Telechargé par Mourtada Niang

372017601-Referensi-Arab

publicité
‫املواضع املقتبسة‬
‫من‬
‫املوافقات للشاطيب‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫القسم األول‪ :‬مقاصد الشارع‬
‫النوع األول‪ :‬يف بيان قصد الشارع يف وضع الرشيعة‬
‫وفيه مسائل‬
‫املسألة األوىل‪:‬‬
‫تكاليف الرشيعة ترجع إىل حفظ مقاصدها يف اخللق‪ ،‬وهذه املقاصد ال تعدو ثالثة أقسام‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬أن تكون رضورية‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن تكون حاجية‪.‬‬
‫والثالث‪ :‬أن تكون حتسينية‪.‬‬
‫فأما الرضورية‪ ،‬فمعناها أهنا ال بد منها يف قيام مصالح الدين والدنيا‪،‬بحيث إذا فقدت‬
‫مل جتر مصالح الدنيا عىل استقامة‪ ،‬بل عىل فساد وهتارج‪ 1‬وفوت حياة‪ ،‬ويف األخرى فوت‬
‫النجاة والنعيم‪ ،‬والرجوع باخلرسان املبني واحلفظ هلا يكون بأمرين‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬ما يقيم أركاهنا ويثبت قواعدها‪ ،‬وذلك عبارة عن مراعاهتا من جانب الوجود‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬ما يدرأ عنها االختالل الواقع أو املتوقع فيها‪ ،‬وذلك عبارة عن مراعاهتا من جانب‬
‫العدم‪.‬‬
‫فأصول العبادات راجعة إىل حفظ الدين من جانب الوجود‪ ،‬كاإليامن‪ .‬والنطق‬
‫بالشهادتني‪ ،‬والصالة‪ ،‬والزكاة‪ ،‬والصيام‪ ،‬واحلج‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫والعادات راجعة إىل حفظ النفس والعقل من جانب الوجود أيضا‪ ،‬كتناول املأكوالت‬
‫واملرشوبات‪ ،‬وامللبوسات‪ ،‬واملسكونات‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫واملعامالت راجعة إىل حفظ النسل واملال من جانب الوجود‪ ،‬وإىل حفظ النفس والعقل‬
‫أيضا‪ ،‬لكن بواسطة العادات‪.‬‬
‫| ‪2Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫واجلنايات‪ -‬وجيمعها األمر باملعروف والنهي عن املنكر‪ -‬ترجع إىل حفظ اجلميع من‬
‫جانب العدم‪.‬‬
‫والعبادات والعادات قد مثلت‪ ،‬واملعامالت ما كان راجعا إىل مصلحة اإلنسان مع‬
‫غريه‪ ،‬كانتقال األمالك بعوض أو بغري عوض‪ ،‬بالعقد عىل الرقاب أو املنافع أو األبضاع‪،‬‬
‫واجلنايات ما كان عائدا عىل ما تقدم باإلبطال‪ ،‬فرشع فيها ما يدرأ ذلك اإلبطال‪ ،‬ويتالىف تلك‬
‫املصالح‪ ،‬كالقصاص‪ ،‬والديات ‪-‬للنفس‪ ،‬واحلد‪ -‬للعقل‪ ،‬وتضمني قيم األموال‪ -‬للنسل‬
‫والقطع والتضمني‪ -‬للامل‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫وجمموع الرضوريات مخسة‪ ،‬وهي‪ :‬حفظ الدين‪ ،‬والنفس‪ ،‬والنسل‪ ،‬واملال‪ ،‬والعقل‪،‬‬
‫وقد قالوا‪ :‬إهنا مراعاة يف كل ملة‪.‬‬
‫وأما احلاجيات‪ ،‬فمعناها أهنا مفتقر إليها من حيث التوسعة ورفع الضيق املؤدي يف‬
‫الغالب إىل احلرج واملشقة الالحقة بفوت املطلوب‪ ،‬فإذا مل تراع دخل علتى املكلفني‪ -‬عىل‬
‫اجلملة‪ -‬احلرج واملشقة‪ ،‬ولكنه ال يبلغ مبلغ الفساد العادي املتوقع يف املصالح العامة‪.‬‬
‫وهي جارية يف العبادات‪ ،‬والعادات‪ ،‬واملعامالت‪ ،‬واجلنايات‪:‬‬
‫ففي العبادات‪ :‬كالرخص املخففة بالنسبة إىل حلوق املشقة باملرض والسفر‪ ،‬ويف‬
‫العادات كإباحة الصيد والتمتع بالطيبات مما هو حالل‪ ،‬مأكال ومرشبا وملبسا ومسكنا‬
‫ومركبا‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫ويف املعامالت‪ ،‬كالقراض‪ ،‬واملساقاة‪ ،‬والسلم‪ ،‬وإلقاء التوابع يف العقد عىل املتبوعات‪،‬‬
‫كمثرة الشجر‪ ،‬ومال العبد‪.‬‬
‫ويف اجلنايات‪ ،‬كاحلكم باللوث‪ ،‬والتدمية‪ ،‬والقسامة‪ ،‬ورضب الدية عىل العاقلة‪،‬‬
‫وتضمني الصناع‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫| ‪3Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وأما التحسينات‪ ،‬فمعناها األخذ بام يليق من حماسن العادات‪ ،‬وجتنب املدنسات التي‬
‫تأنفها العقول الراجحات‪ ،‬وجيمع ذلك قسم مكارم األخالق‪ .‬وهي جارية فيام جرت فيه‬
‫األوليان‪:‬‬
‫ففي العبادات‪ ،‬كإزالة النجاسة ‪-‬وباجلملة الطهارات كلها‪ -‬وسرت العورة‪ ،‬وأخذ‬
‫الزينة‪ ،‬والتقرب بنوافل اخلريات من الصدقات والقربات‪ ،5‬وأشباه ذلك‪ .‬ويف العادات‪،‬‬
‫كآداب األكل والرشب‪ ،‬وجمانبة املآكل النجسات واملشارب املستخبثات‪ ،‬واإلرساف واإلقتار‬
‫يف املتناوالت‪.‬‬
‫ويف املعامالت‪ ،‬كاملنع من بيع النجاسات‪ ،‬وفضل املاء والكأل‪ ،‬وسلب العبد منصب‪،‬‬
‫الشهادة واإلمامة‪ ،‬وسلب املرأة منصب اإلمامة‪ ،‬وإنكاح نفسها‪ ،‬وطلب العتق وتوابعه من‬
‫الكتابة والتدبري‪ ،‬وما أشبهها‪.‬‬
‫ويف اجلنايات‪ ،‬كمنع قتل احلر بالعبد‪ ،‬أو قتل النساء والصبيان والرهبان يف اجلهاد‪.‬‬
‫وقليل األمثلة يدل عىل ما سواها مما هو يف معناها‪ ،‬فهذه األمور راجعة إىل حماسن زائدة عىل‬
‫أصل املصالح الرضورية واحلاجية‪ ،‬إذ ليس فقداهنا بمخل بأمر رضوري وال حاجي‪ ،‬وإنام‬
‫جرت جمرى التحسني والتزيني‬
‫املسألة الثانية‪ :‬كل مرتبة من هذه املراتب ينضم إليها ما هو كالتتمة والتكملة‪ ،‬مما لو‬
‫فرضنا فقده مل خيل بحكمتها األصلية‪.‬‬
‫فأما األوىل‪ ،‬فنحو التامثل يف القصاص‪ ،‬فإنه ال تدعو إليه رضورة‪ ،‬وال تظهر فيه شدة‬
‫حاجة‪ ،‬ولكنه تكمييل‪ ،‬وكذلك نفقة املثل‪ ،‬وأجرة املثل‪ ،‬وقراض املثل‪ ،‬واملنع من النظر إىل‬
‫األجنبية‪ ،‬ورشب قليل املسكر‪ ،‬ومنع الربا‪ ،‬والورع الالحق يف املتشاهبات‪ ،‬وإظهار شعائر‬
‫| ‪4Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫الدين‪ ،‬كصالة اجلامعة يف الفرائض والسنن‪ ،‬وصالة اجلمعة‪ ،‬والقيام بالرهن واحلميل‪،‬‬
‫واإلشهاد يف البيع إذا قلنا‪ :‬إنه من الرضوريات‬
‫وأما الثانية‪ ،‬فكاعتبار الكفء ومهر املثل يف الصغرية‪ ،‬فإن ذلك كله ال تدعو إليه‬
‫حاجة مثل احلاجة إىل أصل النكاح يف الصغرية‪ ،‬وإن قلنا‪ :‬إن البيع من باب احلاجيات‪،‬‬
‫فاإلشهاد والرهن واحلميل من باب التكملة‪ ،‬ومن ذلك اجلمع بني الصالتني يف السفر الذي‬
‫تقرص فيه الصالة‪ ،‬ومجع املريض الذي خياف أن يغلب عىل عقله‪ ،‬فهذا وأمثاله كاملكمل هلذه‬
‫املرتبة‪ ،‬إذ لو مل يرشع مل خيل بأصل التوسعة والتخفيف‪.‬‬
‫وأما الثالثة‪ ،‬فكآداب األحداث‪ ،‬ومندوبات الطهارات‪ ،‬وترك إبطال األعامل املدخول‬
‫فيها وإن كانت غري واجبة‪ ،‬واإلنفاق من طيبات املكاسب‪ ،‬واالختيار يف الضحايا والعقيقة‬
‫والعتق‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫ومن أمثلة هذه املسألة أن احلاجيات كالتتمة للرضوريات‪ ،‬وكذلك التحسينات‬
‫كالتكملة للحاجيات‪ ،‬فإن الرضوريات هي أصل املصالح حسبام يأيت تفصيل ذلك بعد هذا‬
‫إن شاء اهلل تعاىل‪.‬‬
‫املسألة الثالثة‪:‬كل تكملة فلها‪ -‬من حيث هي تكملة‪ -‬رشط‪ ،‬وهو‪ :‬أن ال يعود‬
‫اعتبارها عىل األصل باإلبطال‪ ،‬وذلك أن كل تكملة يفيض اعتبارها إىل رفض أصلها‪ ،‬فال‬
‫يصح اشرتاطها عند ذلك‪ ،‬لوجهني‪.‬‬
‫أحدمها‪ :‬أن يف إبطال األصل إبطال التكملة‪ ،‬ألن التكملة مع ما كملته كالصفة مع‬
‫املوصوف‪ ،‬فإذا كان اعتبار الصفة يؤدي إىل ارتفاع املوصوف‪ ،‬لزم من ذلك ارتفاع الصفة‬
‫أيضا‪ ،‬فاعتبار هذه التكملة عىل هذا الوجه مؤد إىل عدم اعتبارها‪ ،‬وهذا حمال ال يتصور‪ ،‬وإذا‬
‫مل يتصور‪ ،‬مل تعترب التكملة‪ ،‬واعترب األصل من غري مزيد‪.‬‬
‫| ‪5Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫والثاين‪ :‬أنا لو قدرنا تقديرا أن املصلحة التكميلية حتصل مع فوات املصلحة األصلية‪،‬‬
‫لكان حصول األصلية أوىل ملا بينهام من التفاوت‪.‬‬
‫وبيان ذلك أن حفظ املهجة مهم كيل‪ ،‬وحفظ املروءات مستحسن‪ ،‬فحرمت النجاسات حفظا‬
‫للمروءات‪ ،‬وإجراء ألهلها عىل حماسن العادات‪ ،‬فإن‪ 4‬دعت الرضورة إىل إحياء املهجة‬
‫بتناول النجس‪ ،‬كان تناوله أوىل‪.‬‬
‫وكذلك أصل البيع رضوري‪ ،‬ومنع الغرر واجلهالة مكمل‪ ،‬فلو اشرتط نفي الغرر مجلة‬
‫النحسم باب البيع‪ ،‬وكذلك اإلجارة رضورية أو حاجية‪ ،‬واشرتط حضور العوضني يف‬
‫املعاوضات من باب التكميالت‪ ،‬وملا كان ذلك ممكنا يف بيع األعيان من غري عرس‪ ،‬منع من‬
‫بيع املعدوم إال يف السلم‪ ،‬وذلك يف اإلجارات ممتنع‪ ،‬فاشرتاط وجود املنافع فيها وحضورها‬
‫يسد باب املعاملة هبا‪ ،‬واإلجارة حمتاج إليها‪ ،‬فجازت وإن مل حيرض العوض أو مل يوجد‪ ،‬ومثله‬
‫جار يف االطالع عىل العورات للمباضعة واملداواة وغريمها‪.‬‬
‫وكذلك اجلهاد مع والة اجلور قال العلامء بجوازه‪ ،‬قال مالك‪" :‬لو ترك ذلك كان‬
‫رضرا عىل املسلمني‪ ،‬فاجلهاد رضوري‪ ،‬والوايل فيه رضوري‪ ،‬والعدالة فيه مكملة للرضورة‪،‬‬
‫واملكمل إذا عاد لألصل باإلبطال‪ ،‬مل يعترب‪ ،‬ولذلك جاء األمر باجلهاد مع والة اجلور عن‬
‫النبي صىل اهلل عليه وسلم‪ .‬وكذلك ما جاء من األمر بالصالة خلف الوالة السوء فإن يف ترك‬
‫ذلك ترك سنة اجلامعة‪ ،‬واجلامعة من شعائر الدين املطلوبة‪ ،‬والعدالة مكملة لذلك املطلوب‪،‬‬
‫وال يبطل األصل بالتكملة‪.‬‬
‫ومنه إمتام األركان يف الصالة مكمل لرضوراهتا‪ ،‬فإذا أدى طلبه إىل أن ال تصىل ‪-‬كاملريض‬
‫غري القادر‪ ،-‬سقط املكمل‪ ،‬أو كان يف إمتامها حرج ارتفع احلرج عمن مل يكمل‪ ،‬وصىل عىل‬
‫حسب ما أوسعته الرخصة‪ ،‬وسرت العورة من باب حماسن الصالة‪ ،‬فلو طلب عىل اإلطالق‪،‬‬
‫| ‪6Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫لتعذر أداؤها عىل من مل جيد ساترا‪ ،‬إىل أشياء من هذا القبيل يف الرشيعة تفوق احلرص‪ ،‬كلها‬
‫جار عىل هذا األسلوب‬
‫وانظر فيام قاله الغزايل يف الكتاب "املستظهري" يف اإلمام الذي مل يستجمع رشوط اإلمامة‪،‬‬
‫وامحل عليه نظائره‪.‬‬
‫املسألة الرابعة‪ :‬املقاصد الرضورية يف الرشيعة أصل للحاجية والتحسينية‪.‬‬
‫فلو فرض اختالل الرضوري بإطالق‪ ،‬الختال باختالله بإطالق‪ ،‬وال يلزم من اختالهلام [أو‬
‫اختالل أحدمها] اختالل الرضوري بإطالق‪ ،‬نعم‪ ،‬قد يلزم من اختالل التحسيني بإطالق‬
‫اختالل احلاجي بوجه ما‪ ،‬وقد يلزم من اختالل احلاجي بإطالق اختالل الرضوري بوجه ما‪،‬‬
‫فلذلك إذا حوفظ عىل الرضوري‪ ،‬فينبغي املحافظة عىل احلاجي‪ ،‬وإذا حوفظ عىل احلاجي‪،‬‬
‫فينبغي أن حيافظ عىل التحسيني إذا‪1‬ثبت أن التحسيني خيدم احلاجي‪ ،‬وأن احلاجي خيدم‬
‫الرضوري‪ ،‬فإن الرضوري هو املطلوب‪.‬‬
‫فهذه مطالب مخسة ال بد من بياهنا‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬أن الرضوري أصل ملا سواه من احلاجي والتكمييل‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن اختالل الرضوري يلزم منه اختالل الباقيني [بإطالق] ‪.‬‬
‫والثالث‪ :‬أنه ال يلزم من اختالل الباقيني [بإطالق] اختالل الرضوري [بإطالق] ‪.‬‬
‫والرابع‪ :‬أنه قد يلزم من اختالل التحسيني بإطالق أو احلاجي بإطالق اختالل الرضوري‬
‫بوجه ما‪.‬‬
‫واخلامس‪ :‬أنه ينبغي املحافظة عىل احلاجي وعىل التحسيني للرضوري‪.‬‬
‫| ‪7Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫بيان األول‪:‬أن مصالح الدين مبنية عىل املحافظة عىل األمور اخلمسة املذكورة فيام تقدم‪ ،‬فإذا‬
‫اعترب قيام هذا الوجود الدنيوي مبنيا عليها‪ ،‬حتى إذا انخرمت مل يبق للدنيا وجود‪ -‬أعني‪ :‬ما‬
‫هو خاص باملكلفني والتكليف‪ ،-‬وكذلك األمور األخروية ال قيام هلا إال بذلك‪.‬‬
‫فلو عدم الدين عدم ترتب اجلزاء املرجتى‪ ،‬ولو عدم املكلف لعدم من يتدين‪ ،‬ولو عدم العقل‬
‫الرتفع التدين‪ ،‬ولو عدم النسل مل يكن يف العادة بقاء‪ ،‬ولو عدم املال مل يبق عيش‪ -‬وأعني‬
‫باملال ما يقع عليه امللك ويستبد به املالك عن غريه إذا أخذه من وجهه‪ ،‬ويستوي يف ذلك‬
‫الطعام والرشاب واللباس عىل اختالفها‪ ،‬وما يؤدي إليها من مجيع املتموالت‪ ،‬فلو ارتفع‬
‫ذلك مل يكن بقاء‪ ،‬وهذا كله معلوم ال يرتاب فيه من عرف ترتيب أحوال الدنيا‪ ،‬وأهنا زاد‬
‫لآلخرة‪.‬‬
‫وإذا ثبت هذا‪ ،‬فاألمور احلاجية إنام هي حائمة حول هذا احلمى‪ ،‬إذ هي ترتدد عىل‬
‫الرضوريات‪ ،‬تكملها بحيث ترتفع يف القيام هبا واكتساهبا املشتقات‪ ،‬ومتيل هبم فيها إىل‬
‫التوسط واالعتدال يف األمور‪ ،‬حتى تكون جارية عىل وجه ال يميل إىل إفراط وال تفريط‪.‬‬
‫وذلك مثل ما تقدم يف اشرتاط عدم الغرر واجلهالة يف البيوع‪ ،‬وكام نقول يف رفع احلرج عن‬
‫املكلف بسبب املرض حتى جيوز له الصالة قاعدا ومضطجعا‪ ،‬وجيوز له ترك الصيام يف وقته‬
‫إىل زمان صحته‪ ،‬وكذلك ترك املسافر الصوم وشطر الصالة‪ ،‬وسائر ما تقدم يف التمثيل وغري‬
‫ذلك‪ ،‬فإذا فهم هذا؛ مل يرتب العاقل يف أن هذه األمور احلاجية فروع دائرة حول األمور‬
‫الرضورية‪ ،‬وهكذا احلكم يف التحسينية‪ ،‬ألهنا تكمل ما هو حاجي أو رضوري‪ ،‬فإذا كملت‬
‫ما هو رضوري‪ ،‬فظاهر‪ ،‬وإذا كملت ما هو حاجي‪ ،‬فاحلاجي مكمل للرضوري‪ ،‬واملكمل‬
‫للمكمل مكمل‪ ،‬فالتحسينية إذا كالفرع لألصل الرضوري ومبني عليه‪.‬‬
‫| ‪8Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫بيان الثاين‪ :‬يظهر مما تقدم‪ ،‬ألنه إذا ثبت أن الرضوري هو األصل املقصود‪ ،‬وأن ما‬
‫سواه مبني عليه كوصف من أوصافه أو كفرع من فروعه‪ ،‬لزم من اختالله اختالل الباقيني‪،‬‬
‫ألن األصل إذا اختل اختل الفرع من باب أوىل‪.‬‬
‫فلو فرضنا ارتفاع أصل البيع من الرشيعة‪ ،‬مل يمكن اعتبار اجلهالة والغرر‪ ،‬وكذلك لو‬
‫ارتفع أصل القصاص؛ مل يمكن اعتبار املامثلة فيه‪ ،‬فإن ذلك من أوصاف القصاص‪ ،‬وحمال أن‬
‫يثبت الوصف مع انتفاء املوصوف‪ ،‬وكام إذا سقط عن املغمى عليه أو احلائض أصل الصالة‪،‬‬
‫مل يمكن أن يبقى عليهام حكم القراءة فيها‪ ،‬أو التكبري‪ ،‬أو اجلامعة‪ ،‬أو الطهارة احلديثة أو‬
‫اخلبيثة‪ ،‬ولو فرض أن ثم حكام هو ثابت ألمر فارتفع ذلك األمر‪ ،‬ثم بقي احلكم مقصودا‬
‫لذلك األمر‪ ،‬كان هذا فرض حمال‪ ،‬ومن هنا يعرف مثال أن الصالة إذا ارتفعت ارتفع ما هو‬
‫تابع هلا ومكمل‪ ،‬من القراءة والتكبري والدعاء وغري ذلك‪ ،‬ألهنا من أوصاف الصالة‬
‫بالفرض‪ ،‬فال يصح أن يقال‪ :‬إن أصل الصالة هو املرتفع‪ ،‬وأوصافها بخالف ذلك‪ .‬بيان‬
‫الثالث‪ :‬أن الرضوري مع غريه كاملوضوف مع أوصافه‪ ،‬ومن املعلوم أن املوصوف ال‬
‫يرتفع بارتفاع بعض أوصافه‪ ،‬فكذلك يف مسألتنا ألنه يضاهيه‪.‬‬
‫مثال ذلك الصالة إذا بطل منها الذكر أو القراءة أو التكبري أو غري ذلك مما يعد من أوصافها‬
‫ألمر‪ ،‬ال يبطل أصل الصالة‪.‬‬
‫وكذلك إذا ارتفع اعتبار اجلهالة والغرر‪ ،‬ال يبطل أصل البيع‪ ،‬كام يف اخلشب‪ ،‬والثوب‬
‫املحشو‪ ،‬واجلوز‪ ،‬والقسطل‪ ،‬واألصول املغيبة يف األرض‪ ،‬كاجلزر واللفت‪ ،‬وأسس احليطان‪،‬‬
‫وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫وكذا لو ارتفع اعتبار املامثلة يف القصاص‪ ،‬مل يبطل أصل القصاص‪ ،‬وأقرب احلقائق إليه‬
‫الصفة مع املوصوف‪ ،‬فكام أن الصفة ال يلزم من بطالهنا بطالن املوصوف [هبا] ‪ ،‬كذلك ما‬
‫| ‪9Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫نحن فيه‪ ،‬اللهم إال أن تكون الصفة ذاتية بحيث صارت جزءا من ماهية املوصوف‪ ،‬فهي إذ‬
‫ذاك ركن من أركان املاهية‪ ،‬وقاعدة من قواعد ذلك األصل‪ ،‬وينخرم األصل بانخرام قاعدة‬
‫من قواعده‪ ،‬كام [نقول] يف الركوع والسجود ونحومها يف الصالة‪ ،‬فإن الصالة تنخرم من‬
‫أصلها بانخرام يشء منها بالنسبة إىل القادر عليها‪ ،‬هذا ال نظر فيه‪ ،‬والوصف الذي شأنه هذا‬
‫ليس من املحسنات وال من احلاجيات‪ ،‬بل هو من الرضوريات‪.‬‬
‫ال يقال‪ :‬إن من أوصاف الصالة مثال الكاملية أن ال تكون يف دار مغصوبة‪ ،‬وكذلك‬
‫الذكاة من متامها أن ال تكون بسكني مغصوبة وما أشبه‪ ،‬ومع ذلك‪ ،‬فقد قال مجاعة ببطالن‬
‫أصل الصالة وأصل الذكاة‪ ،‬فقد عاد بطالن الوصف بالبطالن عىل املوصوف‪ ،‬ألنا نقول‪ :‬من‬
‫قال بالصحة يف الصالة والذكاة‪ ،‬فعىل هذا األصل املقرر بنى‪ ،‬ومن قال بالبطالن فبنى عىل‬
‫اعتبار هذا الوصف كالذايت‪ ،‬فكأن الصالة يف نفسها منهي عنها‪ ،‬من حيث كانت أركاهنا‬
‫كلها‪ -‬التي هي أكوان‪ -‬غصبا‪ ،‬ألهنا أكوان حاصلة يف الدار املغصوبة‪ ،‬وحتريم الغصب إنام‬
‫يرجع إىل حتريم األكوان‪ ،‬فصارت الصالة نفسها منهيا عنها‪ ،‬كالصالة يف طريف النهار‪،‬‬
‫والصوم يف يوم العيد‪.‬‬
‫وكذلك الذكاة حني صارت السكني منهيا عن العمل هبا ألن العمل هبا غصب‪ ،‬كان‬
‫هذا العمل املعني وهو الذكاة منهيا عنه‪ ،‬فصار أصل الذكاة منهيا عنه‪ ،‬فعاد البطالن إىل‬
‫األصل بسبب بطالن وصف ايت هبذا االعتبار‪ .‬ويتصور هنا النظر يف أبحاث هي منشأ‬
‫اخلالف يف مسألة الصالة يف الدار املغصوبة‪ ،‬ولكنها غري قادحة يف أصلنا املذكور‪ ،‬إذ ال‬
‫يتصور فيه خالف ألن أصله عقيل‪ ،‬وإنام يتصور اخلالف يف إحلاق الفروع به أو عدم إحلاقها‬
‫به‪.‬‬
‫| ‪01Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫بيان الرابع من أوجه‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬أن كل واحدة من هذه املراتب ملا كانت خمتلفة يف تأكد االعتبار‪ ،‬فالرضوريات‬
‫آكدها‪ ،‬ثم تليها احلاجيات والتحسينات‪ ،‬وكان مرتبطا بعضها ببعض‪ ،‬كان يف إبطال األخف‬
‫جرأة عىل ما هو آكد منه‪ ،‬ومدخل لإلخالل به‪ ،‬فصار األخف كأنه محى لآلكد‪ ،‬والراتع حول‬
‫احلمى يوشك أن يقع فيه‪ ،‬فاملخل بام هو مكمل كاملخل باملكمل من هذا الوجه‪.‬‬
‫ومثال ذلك الصالة‪ ،‬فإن هلا مكمالت وهي ما سوى األركان والفرائض‪ ،‬ومعلوم أن املخل‬
‫هبا متطرق لإلخالل بالفرائض واألركان‪ ،‬ألن األخف طريق إىل األثقل‪.‬‬
‫ومما يدل عىل ذلك ما يف احلديث من قوله عليه السالم‪" :‬كالراع حول احلمى يوشك‬
‫أن يقع فيه" ‪ .‬ويف احلديث‪" :‬لعن اهلل السارق يرسق البيضة فتقطع يده‪ ،‬ويرسق احلبل فتقطع‬
‫يده" ‪.‬‬
‫وقول من قال‪" :‬إين ألجعل بيني وبني احلرام سرتة من احلالل وال أخرقها"‪.‬‬
‫وهو أصل مقطوع به متفق عليه‪ ،‬وحمل ذكره القسم الثاين من هذا الكتاب‪.‬‬
‫فاملتجرئ عىل األخف باإلخالل به معرض للتجرؤ عىل ما سواه‪ ،‬فكذلك املتجرئ عىل‬
‫اإلخالل هبا يتجرأ عىل الرضوريات؛ فإذا قد يكون يف إبطال الكامالت بإطالق إبطال‬
‫الرضوريات بوجه ما‪.‬‬
‫ومعنى ذلك أن يكون تاركا للمكمالت وخمال هبا بإطالق‪ ،‬بحيث ال يأيت بيشء منها‪،‬‬
‫وإن أتى بيشء منها كان نزرا‪ ،‬أو يأيت بجملة منها إن تعددت؛ إال أن األكثر هو املرتوك‬
‫واملخل به‪ ،‬ولذلك لو اقترص املصيل عىل ما هو فرض يف الصالة‪ ،‬مل يكن يف صالته ما‬
‫يستحسن‪ ،‬وكانت إىل اللعب أقرب‪ ،‬ومن هنا يقول بالبطالن يف ذلك من يقوله‪ ،‬وكذلك‬
‫نقول يف البيع‪ :‬إذا فات فيه ما هو من املكمالت كانتفاء الغرر واجلهالة؛ أوشك أن ال حيصل‬
‫| ‪00Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫للمتعاقدين أو ألحدمها مقصود‪ ،‬فكان وجود العقد كعدمه‪ ،‬بل قد يكون عدمه أحسن من‬
‫وجوده‪ ،‬وكذلك سائر النظائر‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن كل درجة بالنسبة إىل ما هو آكد منها كالنفل بالنسبة إىل ما هو فرض‪ ،‬فسرت‬
‫العورة واستقبال القبلة بالنسبة إىل أصل الصالة كاملندوب إليه‪ ،‬وكذلك قراءة السورة‪،‬‬
‫والتكبري‪ ،‬والتسبيح بالنسبة إىل أصل الصالة‪ ،‬وهكذا كون املأكول واملرشوب غري نجس‪ ،‬وال‬
‫مملوك للغرين وال مفقود الزكاة بالنسبة إىل أصل إقامة البنية‪ ،‬وإحياء النفس كالنفل‪ ،‬وكذلك‬
‫كون املبيع معلوما‪ ،‬ومنتفعا به رشعا‪ ،‬وغري ذلك من أوصافه بالنسبة إىل أصل البيع كالنافلة‪.‬‬
‫وقد تقرر يف كتاب األحكام أن املندوب إليه باجلزء ينتهض أن يصري واجبا بالكل؛ فاإلخالل‬
‫باملندوب مطلقا يشبه اإلخالل بركن من أركان الواجب؛ ألنه قد صار ذلك املندوب‬
‫بمجموعه واجبا يف ذلك الواجب‪ ،‬ولو أخل اإلنسان بركن من أركان الواجب من غري عذر‬
‫بطل أصل الواجب‪ ،‬فكذلك إذا أخل بام هو بمنزلته أو شبيه به فمن هذا الوجه أيضا يصح أن‬
‫يقال‪ :‬إن إبطال املكمالت بإطالق قد يبطل الرضوريات بوجه ما‪.‬‬
‫والثالث‪ :‬أن جمموع احلاجيات والتحسينات ينتهض أن يكون كل واحد منهام كفرد‬
‫من أفراد الرضوريات‪ ،‬وذلك أن كامل الرضوريات من حيث هي رضوريات إنام حيسن‬
‫موقعه حيث يكون فيها عىل املكلف سعة وبسطة‪ ،‬من غري تضييق وال حرج وحيث يبقى‬
‫معها خصال معاين العادات ومكارم األخالق موفرة الفصول‪ ،‬مكملة األطراف‪ ،‬حتى‬
‫يستحسن ذلك أهل العقول‪ ،‬فإذا أخل بذلك‪ ،‬لبس قسم الرضوريات لبسة احلرج والعنت‪،‬‬
‫واتصف بضد ما يستحسن يف العادات‪ ،‬فصار الواجب الرضوري متكلف العمل‪ ،‬وغري‬
‫صاف يف النظر الذي وضعت عليه الرشيعة‪ ،‬وذلك ضد ما وضعت عليه‪ ،‬ويف احلديث‪:‬‬
‫"بعثت ألمتم مكارم األخالق" ‪ ،‬فكأنه لو فرض فقدان املكمالت‪ ،‬مل يكن الواجب واقعا عىل‬
‫| ‪02Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫مقتىض ذلك‪ ،‬وذلك خلل يف الواجب ظاهر‪ ،‬أما إذا كان اخللل يف املكمل للرضوري واقعا يف‬
‫بعض ذلك ويف يسري منه‪ ،‬بحيث ال يزيل حسنه وال يرفع هبجته وال يغلق باب السعة عنه‪،‬‬
‫فذلك ال خيل به‪ ،‬وهو ظاهر‪.‬‬
‫والرابع‪ :‬أن كل حاجي وحتسيني إنام هو خادم لألصل الرضوري ومؤنس [به]‬
‫وحمسن لصورته اخلاصة‪ ،‬إما مقدمة له‪ ،‬أو مقارنا‪ ،‬أو تابعا‪ ،‬وعىل كل تقدير‪ ،‬فهو يدور‬
‫باخلدمة حواليه‪ ،‬فهو أحرى أن يتأدى به الرضوري عىل أحسن حاالته‪.‬‬
‫وذلك أن الصالة مثال إذا تقدمتها الطهارة أشعرت بتأهب ألمر عظيم‪ ،‬فإذا استقبل القبلة‬
‫أشعر التوجه بحضور املتوجه إليه‪ ،‬فإذا أحرض نية التعبد‪ ،‬أثمر اخلضوع والسكون‪ ،‬ثم يدخل‬
‫فيه عىل نسقها بزيادة السورة خدمة لفرض أم القرآن؛ ألن اجلميع كالم الرب املتوجه إليه‪،‬‬
‫وإذا كرب وسبح وتشهد‪ ،‬فذلك كله تنبيه للقلب‪ ،‬وإيقاظ له أن يغفل عام هو فيه من مناجاة ربه‬
‫والوقوف بني يديه‪ ،‬وهكذا إىل آخرها‪ ،‬فلو قدم قبلها نافلة‪ ،‬كان ذلك تدرجيا للمصيل‪.‬‬
‫واستدعاء للحضور‪ ،‬ولو أتبعها نافلة أيضا‪ ،‬لكان خليقا باستصحاب احلضور يف الفريضة‪.‬‬
‫ومن االعتبار يف ذلك أن جعلت أجزاء الصالة غري خالية من ذكر مقرون بعمل‪ ،‬ليكون‬
‫اللسان واجلوارح متطابقة عىل يشء واحد‪ ،‬وهو احلضور مع اهلل فيها باالستكانة واخلضوع‬
‫والتعظيم واالنقياد‪ ،‬ومل خيل موضع من الصالة من قول أو عمل‪ ،‬لئال يكون ذلك فتحا لباب‬
‫الغفلة ودخول وساوس الشيطان‪.‬‬
‫فأنت ترى أن هذه املكمالت الدائرة حول محى الرضوري خادمة له ومقوية جلانبه‪ ،‬فلو خلت‬
‫عن ذلك أو عن أكثره‪ ،‬لكان خلال فيها‪ ،‬وعىل هذا الرتتيب جيري سائر الرضوريات مع‬
‫مكمالهتا ملن اعتربها‪.‬‬
‫| ‪03Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫بيان اخلامس‪ :‬ظاهر مما تقدم؛ ألنه إذا كان الرضوري قد خيتل باختالل مكمالته‪ ،‬كانت‬
‫املحافظة عليها ألجله مطلوبة؛ وألنه إذا كانت زينة ال يظهر حسنه إال هبا‪ ،‬كان من األحق أن‬
‫ال خيل هبا‪.‬‬
‫وهبذا كله يظهر أن املقصود األعظم يف املطالب الثالثة املحافظة عىل األول منها وهو قسم‬
‫الرضوريات‪ ،‬ومن هنالك كان مراعى يف كل ملة‪ ،‬بحيث مل ختتلف فيه امللل كام اختلفت يف‬
‫الفروع‪ ،‬فهي أصول الدين‪ ،‬وقواعد الرشيعة‪ ،‬وكليات امللة‪.‬‬
‫املسألة الثامنة‪:‬‬
‫املصالح املجتلبة رشعا واملفاسد املستدفعة إنام تعترب من حيث تقام احلياة الدنيا للحياة‬
‫األخرى‪ ،‬ال من حيث أهواء النفوس يف جلب مصاحلها العادية‪ ،‬أو درء مفاسدها العادية‪،‬‬
‫والدليل عىل ذلك أمور‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬ما سيأيت ذكره إن شاء اهلل تعاىل من أن الرشيعة إنام جاءت لتخرج املكلفني عن‬
‫دواعي أهوائهم حتى يكونوا عبادا هلل‪ ،‬وهذا املعنى إذا ثبت ال جيتمع مع فرض أن يكون‬
‫وضع الرشيعة عىل وفق أهواء النفوس‪ ،‬وطلب منافعها العاجلة كيف كانت‪ ،‬وقد قال ربنا‬
‫سبحانه‪{ :‬ولو اتبع احلق أهواءهم لفسدت الساموات واألرض ومن فيهن} اآلية‪1‬‬
‫[املؤمنون‪]11 :‬‬
‫والثاين‪ :‬ما تقدم معناه من أن املنافع احلاصلة للمكلف مشوبة باملضار عادة‪ ،‬كام أن‬
‫املضار حمفوفة ببعض املنافع‪ ،‬كام نقول‪ :‬إن النفوس حمرتمة حمفوظة ومطلوبة اإلحياء‪ ،‬بحيث‬
‫إذا دار األمر بني إحيائها وإتالف املال عليها‪ ،‬أو إتالفها وإحياء املال‪ ،‬كان إحياؤها أوىل‪ ،‬فإن‬
‫عرض إحياؤها إماتة الدين‪ ،‬كان إحياء الدين أوىل وإن أدى إىل إماتتها‪ ،‬كام جاء يف جهاد‬
‫| ‪04Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫الكفار‪ ،‬وقتل املرتد‪ ،‬وغري ذلك‪ ،‬وكام إذا عارض إحياء نفس واحدة إماتة نفوس كثرية يف‬
‫املحارب مثال‪ ،‬كان إحياء النفوس الكثرية أوىل‪ ،‬وكذلك إذا قلنا‪ :‬األكل والرشب فيه إحياء‬
‫النفوس‪ ،‬وفيه منفعة ظاهرة‪ ،‬مع أن فيه من املشاق واآلالم يف حتصيله ابتداء ويف استعامله‬
‫حاال ويف لوازمه وتوابعه انتهاء كثريا‪.‬‬
‫ومع ذلك‪ ،‬فاملعترب إنام هو األمر األعظم‪ ،‬وهو جهة املصلحة التي هي عامد الدين والدنيا‪ ،‬ال‬
‫من حيث أهواء النفوس‪ -‬حتى إن العقالء قد اتفقوا عىل هذا النوع يف اجلملة‪ ،‬وإن مل يدركوا‬
‫من تفاصيلها قبل الرشع ما أتى به الرشع‪ ،‬فقد اتفقوا يف اجلملة عىل اعتبار إقامة احلياة الدنيا‬
‫هلا أو لآلخرة‪ ،1‬بحيث منعوا من اتباع مجلة من أهوائهم بسبب ذلك‪ ،‬هذا وإن كانوا بفقد‬
‫الرشع عىل غري يشء‪ ،‬فالرشع ملا جاء بني هذا كله‪ ،‬ومحل املكلفني عليه طوعا أو كرها ليقيموا‬
‫أمر دنياهم آلخرهتم‪.‬‬
‫فصل‪ :‬وإذا ثبت هذا انبنى عليه قواعد‪:‬‬
‫ منها‪ :‬أنه ال يستمر إطالق القول بأن األصل يف املنافع اإلذن‪ ،‬ويف املضار املنع‪ ،‬كام قرره‬‫الفخر الرازي‪ ،‬إذ ال يكاد يوجد انتفاع حقيقي وال رضر حقيقي‪ ،‬وإنام عامتها أن تكون‬
‫إضافية‪.‬‬
‫واملصالح واملفاسد إذا كانت راجعة إىل خطاب الشارع ‪-‬وقد علمنا من خطابه أنه يتوجه‬
‫بحسب األحوال واألشخاص واألوقات حتى يكون االنتفاع املعني مأذونا فيه يف وقت أو‬
‫حال أو بحسب شخص‪ ،‬وغري مأذون فيه إذا كان عىل غري ذلك‪ ،-‬فكيف يسوغ إطالق هذه‬
‫العبارة أن األصل يف املنافع اإلذن ويف املضار املنع؟‬
‫| ‪05Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وأيضا‪ ،‬فإذا كانت املنافع ال ختلو من مضار وبالعكس‪ ،‬فكيف جيتمع اإلذن والنهي عىل‬
‫اليشء الواحد‪ ،‬وكيف يقال‪" :‬أن األصل يف اخلمر مثال اإلذان من حيث منفعة االنتشاء‬
‫والتشجيع وطرد اهلموم‪ ،‬واألصل فيها أيضا املنع من حيث مرضة سلب العقل والصد عن‬
‫ذكر اهلل وعن الصالة‪ ،‬ومها ال ينفكان‪ ،2‬أو يقال‪ :‬األصل يف رشب الدواء املنع ملرضة رشبه‬
‫لكراهته وفظاعته وم رارته‪ ،‬واألصل فيه اإلذن ألجل االنتفاع به ومها غري منفكني؟ فيكون‬
‫األصل يف ذلك كله اإلذن وعدم اإلذن معا‪ ،‬وذلك حمال‪.‬‬
‫فإن قيل‪ :‬املعترب عند التعارض الراجح‪ ،‬فهو الذي ينسب إليه احلكم‪ ،‬وما سواه يف حكم‬
‫املغفل املطرح‪.‬‬
‫فاجلواب أن هذا مما يشد ما تقدم‪ ،‬إذ هو دليل عىل أن املنافع ليس أصلها اإلباحة‬
‫بإطالق‪ ،‬وأن املضار ليس أصلها املنع بإطالق‪ ،‬بل األمر يف ذلك راجع إىل ما تقدم‪ ،‬وهو ما‬
‫تقوم به الدنيا لآلخرة‪ ،‬وإن كان يف الطريق رضر ما متوقع‪ ،‬أو نفع ما مندفع‪.‬‬
‫ ومنها‪ :‬أن القرايف أورد إشكاال يف املصالح واملفاسد ومل جيب عنه‪ ،‬وهو عنده الزم جلميع‬‫العلامء املعتربين للمصالح واملفاسد‪ ،‬فقال‪:‬‬
‫"املراد باملصلحة واملفسدة إن كان مسامها كيف كانا‪ ،‬فام من مباح إال وفيه يف الغالب مصالح‬
‫ومفاسد‪ ،‬فإن أكل الطيبات ولبس اللينات فيها مصالح األجساد ولذات النفوس‪ ،‬وآالم‬
‫ومفاسد يف حتصيلها‪ ،‬وكسبها‪ ،‬وتناوهلا‪ ،‬وطبخها‪ ،‬وإحكامها‪ ،‬وإجادهتا باملضغ‪ ،‬وتلويث‬
‫األيدي‪ ....‬إىل غري ذلك مما لو خري العاقل بني وجوده وعدمه الختار عدمه‪ ،‬فمن يؤثر وقيد‬
‫النريان ومالبسة الدخان وغري ذلك؟ فيلزم أن ال يبقى مباح ألبتة‪.‬‬
‫وإن أرادوا ما هو أخص من مطلقهام مع أن مراتب اخلصوص متعددة‪ ،‬فليس بعضها أوىل من‬
‫بعض؛ وألن العدول عن أصل املصلحة واملفسدة تأباه قواعد االعتزال‪ ،‬فإنه سفه‪.‬‬
‫| ‪06Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وال يمكنهم أن يقولوا‪ :‬إن ضابط ذلك أن كل مصلحة توعد اهلل عىل تركها‪ ،‬وكل مفسدة‬
‫توعد اهلل عىل فعلها هي املقصودة‪ ،‬وما أمهله اهلل تعاىل غري داخل يف مقصدونا‪ ،‬فنحن نريد‬
‫مطلق املعترب من غري ختصيص‪ ،‬فيندفع اإلشكال؛ ألنا نقول‪ :‬الوعيد عندكم والتكليف تابع‬
‫للمصلحة واملفسدة‪ ،‬وجيب عندكم بالعقل أن يتوعد اهلل عىل ترك املصالح وفعل املفاسد‪ ،‬فلو‬
‫استفدتم املصالح واملفاسد املعتربة من الوعيد‪ ،‬لزم الدور‪ ،‬ولو صحت االستفادة يف املصالح‬
‫واملفاسد [من الوعيد] ‪ ،‬للزمكم أن جتوزوا أن يرد التكليف برتك املصالح وفعل املفاسد‪،‬‬
‫وتنعكس احلقائق حينئذ‪ ،‬فإن املعترب هو التكليف‪ ،‬فأي يشء كلف اهلل به كان مصلحة‪ ،‬وهذا‬
‫يبطل أصلكم"‪.‬‬
‫قال‪" :‬وأما حظ أصحابنا من هذا اإلشكال‪ ،‬فهو أنه يتعذر عليهم أن يقولوا‪ :‬إن اهلل‬
‫تعاىل راعى مطلق املصلحة ومطلق املفسدة عىل سبيل التفضيل؛ ألن املباحت فيها ذلك ومل‬
‫يراع‪ ،‬بل يقولون‪ :‬إن اهلل ألغى بعضها يف املباحات‪ ،‬واعترب بعضها‪ ،‬وإذا سئلوا عن ضابط‬
‫املعترب مما ينبغي أن ال يعترب عرس اجلواب‪ ،‬بل سبيلهم استقراء الواقع فقط‪ ،‬وهذا وإن كان‬
‫خيل بنمط من االطالع عىل بعض أرسار الفقه‪ ،‬غري أهنم يقولون‪{ :‬ويفعل اهلل ما يشاء}‬
‫[إبراهيم‪ ، ]21 :‬و {حيكم ما يريد} [املائدة‪ ، ]1 :‬ويعترب اهلل ما يشاء‪ ،‬ويرتك ما يشاء ال غرو‬
‫يف ذلك‪ ،1‬وأما املعتزلة الذين يوجبون ذلك عقال‪ ،‬فيكون هذا األمر عليهم يف غاية الصعوبة؛‬
‫ألهنم إذا فتحوا هذا الباب تزلزلت قواعد االعتزال"‪ .‬هذا ما قاله القرايف‪.‬‬
‫املسألة الثانية عرشة‪:‬‬
‫إن هذه الرشيعة املباركة معصومة‪ ،‬كام أن صاحبها صىل اهلل عليه وسلم معصوم‪ ،‬وكام‬
‫كانت أمته فيام اجتمعت عليه معصومة‪..‬‬
‫| ‪07Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫ويتبني ذلك بوجهني‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬األدلة الدالة عىل ذلك ترصحيا وتلوحيا‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬إنا نحن نزلنا الذكر وإنا له‬
‫حلافظون} [احلجر‪ ]9 :‬وقوله {كتاب أحكمت آياته} [هود‪. ]1 :‬‬
‫وقد قال تعاىل‪{ :‬وما أرسلنا من قبلك من رسول وال نبي إال إذا متنى ألقى الشيطان يف أمنيته‬
‫فينسخ اهلل ما يلقي الشيطان ثم حيكم اهلل آياته} [احلج‪ ، ]52 :‬فأخرب أنه حيفظ آياته وحيكمها‬
‫حتى ال خيالطها غريها وال يداخلها التغيري وال التبديل‪ ،‬والسنة وإن مل تذكر‪ ،‬فإهنا مبينة له‬
‫ودائرة حوله‪ ،‬فهي منه وإليه ترجع يف معانيها‪ ،‬فكل واحد من الكتاب والسنة يعضد بعضه‬
‫بعضا‪ ،‬ويشد بعضه بعضا‪ ،‬وقال تعاىل‪{ :‬اليوم أكملت لكم دينكم وأمتمت عليكم نعمتي‬
‫ورضيت لكم األسالم دينا} [املائدة‪. ]3 :‬‬
‫حكى أبو عمرو الداين يف "طبقات القراء" له عن أيب احلسن بن املنتاب‪ ،‬قال‪:‬‬
‫كنت يوما عند القايض أيب إسحاق إسامعيل بن إسحاق‪ ،‬فقيل له‪ :‬مل جاز التبديل عىل أهل‬
‫التوراة ومل جيز عىل أهل القرآن؟ فقال القايض‪ :‬قال اهلل عز وجل يف أهل التوراة‪{ :‬بام‬
‫استحفظوا من كتاب اهلل} [املائدة‪ ، ]44 :‬فوكل احلفظ إليهم‪ ،‬فجاز التبديل عليهم‪ ،‬وقال يف‬
‫القرآن‪{ :‬إنا نحن نزلنا الذكر وإنا له حلافظون} [احلجر‪ ، ]9 :‬فلم جيز التبديل عليهم‪ ،‬قال‬
‫عيل‪ :‬فمضيت إىل أيب عبد اهلل املحاميل‪ ،‬فذكرت له احلكاية‪ ،‬فقال‪ :‬ما سمعت كالما أحسن‬
‫من هذا‪.‬‬
‫وأيضا ما جاء من حوادث الشهب أمام بعثة النبي صىل اهلل عليه وسلم‪ ،‬ومنع‬
‫الشياطني من اسرتاق السمع ملا كانوا يزيدون فيام سمعوا من أخبار السامء‪ ،‬حيث كانوا‬
‫يسمعون الكلمة فيزيدون معها مئة كذبة أو أكثر‪ ،‬فإذا كانوا قد منعوا من ذلك يف السامء‪،‬‬
‫فكذلك يف األرض‪ ،‬وقد عجزت الفصحاء اللسن عن اإلتيان بسورة من مثله‪ ،‬وهو كله من‬
‫| ‪08Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫مجلة‪ 1‬احلفظ‪ ،‬واحلفظ‪ 2‬دائم إىل أن تقوم الساعة‪ ،‬فهذه اجلملة تدلك عىل حفظ الرشيعة‬
‫وعصمتها عن التغيري والتبديل‬
‫والثاين‪:‬االعتبار الوجودي الواقع من زمن رسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم إىل اآلن‪،‬‬
‫وذلك أن اهلل عز وجل وفر دواعي األمة للذب عن الرشيعة واملناضلة عنها بحسب اجلملة‬
‫والتفصيل‪.‬‬
‫أما القرآن الكريم‪ ،‬فقد قيض اهلل له حفظة بحيث لو زيد فيه حرف واحد ألخرجه‬
‫آالف من األطفال األصاغر‪ ،‬فضال عن القراء األكابر‪.‬‬
‫وهكذا جرى األمر يف مجلة الرشيعة‪ ،‬فقيض اهلل لكل علم رجاال حفظه عىل أيدهيم‪.‬‬
‫فكان منهم قوم يذهبون األيام الكثرية يف حفظ اللغات والتسميات املوضوعة عىل لسان‬
‫العرب‪ ،‬حتى قرروا لغات الرشيعة من القرآن واحلديث ‪-‬وهو الباب األول من أبواب فقه‬
‫الرشيعة‪ ،‬إذ أوحاها اهلل إىل رسوله عىل لسان العرب‪.‬‬
‫املسألة الثالثة عرشة‪:‬‬
‫كام أنه إذا ثبت قاعدة كلية يف الرضوريات أو احلاجيات أو التحسينات‪ ،‬فال ترفعها‬
‫آحاد اجلزئيات كذلك نقول‪ :‬إذا ثبت يف الرشيعة قاعدة كلية يف هذه الثالثة أو يف آحادها‪،1‬‬
‫فال بد من املحافظة عليها بالنسبة إىل ما يقوم به الكيل وذلك اجلزئيات‪ ،‬فاجلزئيات مقصودة‬
‫معتربة يف إقامة الكيل أن ال يتخلف الكيل فتتخلف مصلحته املقصودة بالترشيع‪،‬‬
‫والدليل عىل ذلك أمور‪:‬‬
‫ منها‪ :‬ورود العتب عىل التارك يف اجلملة من غري عذر‪ ،‬كرتك الصالة‪ ،‬أو اجلامعة‪ ،‬أو‬‫اجلمعة‪ ،‬أو الزكاة‪ ،‬أو اجلهاد‪ ،‬أو مفارقة اجلامعة لغري أمر مطلوب أو مهروب عنه‪ ،‬كان العتب‬
‫| ‪09Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وعيدا أو غريه‪ ،‬كالوعيد بالعذاب‪ ،‬وإقامة احلدود يف الواجبات‪ ،‬والتجريح يف غري الواجبات‪،‬‬
‫وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫ ومنها‪ :‬أن عامة التكاليف من هذا الباب ألهنا دائرة عىل القواعد الثالث‪ ،‬واألمر والنهي‬‫فيام قد جاء حتام‪ ،‬وتوجه الوعيد عىل فعل املنهي عنه منها أو ترك املأمور به‪ ،‬من غري‬
‫اختصاص وال حماشاة‪ ،‬إال يف مواضع األعذار التي تسقط أحكام الوجوب أو التحريم‪،‬‬
‫وحني كان ذلك كذلك‪ ،‬دل عىل أن اجلزئيات داخلة مدخل الكليات يف الطلب واملحافظة‬
‫عليها‪.‬‬
‫ ومنها‪ :‬أن اجلزئيات لو مل تكن معتربة مقصودة يف إقامة الكيل‪ ،‬مل يصح األمر بالكيل من‬‫أصله‪ ،‬ألن الكيل من حيث هو كيل ال يصح القصد يف التكليف إليه‪ ،‬ألنه راجع ألمر معقول‬
‫ال حيصل يف اخلارج إال يف ضمن اجلزئيات‪ ،‬فتوجه القصد إليه من حيث التكليف به توجه إىل‬
‫تكليف ما ال يطاق‪ ،‬وذلك ممنوع الوقوع كام سيأيت إن شاء اهلل‪ ،‬فإذا كان ال حيصل إال‬
‫بحصول اجلزئيات‪ ،‬فالقصد الرشعي متوجه إىل اجلزئيات‪.‬‬
‫وأيضا‪ ،‬فإن املقصود بالكيل هنا أن جتري أمور اخللق عىل ترتيب ونظام واحد ال تفاوت فيه‬
‫وال اختالف‪ ،‬وإمهال القصد يف اجلزئيات يرجع إىل إمهال القصد يف الكيل‪ ،‬فإنه مع اإلمهال ال‬
‫يرجي كليا بالقصد‪ ،‬وقد فرضناه مقصودا‪ ،‬هذا خلف‪ ،‬فال بد من صحة القصد إىل حصول‬
‫اجلزئيات‪ ،‬وليس البعض يف ذلك أوىل من البعض‪ ،‬فانحتم القصد إىل اجلميع‪ ،‬وهو املطلوب‪.‬‬
‫| ‪21Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫النوع الثاين‪ :‬يف بيان قصد الشارع يف وضع الرشيعة لإلفهام‬
‫ويتضمن مسائل‬
‫املسألة األوىل‪:‬‬
‫إن هذه الرشيعة املباركة عربية‪ ،‬ال مدخل فيها لأللسن العجمية‪ ،‬وهذا‪ -‬وإن كان مبينا‬
‫يف أصول الفقه‪ ،‬وأن القرآن ليس فيه كلمة أعجمية عند مجاعة من األصوليني‪ ،‬أو فيه ألفاظ‬
‫أعجمية تكلمت هبا العرب‪ ،‬وجاء القرآن عىل وفق ذلك‪ ،‬فوقع فيه املعرب الذي ليس من‬
‫أصل كالمها‪ ،-‬فإن هذا البحث عىل هذا الوجه غري مقصود هنا‪.‬‬
‫وإنام البحث املقصود هنا أن القرآن نزل بلسان العرب عىل اجلملة‪ ،‬فطلب فهمه إنام‬
‫يكون من هذا الطريق خاصة‪ ،‬ألن اهلل تعاىل يقول‪{ :‬إنا أنزلناه قرآنا عربيا} [يوسف‪. ]2 :‬‬
‫وقال‪{ :‬بلسان عريب مبني} [الشعراء‪. ]195 :‬‬
‫وقال‪{ :‬لسان الذي يلحدون إليه أعجمي وهذا لسان عريب مبني} [النحل‪. ]103 :‬‬
‫وقال‪{ :‬ولو جعلناه قرآنا أعجميا لقالوا لوال فصلت آياته أأعجمي وعريب} [فصلت‪. ]44 :‬‬
‫إىل غري ذلك مما يدل عىل أنه عريب وبلسان العرب‪ ،‬ال أنه أعجمي وال بلسان العجم‪ ،‬فمن‬
‫أراد تفهمه‪ ،‬فمن جهة لسان العرب يفهم‪ ،‬وال سبيل إىل تطلب فهمه من غري هذه اجلهة‪ ،‬هذا‬
‫هو املقصود من املسألة‪.‬‬
‫املسألة الثانية‪:‬‬
‫للغة العربية من حيث هي ألفاظ دالة عىل معان نظران‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬من جهة كوهنا ألفاظا وعبارات مطلقة‪ ،‬دالة عىل معان مطلقة‪ ،‬وهي الداللة‬
‫األصلية‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬من جهة كوهنا ألفاظا وعبارات مقيدة دالة عىل معان خادمة‪ ،‬وهي الداللة التابعة‪.‬‬
‫| ‪20Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫فاجلهة األوىل‪ :‬هي التي يشرتك فيها مجيع األلسنة‪ ،‬وإليها تنتهي مقاصد املتكلمني‪ ،‬وال ختتص‬
‫بأمة دون أخرى‪ ،‬فإنه إذا حصل يف الوجود فعل لزيد مثال كالقيام‪ ،‬ثم أراد كل صاحب لسان‬
‫اإلخبار عن زيد بالقيام‪ ،‬تأتى له ما أراد من غري كلفة‪ ،‬ومن هذه اجلهة يمكن يف لسان العرب‬
‫اإلخبار عن أقوال األولني ‪-‬ممن ليسوا من أهل اللغة العربية‪ -‬وحكاية كالمهم‪ ،‬ويتأتى يف‬
‫لسان العجم حكاية أقوال العرب واإلخبار عنها‪ ،‬وهذا ال إشكال فيه‪.‬‬
‫وأما اجلهة الثانية‪ :‬فهي التي خيتص هبا لسان العرب يف تلك احلكاية وذلك اإلخبار‪ ،‬فإن كل‬
‫خرب يقتيض يف هذه اجلهة أمورا خادمة لذلك اإلخبار‪ ،‬بحسب [اخلرب واملخرب و] املخرب عنه‬
‫واملخرب به‪ ،‬ونفس اإلخبار‪ ،‬يف احلال واملساق‪ ،‬ونوع األسلوب‪ :‬من اإليضاح‪ ،‬واإلخفاء‪،‬‬
‫واإلجياز‪ ،‬واإلطناب‪ ،‬وغري ذلك‪.‬‬
‫وذلك أنك تقول يف ابتداء اإلخبار‪" :‬قام زيد" إن مل تكن ثم عناية باملخرب عنه‪ ،‬بل‬
‫باخلرب‪ ،‬فإن كانت العناية باملخرب عنه قلت‪" :‬زيد قام"‪ ،‬ويف جواب السؤال أو ما هو منزل‬
‫تلك املنزلة‪" :‬إن زيدا قام"‪ ،‬ويف جواب املنكر لقيامه‪" :‬واهلل إن زيدا قام"‪ ،‬ويف إخبار من‬
‫يتوقع قيامه أو اإلخبار بقيامه‪" :‬قد قام زيد"‪ ،‬أو‪" :‬زيد قد قام"‪ ،‬ويف التنكيت عىل من ينكر‪:‬‬
‫"إنام قام زيد"‪.‬‬
‫ثم يتنوع أيضا بحسب تعظيمه أو حتقريه ‪-‬أعني‪ :‬املخرب عنه‪ -‬وبحسب الكناية عنه‬
‫والترصيح به‪ ،‬وبحسب ما يقصد يف مساق األخبار‪ ،‬وما يعطيه مقتىض احلال‪ ،‬إىل غري ذلك‬
‫من األمور التي ال يمكن حرصها‪ ،‬ومجيع ذلك دائر حول اإلخبار بالقيام عن زيد‪.‬‬
‫فمثل هذه الترصفات التي خيتلف معنى الكالم الواحد بحسبها ليست هي املقصود األصيل‪،‬‬
‫ولكنها من مكمالته ومتمامته‪ ،‬وبطول الباع يف هذا النوع حيسن مساق الكالم إذا مل يكن فيه‬
‫منكر‪ ،‬وهبذا النوع الثاين اختلفت العبارات وكثري من أقاصيص القرآن‪ ،‬ألنه يأيت مساق‬
‫| ‪22Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫القصة يف بعض السور عىل وجه‪ ،‬ويف بعضها عىل وجه آخر‪ ،‬ويف ثالث عىل وجه ثالث‪،‬‬
‫وهكذا ما تقرر فيه من اإلخبارات ال بحسب النوع األول‪ ،‬إال إذا سكت عن بعض التفاصيل‬
‫يف بعض‪ ،‬ونص عليه يف بعض‪ ،‬وذلك أيضا لوجه اقتضاه احلال والوقت‪{ ،‬وما كان ربك‬
‫نسيا} [مريم‪. ]44 :‬‬
‫فصل‪ :‬وإذا ثبت هذ‪ ،‬فال يمكن من اعترب هذا الوجه األخري أن يرتجم كالما من‬
‫الكالم العريب بكالم العجم عىل حال‪ ،‬فضال عن أن يرتجم القرآن‪ 3‬وينقل إىل لسان غري‬
‫عريب‪ ،‬إال مع فرض استواء اللسانني يف اعتباره عينا‪ ،‬كام إذا استوى اللسانان يف استعامل ما‬
‫تقدم متثيله ونحوه‪ ،‬فإذا ثبت ذلك يف اللسان املنقول إليه مع لسان العرب‪ ،‬أمكن أن يرتجم‬
‫أحدمها إىل آخر‪ ،‬وإثبات مثل هذا بوجه بني عسري جدا‪ ،‬وربام أشار إىل يشء من ذلك أهل‬
‫املنطق من القدماء ومن حذا حذوهم من املتأخرين‪ ،‬ولكنه غري كاف وال مغن يف هذا املقام‪.‬‬
‫وقد نفى ابن قتيبة إمكان الرتمجة يف القرآن ‪-‬يعني‪ :‬عىل هذا الوجه الثاين‪ -‬فأما عىل الوجه‬
‫األول‪ ،‬فهو ممكن‪ ،‬ومن جهته صح تفسري القرآن وبيان معناه للعامة ومن ليس له فهم يقوى‬
‫عىل حتصيل معانيه‪ ،‬وكان ذلك جائزا باتفاق أهل اإلسالم‪ ،‬فصار هذا االتفاق حجة يف صحة‬
‫الرتمجة عىل املعنى األصيل‪.‬‬
‫فصل‪ :‬وإذا اعتربت اجلهة الثانية مع األوىل وجدت كوصف من أوصافها‪ ،‬ألهنا‬
‫كالتكملة للعبارة واملعنى من حيث الوضع لإلفهام‪ ،‬وهل تعد معها كوصف من األوصاف‬
‫الذاتية؟ أو هي كوصف غري ذايت؟ يف ذلك نظر وبحث ينبني عليه من املسائل الفرعية مجلة‪،‬‬
‫إال أن االقتصار عىل ما ذكر فيها كاف‪ ،‬فإنه كاألصل لسائر األنظار املتفرعة‪ ،‬فالسكوت عن‬
‫ذلك أوىل‪ ،‬وباهلل التوفيق‪.‬‬
‫| ‪23Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫املسالة الثالثة‪:‬‬
‫هذه الرشيعة املباركة أمية؛ ألن أهلها كذلك‪ ،‬فهو أجرى عىل اعتبار املصالح‪ ،‬ويدل عىل ذلك‬
‫أمور‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬النصوص املتواترة اللفظ واملعنى‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬هو الذي بعث يف األميني‬
‫رسوال منهم} [اجلمعة‪. ]2 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬فآمنوا باهلل ورسوله النبي األمي الذي يؤمن باهلل وكلامته} [األعراف‪. ]151 :‬‬
‫ويف احلديث‪" :‬بعثت إىل أمة أمية" ألهنم مل يكن هلم علم بعلوم األقدمني‪ ،‬واألمي منسوب‬
‫إىل األم‪ ،‬وهو الباقي عىل أصل والدة األم مل يتعلم كتابا وال غريه‪ ،‬فهو عىل أصل خلقته التي‬
‫ولد عليها‪.‬‬
‫ويف احلديث‪" :‬نحن أمة أمية ال نحسب وال نكتب‪ ،‬الشهر هكذا وهكذا وهكذا" ‪،‬‬
‫وقد فرس معنى األمية يف احلديث‪ ،‬أي‪ :‬ليس لنا علم باحلساب وال الكتاب‪.‬‬
‫ونحوه قوله تعاىل‪{ :‬وما كنت تتلو من قبله من كتاب وال ختطه بيمينك} [العنكبوت‪. ]41 :‬‬
‫وما أشبه هذا من األدلة املبثوثة يف الكتاب والسنة‪ ،‬الدالة عىل أن الرشيعة موضوعة عىل‬
‫وصف األمية ألن أهلها كذلك‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن الرشيعة التي بعث هبا النبي األمي صىل اهلل عليه وسلم إىل العرب‬
‫خصوصا وإىل من سواهم عموما‪ ،‬إما أن تكون عىل نسبة ما هم عليه من وصف األمية أو ال‪،‬‬
‫فإن كان كذلك‪ ،‬فهو معنى كوهنا أمية‪ ،‬أي‪ :‬منسوبة إىل األميني‪ ،‬وإن مل تكن كذلك‪ ،‬لزم أن‬
‫تكون عىل غري ما عهدوا‪ ،‬فلم تكن لتتنزل‪ 1‬من أنفسهم منزلة ما تعهد‪ ،‬وذلك خالف ما‬
‫وضع عليه األمر فيها‪ ،‬فال بد أن تكون عىل ما يعهدون‪ ،‬والعرب مل تعهد إال ما وصفها اهلل به‬
‫من األمية‪ ،‬فالرشيعة إذا أمية‪.‬‬
‫| ‪24Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫والثالث ‪ :‬أنه لو مل يكن عىل ما يعهدون مل يكن عندهم معجزا‪ .‬ولكانوا خيرجون عن‬
‫مقتىض التعجيز بقوهلم‪ :‬هذا عىل غري ما عهدنا‪ ،‬إذ ليس لنا عهد بمثل هذا الكالم‪ ،‬من حيث‬
‫إن كالمنا معروف مفهوم عندنا‪ ،‬وهذا ليس بمفهوم وال معروف‪ ،‬فلم تقم احلجة عليهم به‪،‬‬
‫ولذلك قال سبحانه‪{ :‬ولو جعلناه قرآنا أعجميا لقالوا لوال فصلت آياته أأعجمي وعريب}‬
‫[فصلت‪ ، ]44 :‬فجعل احلجة عىل فرض كون القرآن أعجميا‪ ،‬وملا قالوا‪{ :‬إنام يعلمه برش}‬
‫[النحل‪ ، ]103 :‬رد اهلل عليهم بقوله‪{ :‬لسان الذي يلحدون إليه أعجمي وهذا لسان عريب‬
‫مبني} [النحل‪ ، ]103 :‬لكنهم أذغنوا لظهور احلجة‪ ،‬فدل عىل أن ذلك لعلمهم به وعهدم‬
‫بمثله‪ ،‬مع العجز عن مماثلته‪ ،‬وأدلة هذا املعنى كثرية‪.‬‬
‫فصل‪ :‬واعلم أن العرب كان هلا اعتناء بعلوم ذكرها الناس‪ ،‬وكان لعقالئهم اعتناء‬
‫بمكارم األخالق‪ ،‬واتصاف بمحاسن الشيم‪ ،‬فصححت الرشيعة منها ما هو صحيح وزادت‬
‫عليه‪ ،‬وأبطلت ما هو باطل‪ ،‬وبينت منافع ما ينفع من ذلك‪ ،‬ومضار ما يرض منه‪.‬‬
‫فمن هذه العلوم‪ :‬علم النجوم‪:‬‬
‫وما خيتص هبا من االهتداء يف الرب والبحر‪ ،‬واختالف األزمان باختالف سريها‪،‬‬
‫وتعرف منازل سري النريين‪ ،‬وما يتعلق هبذا املعنى‪ ،‬وهو معنى مقرر يف أثناء القرآن يف مواضع‬
‫كثرية‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ ،‬وهو الذي جعل لكم النجوم لتهتدوا هبا يف ظلامت الرب والبحر}‬
‫[األنعام‪]91 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬وبالنجم هم هيتدون} [النحل‪. ]14 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬والقمر قدرناه منازل حتى عاد كالعرجون القديم‪ ،‬ال الشمس ينبغي هلا أن تدرك‬
‫القمر وال الليل سابق النهار} [يس‪. ]40 -39 :‬‬
‫| ‪25Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وقوله‪{ :‬هو الذي جعل الشمس ضياء والقمر نورا وقدره منازل لتعلموا عدد السنني‬
‫واحلساب} [يونس‪. ]5 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬وجعلنا الليل والنهار آيتني فمحونا آية الليل وجعلنا آية النهار مبرصة} اآلية‬
‫[اإلرساء‪. ]12 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬ولقد زينا السامء الدنيا بمصابيح وجعلناها رجوما للشياطني} [امللك‪]5 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬يسألونك عن األهلة قل هي مواقيت للناس واحلج} [البقرة‪. ]119 :‬‬
‫وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫ومنها‪ :‬علوم األنواء وأوقات نزول األمطار‪ ،‬وإنشاء السحاب‪ ،‬وهبوب الرياح املثرية هلا‪،‬‬
‫فبني الرشع حقها من باطلها‪ ،‬فقال تعاىل‪{ :‬هو الذي يريكم الربق خوفا وطمعا وينشئ‬
‫السحاب الثقال‪ ،‬ويسبح الرعد بحمده} اآلية [الرعد‪. ]13-12 :‬‬
‫وقال‪{ :‬أفرأيتم املاء الذي ترشبون‪ ،‬أأنتم أنزلتموه من املزن أم نحن املنزلون} [الواقعة‪-41 :‬‬
‫‪. ]49‬‬
‫وقال‪{ :‬وأنزلنا من املعرصات ماء ثجاجا} [النبأ‪. ]14 :‬‬
‫وقال‪{ :‬وجتعلون رزقكم أنكم تكذبون} [الواقعة‪]12 :‬‬
‫خرج الرتمذي‪ :‬قال رسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم‪{ :‬وجتعلون رزقكم أنكم تكذبون}‬
‫[الواقعة‪ ، ]12 :‬قال‪" :‬شكركم‪ ،‬تقولون‪ :‬مطرنا بنوء كذا وكذا‪ ،‬وبنجم كذا وكذا" ‪.‬‬
‫ويف احلديث‪" :‬أصبح من عبادي مؤمن يب وكافر [يب] " ‪ 2‬احلديث يف األنواء‪.‬‬
‫ومنها‪ :‬علم التاريخ وأخبار األمم املاضية‬
‫ويف القرآن من ذلك ما هو كثري‪ ،‬وكذلك يف السنة‪ ،‬ولكن القرآن احتفل‪ 2‬يف ذلك‪ ،‬وأكثره‬
‫من اإلخبار بالغيوب التي مل يكن للعرب هبا علم‪ ،3‬لكنها من جنس ما كانوا ينتحلون‪.‬‬
‫| ‪26Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫ومنها‪ :‬ما كان أكثره باطال أو مجيعه كعلم العيافة‪ ،‬والزجر‪ ،‬والكهانة‪ ،‬وخط الرمل‪ ،‬والرضب‬
‫باحلىص‪ ،‬والطرية‪ ،‬فأبطلت الرشيعة من ذلك الباطل‪ .‬وهنت عنه كالكهانة والزجر‪ ،‬وخط‬
‫الرمل‪ ،‬وأقرت الفأل ال من جهة تطلب الغيب‪ ،‬فإن الكهانة والزجر كذلك‪ ،‬وأكثر هذه‬
‫األمور خترص عىل علم الغيب من غري دليل‪ ،‬فجاء النبي صىل اهلل عليه وسلم بجهة من‬
‫تعرف علم الغيب مما هو حق حمض‪ ،‬وهو الوحي واإلهلام‪ ،‬وأبقي للناس من ذلك بعد موته‬
‫عليه السالم جزء من النبوة‪ ،‬وهو الرؤيا الصاحلة‪ ،‬وأنموذج من غريه لبعض اخلاصة وهو‬
‫اإلهلام والفراسة‪.‬‬
‫ومنها‪ :‬علم الطب فقد كان يف العرب منه يشء ال عىل ما عند األوائل‪ ،‬بل مأخوذ من جتاريب‬
‫األميني‪ ،‬غري مبني عىل علوم الطبيعة التي يقررها األقدمون‪ ،‬وعىل ذلك املساق جاء يف‬
‫الرشيعة‪ ،‬لكن عىل وجه جامع شاف‪ 1‬قليل يطلع منه عىل كثري‪ ،‬فقال تعاىل‪{ :‬وكلوا وارشبوا‬
‫وال ترسفوا} [األعراف‪. ]31 :‬‬
‫وجاء يف احلديث التعريف ببعض األدوية لبعض األدواء‪ ،‬وأبطل من ذلك ما هو‬
‫باطل‪ ،‬كالتداوي باخلمر‪ ،‬والرقى التي اشتملت عىل ما ال جيوز رشعا‪.‬‬
‫ومنها‪ :‬التفنن يف علم فنون البالغة واخلوض يف وجوه الفصاحة‪ ،‬والترصف يف أساليب‬
‫الكالم‪ ،‬وهو أعظم منتحالهتم‪ ،‬فجاءهم بام أعجزهم من القرآن الكريم‪ ،‬قال تعاىل‪{ :‬قل لئن‬
‫اجتمعت األنس واجلن عىل أن يأتوا بمثل هذا القرآن ال يأتون بمثله ولو كان بعضهم لبعض‬
‫ظهريا} [اإلرساء‪. ]11 :‬‬
‫ومنها‪ :‬رضب األمثال [وقد قال تعاىل] ‪{ :2‬ولقد رضبنا [للناس] ‪ 2‬يف هذا القرآن من كل‬
‫مثل} [الروم‪ ]51 :‬إال رضبا واحدا‪ ،‬وهو الشعر‪ ،‬فإن اهلل نفاه وبرأ الرشيعة منه‪ ،‬قال تعاىل يف‬
‫حكايته عن الكفار‪{ :‬أإنا لتاركو آهلتنا لشاعر جمنون‪ ،‬بل جاء باحلق وصدق املرسلني}‬
‫| ‪27Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫[الصافات‪ ، ]34 :‬أي‪ :‬مل يأت بشعر‪ ،‬فإنه ليس بحق‪ ،‬ولذلك قال‪{ :‬وما علمناه الشعر وما‬
‫ينبغي له} اآلية [يس‪. ]49 :‬‬
‫وبني معنى ذلك يف قوله تعاىل‪{ :‬والشعراء يتبعهم الغاوون‪ ،‬أمل تر أهنم يف كل واد هييمون‪،‬‬
‫وأهنم يقولون ما ال يفعلون} [الشعراء‪. ]224-224 :‬‬
‫فظهر أن الشعر ليس مبنيا عىل أصل‪ ،‬ولكنه هيامن عىل غري حتصيل‪ ،‬وقول ال يصدقه فعل‪،‬‬
‫وهذا مضاد ملا جاءت به الرشيعة إال ما استثنى اهلل تعاىل‪.‬‬
‫فهذا أنموذج ينبهك عىل ما نحن بسبيله بالنسبة إىل علوم العرب األمية‪.‬‬
‫النوع الثالث‪ :‬يف بيان قصد الشارع يف وضع الرشيعة للتكليف بمقتضاها‬
‫وحيتوي عىل مسائل‬
‫املسألة األوىل‪:‬‬
‫ثبت يف األصول أن رشط التكليف أو سببه القدرة عىل املكلف به‪ ،‬فام ال قدرة‬
‫للمكلف عليه ال يصح التكليف به رشعا وإن جاز عقال‪ ،‬وال معنى لبيان ذلك ههنا‪ ،‬فإن‬
‫األصوليني قد تكفلوا هبذه الوظيفة‪ ،‬ولكن نبني عليها ونقول‪ :‬إذا ظهر من الشارع يف بادئ‬
‫الرأي القصد إىل التكليف بام ال يدخل حتت قدرة العبد فذلك راجع يف التحقيق إىل سوابقه‬
‫أو لواحقه أو قرائنه‪ ،‬فقول اهلل تعاىل‪{ :‬فال متوتن إال وأنتم مسلمون} [البقرة‪ ، ]132 :‬قوله‬
‫يف احلديث‪" :‬كن عبد اهلل املقتول وال تكن عبد اهلل القاتل"‪ ،‬قوله‪" :‬ال متت وأنت ظامل"‪ ،‬وما‬
‫كان نحو ذلك ليس املطلوب منه إال ما يدخل حتت القدرة وهو‪ :‬اإلسالم وترك الظلم‪،‬‬
‫والكف عن القتل‪ ،‬والتسليم ألمر اهلل‪ ،‬وكذلك سائر ما كان من هذا القبيل‪.‬‬
‫| ‪28Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫ومنه ما جاء يف حديث أيب طلحة حيث ترس عىل رسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم يوم أحد‪،‬‬
‫وكان عليه الصالة والسالم يتطلع لريى القوم‪ ،‬فيقول له أبو طلحة‪" :‬ال ترشف يا رسول اهلل‪،‬‬
‫ال يصيبوك" احلديث فقوله‪" :‬ال يصيبوك" من هذا القبيل‪.‬‬
‫املسألة الثانية‪:‬‬
‫إذا ثبت هذا‪ ،‬فاألوصاف التي طبع عليها اإلنسان كالشهوة إىل الطعام والرشاب ال‬
‫يطلب برفعها‪ ،‬وال بإزالة ما غرز يف اجلبلة منها‪ ،‬فإنه من تكليف ما ال يطاق‪ ،‬كام ال يطلب‬
‫بتحسني ما قبح من خلقة جسمه‪ ،‬وال تكميل ما نقص منها فإن ذلك غري مقدور لإلنسان‪،‬‬
‫ومثل هذا ال يقصد الشارع طلبا له وال هنيا عنه‪ ،‬ولكن يطلب قهر النفس عن اجلنوح إال ما‬
‫ال حيل‪ ،‬وإرساهلا بمقدار االعتدال فيام حيل‪ ،‬وذلك راجع إىل ما ينشأ من األفعال من جهة‬
‫تلك األوصاف مما هو داخل حتت االكتساب‬
‫املسألة الثالثة‪:‬‬
‫إن ثبت بالدليل أن ثم أوصافا متاثل ما تقدم يف كوهنا مطبوعا عليها اإلنسان‪ ،‬فحكمها‬
‫حكمها ألن األوصاف املطبوع عليها رضبان‪:‬‬
‫ منها‪ :‬ما يكون ذلك فيه مشاهدا وحمسوسا كالذي تقدم‪.‬‬‫ ومنها‪ :‬ما يكون خفيا حتى يثبت بالربهان فيه ذلك‪ ،‬ومثاله العجلة‪ ،‬فإن ظاهر القرآن أهنا‬‫مما طبع اإلنسان عليه‪ ،‬لقوله تعاىل‪{ :‬خلق األنسان من عجل} [األنبياء‪. ]31 :‬‬
‫ويف "الصحيح"‪" :‬إن إبليس ملا رأى آدم أجوف علم أنه خلق خلقا ال يتاملك" ‪.‬‬
‫وقد جاء أن "الشجاعة واجلبن غرائز"‪.‬‬
‫و"جبلت القلوب عىل حب من أحسن إليها‪ ،‬وبغض من أساء إليها"‪.‬‬
‫إىل أشياء من هذا القبيل‪ ،‬وقد جعل منها الغضب وهو معدود عند الزهاد من املهلكات‪.‬‬
‫| ‪29Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وجاء‪" :‬يطبع املؤمن عىل كل خلق ليس اخليانة والكذب" ‪.‬‬
‫وإذا ثبت هذا‪ ،‬فالذي تعلق به الطلب ظاهرا من اإلنسان عىل ثالثة أقسام‪ :‬أحدها‪ :‬ما مل يكن‬
‫داخال‪ 1‬حتت كسبه قطعا‪ ،‬وهذا قليل‪ ،‬كقوله‪{ :‬فال متوتن إال وأنتم مسلمون} [البقرة‪:‬‬
‫‪ ، ]132‬وحكمه أن الطلب به مرصوف إىل ما تعلق به‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬ما كان داخال حتت كسبه قطعا‪ ،‬وذلك مجهور األفعال املكلف هبا التي هي‬
‫داخلة حتت كسبه‪ ،‬والطلب املتعلق هبا عىل حقيقته يف صحة التكليف هبا سواء علينا أكانت‬
‫مطلوبة لنفسها أم لغريها‪.‬‬
‫والثالث‪ :‬ما قد يشتبه أمره‪ ،‬كاحلب والبغض وما يف معنامها‪ ،‬فحق الناظر فيها أن ينظر‬
‫يف حقائقها‪ ،‬فحيث ثبتت له من القسمني حكم عليه بحكمه‪ ،‬والذي يظهر من أمر احلب‬
‫والبغض واجلبن والشجاعة والغضب واخلوف ونحوها أهنا داخلة عىل اإلنسان اضطرارا‪،‬‬
‫إما ألهنا من أصل اخللقة‪ ،‬فال يطلب إال بتوابعها‪ ،‬فإن ما يف فطرة اإلنسان من األوصاف‬
‫يتبعها بال بد أفعال اكتسابية‪ ،‬فالطلب وارد عىل تلك األفعال ال عىل ما نشأت عنه‪ ،‬كام ال‬
‫تدخل القدرة وال العجز حتت الطلب‪ ،‬وإما ألن هلا‪ 3‬باعثا من غريه فتثور فيه فيقتيض لذلك‬
‫أفعاال أخر‪ ،‬فإن كان املثري هلا هو السابق وكان مما يدخل حتت كسبه‪ ،‬فالطلب يرد عليه كقوله‪:‬‬
‫"هتادوا حتابوا" ‪ ،‬فيكون كقوله‪" :‬أحبوا اهلل ملا أسدى إليكم من نعمه" مرادا به التوجه إىل‬
‫النظر يف نعم اهلل تعاىل عىل العبد وكثرة إحسانه إليه‪ ،‬وكنهيه عن النظر املثري للشهوة الداعية‬
‫إال ما ال حيل‪ ،‬وعني الشهوة مل ينه عنه‪ ،‬وإن مل يكن املثري هلا داخال حتت كسبه‪ ،‬فالطلب يرد‬
‫عىل اللواحق كالغضب املثري لشهوة االنتقام كام يثري النظر شهوة الوقاع‪.‬‬
‫فصل‪:‬ومن هذا امللمح فقه األوصاف الباطنة كلها أو أكثرها من الكرب واحلسد وحب‬
‫الدنيا واجلاه‪ ،‬وما ينشأ عنها من آفات اللسان‪ ،‬وما ذكره الغزايل يف ربع املهلكات وغريه‪.‬‬
‫| ‪31Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وعليه يدل كثري من األحاديث‪ ،‬وكذلك فقه األوصاف احلميدة‪ ،‬كالعلم‪ ،‬والتفكر‪،‬‬
‫واالعتبار‪ ،‬واليقني‪ ،‬واملحبة‪ ،‬واخلوف‪ ،‬والرجاء‪ ،‬وأشباهها مما هو نتيجة عمل‪ ،‬فإن‬
‫األوصاف القلبية ال قدرة لإلنسان عىل إثباهتا وال نفيها‪ ،‬أفال ترى أن العلم وإن كان مطلوبا‪،‬‬
‫فليس حتصيله بمقدور أصال؟ فإن الطالب إذا توجه نحو مطلوب إن كان من الرضوريات‪،‬‬
‫فهو حاصل‪ ،‬وال يمكنه االنرصاف عنه‪ ،‬وإن كان غري رضوري‪ ،‬مل يكن حتصيله إال بتقديم‬
‫النظر‪ ،‬وهو املكتسب دون نفس العلم‪4‬؛ ألنه داخل عليه بعد النظر رضورة؛ ألن النتيجة‬
‫الزمة للمقدمتني‪ ،‬فتوجيه النظر فيه هو املكتسب‪ ،‬فيكون املطلوب وحده‪ ،‬وأما العلم عىل أثر‬
‫النظر‪ ،‬فسواء علينا قلنا‪ :‬إنه خملوق هلل تعاىل كسائر املسببات مع أسباهبا ‪-‬كام هو رأي‬
‫املحققني‪ -‬أم مل نقل ذلك‪ ،‬فاجلميع متفقون عىل أنه غري داخل حتت الكسب نفسه‪ ،‬وإذا‬
‫حصل مل يمكن إزالته عىل حال‪.‬‬
‫وهكذا سائر ما يكون وصفا باطنا‪ ،‬إذا اعتربته وجدته عىل هذا السبيل‪ ،‬وإذا كانت عىل هذا‬
‫الرتتيب‪ ،‬مل يصح التكليف هبا أنفسها‪ ،‬وإن جاء يف الظاهر ما يظهر منه ذلك‪ ،‬فمرصوف إىل‬
‫غري ذلك مما يتقدمها‪ ،‬أو يتأخر عنها‪ ،‬أو يقارهنا‪ ،‬واهلل أعلم‪.‬‬
‫املسألة الرابعة‪:‬‬
‫األوصاف التي ال قدرة لإلنسان عىل جلبها وال دفعها بأنفسها عىل رضبني‪:‬‬
‫أحدمها‪:‬ما كان نتيجة عمل‪ ،‬كالعلم واحلب يف نحو قوله‪" :‬أحبوا اهلل ملا أسدى إليكم من‬
‫نعمه" ‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬ما كان فطريا ومل يكن نتيجة عمل‪ ،‬كالشجاعة‪ ،‬واجلبن‪ ،‬واحللم‪ ،‬واألناة املشهود هبام‬
‫يف أشج عبد القيس‪ ،‬وما كان نحوها‪.‬‬
‫| ‪30Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫فاألول ظاهر أن اجلزاء يتعلق هبا يف اجلملة‪ ،‬من حيث كانت مسببات عن أسباب مكتسبة‪،‬‬
‫وقد مر يف كتاب األحكام أن اجلزاء يتعلق هبا وإن مل تدخل حتت قدرته وال قصدها‪ ،‬وكذلك‬
‫أيضا يتعلق هبا احلب والبغض‪ ،‬عىل ذلك الرتتيب‪.‬‬
‫والثاين وهو ما كان منها فطريا ينظر فيه من جهتني‪:‬‬
‫إحدامها‪ :‬من جهة ما هي حمبوبة للشارع أو غري حمبوبة له‪.‬‬
‫والثانية‪ :‬من جهة ما يقع عليها ثواب أو ال يقع‪.‬‬
‫فأما النظر األول‪ ،‬فإن ظاهر النقل أن احلب والبغض يتعلق هبا‪ ،‬أال ترى إىل قوله عليه الصالة‬
‫والسالم ألشج عبد القيس‪" :‬إن فيك خلصلتني حيبهام اهلل‪ :‬احللم‪ ،‬واألناة"‪.‬‬
‫ويف بعض الروايات [أخربه أنه مطبوع عليهام‪ ،‬ويف بعض احلديث]‪" :‬الشجاعة واجلبن‬
‫غرائز"‪ .‬وجاء‪" :‬إن اهلل حيب الشجاعة ولو عىل قتل حية"‪.‬‬
‫ويف احلديث‪" :‬األرواح جنود جمندة‪ ،‬فام تعارف منها ائتلف‪ ،‬وما تناكر منها اختلف" وهذا‬
‫معنى التحاب والتباغض‪ ،‬وهو غري مكتسب‪.‬‬
‫وجاء يف احلديث‪" :‬وجبت حمبتي للمتحابني يف"‪ .‬وقد محل حديث أيب هريرة يرفعه "املؤمن‬
‫القوي خري وأحب إىل اهلل من املؤمن الضعيف‪ ،‬ويف كل خري" عىل أن يكون املراد بالقوة شدة‬
‫البدن وصالبة األمر؛ والضعف خالف ذلك‪ .‬وجاء‪" :‬إن اهلل حيب معايل األخالق ويكره‬
‫سفسافها"‪ .‬وجاء‪" :‬يطبع املؤمن عىل كل خلق إال اخليانة والكذب" ‪ .‬وقال تعاىل‪{ :‬خلق‬
‫اإلنسان من عجل} [األنبياء‪ . ]31 :‬وجاء يف معرض الذم والكراهية‪ ،‬ولذلك كان ضد‬
‫العجل حمبوبا وهو األناة‪.‬‬
‫وال يقال‪ :‬إن احلب والبغض يتعلقان بام ينشأ عنهام من األفعال؛ ألن ذلك‪:‬‬
‫أوال‪ :‬خروج عن الظاهر بغري دليل‪.‬‬
‫| ‪32Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وثانيا‪ :‬أهنام يصح تعلقهام بالذوات‪ ،‬وهي أبعد عن األفعال من الصفات‪ ،‬كقوله تعاىل‪:‬‬
‫{فسوف يأيت اهلل بقوم حيبهم وحيبونه} اآلية [املائدة‪. ]54 :‬‬
‫"أحبوا اهلل ملا غذاكم به من نعمه"‪.‬‬
‫و "من اإليامن احلب يف اهلل والبغض يف اهلل"‪.‬‬
‫وال يسوغ يف هذا املواضع أن يقال‪ :‬إن املراد حب األفعال فقط‪ ،‬فكذلك ال يقال يف الصفات‬
‫إذا توجه احلب إليها يف الظاهر‪ -‬إن املراد األفعال‪.‬‬‫املسألة اخلامسة‪:‬‬
‫تقدم الكالم عىل التكليف بام ال يدخل حتت مقدور املكلف‪ ،‬وبقي النظر فيام يدخل‬
‫حتت مقدوره‪ ،‬لكنه شاق عليه‪ ،‬فهذا موضعه‪ ،‬فإنه ال يلزم إذا علمنا من قصد الشارع نفي‬
‫التكليف بام ال يطاق‪ ،‬أن نعلم منه نفي التكليف بأنواع املشاق‪ ،‬ولذلك ثبت‪ 1‬يف الرشائع‬
‫األول التكليف باملشاق‪ ،‬ومل يثبت فيها التكليف بام ال يطاق‪.‬‬
‫[وأيضا‪ ،‬فإن التكليف بام ال يطاق] قد منعه مجاعة عقالء‪ ،‬بل أكثر العلامء من‬
‫األشعرية وغريهم‪.‬‬
‫وأما املعتزلة‪ ،‬فذلك أصلهم‪ ،‬بخالف التكليف بام يشق‪ ،‬فإذا كان كذلك‪ ،‬فال بد من‬
‫النظر يف ذلك بالنسبة إىل هذه الرشيعة الفاضلة‪.‬‬
‫وال بد قبل اخلوض يف املطلوب من النظر يف معنى "املشقة"‪ ،‬وهي يف أصل اللغة من‬
‫قولك‪ :‬شق عيل اليشء [يشق] شقا ومشقة إذا أتعبك‪ ،‬ومنه قوله تعاىل‪{ :‬مل تكونوا بالغيه إال‬
‫بشق األنفس} [النحل‪. ]1 :‬‬
‫| ‪33Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫والشق هو االسم من املشقة‪ ،‬وهذا املعنى إذا أخذ مطلقا من غري نظر إىل الوضع العريب‪،‬‬
‫اقتىض أربعة أوجه اصطالحية‪:‬‬
‫أحدها‪:‬أن يكون عاما يف املقدور عليه وغريه‪ ،‬فتكليف ما ال يطاق يسمى مشقة‪ ،‬من‬
‫حيث كان تطلب اإلنسان نفسه بحمله موقعا يف عناء وتعب ال جيدي‪ ،‬كاملعقد إذا تكلف‬
‫القيام‪ ،‬واإلنسان إذا تكلف الطريان يف اهلواء‪ ،‬وما أشبه ذلك‪ ،‬فحني اجتمع مع املقدور عليه‬
‫الشاق احلمل إذا حتمل يف نفسه املشقة‪ ،‬سمي العمل شاقا والتعب يف تكلف محله مشقة‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن يكون خاصا باملقدور عليه‪ ،‬إال أنه خارج عن املعتاد يف األعامل العادية‪،‬‬
‫بحيث يشوش عىل النفوس يف ترصفها‪ ،‬ويقلقها يف القيام بام فيه تلك املشقة‪.‬‬
‫إال أن هذا الوجه عىل رضبني‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬أن تكون املشقة خمتصة بأعيان األفعال املكلف هبا‪ ،‬بحيث لو وقعت مرة‬
‫واحدة لوجدت فيها‪ ،‬وهذا هو املوضع الذي وضعت له الرخص املشهورة يف اصطالح‬
‫الفقهاء‪ ،‬كالصوم يف املرض والسفر‪ ،‬واإلمتام يف السفر‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن ال تكون خمتصة‪ ،‬ولكن إذا نظر إىل كليات األعامل والدوام عليها‪ ،‬صارت‬
‫شاقة‪ ،‬وحلقت املشقة العامل هبا ويوجد هذا يف النوافل وحدها إذا حتمل اإلنسان منها فوق ما‬
‫حيتمله عىل وجه ما‪ ،‬إال أنه يف الدوام يتعبه‪ ،‬حتى حيصل للنفس بسببه ما حيصل هلا بالعمل‬
‫مرة واحدة يف الرضب األول‪ ،‬وهذا هو املوضع الذي رشع له الرفق واألخذ من العمل بام ال‬
‫حيصل ملال‪ ،‬حسبام نبه عليه هنيه عليه الصالة والسالم عن الوصال‪ ،‬وعن التنطع والتكلف‪،‬‬
‫وقال‪" :‬خذوا من األعامل ما تطيقون‪ ،‬فإن اهلل لن يمل حتى متلوا" ‪.‬‬
‫وقوله‪" :‬القصد القصد تبلغوا" ‪.‬‬
‫| ‪34Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫واألخبار هنا كثرية‪ ،‬وللتنبيه عليها موضع آخر‪ ،‬فهذه مشقة ناشئة من أمر كيل‪ ،‬ويف الرضب‬
‫األول ناشئة من أمر جزئي‪.‬‬
‫والوجه الثالث‪ :‬أن يكون خاصا باملقدور عليه‪ ،‬وليس فيه من التأثري يف تعب النفس‬
‫خروج عن املعتاد يف األعامل العادية‪ ،‬ولكن نفس التكليف به زيادة عىل ما جرت به العادات‬
‫قبل التكليف شاق عىل النفس‪ ،‬ولذلك أطلق عليه لفظ "التكليف"‪ ،‬وهو يف اللغة يقتيض‬
‫معنى املشقة؛ ألن العرب تقول‪" :‬كلفته تكليفا" إذا محلته أمرا يشق عليه وأمرته به‪،‬‬
‫و"تكلفت اليشء" إذا حتملته عىل مشقة‪ ،‬ومحلت اليشء تكلفته إذا مل تطقه إال تكلفا‪ ،‬فمثل‬
‫هذا يسمى مشقة هبذا االعتبار؛ ألنه إلقاء باملقاليد‪ ،‬ودخول يف أعامل زائدة عىل ما اقتضته‬
‫احلياة الدنيا‪.‬‬
‫والرابع‪ :‬أن يكون خاصا بام يلزم عام قبله‪ ،‬فإن التكليف إخراج للمكلف عن هوى‬
‫نفسه‪ ،‬وخمالفة اهلوى شاقة عىل صاحب اهلوى مطلقا‪ ،‬ويلحق اإلنسان بسببها تعب وعناء‪،‬‬
‫وذلك معلوم يف العادات اجلارية يف اخللق‪.‬‬
‫فهذه مخسة أوجه من حيث النطر إىل املشقة يف نفسها‪ ،‬انتظمت يف أربعة‪:‬‬
‫فأما األول‪ ،‬فقد ختلص يف األصول‪ ،‬وتقدم ما يتعلق به‪.‬‬
‫وأما الثاين‪ :‬وهي‪ :‬املسألة السادسة‪:‬‬
‫فإن الشارع مل يقصد إىل التكاليف باملشاق اإلعنات فيه‪ ،‬والدليل عىل ذلك أمور‪:2‬‬
‫أحدها‪ :‬النصوص الدالة عىل ذلك‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬ويضع عنهم إرصهم واألغالل التي‬
‫كانت عليهم} [األعراف‪ . ]151 :‬وقوله‪{ :‬ربنا وال حتمل علينا إرصا كام محلته عىل الذين‬
‫من قبلنا} ‪ ....‬اآلية [البقرة‪ . ]214 :‬ويف احلديث‪" :‬قال اهلل تعاىل‪ :‬قد فعلت"‪.‬‬
‫| ‪35Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وجاء‪{ :‬ال يكلف اهلل نفسا إال وسعها} [البقرة‪{ . ]214 :‬يريد اهلل بكم اليرس وال يريد بكم‬
‫العرس} [البقرة‪{ . ]115 :‬وما جعل عليكم يف الدين من حرج} [احلج‪{ . ]11 :‬يريد اهلل أن‬
‫خيفف عنكم وخلق اإلنسان ضعيفا} [النساء‪{. ]21 :‬ما يريد اهلل ليجعل عليكم من حرج‬
‫ولكن يريد ليطهركم} ‪ ...‬اآلية [املائدة‪]4 :‬‬
‫ويف احلديث‪" :‬بعثت باحلنيفية السمحة" ‪" .‬وما خري بني شيئني إال اختار أيرسمها ما مل يكن‬
‫إثام"‪ .‬وإنام قال‪" :‬ما مل يكن إثام"؛ ألن ترك اإلثم ال مشقة فيه‪ ،‬من حيث كان جمرد ترك‪ ،‬إىل‬
‫أشباه ذلك مما يف هذا املعنى‪ ،‬ولو كان قاصدا للمشقة ملا كان مريدا لليرس وال للتخفيف‪،‬‬
‫ولكان مريدا للحرج والعرس‪ ،‬وذلك باطل‪.‬‬
‫والثاين‪:‬ما ثبت أيضا من مرشوعية الرخص‪ ،‬وهو أمر مقطوع به‪ ،‬ومما علم من دين‬
‫األمة رضورة‪ ،‬كرخص القرص‪ ،‬والفطر‪ ،‬واجلمع‪ ،‬وتناول املحرمات يف االضطرار‪ ،‬فإن هذا‬
‫نمط يدل قطعا عىل مطلق رفع احلرج واملشقة‪ ،‬وكذلك ما جاء من النهي عن التعمق‬
‫والتكلف والتسبب يف االنقطاع عن دوام األعامل‪ ،‬ولو كان الشارع قاصدا للمشقة يف‬
‫التكليف‪ ،‬ملا كان ثم ترخيص وال ختفيف‪.‬‬
‫والثالث‪:‬اإلمجاع عىل عدم وقوعه وجودا يف التكليف‪ ،‬وهو يدل عىل عدم قصد‬
‫الشارع إليه‪ ،‬و لو كان واقعا حلصل يف الرشيعة التناقض‪.‬‬
‫واالختالف‪ ،‬وذلك منفي عنها؛ فإنه إذا كان وضع الرشيعة عىل قصد اإلعنات واملشقة ‪-‬وقد‬
‫ثبت أهنا موضوعة عىل قصد الرفق والتيسري‪ -‬كان اجلمع بينهام تناقضا واختالفا‪ ،‬وهي منزهة‬
‫عىل ذلك‪.‬‬
‫| ‪36Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وأما الثالث‪ ،‬وهي‪:‬‬
‫املسألة السابعة‪:‬‬
‫فإنه ال ينازع يف أن الشارع قاصد للتكليف بام يلزم فيه كلفة ومشقة ما‪ ،‬ولكن ال‬
‫تسمى يف العادة املستمرة مشقة‪ ،‬كام ال يسمى يف العادة مشقة طلب املعاش بالتحرف‪ 1‬وسائر‬
‫الصنائع؛ ألنه ممكن معتاد ال يقطع ما فيه من الكلفة عن العمل يف الغالب املعتاد‪ ،‬بل أهل‬
‫العقول وأرباب العادات يعدون املنقطع عنه كسالن‪ ،‬ويذمونه بذلك‪ ،‬فكذلك املعتاد يف‬
‫التكاليف‪.‬‬
‫وإىل هذا املعنى يرجع الفرق بني املشقة التي ال تعد مشقة عادة‪[ ،‬والتي تعد مشقة] ‪،2‬‬
‫وهو أنه إن كان العمل يؤدي الدوام عليه إىل االنقطاع عنه‪ ،‬أو عن بعضه‪ ،‬أو إىل‪ 3‬وقوع خلل‬
‫يف صاحبه‪ ،‬يف نفسه أو ماله‪ ،‬أو حال من أحواله‪ ،‬فاملشقة هنا خارجة عن املعتاد‪ ،‬وإن مل يكن‬
‫فيها يشء من ذلك يف الغالب‪ ،‬فال يعد يف العادة مشقة‪ ،‬وإن سميت كلفة‪ ،‬فأحوال اإلنسان‬
‫كلها كلفة يف هذه الدار‪ ،‬يف أكله ورشبه وسائر ترصفاته‪ ،‬ولكن جعل له قدرة عليها بحيث‬
‫تكون تلك الترصفات حتت قهره‪ ،‬ال أن يكون هو حتت قهر الترصفات‪ ،‬فكذلك التكاليف؛‬
‫فعىل هذا ينبغي أن يفهم التكليف وما تضمن من املشقة‪.‬‬
‫وإذا تقرر هذا‪ ،‬فام تضمن التكليف الثابت عىل العباد من املشقة املعتادة أيضا ليس‬
‫بمقصود الطلب للشارع من جهة نفس املشقة‪ ،‬بل من جهة ما يف ذلك من املصالح العائدة‬
‫عىل املكلف‪ ،‬والدليل عىل ذلك ما تقدم يف املسالة قبل هذا‪.‬‬
‫فإن قيل‪ :‬ما تقدم ال يدل عىل عدم القصد إىل املشقة يف التكليف‪ ،‬ألوجه‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬أن نفس تسميته تكليفا يشعر بذلك‪ ،‬إذ حقيقته يف اللغة طلب ما فيه كلفة‪ ،‬وهي‬
‫املشقة‪ ،‬فقول اهلل تعاىل‪{ :‬ال يكلف اهلل نفسا إال وسعها} [البقرة‪ ]214 :‬معناه‪ :‬ال يطلبه بام‬
‫| ‪37Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫يشق عليه مشقة ال يقدر عليها‪ ،‬وإنام يطلبه بام تتسع له قدرته عادة‪ ،‬فقد ثبت التكليف بام هو‬
‫مشقة‪ ،‬فقصد األمر والنهي يستلزم بال بد طلب املشقة‪ ،‬والطلب إنام تعلق بالفعل من حيث‬
‫هو مشقة‪ ،‬لتسمية الرشع له تكليفا‪ ،‬فهي إذن مقصودة له‪ ،‬وعىل هذا النحو وما جاء يف‬
‫"إسباغ الوضوء عىل املكاره"‪.‬‬
‫وقد نبه عىل ذلك أيضا قوله تعاىل‪{ :‬كتب عليكم القتال وهو كره لكم وعسى أن‬
‫تكرهوا شيئا وهو خري لكم} [البقرة‪ ]214 :‬اآلية‪ ،‬وذلك ملا يف القتال من أعظم املشقات‪،‬‬
‫حتى قال تعاىل‪{ :‬إن اهلل اشرتى من املؤمنني أنفسهم وأمواهلم بأن هلم اجلنة} [التوبة‪]111 :‬‬
‫‪ ،‬وأشباه ذلك‪.‬‬
‫فإذا كانت املشقات ‪-‬من حيث هي مشقات‪ -‬مثابا عليها زيادة عىل معتادة التكليف‪،‬‬
‫دل عىل أهنا مقصودة له‪ ،‬وإال‪ ،‬فلو مل يقصدها‪ ،‬مل يقع عليها ثواب كسائر األمور التي مل يكلف‬
‫هبا‪ ،‬فأوقعها املكلف باختياره حسبام هو مذكور يف املباح يف كتاب األحكام‪ ،‬فدل هذا كله عىل‬
‫قصد الشارع لطلب املشقة بالتكليف؛ وهو املطلوب‪.‬‬
‫فاجلواب عن األول‪ :‬أن التكليف إذا وجه عىل املكلف يمكن القصد فيه عىل وجهني‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬أن يقصد إليه من جهة ما هو مشقة‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن يقصد إليه من جهة ما هو مصلحة وخري للمكلف عاجال وآجال‪.‬‬
‫فأما الثاين‪ :‬فال شك يف أنه مقصود الشارع بالعمل‪ ،‬والرشيعة كلها ناطقة بذلك كام تقدم أول‬
‫هذا الكتاب‪.‬‬
‫وأما األول‪ ،‬فال نسلم أنه قصد ذلك‪ ،‬والقصدان ال يلزم اجتامعهام‪ ،‬فإن الطبيب يقصد‬
‫بسقي الدواء املر البشع‪ ،‬واإليالم بفصد العروق وقطع األعضاء املتأكلة‪ ،‬نفع املريض ال‬
‫إيالمه‪ ،‬وإن كان عىل علم من حصول اإليالم‪ ،‬فكذلك يتصور يف قصد الشارع إىل مصالح‬
‫| ‪38Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫اخللق بالتكليف‪ ،‬يف العاجلة واآلجلة‪ ،‬واإلمجاع عىل أن الشارع يقصد بالتكليف املصالح عىل‬
‫اجلملة‪ ،‬فالنزاع يف قصده للمشقة‪ ،‬وإنام سمي تكليفا باعتبار ما يلزمه‪ ،‬عىل عادة العرب يف‬
‫تسمية اليشء بام يلزمه‪ ،‬وإن كان يف االستعامل غري مقصود حسبام هو معلوم يف علم‬
‫االشتقاق‪ ،‬من غري أن يكون ذلك جمازا بل عىل حقيقة الوضع اللغوي‪.‬‬
‫واجلواب عن الثاين أن العلم بوقوع املسبب عن السبب ‪-‬وإن ثبت أنه يقوم القصد إليه يف‬
‫حق املكلف‪ -‬فإنام هو جار جمرى القصد من بعض الوجوه؛ أعني‪ :‬يف األحكام الرشعية من‬
‫جهة ما هو بالتسبب متعد عىل اجلملة‪ ،‬ال من جهة ما هو قاصد للمفسدة الواقعة‪ ،‬إذ قد‬
‫فرضناه مل يقصد إال منفعة نفسه‪ ،‬وإذا كان غري قاصد‪ ،‬فهو املطلوب هنا يف حق الشارع‪ ،‬إذ‬
‫هو قاصد نفس املصلحة ال ما يلزم يف طريقها من بعض املفاسد‪ ،‬وقد تقدم هلذا تقرير يف‬
‫كتاب األحكام‪ ،‬وسيأيت بسطه يف حق املكلف بعد هذا إن شاء اهلل‪.‬‬
‫وأيضا‪ ،‬لو لزم من قصد الشارع إىل التكليف بام يلزم عنه مفسدة يف طريق املصلحة قصده إىل‬
‫إيقاع املفسدة رشعا‪ ،‬لزم بطالن ما تقدم الربهان عىل صحته من وضع الرشيعة للمصالح ال‬
‫للمفاسد‪ ،‬ولزم يف خصوص مسألتنا أن يكون قاصدا لرفع املشقة‪ 3‬وإيقاعها معا‪ ،‬وهو حمال‬
‫باطل عقال وسمعا‪.‬‬
‫وأيضا؛ فال يمتنع قصد الطبيب لسقي الدواء املر‪ ،‬وقطع األعضاء املتآكلة‪ ،‬وقلع‬
‫األرضاس الوجعة‪ ،‬وبط اجلراحات [الواجعة] ‪ ،‬وأن حيمي املريض ما يشتهيه‪ ،‬وإن كان يلزم‬
‫منه إذاية املريض؛ ألن املقصود إنام هو املصلحة التي هي أعظم وأشد يف املراعاة من مفسدة‬
‫اإليذاء التي هي بطريق اللزوم‪ ،‬وهذا شأن الرشيعة أبدا‪ ،‬فإذا كان التكليف عىل وجه‪ ،‬فال بد‬
‫منه وإن أدى إىل مشقة؛ ألن املقصود املصلحة‪ ،‬فالتكليف أبدا جار عىل هذا املهيع‪ ،‬فقد علم‬
‫| ‪39Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫من الشارع أن املشقة ينهى عنها‪ ،‬فإذا أمر بام تلزم عنه فلم يقصدها‪ ،‬إذ لو كان قاصدا هلا ملا‬
‫هنى عنها‪ ،‬ومن هنا ال يسمى ما يلزم عن األعامل العاديات مشقة عادة‪.‬‬
‫وحتصيله أن التكليف باملعتادات وما هو من جنسها ال مشقة فيه كام تقدم‪ ،‬فام يلزم عن‬
‫التكليف ال يسمى مشقة‪ ،‬فضال عن أن يكون العلم بوقوعها يستلزم طلبها أو القصد إليها‪.‬‬
‫واجلواب عن الثالث أن الثواب حاصل من حيث كانت املشقة ال بد من وقوعها لزوما عن‬
‫جمرد التكليف‪ ،‬وهبا حصل العمل املكلف به‪ ،‬ومن هذه اجلهة يصح أن تكون كاملقصودة‪ ،‬ال‬
‫أهنا مقصودة مطلقا‪ ،‬فرتب الشارع يف مقابلتها أجرا زائدا عىل أجر إيقاع املكلف به‪ ،‬وال يدل‬
‫هذا عىل أن النصب مطلوب أصال‪ ،3‬ويؤيد هذا أن الثواب حيصل بسبب املشقات وإن مل‬
‫تتسبب عن العمل املطلوب‪ ،‬كام يؤجر اإلنسان ويكفر عنه من سيئاته بسبب ما يلحقه من‬
‫املصائب واملشقات‪ ،‬كام دل عليه قوله عليه الصالة والسالم‪" :‬ما يصيب املؤمن من وصب‬
‫وال نصب وال هم وال حزن حتى الشوكة يشاكها‪ ،‬إال كفر اهلل به من سيئاته" وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫املسألة الثانية عرشة‪:‬‬
‫الرشيعة جارية يف التكليف بمقتضاها عىل الطريق الوسط األعدل‪ ،‬اآلخذ من الطرفني‬
‫بقسط ال ميل فيه‪ ،‬الداخل حتت كسب العبد من غري مشقة عليه وال انحالل‪ ،‬بل هو تكليف‬
‫جار عىل موازنة تقتيض يف مجيع املكلفني غاية االعتدال‪ ،‬كتكاليف الصالة‪ ،‬والصيام‪ ،‬واحلج‪،‬‬
‫واجلهاد‪ ،‬والزكاة‪ ،‬وغري ذلك مما رشع ابتداء عىل غري سبب ظاهر اقتىض ذلك‪ ،‬أو لسبب‬
‫يرجع إىل عدم العلم بطريق العمل‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬يسألونك ماذا ينفقون} [البقرة‪. ]215 :‬‬
‫{يسألونك عن اخلمر وامليرس} [البقرة‪ . ]219 :‬وأشباه ذلك‪.‬‬
‫| ‪41Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫فإن كان الترشيع ألجل انحراف املكلف‪ ،‬أو وجود مظنة انحرافه عن الوسط إىل أحد‬
‫الطرفني‪ ،‬كان الترشيع رادا إىل الوسط األعدل‪ ،‬لكن عىل وجه يميل فيه إىل اجلانب اآلخر؛‬
‫ليحصل االعتدال فيه‪ ،‬فعل الطبيب الرفيق [أن] حيمل املريض عىل ما فيه صالحه بحسب‬
‫حاله وعادته‪ ،‬وقوة مرضه وضعفه‪ ،‬حتى إذا استقلت صحته هيأ له طريقا يف التدبري وسطا‬
‫الئقا به يف مجيع أحواله‪.‬‬
‫فصل‪ :‬فإذا نظرت يف كلية رشعية فتأملها جتدها حاملة عىل التوسط‪ ،‬فإن رأيت ميال‬
‫إىل جهة طرف من األطراف‪ ،‬فذلك يف مقابلة واقع أو متوقع يف الطرف اآلخر‪.‬‬
‫فطرف التشديد ‪-‬وعامة ما يكون يف التخويف والرتهيب والزجر‪ -‬يؤتى به يف مقابلة من‬
‫غلب عليه االنحالل يف الدين‪.‬‬
‫وطرف التخفيف ‪-‬وعامة ما يكون يف الرتجية والرتغيب والرتخيص‪ -‬يؤتى به يف‬
‫مقابلة من غلب عليه احلرج يف التشديد‪ ،‬فإذا مل يكن هذا وال ذاك رأيت التوسط الئحا‪،‬‬
‫ومسلك االعتدال واضحا‪ ،‬وهو األصل الذي يرجع إليه واملعقل الذي يلجأ إليه‪.‬‬
‫وعىل هذا إذا رأيت يف النقل من املعتربين يف الدين من مال عن التوسط‪ ،‬فاعلم أن ذلك‬
‫مراعاة منه لطرف واقع أو متوقع يف اجلهة األخرى‪ ،‬وعليه جيري النظر يف الورع والزهد‬
‫وأشباههام‪ ،‬وما قابلها‪.‬‬
‫والتوسط يعرف بالرشع‪ ،‬وقد يعرف بالعوائد‪ ،‬وما يشهد به معظم العقالء كام يف‬
‫اإلرساف واإلقتار يف النفقات‪.‬‬
‫النوع الرابع‪ :‬يف بيان قصد الشارع يف دخول املكلف حتت أحكام الرشيعة‬
‫ويشتمل عىل مسائل‬
‫| ‪40Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫املسألة األوىل‪:‬‬
‫املقصد الرشعي من وضع الرشيعة إخراج املكلف عن داعية هواه‪ ،‬حتى يكون عبدا هلل‬
‫اختيارا‪ ،‬كام هو عبد هلل اضطرارا‪.‬‬
‫والدليل عىل ذلك أمور‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬النص الرصيح الدال عىل أن العباد خلقوا للتعبد هلل‪ ،‬والدخول حتت أمره‬
‫وهنيه‪ ،‬كقوله تعاىل‪ { :‬وما خلقت اجلن واإلنس إال ليعبدون‪ ،‬ما أريد منهم من رزق وما أريد‬
‫أن يطعمون} [الذاريات‪]51-54 :‬‬
‫وقوله تعاىل‪{ :‬وأمر أهلك بالصالة واصطرب عليها ال نسألك رزقا نحن نرزقك} [طه‪:‬‬
‫‪ . ]132‬وقوله‪{ :‬يا أهيا الناس اعبدوا ربكم الذي خلقكم والذين من قبلكم لعلكم تتقون}‬
‫[البقرة‪. ]21 :‬‬
‫ثم رشح هذه العبادة يف تفاصيل السورة‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬ليس الرب أن تولوا وجوهكم قبل‬
‫املرشق واملغرب ولكن الرب من آمن} إىل قوله‪{ :‬وأولئك هم املتقون} [البقرة‪. ]111 :‬‬
‫وهكذا إىل متام ما ذكر يف السورة من األحكام‪ ،‬وقوله‪{ :‬واعبدوا اهلل وال ترشكوا به شيئا}‬
‫[النساء‪. ]34 :‬‬
‫إىل غري ذلك من اآليات اآلمرة بالعبادة عىل اإلطالق‪ ،‬وبتفاصيلها عىل العموم‪ ،‬فذلك كله‬
‫راجع إىل الرجوع إىل اهلل يف مجيع األحوال‪ ،‬واالنقياد إىل أحكامه عىل كل حال‪ ،‬وهو معنى‬
‫التعبد هلل‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬ما دل عىل ذم خمالفة هذا القصد من النهي أوال عن خمالفة أمر اهلل‪ ،‬وذم من‬
‫أعرض عن اهلل‪ ،‬وإيعادهم بالعذاب العادل من العقوبات اخلاصة بكل صنف من أصناف‬
‫املخالفات‪ ،‬والعذاب اآلجل يف الدار اآلخرة‪ ،‬وأصل ذلك اتباع اهلوى واالنقياد إىل طاعة‬
‫| ‪42Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫األغراض العاجلة‪ ،‬والشهوات الزائلة‪ ،‬فقد جعل اهلل اتباع اهلوى مضادا للحق‪ ،‬وعده قسيام‬
‫له‪ ،‬كام يف قوله تعاىل‪{ :‬يا داود إنا جعلناك خليفة يف األرض فاحكم بني الناس باحلق وال تتبع‬
‫اهلوى فيضلك عن سبيل اهلل} ‪ ...‬اآلية [ص‪. ]24 :‬‬
‫وقال تعاىل‪{ :‬فأما من طغى‪ ،‬وآثر احلياة الدنيا‪ ،‬فإن اجلحيم هي املأوى} [النازعات‪-31 :‬‬
‫‪ . ]39‬وقال يف قسيمه‪{ :‬وأما من خاف مقام ربه وهنى النفس عن اهلوى‪ ،‬فإن اجلنة هي‬
‫املأوى} [النازعات‪. ]41-40 :‬‬
‫وقال‪{ :‬وما ينطق عن اهلوى‪ ،‬إن هو إال وحي يوحى} [النجم‪. ]4-3 :‬‬
‫فقد حرص األمر يف شيئني‪ :‬الوحي وهو الرشيعة‪ ،‬واهلوى‪ ،‬فال ثالث هلام‪ ،‬وإذا كان كذلك‪،‬‬
‫فهام متضادان‪ ،‬وحني تعني احلق يف الوحي توجه للهوى ضده‪ ،‬فاتباع اهلوى مضاد للحق‪.‬‬
‫وقال تعاىل‪{ :‬أفرأيت من اختذ إهله هواه وأضله اهلل عىل علم} [اجلاثية‪. ]23 :‬‬
‫وقال‪{ :‬ولو اتبع احلق أهواءهم لفسدت الساموات واألرض ومن فيهن} [املؤمنون‪. ]11 :‬‬
‫وقال‪{ :‬الذين طبع اهلل عىل قلوهبم واتبعوا أهواءهم} [حممد‪. ]14 :‬‬
‫وقال‪{ :‬أفمن كان عىل بينة من ربه كمن زين له سوء عمله واتبعوا أهواءهم} [حممد‪. ]14 :‬‬
‫وتأمل‪ ،‬فكل موضع ذكر اهلل تعاىل فيه اهلوى‪ ،‬فإنام جاء به يف معرض الذم له وملتبعيه‪ ،‬وقد‬
‫روي هذا املعنى عن ابن عباس‪ ،‬أنه قال‪" :‬ما ذكر اهلل اهلوى يف كتابه إال ذمه" فهذا كله واضح‬
‫يف أن قصد الشارع اخلروج عن اتباع اهلوى والدخول حتت التعبد للموىل‪.‬‬
‫والثالث‪ :‬ما علم بالتجارب والعادات من أن املصالح الدينية والدنيوية ال حتصل مع‬
‫االسرتسال يف اتباع اهلوى‪ ،‬وامليش مع األغراض؛ ملا يلزم يف ذلك من التهارج والتقاتل‬
‫واهلالك‪ ،‬الذي هو مضاد لتلك املصالح‪ ،‬وهذا معروف عندهم بالتجارب والعادات‬
‫املستمرة‪ ،‬ولذلك اتفقوا عىل ذم من اتبع شهواته‪ ،‬وسار حيث سارت به‪ ،‬حتى إن من تقدم‬
‫| ‪43Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫ممن ال رشيعة له يتبعها‪ ،‬أو كان له رشيعة درست‪ ،‬كانوا يقتضون املصالح الدنيوية بكف كل‬
‫من اتبع هواه يف النظر العقيل‪ ،2‬وما اتفقوا عليه إال لصحته عندهم‪ ،‬واطراد العوائد باقتضائه‬
‫ما أرادوا من إقامة صالح الدنيا‪ ،‬وهي التي يسموهنا السياسة املدنية‪ ،‬فهذا أمر قد توارد النقل‬
‫والعقل عىل صحته يف اجلملة‪ ،‬وهو أظهر من أن يستدل عليه‪.‬‬
‫وإذا كان كذلك‪ ،‬مل يصح ألحد أن يدعي عىل الرشيعة أهنا وضعت عىل مقتىض تشهي‬
‫العباد وأغراضهم؛ إذ ال ختلو أحكام الرشع من اخلمسة‪ ،‬أما الوجوب والتحريم‪ ،‬فظاهر‬
‫مصادمتها ملقتىض االسرتسال الداخل حتت االختيار؛ إذ يقال له‪" :‬افعل كذا" كان لك فيه‬
‫غرض أم ال‪ ،‬و"ال تفعل كذا"‪ .‬كان لك فيه غرض أم ال‪ ،‬فإن اتفق للمكلف فيه غرض‬
‫موافق‪ ،‬وهوى باعث عىل مقتىض األمر أو النهي‪ ،‬فبالعرض ال باألصل‪ ،‬وأما سائر األقسام‬
‫وإن كان ظاهرها الدخول حتت خرية املكلف‪ ،‬فإنام دخلت بإدخال الشارع هلا حتت‬‫اختياره‪ ،‬فهي راجعة إىل إخراجها عن اختياره‪ ،‬أال ترى أن املباح قد يكون له فيه اختيار‬
‫وغرض‪ ،‬وقد ال يكون؟ فعىل تقدير أن ليس له فيه اختيار‪ ،‬بل يف رفعه مثال‪ ،‬كيف يقال‪ :‬إنه‬
‫داخل حتت اختياره؟ فكم من صاحب هوى يود لو كان املباح الفالين ممنوعا‪ ،‬حتى إنه لو‬
‫وكل إليه مثال ترشيعه حلرمه‪ ،‬كام يطرأ للمتنازعني يف حق‪.‬‬
‫فصل‪ :‬فإذا تقرر هذا انبنى عليه قواعد‪:‬‬
‫ منها‪ :‬أن كل عمل كان املتبع فيه اهلوى بإطالق من غري التفات إىل األمر أو النهي أو‬‫التخيري‪ ،‬فهو باطل بإطالق؛ ألنه ال بد للعمل من حامل حيمل عليه‪ ،‬وداع يدعو إليه‪ ،‬فإذا مل‬
‫يكن لتلبية الشارع يف ذلك مدخل‪ ،‬فليس إال مقتىض اهلوى والشهوة‪ ،‬وما كان كذلك‪ ،‬فهو‬
‫باطل بإطالق؛ ألنه خالف احلق بإطالق‪ ،‬فهذا العمل باطل بإطالق بمقتىض الدالئل‬
‫| ‪44Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫املتقدمة‪ ،‬وتأمل حديث ابن مسعود ريض اهلل عنه يف "املوطأ"‪" :‬إنك يف زمان كثري فقهاؤه‪،‬‬
‫قليل قراؤه‪ ،‬حتفظ فيه حدود القرآن‪ ،‬وتضيع حروفه‪ ،‬قليل من يسأل‪ ،‬كثري من يعطي‪ ،‬يطيلون‬
‫فيه الصالة ويقرصون فيه اخلطبة‪ ،‬يبدءون أعامهلم قبل أهوائهم‪ ،‬وسيأيت عىل الناس زمان‬
‫قليل فقهاؤه‪ ،‬كثري قراؤه‪ ،‬حتفظ فيه حروف القرآن‪ ،‬وتضيع حدوده‪ ،‬كثري من يسأل‪ ،‬قليل من‬
‫يعطي‪ ،‬يطيلون فيه اخلطبة ويقرصون الصالة‪ ،‬يبدون فيه أهواءهم قبل أعامهلم"‪.‬‬
‫فصل‪ -‬ومنها‪ :‬أن اتباع اهلوى طريق إىل املذموم وإن جاء يف ضمن املحمود؛ ألنه إذا تبني أنه‬
‫مضاد بوضعه لوضع الرشيعة‪ ،‬فحيثام زاحم مقتضاها يف العمل كان خموفا‪.‬‬
‫أما أوال‪ :‬فإنه سبب تعطيل األوامر وارتكاب النواهي؛ ألنه مضاد هلا‪.‬‬
‫وأما ثانيا‪ ،‬فإنه إذا اتبع واعتيد‪ ،‬ربام أحدث للنفس رضاوة وأنسا به‪ ،‬حتى يرسي معها يف‬
‫أعامهلا‪ ،‬وال سيام وهو خملوق معها ملصق هبا يف األمشاج‪ ،‬فقد يكون مسبوقا باالمتثال‬
‫الرشعي فيصري سابقا له‪ ،‬وإذا صار سابقا له صار العمل االمتثايل تبعا له ويف حكمه‪ ،‬فبرسعة‬
‫ما يصري صاحبه إىل املخالفة ودليل التجربة حاكم هنا‪.‬‬
‫فصل‪ -:‬ومنها‪ :‬أن اتباع اهلوى يف األحكام الرشعية مظنة ألن حيتال هبا عىل أغراضه‪ ،‬فتصري‬
‫كاآللة املعدة القتناص أغراضه‪ ،‬كاملرائي يتخذ األعامل الصاحلة سلام ملا يف أيدي الناس‪،‬‬
‫وبيان هذا ظاهر‪ ،‬ومن تتبع مآالت اتباع اهلوى يف الرشعيات وجد من املفاسد كثريا‪ ،‬وقد‬
‫تقدم يف كتاب األحكام من هذا املعنى مجلة عند الكالم عىل االلتفات إىل املسببات يف أسباهبا‪،‬‬
‫ولعل الفرق الضالة املذكورة يف احلديث أصل ابتداعها اتباع أهوائها‪ ،‬دون توخي مقاصد‬
‫الرشع‪.‬‬
‫| ‪45Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫املسألة الثانية‪:‬‬
‫املقاصد الرشعية رضبان‪ :‬مقاصد أصلية‪ ،‬ومقاصد تابعة‪.‬‬
‫فأما املقاصد األصلية‪ ،‬فهي التي ال حظ فيها للمكلف‪ ،‬وهى الرضوريات املعتربة يف‬
‫كل ملة‪ ،‬وإنام قلنا‪ :‬إهنا ال حظ فيها للعبد من حيث هي رضورية؛ ألهنا قيام بمصالح عامة‬
‫مطلقة‪ ،‬ال ختتص بحال دون حال‪ ،‬وال بصورة دون صورة‪ ،‬وال بوقت دون وقت‪ ،‬لكنها‬
‫تنقسم إىل رضورية عينية‪ ،‬وإىل رضورية كفائية‪.‬‬
‫وأما املقاصد التابعة‪ ،4‬فهي التي روعي فيها حظ املكلف‪ ،‬فمن جهتها حيصل له‬
‫مقتىض ما جبل عليه من نيل الشهوات واالستمتاع باملباحات‪ ،‬وسد اخلالت‪ ،‬وذلك أن‬
‫حكمة احلكيم اخلبري حكمت أن قيام الدين والدنيا إنام يصلح ويستمر بدواع من قبل اإلنسان‬
‫حتمله عىل اكتساب ما حيتاج إليه هو وغريه‪ ،‬فخلق له شهوة الطعام والرشاب إذا مسه اجلوع‬
‫والعطش؛ ليحركه ذلك الباعث إىل التسبب يف سد هذه اخللة بام أمكنه‪ ،‬وكذلك خلق له‬
‫الشهوة إىل النساء لتحركه إىل اكتساب األسباب املوصلة إليها‪.‬‬
‫املسألة الثالثة ‪:‬‬
‫قد حتصل إذن أن الرضوريات رضبان‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬ما كان للمكلف فيه حظ عاجل مقصود‪ ،‬كقيام‪ 2‬اإلنسان بمصالح نفسه‬
‫وعياله‪ ،‬يف االقتيات‪ ،‬واختاذ السكن‪ ،‬واملسكن واللباس‪ ،‬وما يلحق هبا من املتمامت‪ ،‬كالبيوع‪،‬‬
‫واإلجارات‪ ،‬واألنكحة‪ ،‬وغريها من وجوه االكتساب التي تقوم هبا اهلياكل اإلنسانية‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬ما ليس فيه حظ عاجل مقصود‪ ،4‬كان من فروض األعيان كالعبادات‪5‬‬
‫البدنية واملالية‪ ،‬من الطهارة‪ ،‬والصالة‪ ،‬والصيام‪ ،‬والزكاة‪ ،‬واحلج‪ ،‬وما أشبه ذلك‪ ،‬أو من‬
‫| ‪46Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫فروض الكفايات‪ ،‬كالواليات العامة‪ ،‬من اخلالفة‪ ،‬والوزارة‪ ،‬والنقابة‪ ،‬والعرافة‪ ،‬والقضاء‪،‬‬
‫وإمامة الصلوات‪ ،‬واجلهاد‪ ،‬والتعليم وغري ذلك من األمور التي رشعت عامة ملصالح عامة‬
‫إذا فرض عدمها أو ترك الناس هلا انخرم النظام‪.‬‬
‫فأما األول‪ :‬فلام كان لإلنسان فيه حظ عاجل‪ ،‬وباعث من نفسه يستدعيه‪.‬‬
‫إىل طلب ما حيتاج إليه‪ ،‬وكان ذلك الداعي قويا جدا بحيث حيمله قهرا عىل ذلك‪ ،‬مل يؤكد‬
‫عليه الطلب بالنسبة إىل نفسه‪ ،1‬بل جعل االحرتاف والتكسب والنكاح عىل اجلملة مطلوبا‬
‫طلب الندب ال طلب الوجوب‪ ،‬بل كثريا ما يأيت يف معرض اإلباحة‪ ،‬كقوله‪{ :‬وأحل اهلل‬
‫البيع} [البقرة‪{. ]215 :‬فإذا قضيت الصالة فانترشوا يف األرض وابتغوا من فضل اهلل}‬
‫[اجلمعة‪{. ]10 :‬ليس عليكم جناح أن تبتغوا فضال من ربكم} [البقرة‪{. ]191 :‬قل من‬
‫حرم زينة اهلل التي أخرج لعباده والطيبات من الرزق} [األعراف‪{. ]32 :‬كلوا من طيبات ما‬
‫رزقناكم} [البقرة‪. ]112 :‬‬
‫وما أشبه ذلك‪ ،‬مع أنا لو فرضنا أخذ الناس له كأخذ املندوب بحيث يسعهم مجيعا‬
‫الرتك ألثموا؛ ألن العامل ال يقوم إال بالتدبري واالكتساب‪ ،‬فهذا من الشارع كاحلوالة عىل ما يف‬
‫اجلبلة من الداعي الباعث عىل االكتساب‪ ،‬حتى إذا مل يكن فيه حظ أو جهة نازع طبعي أوجبه‬
‫الرشع عينا أو كفاية‪ ،‬كام لو فرض هذا يف نفقة الزوجات واألقارب‪ ،‬وما أشبه ذلك‪.‬‬
‫فاحلاصل أن هذا الرضب قسامن‪:‬‬
‫قسم يكون القيام باملصالح فيه بغري واسطة‪ ،‬كقيامه بمصالح نفسه مبارشة‪ .‬وقسم‬
‫يكون القيام باملصالح فيه بواسطة احلظ يف الغري‪ ،‬كالقيام بوظائف الزوجات واألوالد‪،‬‬
‫واالكتساب بام للغري فيه مصلحة‪ ،‬كاإلجارات‪ ،‬والكراء‪ ،‬والتجارة‪ ،‬وسائر وجوه الصنائع‬
‫| ‪47Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫واالكتسابات‪ ،‬فاجلميع يطلب اإلنسان هبا حظه فيقوم بذلك حظ الغري‪ ،‬خدمة دائرة بني‬
‫اخللق‪ ،‬كخدمة بعض أعضاء اإلنسان بعضا حتى حتصل املصلحة للجميع‪.‬‬
‫ويتأكد الطلب فيام فيه حظ الغري عىل طلب حظ النفس املبارش‪ ،‬وهذه حكمة بالغة‪ ،‬وملا كان‬
‫النظر هكذا‪ ،‬وكانت جهة الداعي كاملرتوكة إىل ما يقتضيه‪ ،‬وكان ما يناقض الداعي ليس له‬
‫خادم‪ ،‬بل هو عىل الضد من ذلك‪.‬‬
‫أكدت جهة الكف هنا بالزجر والتأديب يف الدنيا‪ ،‬واإليعاد بالنار يف اآلخرة‪ ،‬كالنهي‬
‫عن قتل النفس والزنى‪ ،‬واخلمر‪ ،‬وأكل الربا‪ ،‬وأكل أموال اليتامى‪ ،‬وغريهم من الناس‬
‫بالباطل والرسقة‪ ،‬وأشباه ذلك‪ ،‬فإن الطبع النازع إىل طلب مصلحة اإلنسان ودرء مفسدته‬
‫يستدعي الدخول يف هذه األشياء‪.‬‬
‫وعىل هذا احلد جرى الرسم الرشعي يف قسم الكفاية من الرضب الثاين أو أكثر‬
‫أنواعه‪ ،‬فإن عز السلطان‪ ،‬ورشف الواليات‪ ،‬ونخوة الرياسة‪ ،‬وتعظيم املأمورين لآلمر مما‬
‫جبل اإلنسان عىل حبه‪ ،‬فكان األمر هبم جاريا جمرى الندب ال اإلجياب‪ ،‬بل جاء ذلك مقيدا‬
‫بالرشوط املتوقع خالفها‪ ،‬وأكد النظر يف خمالفة الداعي‪ ،‬فجاء كثري من اآليات واألحاديث يف‬
‫النهي عام تنزع إليه النفس فيها‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬يا داود إنا جعلناك خليفة يف األرض فاحكم‬
‫بني الناس باحلق وال تتبع اهلوى فيضلك عن سبيل اهلل} [ص‪ ]24 :‬إىل آخرها‪.‬‬
‫ويف احلديث‪" :‬ال تطلب اإلمارة؛ فإنك إن طلبتها باسترشاف نفس وكلت إليها" ‪ ،1‬أو كام‬
‫قال‪ .‬وجاء النهي عن غلول األمراء‪ ،‬وعن عدم النصح يف اإلمارة‪ ،3‬ملا كان هذا كله عىل‬
‫خالف الداعي من النفس‪ ،‬ومل يكن هذا كله دليال عىل عدم الوجوب يف األصل‪ ،‬بل الرشيعة‬
‫كلها دالة عىل أهنا يف مصالح اخللق من أوجب الواجبات‪.‬‬
‫| ‪48Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫فصل‪ :‬فقد حتصل من هذا أن ما ليس فيه للمكلف حظ بالقصد األول حيصل له فيه‬
‫حظه بالقصد الثاين من الشارع‪ ،‬وما فيه للمكلف حظ بالقصد األول حيصل فيه‪ 1‬العمل املربأ‬
‫من احلظ‪.‬‬
‫وبيان ذلك يف األول ما ثبت يف الرشيعة أوال من حظ نفسه وماله‪ ،‬وما وراء ذلك من‬
‫احرتام أهل التقوى والفضل والعدالة‪ ،‬وجعلهم عمدة يف الرشيعة يف الواليات والشهادات‬
‫وإقامة املعامل الدينية وغري ذلك زائدا إىل ما جعل هلم من حب اهلل وحب أهل الساموات هلم‪،‬‬
‫ووضع القبول هلم يف األرض‪ ،‬حتى حيبهم الناس ويكرموهنم ويقدموهنم عىل أنفسهم‪ ،‬وما‬
‫خيصون به من انرشاح الصدور‪ ،‬وتنوير القلوب‪ ،‬وإجابة الدعوات‪ ،‬واإلحتاف بأنواع‬
‫الكرامات‪ ،‬وأعظم من ذلك ما يف احلديث مسندا إىل رب العزة‪" :‬من آذى يل وليا‪ ،‬فقد بارزين‬
‫باملحاربة"‪.‬‬
‫فصل‪ :‬وإذا نظرنا إىل العموم واخلصوص يف اعتبار حظوظ املكلف بالنسبة إىل قسم‬
‫الكفاية‪ ،‬وجدنا األعامل ثالثة أقسام‪:‬‬
‫قسم مل يعترب فيه حظ املكلف بالقصد األول عىل حال‪ ،‬وذلك الواليات العامة‬
‫واملناصب العامة للمصالح العامة‪.‬‬
‫وقسم اعترب فيه ذلك‪ ،‬وهو كل عمل كان فيه مصلحة الغري يف طريق مصلحة اإلنسان‬
‫يف نفسه‪ ،‬كالصناعات واحلرف العادية كلها‪ ،‬وهذا القسم يف احلقيقة راجع إىل مصلحة‬
‫اإلنسان واستجالب‪ 3‬حظه يف خاصة نفسه‪ ،‬وإنام كان استجالب املصلحة العامة فيه‬
‫بالعرض‪.‬‬
‫وقسم يتوسط بينهام‪ ،‬فيتجاذبه قصد احلظ وحلظ األمر الذي ال حظ فيه‪ ،‬وهذا ظاهر‬
‫يف األمور التي مل تتمحض يف العموم وليست خاصة‪ ،‬ويدخل حتت هذا والية أموال األيتام‬
‫| ‪49Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫واألحباس والصدقات‪ ،‬واألذان‪ ،‬وما أشبه ذلك‪ ،‬فإهنا من حيث العموم يصح فيها التجرد‬
‫من احلظ‪ ،‬ومن حيث اخلصوص وأهنا كسائر الصنائع اخلاصة باإلنسان يف االكتساب يدخلها‬
‫احلظ‪ ،‬وال تناقض يف هذا‪ ،‬فإن جهة األمر بال حظ غري وجه احلظ؛ فيؤمر انتدابا أن يقوم به ال‬
‫حلظ‪ ،‬ثم يبذل له احلظ يف موطن رضورة أو غري رضورة‪ ،‬حني ال يكون ثم قائم باالنتداب‪،‬‬
‫وأصل ذلك يف وايل مال اليتيم قوله تعاىل‪{ :‬ومن كان غنيا فليستعفف ومن كان فقريا فليأكل‬
‫باملعروف} [النساء‪. ]4 :‬‬
‫وانظر ما قاله العلامء يف أجرة القسام والناظر يف األحباس والصدقات اجلارية‪ ،‬وتعليم العلوم‬
‫عىل تنوعها‪ ،‬ففي ذلك ما يوضح هذا القسم‪.‬‬
‫املسألة السابعة‪:‬‬
‫املطلوب الرشعي رضبان‪:‬‬
‫أحدمها‪ :‬ما كان من قبيل العادات اجلارية بني اخللق‪ ،‬يف االكتسابات وسائر املحاوالت‬
‫الدنيوية‪ ،‬التي هي طرق احلظوظ العاجلة‪ ،‬كالعقود عىل اختالفها‪ ،‬والتصاريف املالية عىل‬
‫تنوعها‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬ما كان من قبيل العبادات الالزمة للمكلف‪ ،‬من جهة توجهه إىل الواحد املعبود‪.‬‬
‫فأما األول‪ :‬فالنيابة فيه صحيحة‪ ،‬فيقوم فيها اإلنسان عن غريه وينوب منابه‪ 2‬فيام ال خيتص به‬
‫منها‪ ،‬فيجوز أن ينوب منابه يف استجالب املصالح له ودرء املفاسد عنه‪ ،‬باإلعانة والوكالة‬
‫ونحو ذلك مما هو يف معناه؛ ألن احلكمة التي يطلب هبا املكلف يف ذلك كله صاحلة أن يأيت هبا‬
‫سواه‪ ،‬كالبيع والرشاء‪ ،‬واألخذ واإلعطاء‪ ،‬واإلجارة واالستئجارة‪ ،3‬واخلدمة‪ ،‬والقبض‪،‬‬
‫والدفع‪ ،‬وما أشبه ذلك ما مل يكن مرشوعا حلكمة ال تتعدى املكلف عادة أو رشعا‪ ،‬كاألكل‬
‫| ‪51Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫والرشب‪ ،‬واللبس‪ ،‬والسكنى‪ ،‬وغري ذلك مما جرت به العادات‪ ،‬وكالنكاح وأحكامه التابعة‬
‫له من وجوه االستمتاع التي ال تصح النيابة فيها رشعا‪ ،‬فإن مثل هذا مفروغ من النظر فيه؛‬
‫ألن حكمته ال تتعدى صاحبها إىل غريه‪ ،‬ومثل ذلك وجوه العقوبات واالزدجار؛ ألن‬
‫مقصود الزجر ال يتعدى صاحب اجلناية ما مل يكن ذلك راجعا إىل املال‪ ،‬فإن النيابة فيه تصح‪،‬‬
‫فإن كان دائرا بني األمر املايل وغريه‪ ،‬فهو جمال نظر واجتهاد‪ ،‬كاحلج والكفارات‪ ،‬فاحلج بناء‬
‫عىل أن املغلب فيه التعبد‪ ،‬فال تصح النيابة فيه‪ ،‬أو املال‪ ،‬فتصح‪ ،‬والكفارة‪ ،‬بناء عىل أهنا زجر‬
‫فتختص‪ ،‬أو جرب فال ختتص‪ ،‬وكالتضحية‪ 2‬يف الذبح بناء عىل ما بني عليه يف احلج‪ ،‬وما أشبه‬
‫هذه األشياء‪.‬‬
‫فاحلاصل أن حكمة العاديات إن اختصت باملكلف‪ ،‬فال نيابة‪ ،‬وإال‪ ،‬صحت النيابة‪ ،‬وهذا‬
‫القسم ال حيتاج إىل إقامة لوضوح األمر فيه‪.‬‬
‫وأما الثاين‪ :‬فالتعبدات الرشعية ال يقوم فيها أحد عن أحد‪ ،‬وال يغني فيها عن املكلف غريه‪،‬‬
‫وعمل العامل ال جيتزى به غريه‪ ،‬وال ينتقل بالقصد إليه‪ ،‬وال يثبت إن وهب‪ ،‬وال حيمل إن‬
‫حتمل‪ ،‬وذلك بحسب النظر الرشعي القطعي نقال وتعليال‪.4‬‬
‫املسألة التاسعة‪:‬‬
‫الرشيعة بحسب املكلفني كلية عامة‪ ،‬بمعنى أنه ال خيتص باخلطاب بحكم من‬
‫أحكامها الطلبية بعض دون بعض‪ ،‬وال حياشى من الدخول حتت أحكامها مكلف البتة؛‬
‫والدليل عىل ذلك مع أنه واضح أمور‪:‬‬
‫أحدها‪ :‬النصوص املتضافرة‪ ،‬كقوله تعاىل‪{ :‬وما أرسلناك إال كافة للناس بشريا‬
‫ونذيرا} [سبأ‪.]21 :‬‬
‫| ‪50Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫وقوله‪{ :‬قل يا أهيا الناس إين رسول اهلل إليكم مجيعا} [األعراف‪. ]151 :‬‬
‫وقوله عليه الصالة والسالم‪" :‬بعثت إىل األمحر واألسود"‪.‬‬
‫وأشباه هذه النصوص مما يدل عىل أن البعثة عامة ال خاصة‪ ،‬ولو كان بعض الناس خمتصا بام مل‬
‫خيص به غريه‪ ،‬مل يكن مرسال للناس مجيعا؛ إذ يصدق عىل من مل يكلف بذلك احلكم اخلاص‬
‫أنه مل يرسل إليه به‪ ،‬فال يكون مرسال‪ 2‬بذلك احلكم اخلاص إىل الناس مجيعا‪ ،‬وذلك باطل‪،‬‬
‫فام أدى إليه مثله‪ ،‬بخالف الصبيان واملجانني ونحوهم ممن ليس بمكلف‪ ،‬فإنه مل يرسل إليه‬
‫بإطالق‪ ،‬وال هو داخل حتت الناس املذكورين يف القرآن‪ ،‬فال اعرتاض به‪ ،‬وما تعلق بأفعاهلم‬
‫من األحكام املنسوبة إىل خطاب الوضع‪ ،‬فظاهر األمر فيه‪.‬‬
‫والثاين‪ :‬أن األحكام إذا كانت موضوعة ملصالح العباد‪ ،‬فالعباد بالنسبة إىل ما تقتضيه من‬
‫املصالح مرآة‪ ،‬فلو وضعت عىل اخلصوص‪ ،‬مل تكن موضوعة ملصالح العباد بإطالق‪ ،‬لكنها‬
‫كذلك حسبام تقدم يف موضعه‪ ،‬فثبت أن أحكامها عىل العموم ال عىل اخلصوص‪ ،‬وإنام‬
‫يستثنى من هذا ما كان اختصاصا برسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم‪ ،‬كقوله‪{ :‬وامرأة مؤمنة إن‬
‫وهبت نفسها للنبي} إىل قوله‪{ :‬خالصة لك من دون املؤمنني} [األحزاب‪. ]50 :‬‬
‫وقوله‪{ :‬ترجي من تشاء منهن} اآلية [األحزاب‪. ]51 :‬‬
‫وما أشبه ذلك مما ثبت فيه االختصاص به بالدليل‪ ،‬ويرجع إىل هذا ما خص هو به بعض‬
‫أصحابه كشهادة خزيمة‪ ،‬فإنه راجع إليه عليه الصالة والسالم أو غري راجع إليه‪ ،‬كاختصاص‬
‫أيب بردة بن نيار بالتضحية بالعناق اجلذعة‪ ،‬وخصه بذلك بقوله‪" :‬ولن جتزئ عن أحد بعدك"‬
‫‪ ،‬فهذا ال نظر فيه؛ إذ هو راجع إىل جهة رسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم‪ ،‬وألجله وقع النص‬
‫عىل االختصاص يف مواضعه إعالما بأن األحكام الرشعية خارجة عن قانون االختصاص‪.‬‬
‫| ‪52Page‬‬
‫املقتبس من املوافقات للشاطبي‬
‫املسألة العارشة‪:‬‬
‫كام أن األحكام والتكليفات عامة يف مجيع املكلفني عىل حسب ما كانت بالنسبة إىل‬
‫رسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم إال ما خص به‪ ،‬كذلك املزايا واملناقب‪ ،‬فام من مزية أعطيها‬
‫رسول اهلل صىل اهلل عليه وسلم سوى ما وقع استثناؤه إال وقد أعطيت أمته منها أنموذجا‪،‬‬
‫فهي عامة كعموم التكاليف‪ ،‬بل قد زعم ابن العريب أن سنة اهلل جرت أنه إذا أعطى اهلل نبيا‬
‫شيئا أعطى أمته منه‪ ،‬وأرشكهم معه فيه‪ ،‬ثم ذكر من ذلك أمثلة‪.‬‬
‫قلت‪ :‬واهلل أعلم‪.‬‬
‫| ‪53Page‬‬
BANGUNAN BARU
EPISTEMOLOGI KEILMUAN STUDI HUKUM ISLAM
DALAM MERESPON GLOBALISASI
M. Amin Abdullah
Fakultas Ushuluddin, Studi Agama dan Pemikiran Islam (FUSAP)
UIN Sunan Kalijaga Jl. Marsda Adisucipto D.I. Yogyakarta, 55281
Email: [email protected]
Abstract: The term Maqa>s}id al-Syari>’ah is closely linked to the
Islamic Studies, especially in the field of the study of Islamic law
and Islamic jurisprudence. Some Muslim thinkers, like al-Syatibi
(d. 766/1388) in his work al-Muwa<faqa<t and al-Tufi (d. 716/1316)
in his Risalah are the most representative of them. This article
will introduce the development and the enrichment of Maqa>s}id
al-Syari>’ah theory in contemporary era via Jasser Auda‘s thought.
A difference from the previous theory of Maqa>s}id al-Syari>’ah, this
contemporary theory of Maqa>s}id al-Syari>’ah can only be
understood and developed, if and only if the Islamic law thinkers
can and be able to integrate two different type of scientific
approaches, namely Historical approach and Philosophical
approach in the same time. Historical approach very keenly
alerts the development and the movement of concept, meaning
and interpretation in the understanding of Islamic law from the
traditional, modern to post-modern era. While philosophical
approach utilizes the systems theory – a theory which is commonly
used in the sciences – in the operationalization of those
conceptual entities. This systems theory involves six features,
namely cognition, wholeness, openness, interconnectedness,
multidimensionality, and purposefulness. In the language of
scientific and institutional transformation of IAIN (State Islamic
Institute) to UIN (State Islamic University) in the Islamic higher
education in Indonesia around the year 2000th, this changing
scientific outlook is patently well known as integrationinterconnection of scientific discourse.
Abstrak: Dalam studi keislaman, tema Maqa>s}id al-Syari>’ah adalah
bagian tidak terpisahkan dari studi hukum Islam dan us}u>l al-fiqh.
Banyak tokoh dan pemikir Muslim membahas Maqa>s}id alSyari>’ah, antara lain, untuk menyebut beberapa di antaranya,
adalah al-Syatibi (w. 766/1388) dalam kitab al-Muwa>faqa>t dan alTufi (w. 716/1316) dalam kitab Risa>lah-nya. Dalam tulisan ini
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
316
penulis
ingin
memperkenalkan
perkembangan
dan
pengembangan teori Maqa>s}id al-Syari>’ah kontemporer lewat
pemikiran Jasser Auda. Berbeda dari teori Maqa>s}id al-Syari>’ah
terdahulu, teori Maqa>s}id al-Syari>’ah kontemporer hanya dapat
dikembangkan jika seorang ilmuwan dan peminat hukum Islam
dapat dan mampu memadukan dua pendekatan sekaligus, yaitu
pendekatan kesejarahan dan pendekatan kefilsafatan dalam
memperbincangkan hukum Islam. Pendekatan kesejarahan
memperhatikan dengan cermat perubahan dan pergerakan
konsep, makna dan interpretasi hukum Islam pada era
tradisional, modern dan postmodern. Sedangkan pendekatan
kefilsafatan memanfaatkan teori systems –yang biasa digunakan
dalam sains - dalam operasionalisasi kerja konseptual, dengan
melibatkan enam fitur, yaitu kognisi (cognition), holistik (wholeness),
keterbukaan (openness), interkonektifitas (interconnectedness),
multidimensi (multidimensionality) dan selalu mengacu kepada
tujuan utama (purposefulness). Dalam bahasa transformasi
keilmuan dan kelembagaan dari IAIN ke UIN di lingkungan
perguruan tinggi agama (PTAI) di tanah air sekitar tahun 2000,
model berpikir dan pandangan keilmuan seperti itu dipatenkan
dengan istilah integrasi-interkoneksi bidang keilmuan.
Kata Kunci: Epistemologi, Hukum Islam, Globalisasi
Pendahuluan:
Respon intelektual Muslim kontemporer
Tidak ada yang dapat menyangkal jika dikatakan bahwa
dalam 150 sampai 200 tahun terakhir, sejarah umat manusia
mengalami perubahan yang luar biasa. Terjadi perubahan yang
luar biasa dalam sejarah manusia dalam mengatur dan
memperbaiki kualitas kehidupannya. Perubahan yang dahsyat
dalam perkembangan ilmu pengetahuan, tatanan sosial-politik
dan sosial-ekonomi, hukum, tata kota, lingkungan hidup dan
begitu seterusnya. Perubahan dahsyat tersebut, menurut
Abdullah Saeed, antara lain terkait dengan globalisasi, migrasi
penduduk, kemajuan sains dan teknologi, eksplorasi ruang
angkasa, penemuan-penemuan arkeologis, evolusi, dan genetika,
pendidikan umum dan tingkat literasi. Di atas itu semua adalah
bertambahnya pemahaman dan kesadaran tentang pentingnya
harkat dan martabat manusia (human dignity), perjumpaan yang
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
317
lebih dekat antar-umat beragama (greater inter-faith interaction),
munculnya konsep negara-bangsa yang berdampak pada
kesetaraan dan perlakuan yang sama kepada semua warga negara
(equal citizenship), belum lagi kesetaraan gender dan begitu
seterusnya. Perubahan sosial yang dahsyat tersebut berdampak
luar biasa dan mengubah pola berpikir dan pandangan
keagamaan (religious worldview) baik di lingkungan umat Islam
maupun umat beragama yang lain.1
Dalam khazanah pemikiran keagamaan Islam, khususnya
dalam pendekatan Us}u>l al Fiqh, dikenal istilah al-S|awa>bit (hal-hal
yang diyakini atau dianggap ―tetap‖, tidak berubah) wa alMutaghayyira>t (hal-hal yang diyakini atau dianggap ―berubahubah‖, tidak tetap). Ada juga yang menyebutnya sebagai al-S|a>bit
wa al-Mutah}awwil.2 Sedang dalam pendekatan Falsafah (philosophy),
sejak Aristoteles hingga sekarang, juga dikenal apa yang disebut
Form and Matter.3 Belakangan di lingkungan khazanah keilmuan
Abdullah Saeed, Interpreting the Qur’an: Towards a Contemporary Approach (New
York NY: Routledge, 2006), hlm. 2
2 Adonis, al-S|a>bit wa al-Mutah}awwil: Bah}s\ fi al-Ibda>’ wa al-Itba>’ ‘Inda al-Arab
(London: Dar al-Saqi, 2002).
3 Menurut penelitian Josep van Ess, di sini lah letak perbedaan yang mencolok
antara logika dan cara berpikir Mutakallimu}n dan Fuqaha> di satu sisi dan
Fala>sifah di sisi lain. ―Aristotelian definition, however, presupposes an
ontology of matter and form. Definition as used by the mutakallimun usually
does not intend to lift individual phenomena to a higher, generic category; it
simply distinguishes them from other things (tamyi>z). One was not primarily
concerned with the problem how to find out the essence of a thing, but rather
how to circumscribe it in the shortest way so that everybody could easily
grasp what was mean‖. Lebih lanjut Josep van Ess, ―The Logical Structure of
Islamic Theology‖, dalam Issa J. Boullata (Ed.), An Anthology of Islamic Studies
(Canada: McGill Indonesia IAIN Development Project, l992), tanpa halaman.
Jasser Auda menambahkan bahwa ― … the jurists‘ method of tamyiz between
conceps, whether essence-or description-based always resulted in defining
every concept in relation to a ‗binary opposite.‘ The popular Arabic saying
goes: ―Things are distinguished based on their opposites‘ (bizdiddiha
tatamayyaz al-Ashya‘)‖. Lihat Jasser Auda, Maqasid al-Shariah as Philosophy of
Islamic Law: A Systems Approach (London dan Washington: The International
Institute of Islamic Thought, 2008), hlm. 212.
1
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
318
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
antropologi (agama), khususnya dalam lingkup pendekatan
fenomenologi agama, dikembangkan analisis pola pikir yang
biasa disebut General Pattern dan Particular Pattern.4 Logika berpikir
filosofis ini, jika dipetakan secara lebih antropologis, sebenarnya
mencakup tiga lapis entitas, yaitu (1) Ideo-fact, yang mencakup
value, nilai-nilai, belief, thought, ide dan worldview secara lebih umum;
(2) Socio-fact, yaitu ketika ide, nilai, dan pemikiran tersebut masuk
ke dalam dunia sosial, maka ia membentuk behaviour (perilaku),
attitude (sikap), dan pola-pola hubungan sosial yang kompleks; (3)
Arti-fact. Representasi dan simbolisasi hubungan antara keduanya
dalam dunia fisik seperti bangunan tempat beribadah (masjid,
gereja, sinagog, klenteng), benda-benda seni, alat-alat musik,
objek-objek ritual, makam, dan begitu seterusnya adalah hal-hal
yang tidak terpisahkan dari keterjalinan antara Ideo-fact dan Sociofact.
Adalah pertanyaan yang sulit dijawab bagaimana ‗logika
berpikir‘ tersebut dapat dioperasionalisasikan di lapangan ketika
umat Islam menghadapi perubahan sosial yang begitu dahsyat?
Bahkan, nilai-nilai pun bergerak-berubah sesuai dengan
perkembangan sosial dan kultural. Dalam praktiknya, tidak
mudah mengoperasionalisasikannya di lapangan pendidikan,
dakwah, hukum, dan begitu seterusnya, karena masing-masing
orang dan kelompok (Socio-fact) telah terkurung dalam
preunderstanding, taqli>d-taqa>lid, habits of mind yang telah dimiliki,
membudaya, dan dalam batas-batas tertentu bahkan
membelenggu. Oleh karenanya, banyak keraguan untuk
memasuki pembaharuan dan penyempurnaan serta benturan di
sana-sini, baik pada tingkat person-person atau individu-individu,
lebih-lebih pada tingkat sosial dan kelompok-kelompok.
Seringkali alat analisis entitas berpikir dalam dua tradisi khazanah
keilmuan yang berbeda ini, yakni Us}u>l al-Fiqh (agama) dan
Richard C. Martin menyebut ‗general pattern’ sebagai ‗common pattern’ atau the
universals of human religiousness. Lebih lanjut Richard C. Martin (Ed.), Approaches
to Islam in Religious Studies (Arizona: The University of Arizona Press, l985),
hlm. 8.
4
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
319
Falsafah (filsafat dan sains) bertentangan, berbenturan, dan
berseberangan. Masih jauh dari upaya ke arah perkembangan
menuju ke Dialog dan Integrasi.5 Perbedaan yang tajam antara
kedua tradisi keilmuan dan corak berpikir dalam menganalisis
dan memetakan persoalan sosial-keagamaan yang dihadapi dan
jalan keluar yang hendak diambil inilah yang menjadi topik
sentral dalam upaya merekonstruksi dan membangun paradigma
epistemologi keilmuan Islam kontemporer, yang sedang dicoba
dirumuskan ulang secara serius oleh para pembaharu pemikiran
Islam antara lain seperti Muhammad Abduh, Fazlur Rahman,
Mohammad Iqbal, dan pemikir Muslim kontemporer seperti
yang sebahagian pemikirannya akan saya bicarakan di sini, yaitu
Abdullah Saeed dan Jasser Auda. Pemikiran Muslim
kontemporer yang lain masih banyak. Kedua pemikir tersebut
hanya sebagai contoh.
Mengangkat tema rekonstruksi epistemologi keilmuan
hukum Islam dan globalisasi dalam satu keutuhan pembahasan
berarti harus ada kesediaan untuk mempertemukan dan
mendialogkan antara kedua model entitas berpikir yang sulit di
atas. Tidak bisa membicarakan yang satu dan meninggalkan yang
lain. Kecuali, kalau topik pembahasan diubah menjadi hanya
5Diskusi
dan pembahasan serius tentang hubungan antara agama dan ilmu
(Religion and Science) di tanah air, kalau saya tidak salah mengamati, sangat
jarang dilakukan. Kalaupun dilakukan masih dilakukan secara sporadis, tidak
terprogram dan terencana. Jika Ian Barbour memetakan ada 4 pola hubungan
antara keduanya, yaitu Konflik, Independen, Dialog, dan Integrasi, maka yang
banyak dijumpai sekarang, bahkan di perguruan tinggi sekalipun, adalah masih
dalam tahapan Konflik atau paling maju adalah Independen. Belum sampai
pada taraf Dialog apalagi Integrasi. Lebih lanjut Ian G Barbour, Issues in
Religion and Science (New York: Harper Torchbooks, l966), juga Holmes
Rolston, III, Science and Religion: A Critical Survey (New York: Random House,
l987). Dalam pemikiran Islam yang sampai ke tanah air masih sangat jarang
dilakukan. Upaya-upaya awal dilakukan oleh Mohammad Abid al-Jabiry,
Madkhal ila> Falsafah al-Ulu>m: al-Aqla>niyyah al-Mu’a>s}irah wa Tat}awwur al-Fikr alIlmy (Beirut: Markaz Dirasat al-Wihadah al-Arabiyyah, Cetakan ke 5, 2002)
juga Mohammad Shahrur, Nah}w Us}u>l al-Jadi>dah li al-Fiqh al-Isla>my: Fiqh alMar’ah (Damaskus, 2000).
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
320
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
membicarakan salah satu di antara kedua tema tersebut.
Membicarakan epistemologi keilmuan studi Islam saja atau hanya
globalisasi saja. Di sini sulitnya mengangkat tema pembahasan
seperti di atas, karena para pelaku di lapangan (socio-fact) harus
bersedia mendialogkan, mendekatkan, dan mempertemukan
antara keduanya secara adil, proporsional, dan bijak. Harus ada
kesediaan dan mentalitas (ideo-fact) untuk saling ‗take’ and ‘give’,
saling mendekat, dialog, konsensus, kompromi, dan negosiasi.
Tidak boleh ada pemaksaan kehendak dari salah satu dari
keduanya. Tidak ada pula perasaan yang satu merasa ditinggal
oleh yang lain. Oleh karenanya, perlu disentuh bagaimana
struktur bangunan dasar yang melandasi cara berpikir umat
manusia (humanities) secara umum dan sekaligus juga harus
disentuh bagaimana bangunan dasar cara berpikir keagamaan
Islam secara khusus (Ulu>m al-di>n). Ketika menyebut Epistemologi
keilmuan studi Islam, mau tidak mau para ahli dan peneliti harus
bersentuhan dengan keilmuan atau pendekatan Us}u>l al-Fiqh,
sedang menyebut Globalisasi–yang melibatkan pengalaman umat
manusia pada umumnya (humanities)–mau tidak mau perlu
mengenal ruang lingkup cara berpikir secara lebih umum,
sehingga harus bersentuhan dan berkenalan dengan metode
filsafat (rasional) dan metode berpikir sains (empiris) pada
umumnya.
Dalam perspektif seperti itu, dalam tulisan ini, saya akan
membawa peta percaturan dunia epistemologi studi Islam dan
hukum Islam dalam menghadapi dunia global lewat dua pemikir
Muslim kontemporer, yaitu Abdullah Saeed dari Australia, Jasser
Auda dari London.6 Ada beberapa alasan mengapa dipilih dua
6Sudah
barang tentu masih banyak sekali pemikir Muslim kontemporer yang
lain yang mempunyai concern dan keprihatinan yang sama, seperti Mohammad
Shahrur (Syiria), Abdul Karim Sorus (Iran), Fatimah Mernissi, Riffat Hassan,
Hasan Hanafi (Mesir), Nasr Hamid Abu Zaid (Mesir), Farid Esack (Afrika
Selatan), Ebrahim Moosa (Afrika Selatan), Abdullahi Ahmed al-Naim (Sudan),
Tariq Ramadan, Omit Safi, Khaled Aboe el-Fadl dan lain-lain seperti
Mohammad Arkoun, Muhammad Abid al-Jabiry (Marokko), belum lagi para
pemikir muslim dari tanah air. Pengalaman saya mengajar di program paska
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
321
pemikir Muslim kontemporer tersebut. Pertama, karena mereka
hidup di tengah-tengah arus deras perubahan sosial yang dahsyat
pada era global sekarang ini. Kedua, mereka datang dari belahan
dunia dan benua yang berbeda, yaitu Australia dan Eropa, namun
keduanya memiliki tradisi keislaman (ulu>m al-di>n) yang kuat.
Ketiga, mereka sengaja dipilih untuk mewakili suara ‗intelektual‘
minoritas Muslim yang hidup dalam dunia baru, di wilayah
mayoritas non-Muslim. Dunia baru tempat mereka tinggal dan
hidup sehari-hari bekerja, berpikir, melakukan penelitian,
berkontemplasi, berkomunitas, bergaul, berinteraksi, berperilaku,
bertindak, mengambil keputusan. Mereka hidup di tempat yang
sama sekali berbeda dari tempat mayoritas Muslim dari mana
mereka berasal. Keduanya mengalami sendiri bagaimana mereka
harus berpikir, mencari penghidupan, ber-ijtiha>d, berinteraksi
dengan negara dan warga setempat, bertindak dan berperilaku
dalam dunia global, tanpa harus menunggu petunjuk dan fatwafatwa keagamaan dari dunia mayoritas Muslim. Keempat, kedua
pemikir, penulis, dan peneliti tersebut – dalam kadar yang
berbeda-beda – mempunyai kemampuan untuk mendialogkan
dan mempertautkan antara paradigma Ulu>m al-Di>n, al-Fikr alIsla>miy dan Dira>sat Isla>miyyah kontemporer dengan baik. Yakni,
Ulu>m al-Di>n (Kala>m, Fiqh, Tafsi>r, Ulu>m al-Qur’an, H{adi>s\) yang
didialogkan, dipertemukan dengan sungguh-sungguh - untuk
tidak menyebutnya diintegrasikan - dengan Dira>sat Isla>miyyah yang
menggunakan sains modern, social sciences dan humanities
kontemporer sebagai pisau analisis dan cara berpikir
keagamaannya.7
sarjana IAIN dan UIN, dan lebih-lebih program S 1, masih jarang mahasiswa
yang mengetahui dengan baik metode dan buah pikiran para pemikir Muslim
kontemporer ini.
7Saya telah mengelaborasi hubungan antara ketiga kluster keilmuan Islam,
yaitu antara Ulu>m al-Di>n, al-Fikr al-Isla>my dan Dira>sa>t Isla>miyyah dalam tulisan
“Mempertautkan Ulu>m al-Di>n, al-Fikr al-Isla>my dan Dira>sa>t al-Isla>miyyah:
Sumbangan Keilmuan Islam untuk Peradaban Global‖ dalam Marwan Saridjo
(Ed), Mereka Bicara Pendidikan Islam: Sebuah Bunga Rampai (Jakarta: PT
RajaGrafindo Persada, 2009), hlm. 261-298.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
322
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Dengan kata lain, Globalisasi yang dinyatakan dalam
judul tulisan ini adalah Globalisasi dalam praxis, globalisasi dalam
praktik hidup sehari-hari, dan bukannya globalisasi dalam theory,
bukan globalisasi yang masih dalam tarap teori, belum masuk
dalam wilayah praktik. Yaitu dunia global seperti yang benarbenar dialami dan dirasakan sendiri oleh para pelakunya di
lapangan, yang sehari-hari memang tinggal dan hidup di negaranegara sumber dari globalisasi itu sendiri, baik dari segi
transportasi, komunikasi, ekonomi, ilmu pengetahuan , teknologi,
budaya dan begitu seterusnya. Bukan globalisasi yang
diteoritisasikan dan dibayangkan oleh para intelektual Muslim
yang tinggal dan hidup di negara-negara berpenduduk mayoritas
Muslim, dan tidak atau belum merasakan bagaimana tinggal dan
hidup sehari-hari di negara-negara non-Muslim, pencetus dan
penggerak roda globalisasi. Dalam skala yang lebih mikro,
persoalan yang sama juga dihadapi dan dirasakan para pemikir
Muslim pada tingkat lokal (nasional). Yaitu, perjumpaan dan
dialog antara ―agama‖ (ulu>m al-di>n; fiqh al-siya>sah era klasik)
berhadapan atau berjumpa dengan konsep ―negara‖ (nation-states;
fiqh al-siya>sah al-mu’a>s}arah) yang cara dan tolak ukur berpikirnya
sama sekali berbeda.
Lewat lensa pandang seperti itu, ada hal lain yang hendak
ditegaskan pula di sini bahwa manusia Muslim yang hidup saat
sekarang ini dimanapun mereka berada adalah warga dunia (global
citizenship), untuk tidak mengatakan hanya terbatas sebagai warga
lokal (local citizenship). Sudah barang tentu, dalam perjumpaaan
antara local dan global citizenship ini ada pergumulan dan pergulatan
identitas yang tidak mudah. Ada dinamika dan dialektika antara
keduanya, antara being a true Muslim atau being a member of tribe or
ethnicity dan sekaligus sebagai being member of nation state dan being a
member of global citizenship. Perjumpaan dan pergumulan identitas
ini pasti akan berujung pada pencarian sintesis baru yang dapat
memayungi dan menjadi jangkar spiritual bagi mereka yang hidup
dalam dunia baru dan dalam arus pusaran perubahan sosial yang
global sifatnya. Selain itu, juga ingin menyadarkan manusia
Muslim yang tinggal di negara-negara Muslim mayoritas, bahwa
disana ada genre baru kelompok masyarakat dan corak intelektual
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
323
Muslim yang tumbuh berkembang di wilayah benua-benua nonMuslim. Bicara umat Islam sekarang, tidak laigi cukup, bahkan
tidak lagi valid, hanya menyebut secara konvensional seperti
Kairo, Teheran, Karachi, Jakarta, Kualalumpur, Istanbul atau
Riyadh tetapi sekarang kita juga perlu belajar menerima
kehadiran pemikiran Muslim dari London, Koln, Berlin, Paris,
Melbourne, Washington DC, Michigan, Houston, New York,
Chicago dan lain-lain.
Progressif-Ijtihadi dalam tafsir al-Qur’an: Abdullah Saeed
Jabatan yang dipegang Abdullah Saeed saat ini adalah
Direktur pada Asia Institute, Universitas Melbourne, Direktur
Center for the Study of Contemporary Islam, University of
Melbourne, Sultan Oman Professor of Arab and Islamic Studies,
University of Melbourne, Adjunct Professor pada Faculty of
Law, University of Melbourne. Riwayat pendidikan: Arabic
Language Study, Institute of Arabic Language, Saudi Arabia,
l977-79, High School Certificate, Secondary Institute, Saudi
Arabia, l979-82; Bachelor of Arts, Arabic Literature and Islamic
Studies, Islamic University, Saudi Arabia, l982-l986; Master of
Arts Preliminary, Middle Eastern Studies, University of
Melbourne, Australia, Master of Arts, Applied Linguistics,
University of Melbourne, Australia, l992-l994; Doctor of
Philosophy, Islamic Studies, University of Melbourne, Australia,
l988-l992.
Karya tulis baik yang berupa buku, makalah ataupun
tulisan lepas banyak sekali dalam berbagai bidang yang bervariasi.
Kecenderungan tema yang ditulis adalah tentang Islam dan Barat,
al-Qur‘an dan Tafsir, serta tentang Tren Kontemporer Dunia
Islam termasuk ekonomi Islam dan Jihad/Terrorisme.
Diantaranya Interpreting the Qur’an: Towards a Contemporary Approach
(London: Routledge, 2006); ―Muslim in the West and their
Attitude to Full Participating in Western Societies: Some
Reflections‖ dalam Geoffrey Levey (ed.), Religion and Multicultural
Citizenship (Cambridge: Cambridge University Press, 2006);
―Muslim in the West Choose Between Isolationism and
Participation‖ dalam Sang Seng, Vol 16, Seol: Asia-Pacific Center
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
324
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
for education and International Understanding/UNESCO,
2006); ―Jihad and Violence: Changing Understanding of Jihad
among Muslims‖ dalam Tony Coady and Michael O‘Keefe (eds.),
Terrorism and Violence (Melbourne: Melbourne University Press,
2002); dan risetnya yang berjudul ‗Reconfiguration of Islam
among Muslims in Australia (2004-2006)‘.
Abdullah Saeed adalah cendekiawan Muslim yang
berlatar belakang pendidikan bahasa dan sastra Arab serta studi
Timur Tengah. Kombinasi institusi pendidikan yang diikuti, yaitu
pendidikan di Saudi Arabia dan karir akademik di Melbourne
Australia menjadikannya kompeten untuk menilai dunia Barat
dan Timur secara objektif. Saeed sangat konsern dengan dunia
Islam kontemporer. Pada dirinya ada spirit bagaimana ajaranajaran Islam itu bias juga s}a>lih} li kulli zama>n wa maka>n, dalam
paham minoritas Muslim yang tinggal di negara Barat. Spirit
semacam inilah yang ia sebut sebagai Islam Progressif. Subjeknya
disebut Muslim Progressif. Islam progressif adalah merupakan
upaya untuk mengaktifkan kembali dimensi progressifitas Islam
yang dalam kurun waktu yang cukup lama mati suri ditindas oleh
dominasi teks. Dominasi teks ini oleh Mohammad Abid al-Jabiry
disebut sebagai dominasi epistemologi atau nalar Bayani dalam
pemikiran Islam.8 Metode berpikir yang digunakan oleh Muslim
Progressif inilah yang disebutnya dengan istilah progressif ijtihadi. Sebelum dipaparkan bagaimana kerangka kerja
Progressif-Ijtihadi ini, ada baiknya dilihat posisi Muslim
progressif dalam trend pemikiran Islam yang ada saat ini.
Menurut Saeed, ada enam kelompok pemikir Muslim era
sekarang, yang corak pemikiran keagamaan berikut
epistemologinya berbeda-beda (l) The Legalist-traditionalist, yang
titik tekannya ada pada hukum-hukum yang ditafsirkan dan
dikembangkan oleh para ulama periode pra Modern; (2) The
Theological Puritans, yang fokus pemikirannya adalah pada dimensi
Abid al-Jabiry, Bunyah al-‘Aql al-Araby: Dira>sah Tah}li>liyyah
Naqdiyyah li al-Nuz}u>mi al-Ma’rifah fi al-S|aqafah al-Arabiyyah (Beirut: al-Markaz
al-S|aqafi al-Araby, 1993).
8Mohammad
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
325
etika dan doktrin Islam; (3) The Political Islamist, yang
kecenderungan pemikirannya adalah pada aspek politik Islam
dengan tujuan akhir mendirikan negara Islam; (4) The Islamist
Extremists, yang memiliki kecenderungan menggunakan
kekerasan untuk melawan setiap individu dan kelompok yang
dianggapnya sebagai lawan, baik Muslim ataupun non-Muslim;
(5) The Secular Muslims, yang beranggapan bahwa agama
merupakan urusan pribadi (private matter); dan (6) The Progressive
Ijtihadists, yaitu para pemikir modern atas agama yang berupaya
menafsir ulang ajaran agama agar dapat menjawab kebutuhan
masyarakat modern. Pada kategori yang terakhir inilah posisi
Muslim progressif berada.9
Karakteristik pemikiran Muslim Progressif-Ijtihadis,
dijelaskan oleh Saeed dalam bukunya Islamic Thought antara lain
adalah sebagai berikut: (1) mereka mengadopsi pandangan bahwa
beberapa bidang hukum Islam tradisional memerlukan
perubahan dan reformasi substansial dalam rangka menyesuaikan
dengan kebutuhan masyarakat Muslim saat ini; (2) mereka
cenderung mendukung perlunya fresh ijtihad dan metodologi baru
dalam ijtihad untuk menjawab permasalahan-permasalahan
kontemporer;
(3)
beberapa
diantara
mereka
juga
mengkombinasikan kesarjanaan Islam tradisional dengan
pemikiran dan pendidikan Barat modern; (4) mereka secara teguh
berkeyakinan bahwa perubahan sosial, baik pada ranah
9Abdullah
Saeed, Islamic Thought: An Introduction (London and New York:
Routledge, 2006), h. 142-50. Untuk lebih detil, dapat juga dibaca Omit Safi
(Ed.), Progressive Muslims: On Justice, Gender and Pluralism (Oxford: Oneworld
Publications, 2003). Tariq Ramadan juga menengarai ada 6 kecenderungan
pemikiran Islam abad akhir abad ke 20 dan abad ke 21, yaitu Scholastic
Traditionalism, Salafi Literalism, Salafi Reformism, Political Literalist Salafism, Liberal
or Rational Reformism, dan Sufism. Lebih lanjut Tariq Ramadan, Western Muslims
and the Future of Islam, New York: Oxford University Press, 2004, h. 24-28.
Kategorisasi dan klasifikasi trend pemikiran Islam oleh Saeed dan Tariq
Ramadan ini memang berbeda dari yang biasa dikenal di tanah air tahun 80an,
ketika para ilmuan lebih menekankan pada perbedaan antara Traditionalism dan
Modernism, yang kemudian muncul dalam nama mata kuliah seperti Aliran
Modern dalam Islam (Modern Trend in Islam).
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
326
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
intelektual, moral, hukum, ekonomi atau teknologi, harus
direfleksikan dalam hukum Islam; (5) mereka tidak mengikutkan
dirinya pada dogmatism atau madzhab hukum dan teologi tertentu
dalam pendekatan kajiannya; dan (6) mereka meletakkan titik
tekan pemikirannya pada keadilan sosial, keadilan gender, HAM,
dan relasi yang harmonis antara Muslim dan non-Muslim.
Sekilas tampak jelas bahwa corak epistemologi keilmuan
Islam kontemporer, dalam pandangan Saeed, adalah berbeda dari
corak epistemologi keilmuan Islam tradisional. Penggunaan
metode kesarjanaan dan epistemologi tradisional masih ada,
dimana nash-nash al-Qur‘an menjadi titik sentral berangkatnya,
tetapi metode penafsirannya telah didialogkan, dikawinkan dan
diintegrasikan dengan penggunaan epistemologi baru, yang
melibatkan social sciences dan humanities kontemporer dan filsafat
kritis (Critical Philosophy). Abdullah Saeed memang tidak
menyebut penggunaaan metode dan pendekatan tersebut secara
eksplisit disitu, tetapi pencantuman dan penggunaaan istilah
‗pendidikan Barat modern‘ adalah salah satu indikasi pintu masuk
yang dapat mengantarkan para pecinta studi Islam kontemporer
ke arah yang saya maksud. Juga isu-isu dan persoalan-persoalan
Humanities kontemporer terlihat nyata ketika Saeed menyebut
Keadilan sosial, lebih-lebih keadilan Gender, HAM dan
hubungan yang harmonis antara Muslim dan non-Muslim.
Persoalan humanities kontemporer tidak akan dapat dipahami,
dikunyah dan disimpulkan dengan baik, jika epistemologi
keilmuan Islam masih menggunakan metode dan pendekatan
Ulum al-Din lama. Dalam Epilogue, Bab 12, Abdullah Saeed
menjelaskan pandangan dan kritiknya terhadap Ilmu-ilmu
Syari‘ah (lama), yang terdiri dari hadis, us}u>l al-fiqh, dan tafsir jika
hanya berhenti dan puas dengan menggunakan metode, cara
kerja dan paradigma yang lama. Kemudian, dalam hal tafsir, dia
mengajukan metode alternatif untuk dapat memahami teks-teks
kitab suci sesuai dengan perkembangan dan tuntutan tingkat
pendidikan umat manusia era sekarang ini. Tampak jelas bahwa
Abdullah Saeed meneruskan dan mengembangkan lebih lanjut
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
327
metode tafsir al-Qur‘an, yang lebih bernuansa hermeneutis, dari
pendahulunya Fazlur Rahman.10
Isu-isu sosial dan pendekatan sosial yang biasa dikaji
dalam ilmu-ilmu sosial dan isu-isu humanities kontemporer yang
dikaji dalam filsafat kritis-transformatif perlu menjadi ancangan
dan acuan baru dalam merumuskan ulang kajian ilmu-ilmu
keislaman, lebih-lebih ilmu syari‘ah dan hukum, dalam payung
besar transformasi IAIN (Institut Agama Islam Negeri) ke UIN
(Universitas Islam Negeri). Isu-isu humanities kontemporer, yang
membentuk pola pikir baru, antara lain adalah a) b) c) tidak dapat
ditawar-tawar bagi mahasiswa pada tingkat universitas – para
calon pemimpin bangsa multikultural-multireliji di masa depan baik pada level S 1, 2 maupun 3. Rekonstruksi epistemologi dan
pengembangan paradigma ini juga harus terpantul dan terpantau
dalam kurikulum, silabi dan literatur yang digunakan oleh para
dosen dan mahasiswa.
Pendekatan Systems dalam Hukum Islam: Jasser Auda
Adalah Associate Professor di Fakultas Studi Islam Qatar
(QFTS) dengan fokus kajian Kebijakan Publik dalam program
Studi Islam. Dia adalah anggota pendiri Persatuan Ulama Muslim
Internasional, yang berbasis di Dublin; anggota Dewan
Akademik Institut Internasional Pemikiran Islam di London,
Abdullah Saeed, ibid. hlm. 145-154. Bandingkan dengan pandangan Ibrahim
Abu-Rabi‘ yang mengkritik model pendidikan Islam Tradisional dan Literalist
era sekarang yang masih mem-bid‘ah-kan kajian ilmu-ilmu sosial (sociology;
anthropology) dan filsafat kritis (Critical Philosophy) dalam pendidikan Islam pada
level apapun. ―The core of the field revolves around Shari‘ah and Fiqh studies
that have, very often, emptied of any critical or political content, or relevance
to the present situation… Furthermore, the perspective of the social sciences
or critical philosophy is regrettably absent…..The discipline of the sociology
of religion is looked upon as bid‘ah, or innovation, that does not convey the
real essence of Islam.‖. Lebih lanjut Ibrahim M. Abu-Rabi‘, ―A PostSeptember 11 Critical Assessment of Modern Islamic History‖, dalam Ian
Markham and Ibrahim M. Abu-Rabi‘ (Eds.) 11 September: Religious Perspectives on
the Causes and Consequences (Oxford: Oneworld Publications, 2002), hlm. 34 dan
36. Cetak hitam dari saya.
10
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
328
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Inggris; anggota Institut Internasional Advanced Sistem Research
(IIAS), Kanada; anggota pengawas Global Pusat Studi Peradaban
(GCSC), Inggris; anggota Dewan Eksekutif Asosiasi Ilmuan
Muslim Sosial (AMSS), Inggris; anggota Forum perlawanan
Islamofobia dan Racism (FAIR), Inggris dan konsultan untuk
Islamonline.net. Ia memperoleh gelas Ph. D dari university of
Wales, Inggris, pada konsentrasi Filsafat Hukum Islam tahun
2008. Gelar Ph. D yang kedua diperoleh dari Universitas
Waterloo, Kanada, dalam kajian Analisis Sistem tahun 2006.
Master Fiqh diperoleh dari Unversitas Islam Amerika, Michigan,
pada fokus kajian Tujuan Hukum Islam (Maqa>s}id al-Syari>’ah)
tahun 2004. Gelar BA diperoleh dari jurusan Islamic Studies
pada Islamic American University, USA, tahun 2001 dan gelar
BSc diperoleh dari Engineering Cairo University, Egypt Course
Av., tahun l988. Ia memperoleh pendidikan al-Qur‘an dan ilmuilmu Islam di Masjid al-Azhar, Kairo.
Jasser Auda adalah direktur sekaligus pendiri Maqa>s}id
Research Center di Filsafat Hukum Islam di London, Inggris,
dan menjadi dosen tamu untuk fakultas Hukum Universitas
Alexandria, Mesir, Islamic Institute of Toronto, Kanada dan
Akademi Fiqh Islam, India. Dia menjadi dosen mata kuliah
hukum Islam, Filsafat, dan materi yang terkait dengan isu-isu
minoritas Muslim dan Kebijakan di beberapa negara di seluruh
dunia. Dia adalah seorang contributor untuk laporan kebijakan
yang berkaitan dengan minoritas Muslim dan pendidikan Islam
kepada Kementrian Msyarakat dan Dewan Pendanaan
Pendidikann Tinggi Inggris, dan telah menulis sejumlah buku,
yang terakhir dalam bahasa Inggris, berjudul Maqasid al-Syariah as
Philosophy of Islamic Law: A Systems Approach, London: IIIT, 2008.
Tulisan yang telah diterbitkan 8 buku dan ratusan tulisan dalam
bentuk jurnal, tulisan media, kontribusi tulisan di buku, DVD,
ceramah umum, dan jurnal online yang tersebar di seluruh dunia.
Selain itu, banyak penghargaan yang telah ia terima.11
11Lebih
jauh tentang Jasser Auda dapat dilacak www.jasserauda.net dan juga
www.maqasid.net
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
329
Dari otobiograpi di atas jelas tergambar bagaimana
kegelisahan akademik seorang Jasser Auda ketika bergumul
dalam persoalan ijtiha>d dan jiha>d berpikir untuk memperbaharui
dan mengembangkan teori hukum Islam tradisional. Baginya,
setiap klaim atau slogan yang menyatakan bahwasanya ―pintu
ijtiha>d tidak tertutup‖ maupun ―membuka pintu ijtiha>d adalah
merupakan suatu keharusan‖ sama-sama mengalami jalan buntu
(intellectual impasse) karena menurutnya belum tergambar secara
jelas bagaimana metode dan pendekatan yang digunakan dan
bagaimana aplikasi dan realisasinya di lapangan, khususnya dalam
pengembangan dan pembaharuan kurikulum, silabi dan buku
literatur standar yang digunakan. Seperti Mohammad Shahrur
dari Syiria, dia adalah berlatar belakang pendidikan
teknik/insinyur. Berbekal keahlian dalam dua bidang keilmuan,
yaitu metode sains dan metode agama inilah ia ingin
menyumbangkan keahlian dan keilmuannya untuk membantu
rekan-rekannya yang menghadapi jalan buntu intelektual ketika
hendak membuka pintu ijtiha>d.12 Karir studi akademiknya pun ia
rancang sedemikian terprogram sejak dari mulai menguasai
bidang Fiqh, Us}u>l al-Fiqh, Hukum Islam, teori Maqa>s}id sampai
menguasai teori Systems dengan baik pada tingkat doktor (ijazah
doktor pertama yang diperolehnya dari Kanada hanya untuk
memantapkan keahliannya menguasai teori Systems dalam
pengetahuan manusia. Sekumpulan pengetahuan dengan
berbagai pendekatan inilah yang ia himpun untuk menunjang
karir akademiknya yang telah lama ia idam-idamkan untuk
12Uraian
tentang autobiograpi Jasser Auda dan juga Abdullah Saeed
sebenarnya dimaksudkan untuk menegaskan bahwasanya kebijakan
―linearitas‖ dalam pengembangan keilmuan tidak begitu dapat membantu
pemecahan kompleksitas kehidupan manusia, khususnya di era perubahan
sosial yang begitu dahsyat. Diperlukan dialog antara berbagai disiplin ilmu.
Kebijakan linearitas dirasakan akan menjadi batu penghalang bagi kemajuan
ilmu pengetahuan, khususnya, jika kebijakan tersebut dipahami secara sempit
oleh pimpinan perguruan tinggi, lebih-lebih perguruan tinggi agama yang sejak
awal memang sudah bersentuhan dengan isu-isu dan permasalahan sosial,
kultural, politik, ekonomi, sains dan begitu setrusnya.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
330
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
membantu membuka kembali pintu ijtiha>d yang telah lama
terbuka tapi tidak ada yang berani masuk. Baik oleh rekan-rekan
seagamanya yang hidup di dunia mayoritas Muslim maupun
minoritas Muslim yang hidup di negara-negara mayoritas nonMuslim di seluruh dunia. Kalau tidak dibuka dengan
menggunakan kunci yang tepat, maka pintu tidak akan terbuka
atau terbuka tetapi rusak. Baik dalam kondisi pintu tertutup
maupun pintu rusak, keduanya akan berakibat kepada nasib umat
Islam di seluruh dunia di era globalisasi seperti saat sekarang ini.
Begitu kira-kira, kalau saya ingin membahasakan ulang
keprihatinan Jasser Auda
.
Metode dan Pendekatan dalam Filsafat Ilmu
Ilustrasi ‗kunci‘ pintu yang saya sebut di atas, dalam
istilah epistemologi dan filsafat ilmu kontemporer adalah
Approaches atau berbagai pendekatan. Richard C. Martin memberi
judul bukunya Approaches to Islam in Religious Studies. Jasser Auda
menggunakan istilah A Systems Approach dalam bukunya. Dalam
bahasa keilmuan Islam tradisional biasa disebut al-T{ari>qah
(Metode), sehingga sangat popular pembedaan antara al-Ma>ddah
(Materi) dan T{ari>qah (Metode). Lalu, dikenallah adagium alT{ari>qah Ahammu min al-Ma>ddah (Metode pembelajaran lebih
penting daripada materi pembelajaran). Biasanya para guru PAI
(Pendidikan Agama Islam) lebih menyukai pada materi
pembelajaran (karena sudah disediakan dan dipatok oleh
Kurikulum Nasional (Kurnas), tetapi tidak atau kurang begitu
menyukai dan menekuni Metode pembelajaran, karena dalam
Metode (Methods) seseorang memang dituntut untuk berpikir dan
bertindak kreatif dan inovatif, serta komitmen. Dorongan dan
panggilan dari dalam (inner calling) untuk selalu melakukan inovasi
dalam bidang tugasnya masing-masing. Sedang penekanan pada
Pendekatan (Approaches) memang diperlukan persyaratan yang
lebih dari persyaratan yang biasa berlaku dalam Metode. Dalam
Approaches terkandung syarat yang tidak tertulis bahwa seseorang,
baik guru, dosen, peneliti, hakim agama, pejabat publik, bahkan
da‘i dan leaders of influence, yang selalu berurusan dengan masalah
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
331
sosial-kemasyarakatan, harus bersedia dan terpanggil untuk
melakukan penelitian (research) dan studi perbandingan
(comparasion) dengan cara melibatkan disiplin ilmu-ilmu dan
pengalaman-pengalaman bidang lain yang relevan untuk
membangun kemampuan analisis yang lebih komprehensif, teliti
dan akurat, sehingga pemahaman, uraian-uraian, simpulansimpulan dan fatwa-fatwanya lebih mencerminkan realitas
kehidupan yang lebih utuh. Begitu juga dalam bidang hukum
Islam dan bidang-bidang ilmu keislaman yang lainnya,
persyaratan tersebut berlaku sepenuhnya, tanpa terkecuali.
Setidaknya, ada 2 (dua) Approaches yang perlu dikuasai
sekaligus secara profesional. Pertama, Approaches yang
berhubungan erat dengan dimensi waktu atau kesejarahan.
Kedua, Approaches yang berhubungan erat dengan konsep dan
pemikiran kefilsafatan. Dalam hal yang terkait dengan dimensi
waktu dan kesejarahan ada 3 (tiga) lapis kunci pintu untuk
mempelajari dan menganalisis pemikiran hukum Islam dalam
upaya untuk membuka pintu ijtiha>d kontemporer, yaitu kunci
pintu teori hukum era tradisional, era modern, dan era postmodern.13 Dengan menggunakan metode perbandingan pemikiran
hukum Islam yang teliti, ketiga kunci pintu pisau bedah analisis
pemikiran hukum tersebut digunakan semua oleh Jasser Auda
untuk membuka horison dan kemungkinan membangun
bangunan epistemologi keilmuan Islam baru di era kontemporer
dalam menghadapi globalisasi. Berbeda dari teori Post Modernism
yang biasa digunakan oleh sebagian pemikir Muslim
kontemporer, Jasser Auda lebih menekankan pada aspek
pendekatan atau Approaches yang lebih bersifat ‗multidimensional‖ (Multi-dimensional) dan pendekatan yang lebih
―utuh-menyeluruh‖ (Holistic approach).14
13Jasser
Auda, Maqasid al-Shariah as Philosophy of Islamic Law: A Systems Approach
(London dan Washington: The International Institute of Islamic Thought,
2008), hlm. 253.
14Jasser Auda, Ibid., h. l91.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
332
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Jika diskusi tentang hukum Islam di dunia Islam pada
umumnya berkisar pada isu Syari>’ah, Us}u>l al-Fqh dan Fiqh, maka
Jasser Auda mengambil jalan lain. Dia tetap menekankan
pentingnya ketiga isu penting tersebut, tetapi dia menggeser
paradigma pendekatannya lewat pintu masuk Maqa>s}id yang
diperbaharui. Tidak hanya teori, metode dan pendekatan fiqh
Tradisonal dan fiqh Modern yang ia cermati dan gunakan, tetapi
juga teori, metode dan pendekatan fiqh Post-modern juga ia
gunakan, dengan beberapa catatan kritis sudah barang tentu.
Maqa>s}id menjadi pangkal tolak berpikir untuk pengembangan
pemikiran hukum Islam di era kontemporer, era globalisasi.
Bukunya yang berjudul Maqasid al-Syariah as Philosophy of Islamic
Law: A Systems Approach merupakan pesan yang jelas-tegas
bagaimana ide pembaharuan hukum Islam dan epistemologinya
akan dirumuskan kembali (reconstrucion) dan kemana tujuan akhir
yang hendak dituju. Teori Maqa>s}id sebenarnya bukanlah barang
baru dalam dunia berpikir hukum Islam. Kulliyyat al-Khams (hifdz
al-din, hifdz al-aql, hifdz al-nasl, hifdz al-irdh dan hifdz al-maal) nya alSyatibi sangatlah popular di dunia Us}u>l al-Fiqh dan Fiqh dalam
pemikiran hukum Islam. Umumnya, formula ini sudah dianggap
baku, dan tidak perlu dipertanyakan ulang.
Berbeda dari para pendahulunya, Jasser Auda tidak
meng‖ya‖kan begitu saja konsep tersebut, tanpa catatan kritis
apapun, tapi mengajukan pertanyaan penting yang ditujukan ke
umat Islam, lebih-lebih para cerdik cendekiawan dan ulamanya,
yang hidup di era sekarang ini. Jika Kulliyyat al-Khams al-Syatibi itu
memang penting dan fungsional di era kontemporer saat ini,
mengapa dalam dunia kenyataan sehari-hari di negara-negara
yang berpenduduk mayoritas Muslim justru masih miskin,
tertinggal dari negara-negara lain yang dulunya juga sama-sama
miskin? Laporan tahunan United Nation Development
Programme (UNDP) menyebutkan bahwa Human Development
Index (HDI) negara-negara yang berpenduduk Muslim masih
rendah. Rendah dalam tingkat literasi (Literacy), tingkat
pendidikan (Education), partisipasi politik dan ekonomi,
pemberdayaan wanita (women empowerment), belum lagi menyebut
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
333
standar dan kualitas kehidupan yang layak. Pertanyaan kedua
yang diajukannya adalah mengapa justru di negara-negara
berpenduduk Muslim yang income per capita nya cukup tinggi,
justru tingkat keadilan, pemberdayaan wanita, partisipasi politik,
dan kesempatan yang sama untuk semua warganegaranya malah
rendah?15 What went wrong? Apa yang salah dalam hal ini semua?
Bisakah kita mengkritisi kembali bangunan epistemologi
keilmuan Islam di bidang hukum Islam ini dan bagaimana
implikasinya dalam wilayah pendidikan dan dakwah Islam ?16
Tugas yang tidak mudah, karena asas dan prinsip dasar Kulliyat alKahms tersebut telah mengakar, mendarah dan mendaging, alias
membudaya dalam pola pikir umat Islam dimana pun mereka
berada sehingga sangat sulit untuk dikritisi dan dirumuskan
ulang. Pola pikir atau worldview keagamaan ini telah menjadi
preunderstanding, habits of mind, taqalid dan bahkan menjadi affective
history nya umat Islam dimanapun mereka berada. Akan sangat
sulit sekali merubahnya. Itulah batu karang budaya yang dihadapi
oleh Jasser Auda dan dicoba untuk diurainya kembali asal-usul,
perubahan dan perkembangannya lewat pendekatan Systems.
Pertama, pendekatan waktu dan kesejarahan.
Langkah dan pendekatan (approache) pertama yang
dilakukan adalah membuat peta sejarah perkembangan pemikiran
15Jasser
Auda, Ibid. h. XXII. Ketika tulisan ini disiapkan, peristiwa
penumbangan rejim pemerintah di Timur Tengah yang berkuasa lebih dari 30
tahun baru saja berlangsung, dan sebagian masih belum selesai. Setelah
Tunisia runtuh, gerakan rakyat menular ke Mesir dan berhasil pula
menumbangkan pemerintahan Husni Mubarak. Secara berturut-turut, pindah
ke Libia, Yaman, Bahrain dan yang belum selesai adalah Syuriah dan begitu
seterusnya. Sejarah Timur Tengah yang baru paska tumbangnya rejim yang
otoriter sedang mencari bentuk dan rumusannya.
16Untuk
wilayah pendidikan Islam, dapat diperbandingkan dengan
pengamatan dan analisis Ibrahim M. Abu-Rabi‘ terhadap praktik pendidikan
Islam di dunia Muslim sekarang dalam artikelnya, ―A Post-September 11
Critical Assesment of Modern Islamic History‖ dalam Ian Markham dan
Ibrahim M. Abu Rabi‘ (Ed.), 11 September: Raligious Perspectives on the Causes and
Consequences, Oxford: Oneworld Publications, 2002, h. 19-52.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
334
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
hukum Islam dengan teliti, mulai dari era Islam Tradisional,
Islam Modern sampai Islam Post-modern. Dengan membaca dan
meneliti literatur yang melintasi tiga jaman tersebut, ditemukan
varian-varian pola pemikiran epistemologi keilmuan hukum yang
berbeda-beda untuk masing-masing tahapan sejarah tadi.
Pertama, Islamic Traditionalism. Ada 4 varian di sini. 1) Scholastic
Traditionalism, dengan ciri berpegang teguh pada salah satu
madhhab fiqh tradisional sebagai sumber hukum tertinggi, dan
hanya membolehkan ijtiha>d, ketika sudah tidak ada lagi ketentuan
hukum pada madhhab yang dianut. 2) Scholastic Neo-Traditionalism,
bersikap terbuka terhadap lebih dari satu madhhab untuk
dijadikan referensi terkait suatu hukum, dan tidak terbatas pada
satu madhhab saja. Ada beberapa jenis sikap terbuka yang
diterapkan, mulai dari sikap terhadap seluruh madhhab fiqh
dalam Islam, hingga sikap terbuka pada madhhab Sunni atau Shia
saja. 3) Neo-Literalism, kecenderungan ini berbeda dengan aliran
literalism klasik (yaitu mazhab Zahiri). Neo-literalism ini terjadi pada
Sunni maupun Shia. Perbedaannya dengan literalism lama adalah jika
literalism klasik (seperti versi Ibn Hazm) dengan neo-Literalism adalah
literalism klasik lebih terbuka pada berbagai koleksi hadis,
sedangkan neo-literalism hanya bergantung pada koleksi hadis
dalam satu mazhab tertentu. Namun demikian, neo-literalism ini
seide dengan literalisme klasik dalam hal sama-sama menolak ide
untuk memasukkan purpose atau maqa>s}id sebagai sumber hukum
yang sah (legitimate). Contoh neo-literalism saat ini adalah aliran
Wahabi. 4) Ideology-Oriented Theories. Ini adalah aliran traditionalism
yang paling dekat dengan post-modernism dalam hal mengkritik
modern ‗rationality’ dan nilai-nilai yang bias ‗euro-centricity’, ‗westcentricity’. Salah satu sikap aliran ini adalah penolakan mereka
terhadap demokrasi dan sistem demokrasi, karena dinilai
bertentangan secara fundamental dengan sistem Islam.17
Untuk lebih detil, lebih lanjut Jasser Auda, Ibid., h. l62-l68. Cermati
bagaimana Jasser Auda telah secara tegas memasukkan kecenderungan
pemikiran politik Islam kontemporer yang radikal, yang dimasukkan dalam
17
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
335
Kedua, Islamic Modernism. Ciri umum para tokoh corak
pemikiran ini adalah mengintegrasikan pendidikan Islam dan
Barat yang mereka peroleh, untuk diramu menjadi tawaran baru
bagi reformasi Islam dan penafsiran kembali (re-interpretation). Ada
5 varian di sini. 1) Reformist Reinterpretation. Dikenal juga sebagai
‗contextual exegesis school’ atau atau menggunakan istilah Fazlur
Rahman ‘systematic interpretation’. Contoh, Muhammad Abduh,
Rashid Rida dan al-Tahir Ibn Ashur telah memberi kontribusi
berupa mazhab tafsir baru yang koheren dengan sains modern
dan rasionalitas. 2) Apologetic Reinterpretation. Perbedaan antara
reformist reinterpretations dan apologetic reinterpretations adalah reformist
memiliki tujuan untuk membuat perubahan nyata dalam
implementasi hukum Islam praktis; sedangkan apologetic lebih
pada menjustifikasi status quo tertentu, ‗Islamic‘ atau ‗nonIslamic‘. Biasanya didasarkan pada orientasi politik tertentu.
Contoh seperti Ali Abdul Raziq dan Mahmoed Mohammad
Taha. 3) Dialogue-Oriented Reinterpretation / Science-Oriented
Reinterpretation. Ini merupakan aliran modernis yang
menggunakan pendekatan baru untuk reinterpretasi. Mereka
memperkenalkan ‘ a scientific interpretation of the Qur’an and Sunnah’.
Dalam pendekatan ini, ‗rationality‘ didasarkan pada ‗science’,
sedangkan ayat-ayat al-Qur‘an maupun hadis direinterpretasi agar
selaras dengan penemuan sains terbaru. 4) Interest-Oriented Theories.
A Maslahah-based approach ini berusaha untuk menghindari
kelemahan sikap apologetic, dengan cara melakukan pembacaan
terhadap nass, dengan penekanan pada maslahah yang hendak
dicapai. Contoh, seperti Mohammad Abduh dan al-Tahir ibn
Ashur yang menaruh perhatian khusus pada mas}lah}ah dan maqa>s}id
dalam hukum Islam, sehingga mereka menginginkan reformasi
dan revitalisasi terhadap hukum Islam yang terfokus pada
metodologi baru yang berbasis maqa>s}id. 5) Usul Revision. Tendensi
ini berusaha untuk merevisi Us}u>l al-Fiqh, mengesampingkan
keberatan dari neo-tradisionalis maupun fundamentalist lainnya.
varian kategori pemikiran Tradisional Islam. Bandingkan dengan Ibrahim M.
Abu-Rabi‘, Political Islam. Arab Readers/ ?????????????????
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
336
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Bahkan para tokoh yang tergolong Usul Revisionist menyatakan
bahwa ‗tidak ada pengembangan signifikan dalam hukum Islam
yang dapat terwujud, tanpa mengembangkan Us}u>l a-Fiqh dari
hukum Islam itu sendiri.18 Beberapa nama disebut sebagai
contoh, antara lain Mohammad Abduh (1849-l905), Mohammad
Iqbal (1877-1938), Rashid Rida, al-Tahir ibn Ashur, alTabattabai, Ayatullah al-Sadir, Mohammad al-Ghazali, Hasan alTurabi, Fazlur Rahman, Abdullah Draz, Sayyid Qutb, Fathi
Osman. Juga Ali Abdul Raziq, Abdulaziz Sachedina, Rashid
Ghannouchi, Mohammad Khatami.
Ketiga, Post-modernism. Metode umum yang digunakan
tendensi ini adalah ‗deconstruction’, dalam style Derriida. Ada ada 6
varian di sini. 1) Post Structuralism. Berusaha membebaskan
masyarakat dari otoritas nass dan menerapkan teori semiotic (Teori
yang menjelaskan bahwa ―Bahasa sesungguhnya tidak menunjuk
kepada realitas secara langsung‘ (Language does not refer directly to the
reality) terhadap teks al-Qur‘an agar dapat memisahkan bentuk
implikasi yang tersirat (separate the implication from the implied)). 2)
Historicism. Menilai al-Qur‘an dan hadis sebagai ‘cultural products’
dan menyarankan agar deklarasi hak-hak asasi manusia modern
dijadikan sebagai sumber etika dan legislasi hukum. 3) Critical –
Legal Studies (CLS). Bertujuan untuk mendekonstruksi posisi
‘power’ yang selama ini mempengaruhi hukum Islam, seperti
powerful suku Arab dan “male elitism’. 4) Post-Colonialism.
Mengkritik pendekatan para orientalis klasik terhadap hukum
Islam, serta menyerukan pada pendekatan baru yang tidak
berdasarkan pada ‘essentialist fallacies’ (prejudices) terhadap
kebudayaan Islam. 5) Neo-Rationalism. Menggunakan pendekatan
historis terhadap hukum Islam dan mengacu pada madhhab
mu’tazilah dalam hal rational reference untuk mendukung
pemahaman mereka.
Banyak nama yang disebut. Antara lain Mohammad
Arkoun, Nasr Hamid Abu Zaid, Hasan Hanafi, al-Tahir alHaddad dan juga Ebrahim Moosa dengan buku-buku atau artikel
18
Untuk lebih detil, lebih lanjut Jasser Auda, Ibid., h. 168-180.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
337
yang disebut dalam bab Bibliograpi. Juga Ayatullah Shamsuddin,
Fathi Osman, Abdul Karim Soroush, Mohammad Shahrur dan
yang lain-lain.19
Dengan mencermati seluruh metode dan pendekatan
yang digunakan oleh para pemikir hukum Islam, yang
dipetakannya menjadi Tradisionalisme, Modernisme, dan
Postmodernisme, Jasser Auda kemudian mengajukan pendekatan
Systems untuk membangun kerangka pikir baru untuk
pengembangan hukum Islam di era global-kontemporer. Hasil
penelitian terhadap ketiga trend hukum Islam di atas dinyatakan
sebagai berikut: Current applications (or rather, mis-applications) of
Islamic Law are reductionist rather than holistic, literal rather than moral,
one-dimensional rather than multidimensional, binary rather than multivalued, deconstructionist rather than reconstructionist, and causal rather than
teleological.20 (Penerapan—atau lebih tepat disebut kesalahpenerapan—hukum Islam di era sekarang adalah karena
penerapannya lebih bersifat reduktif (kurang utuh) dari pada
utuh, lebih menekankan makna literal dari pada moral, lebih
terfokus pada satu dimensi saja dari pada multidimensi, nilai-nilai
yang dijunjung tinggi lebih bercorak hitam-putih dari pada
warna-warni pelangi, bercorak dekonstruktif dari pada
rekonstruktif, kausalitas dari pada berorientasi pada tujuan
(teleologis)). Penggunaan pendekatan Systems yang ia usulkan
berupaya keras untuk menghidari dan menghilangkan sedapat
mungkin kekurangan-kekurangan yang disebut tadi.
Kedua, pendekatan kefilsafatan dalam studi hukum Islam.
Pendekatan kefilsafatan dalam studi hukum Islam dalam
tulisan ini adalah melalui lensa pendekatan Systems. Apa yang
dimaksud dengan pendekatan Systems? Systems adalah disiplin baru
yang independen, yang melibatkan sejumlah dan berbagai sub-
19
20
Lebih lanjut Jasser Auda, ibid., h. 180-191.
Jasser Auda, Ibid. h. xxvii
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
338
disiplin. Teori Systems dan Analisis Sistematik adalah bagian tak
terpisahkan dari tata kerja pendekatan Systems. Teori Systems
adalah jenis lain dari pendekatan filsafat yang bercorak ‗antimodernism’ (anti modernitas), yang mengkritik modernitas dengan
cara yang berbeda dari cara yang biasa digunakan oleh teori-teori
postmodernitas. Konsep-konsep dasar yang biasa digunakan
dalam pendekatan dan analisis Systems antara lain adalah melihat
persoalan secara utuh (Wholeness), selalu terbuka terhadap
berbagai kemungkinan perbaikan dan penyempurnaan (Openness),
salingketerkaitan antar nilai-nilai (Interrelated-Hierarchy), melibatkan
berbagai dimensi (Multidimensionality) dan mengutamakan dan
mendahulukan tujuan pokok (Purposefulness). Masih terkait dengan
Systems sebagai disiplin baru adalah apa yang disebut dengan
Cognitive science, yakni bahwa setiap konsep keilmuan apapun keilmuan agama maupun non-agama - selalu Melibatkan
intervensi atau campur tangan kognisi manusia (Cognition).
Konsep-konsep seperti klasifikasi atau kategorisasi serta watak
kognitif (cognitive nature) dari hukum akan digunakan untuk
mengembangkan konsep-konsep fundamental dari teori hukum
Islam.21
Jasser Auda menggunakan teori, pendekatan dan analisis
Systems untuk merumuskan kembali dan membangun
epistemologi hukum Islam di era global, setelah dengan cermat
mengulas tiga tahapan sejarah panjang pemikiran hukum Islam
seperti telah diuraikan di atas. Dapat ditegaskan di sini sekali lagi
bahwa tanpa melibatkan dan menggunakan ide-ide, pikiranpikiran, hasil penelitian yang relevan dari disiplin ilmu yang lain,
seperti sosiologi, antropologi, psikologi, komukinasi dan sains
pada umumnya, maka penelitian yang terkait dengan teori
fundamental hukum Islam akan tetap ‗terjebak‘ dalam batas-batas
literatur-literatur tradisional berikut manuskrip-manuskripnya,
dan hukum Islam akan terus menerus ―tertinggal‖ (outdated)
dalam membangun basis teorinya dan parktik-praktik
pelaksanaan hukum di lapangan , dalam kehidupan sehari-hari di
21Jasser
Auda, Ibid., h xxvi.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
339
tengah-tengah masyarakat multikultural-multireliji seperti di era
global sekarang ini. Oleh karenanya, upaya untuk membangun
paradigma dan merekonstruksi epistemologi hukum Islam era
sekarang, tidak bisa tidak kecuali dengan cara menggunakan
pendekatan multidisiplin, interdisiplin, bahkan transdisiplin. Ahli
hukum Islam kontemporer harus familiar dengan studi sosial dan
sensitif dan bersentuhan dengan isu-isu humanties kontemporer
secara lebih dekat lagi.
Akan disinggung secara singkat 6 fitur ramuan
epistemologi hukum Islam kontemporer, yang menggunakan
pendekatan Systems. 6 fitur ini dimaksudkan untuk mengukur dan
sekaligus menjawab pertanyaan bagaimana Maqa>s}id al-Syari>’ah
diperankan secara nyata dalam metode pengambilan hukum
dalam ber-ijtiha>d di era sekarang. Bagaimana kita dapat
menggunakan Filsafat Systems Islam (Islamic Systems Philosophy)
dalam teori dan praktik yuridis, agar supaya hukum Islam tetap
dapat diperbaharui (renewable) dan hidup (alive) ? Bagaimana
pendekatan Systems yang melibatkan cognition, holism, openness,
interrelated hierarchy dan multidimensionality dan purposefulness dapat
diaplikasikan dan dipraktikkan dalam teori hukum Islam ?
Bagaimana kita dapat menemukan kekurangan-kekurangan yang
melekat pada teori-teori Klasik (Tradisional), Modern dan Postmodern dalam hukum Islam dan berupaya untuk
menyempurnakan dan memperbaikinya? Secara intelektual, upaya
ini sangat penting artinya karena keberhasilan dan kegagalannya
tidak hanya berakibat pada pemikiran dan praktik hukum Islam
(Syari’ah) di era sekarang, tetapi lebih dari itu. Ia akan
berpengaruh secara langsung terhadap bangunan materi
pendidikan dan pengajaran agama Islam di setiap lapis dan
jenjangnya, rumusan teori, metode dan pendekatan, bahkan pada
kurikulum , silabi dan literatur yang digunakan dalam perkuliahan
jenjang S 1, 2 dan 3, baik di Pendidikan Islam, Ushuluddin,
Dakwah, Budaya dan Sosial, bahkan fakultas sains di lingkungan
UIN maupun di perguruan Tinggi umum lainnya.
Enam fitur pendekatan System dalam studi hukum Islam.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
340
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Istilah ―epistemologi‖ seringkali terlalu abstrak bagi budaya
akademik yang kurang memahami pentingnya filsafat untuk studi
dan pengembangan keilmuan. Untuk menyederhanakannya, saya
pernah menulis kerangka dan item-item pola pikir epistemologis
dalam pemikiran Islam. Dengan cara meringkas uraian al-Jabiry
dalam bukunya Bunyah al-Aql al- Araby: Dirasah tahliliyyah
naqdiyyah li nudzumi al- ma’rifah fi tsaqafah al-arabiyyah, saya
meringkasnya menjadi 10 item, yaitu Origin (asal-asul), Metode
(proses dan prosedur berpikir), Pendekatan (approach), Kerangka
teori (Theoretical framework), Fungsi dan peran akal, Tipe argumen
dalam berkomunikasi, Tolak ukur validitas keilmuan, Prinsipprinsip dasar, Kelompok ilmu pendukung dan Hubungan antara
subjek dan objek.22 Dengan cara yang lain, Jasser Auda ingin
menjelaskan problem epistemologi hukum Islam dalam 6 fitur
yang akan dibahas secara singkat berikut ini.
1. Kognisi (Cognitive nature) dari hukum Islam.
Berdasarkan perspektif teologi Islam, fiqh adalah hasil
penalaran dan refleksi (ijtiha>d) manusia terhadap nas}s} (teks kitab
suci) sebagai upaya untuk menangkap makna tersembunyi
maupun implikasi praktisnya. Para ahli fiqh maupun kalam
>
(Mutakallimun) bersepakat bahwa Allah tidak boleh disebut sebagai
faqi>h (jurist atau lawyer), karena tidak ada yang tersembunyi bagiNya. Oleh karena itu, fiqh merupakan bagian dari kognisi
manusia atau a matter of human cognition (idra>k) dan pemahaman
(fahm). Meminjam istilah yang digunakan Ibn Taimiyyah,
bahwasanya hukum fiqh selama ini adalah merupakan
pemahaman atau hasil bentukan kognisi dari para ahli agama atau
fuqaha> (fi> z|ihni al-faqi>h). Dengan demikian, sangat dimungkinkan
memiliki kelemahan dan kekurangan. Dalam khazanah filsafat
ilmu kontemporer, hal-hal yang terkait dengan isu ini dikenal
22M.
Amin Abdullah, Islamic Studies di Perguruan Tinggi: Pendekatan IntegratifInterkonektif (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2006), hlm. 215-6.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
341
dengan istilah the fallibility atau the corrigibility of knowledge23 ( ilmu
pengetahuan apapun, termasuk di dalamnya konsepsi dan teori
keilmuan keagamaan yang disusun oleh para cerdik pandai
(fuqaha>; ulama>) dapat saja mengalami kesalahan dan
ketidaktepatan). Sebagai konsekuensinya, pemahaman fiqh pada
era tertentu dan tingkat capaian pendidikan manusia era tertentu
serta perkembangan ilmu pengetahuan era tertentu dapat
diperdebatkan dan dapat diubah ke arah yang lebih tepat dan
lebih baik (qa>bilun li al-niqa>sy wa al-taghyi>r), kata Mohammad
Arkoun, seperti yang sering saya kutip dalam berberapa tulisan
saya. Gambaran atau fitur cognitive nature of Islamic Law ini penting
untuk memvalidasi kebutuhan terhadap suatu pemahaman yang
pluralistik bagi seluruh mazhab fiqh.24
Dengan demikian, Fiqh merupakan persepsi dan
interpretasi seseorang, sekumpulan orang atau kelompok, yang
bersifat ‗subjektif‘. ‗Subjektif‘ di sini tidak saja berarti hanya
terbatas pada ‗individu-individu‘, tetapi terlebih-lebih lagi adalah
‗kelompok‘, ‗golongan‘, ‗mazhab‘, organisasi sosial keagamaan,
bahkan organisasi sosial-politik, untuk tidak menyebut seluruh alfira>q al-Isla>miyyah (berbagai kelompok yang hidup di internal
kehidupan umat Islam). Sayangnya, metode ijtihad fiqh dan
hasilnya seringkali dipersepsikan sebagai ‗aturan Tuhan‘ Islam).
yang tidak bisa diganggu gugat. Ayat-ayat al-Qur‘an adalah
23Dalam
pengamatan saya, sudah barang tentu belum tentu benar, karena
masih harus dibuktikan dengan penelitian yang mendalam di lapangan,
bahwasanya mata kuliah dan diskusi filsafat ilmu di Perguruan Tinggi Agama
Islam (PTAI), apalagi di lingkungan di Perguruan Tinggi Umum (PTU), belum
pernah bersentuhan dengan ilmu-ilmu agama (Islam). Alasan yang biasa
diungkapkan oleh para dosen filsafat ilmu – jika ditanya mahasiswa jawabannya karena mereka tidak mengenal apalagi menguasai ilmu-ilmu
keagamaan Islam. Dan begitu pula sebaliknya. Para dosen agama di Perguruan
Tinggi Agama maupun Umum tidak mengenal dengan baik/profesional
tentang filsafat ilmu, lebih-lebih filsafat ilmu yang dikaitkan dengan diskusi
keagamaan. Tentang konsep The corrigibility of knowledege, lihat Milton K.
Munitz, Contemporary Analytic Philosophy (New York: MacMillan Publishing
CO,. Inc, 1981), hlm. 31-34.
24Jasser Auda, Ibid. hlm. 46.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
342
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
wahyu, tetapi interpretasi ulama atau faqi>h terhadap ayat-ayat
tersebut bukanlah wahyu.25 Persepsi yang keliru ini seringkali
memang dengan sengaja dipelihara dan dikukuhkan, demi
melestarikan berbagai kepentingan sedikit orang, pemimpin atau
organisasi yang ―kuat‖ tertentu.26 Jasser Auda memberi contoh
tentang ijma>’ (consensus). Meskipun terdapat perbedaan besar atas
berbagai keputusan ijma‘, namun sebagian ulama fiqh
menyebutnya sebagai dali>l qat}’i yang setara dengan nas}s} (dali>lun
qat}’iyyun ka al-nas}s}), dalil dibuat oleh pembuat syari‘at (dali>lun
nassabah al-sya>ri’), dan bahkan penolak ijma>’ adalah kafir (ja>hid alijma>’ ka>fir). Pembaca yang familiar dengan literatur fiqh
klasik/tradisional akan mengetahui bahwa ijma’ sering dijadikan
klaim untuk menghakimi opini atau pendapat orang lain yang
berbeda. Ibn Taimiyyah sebagai contoh, mengkritik buku
kumpulan ijma’ (Mara>tib al-Ijma>’) Ibn Hazm. Dikatakan bahwa
klaim perkara-perkara yang sudah di-ijma>‘-kan dalam kitab
tersebut tidaklah akurat, sebab persoalannya sendiri masih
menjadi masalah khila>fiyyah (perbedaan pendapat). Seperti
persoalan menolak ijma>’ dianggap kafir, persoalan tidak ikutnya
perempuan dalam salat jamaahnya laki-laki, dan penyelenggaraan
pembayaran empat dinar emas sebagai jizyah (pajak).27
Berbeda dari pandangan di atas, Jasser Auda berpendapat
bahwa Ijma’ bukan merupakan sebuah sumber hukum, akan
tetapi hanya sebuah mekanisme pertimbangan atau sistem
pembuatan kebijakan yang dilakukan oleh banyak pihak. Oleh
karena itu, Ijma’ sering disalahgunakan oleh sebagian ulama untuk
memonopoli fatwa demi kepentingan sekelompok ―elite‖.
Sampai sekarang, prinsip-prinsip itu masih sangat mungkin
dipakai sebagai mekanisme untuk membuat fatwa yang bersifat
25Bandingkan
dengan pandangan Abdul Karim Soroush, cendekiawan dari
Iran, yang dikutip Omit Swafi dalam Carl W. Ernst dan Richard C. Martin
(Ed.), Rethinking Islamic Studies: From Orientalism to Cosmopolitanism (Columbia:
University of South Carolina, 2010), hlm. 75.
26Jasser Auda, Ibid. hlm. l93.
27Jasser Auda, Op. cit.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
343
kolektif, khususnya persoalan yang terkait dengan teknologi
modern dan dengan cara memanfaatkan telekomunikasi yang
sangat cepat. Ijma’ juga dapat dikembangkan dalam bentuk
partisipasi
masyarakat
dalam
memutuskan
kebijakan
28
pemerintah.
2. Utuh (Wholeness; saling terkait antar berbagai komponen
atau unit yang ada). Salah satu faktor yang mendorong Jasser
Auda menganggap penting komponen wholeness dalam
pendekatan systemsnya adalah pengamatannya terhadap adanya
kecenderungan beberapa ahli hukum Islam untuk membatasi
pendekatan berpikirnya pada pendekatan yang bersifat
reduksionistic dan atomistic, yang umum digunakan dalam Usul al
Fiqh. Para ahli Us}u>l al-Fiqh terdahulu, khususnya al-Razi, telah
menyadari hal itu. Hanya saja, kritik al-Razi kepada
kecenderungan atomistic ini hanya didasarkan pada adanya unsur
ketidakpastian (uncertainty) sebagai hal yang berlawanan secara
biner dengan kepastian (certainty) dalam pemikiran fiqh, tetapi
belum sampai masuk ke persoalan ketidakpastian dalil tunggal
yang didasarkan atas parsialitas dan atomisitas yang
melatarbelakangi cara berpikir kausalitas.29 Sedangkan pada era
sekarang ini, penelitian di bidang ilmu alam dan sosial telah
bergeser secara luas dari ‘piecemeal analysis’, classic equations dan
logical statements, menuju pada penjelasan seluruh fenomena dalam
istilah-istilah yang bersifat holistic sistem. Bahkan dalam fenomena
fisik yang mendasar, seperti ruang/waktu dan badan
(body)/pikiran (mind), tidak dapat dipisahkan secara empiris,
menurut ilmu masa kini. Teori systems berpendapat bahwa setiap
hubungan ‗sebab dan akibat‘ hanyalah sebagai salah satu bagian
dari keutuhan gambaran tentang realitas, dimana sejumlah
28Jasser
Auda, Ibid. hlm. l93-l94.
ahli Usul Fiqh terdahulu, seperti Fakhr al-Din al-Razi, telah
mengingatkan dari dulu adanya kesulitan ini. Setidaknya ada 9 sebab yang
mendasari al-Razi berpendapat bahwa bukti yang berdasarkan pada bahasa
(linguistic evidence/Dali>l al-Khit}a>b) dari sebuah nas}s} hanyalah bersifat probable
(z}anni). Lebih lanjut Jasser Auda, ibid. h.l97-8.
29Para
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
344
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
hubungan akan menghasilkan properti baru yang muncul dan
kemudian bergabung membentuk keutuhan (whole) yang lebih
dari sekedar kumpulan dari bagian-bagian (sum of the parts).
Menurut argumen teologi dan ‗rasional‘, h}ujjiyyah (juridical
authority) yang termasuk ‗the holistic evidence’ (al-dalil al-kulliy) dinilai
sebagai salah satu bagian dari Us}u>l al Fiqh yang menurut para ahli
fiqh (jurists), posisinya lebih unggul dibandingkan hukum yang
bersifat tunggal dan parsial (single and partial rulings).30
Memasukkan pola dan tata berpikir holistik dan sistematik
ke dalam dasar-dasar pemahaman hukum Islam (Us}u>l al-Fiqh)
akan sangat bermanfaat bagi filsafat Islam tentang hukum (Islamic
philosophy of law) agar mampu mengembangkan horison berpikir
dari yang semula hanya berdasar pada logika bahasa sebab-akibat
(‘illah) ke arah horison berpikir yang lebih holistic, yaitu pola pikir
yang mampu mempertimbangakan, menjangkau dan mencakup
hal-hal lain yang tidak atau belum terpikirkan di luar proses
berpikir sebab-akibat. Pendekatan holistic juga bermanfaat untuk
Ilmu Kalam agar dapat mengembangkan pola pikir bahasa
kausalitasnya (cause and effect) ke arah pola pikir yang lebih
sistematic, termasuk bukti-bukti tentang keberadaan Tuhan.
Implikasi penggunaan fitur wholeness dalam berpikir keagamaan
Islam adalah seseorang harus memahami nass (al-Qur‘an maupun
Hadis) secara lebih utuh, baik yang bersifat juz’i (part) maupun
kully (whole) secara bersama-sama. Sebagai contoh memahami
hukum poligami tidak cukup lagi hanya dengan mengutip satu
ayat saja (Surat al-Nisa‘, 3), melainkan juga harus
membandingkan dengan keseluruhan ayat al-Qur‘an yang lain
yang memiliki relevansi dengan hukum poligami (seperti al-Nisa‘,
129).31 Dalam hal ini, seorang dapat memanfaatkan metode
30Jasser
Auda, Ibid. h. 46-7.
dalam al-Qur‘an, surat al-Nisa‘, ayat 3 sebagai berikut: ― Dan jika
kamu takut tidak akan dapat berlaku dil terhaap (hak-hak) perempuan yatim
(bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang
kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan
dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang
kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat
31Disebutkan
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
345
maudlu’i atau biasa disebut dengan tafsir tematik agar
mendapatkan pemahaman yang ‗relatif‘ lebih utuh dalam
memahami ayat-ayat al-Qur‘an.32
Para modernis Muslim akhir-akhir ini mengintrodusir aplikasi
yang signifikan tentang prinsip holistik ini. Tafsir Hasan Turabi,
misalnya, yang berjudul Tafsir al-Tauhidy jelas-jelas
memperlihatkan pendekatan holisme. Turabi menguraikan bahwa
pendekatan kesatuan (tauhidy) atau holistic (Kully) memerlukan
sejumlah metodologi pada level yang berbeda-beda dan beragam.
Pada level bahasa membutuhkan hubungan dengan bahasa alQur‘an ketika bahasa penerima pesan-pesan al-Qur‘an pada
waktu wahyu diturunkan. Pada level pengetahuan manusia
membutuhkan sebuah pendekatan holistic untuk memahami dunia
yang terlihat dan yang tidak terlihat dengan seluruh jumlah
komponen yang banyak. Pada level topik membutuhkan hubungan
dengan tema-tema tanpa memperhatikan tananan dan uruturutan wahyu, selain untuk menerapkan pada kehidupan seharihari. Dalam bahasan ini termasuk membicarakan orang-orang
aniaya‘ Sedang surat al-Nisa‘ ayat 129 sebagai berikut: ―Dan kamu sekali-kali
tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat
ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada
yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika
kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka
sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang‖. Terjemahan alQur‘an diambil dari Al-Qur’an dan Terjemahannya, Departemen Agama
Republik Indonesia, cetak hitam tambahan saya..
32Ketika menulis draft tulisan pada bagian ini, saya lalu teringat ketika diberi
amanat mengetuai Majlis Tarjih dan Pengembangan Pemikiran Islam, PP
Muhammadiyah, antara tahun 1995-2000. Ketika itu, saya mengusulkan
perlunya penulisan tafsir tematik al-Qur‘an, dengan beberapa tema. Atas
usulan anggota Majlis, yang pertama diprioritaskan saat itu adalah tafsir
tematik yang membahas Hubungan Sosial Antarumat Beragama. Kemudian
ditulislah secara kolektif (melibatkan beberapa penulis), dan saya sendiri tidak
ikut menulis tetapi ikut mengedit. Dengan persetujuan Pimpinan Pusat
terbitlah tafsir tersebut dengan judul Tafsir Tematik al-Qur’an tentang Hubungan
Sosial Antarumat Beragama, Yogyakarta, Pusataka SM, 2000. Kabarnya, buku
tafsir tersebut tidak dicetak lagi, karena adanya keberatan dari sebagian
anggota persyarikatan dengan alasan prosedur birokrasi keorganisasian.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
346
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
yang tanpa memperhatikan ruang dan waktu. Ini juga
membutuhkan kesatuan hukum dengan moralitas dan
spititualitas dalam satu pendekatan yang holistitik.
3. Openness (Self-Renewal). Teori Systems membedakan antara
sistem ‗terbuka‘ dan sistem ‗tertutup‘. Sistem yang hidup adalah
sistem yang terbuka. Ini berlaku untuk organisme yang hidup,
juga berlaku pada sistem apapun yang ingin survive (bertahan
hidup). Sistem dalam hukum Islam adalah sistem yang terbuka
(open system). Seluruh mazhab dan mayoritas ahli fiqh selama
berabad-abad telah setuju bahwa ijtihad itu sangat penting bagi
hukum Islam, karena nass itu sifatnya terbatas, sedangkan
peristiwa-peristiwa itu tidak terbatas (al-Nusus mutanahiyah wa alwaqai’ ghairu mutanahiyah; specific scripts are limited and events are
unlimited). Akhirnya, metodologi Us}u>l al-Fiqh mengembangkan
mekanisme tertentu untuk menghadapi kasus-kasus baru yang
ditemui ketika berinteraksi dengan lingkungan. Mekanisme Qiyas,
Maslahah dan mengakomodasi tradisi (i’tibar al-urf) adalah
beberapa contohnya. Mekanisme-mekanisme seperti itu perlu
lebih dikembangkan lagi dalam rangka memberi ruang
fleksibilitas atau ruang gerak yang lebih elastis bagi hukum Islam
atau fiqh agar dapat menghadapi lingkungan pada masa kini yang
terus berubah secara cepat, termasuk perkembangan dari biologi
ke bioteknologi, penemuan DNA, dan begitu seterusnya. Belum
pula perlu mempertimbangkan bahwa masalah yang dihadapi
minoritas Muslim di Barat adalah sangat berbeda dari masalah
yang dihadapi mayoritas Muslim di negara-negara berpenduduk
Muslim mayoritas di Timur. Oleh karenanya mekanisme dan
tingkat keterbukaan ini merupakan fitur penting dan berguna
untuk mengembangkan dan menganalisis secara kritis terhadap
bangunan sistem berpikir Us}u>l al-Fiqh maupun sub-sub sistem
yang berada dibawahnya.
Mekanisme Openness dan Self-renewal dalam hukum Islam
sangat tergantung kepada dua hal, yaitu perubahan pandangan
keagamaan para ahli hukum agama atau budaya berpikir mereka
(cognitive culture) dan keterbukaan filosofis (philosophical openness).
Pertama, Cognitive culture. Cognitive culture adalah kerangka berpikir
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
347
serta pemahaman manusia atas realitas. Dengan kerangka pikir
tersebut manusia melihat dan berhubungan dengan dunia luar.
Sebenarnya, istilah al-urf dalam teori hukum Islam, terkait erat
dengan urusan bagaimana ‗hubungan dengan dunia luar‘. Maksud
yang terkandung di belakang perlunya mempertimbangan urf
dalam hukum Islam adalah sebagai cara untuk mengakomodasi
atau menerima lingkungan dan adat istiadat masyarakat yang
berbeda dari masyarakat dan adat istiadat Arab. Sayangnya,
implikasi praktis dari teori urf ini sangat terbatas dalam pemikiran
fiqh Islam. Banyak ahli hukum Islam yang tetap mengaitkannya
hanya dengan adat istiadat Arab pada dua abad pertama atau
ketiga sejarah Islam dan bahkan masih pada batas-batas wilayah
politik, geograpi, makanan, sumber-sumber ekonomi, sistem
sosial, dan pandangan dunia mereka saat itu.33
Pandangan hidup keagamaan Islam era kontemporer
pastinya berbeda dari pandangan hidup keagamaan era abad-abad
terdahulu. Ahli hukum agama era sekarang harus mempunyai
kompetensi yang memadai dan dapat dipertanggungajwabkan
secara sosial dan keilmuan. Salah satu yang perlu dimilikinya
sekarang adalah mempunyai pandangan keilmuan yang luas,
karena metode penelitian (scientific investigation) adalah bagian dari
worldview seseorang atau kelompok era sekarang. Seorang ahli
hukum yang tidak memiliki ‗competent worldview’ pastinya tidak
berkompeten pula untuk membuat, merumuskan apalagi
mengeluarkan putusan-putusan keagamaan atau fatwa-fatwa fiqh
yang tepat. Dengan tegas, untuk meningkatkan kualitas
kompetensi para ahli hukum Islam di era global sekarang, Jasser
Auda mengusulkan dimasukkan dan dikuasainya ilmu-ilmu alam
dan ilmu-ilmu sosial. Interaksi antara ilmu-ilmu hukum Islam dan
ilmu-ilmu sosial dan ilmu-ilmu kealaman adalah merupakan suatu
keharusan yang tidak bisa ditawar-tawar pada era sekarang.
Putusan-putusan dan fatwa-fatwa keagamaan tentang tandatanda kematian, waktu kehamilan, masa pubertas, penentuan
awal bulan ramadlan (hisab dan ru’yah wujud al-hilal), apalagi
33Jasser
Auda, Ibid. h. 202.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
348
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
persoalan-persoalan sosial yang berat seperti pluralitas etnis, ras,
kulit dan agama, multikulturalitas, hak asasi manusia,
perlindungan anak dan wanita, kepemimpinan wanita di ruang
publik, hubungan bertetangga yang baik dengan non-muslim dan
begitu seterusnya tidak bisa dikeluarkan dengan begitu saja tanpa
didahului dengan penelitian yang mendalam berpatokan dan
berlandaskan pada metodologi yang tepat sesuai kesepakatan
komunitas ilmuan ilmu-ilmu alam dan atau ilmu-ilmu sosial.34
Kedua, Self-renewal lewat keterbukaan filosofis. Secara
historis, tidak bisa dibantah bahwa mayoritas para sarjana Islam,
khususnya yang terdidik lewat madhhab tradisional hukum Islam,
menolak upaya apapun yang ingin menggunakan filsafat untuk
mengembangkan hukum Islam atau keilmuan Islam pada
umumnya. Banyak fatwa dikeluarkan melarang mempelajari dan
mengajarkan filsafat pada dunia pendidikan Islam karena
menurut mereka filsafat didasarkan pada sistem metapisika yang
tidak Islami. Tuduhan murtad (apostasy) beredar dimana-mana.
Fatwa-fatwa seperti itu keluar dari para ahli 35hukum Islam
34Jasser
Auda, Ibid. h. 204-206. Tiba-tiba sekarang saya merasa mendapat
dukungan moral dan basis landasan epistemologi keilmuan yang lebih kokoh,
dibandingkan ketika saya menulis hal-hal seperti ini pada tahun l997/l998.
Periksa tulisan saya ketika mengambil program posdoktoral di McGill,
berjudul ―Preliminary Remarks on the Philosophy of Islamic Religious
Science‖, Al-Jami’ah, No. 61, TH., 1998, h. 1-26. Artikel ini saya susun khusus
untuk mengantisipasi dan mempersiapkan konsep kerangka dasar keilmuan
jika memang akan terjadi transformasi kelembagaan dan keilmuan dari IAIN
ke UIN. Saat itu, IAIN Yogyakarta dan Jakarta memang sedang diminta
BAPENAS untuk menulis proposal ke Islamic Development Bank (IDB).
Tulisan ini kemudian diterjemahkan ke Indonesia dengan judul ―Pendekatan
dalam Kajian Islam: Normatif atau Historis (Membangun Kerangka Dasar
Filsafat Ilmi-ilmu Keislaman)‖. Lihat M. Amin Abdullah, Islamic Studies di
Perguruan Tinggi: Pendekatan Integratif-Interkonektif, Yogyakarta: Pustaka Pelajar,
2006, h. 26-67. Juga Pokja Akademik, Kerangka Dasar Keilmuan dan
Pengembangan Kurikulum: Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta,
Revisi 1, Yogyakarta: Pokja Akademik Uiniversitas Islam Negeri Sunan
Kalijaga, Yogyakarta, 2006.
35Bandingkan dengan hasil penelitian al-Jabiry yang mengungkapkan bahwa
hampir selama 400 tahun (dari tahun 150 H sampai dengan 550 H) seluruh
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
349
terkenal seperti Ibn Aqil (w. 1119 M), al-Nawawi (w. 1277 M), alSayuti (w. 1505 M), al-Qushairi (w. 1127 M), al-Sharbini (w. 1579
M) dan ibn Salah (w. l246 M). Tapi al-Ghazali (w. 1111 M),
begitu juga al-Amidi (w. 1236 M) dan al-Subki (w. 1374 M)
mempunyai pendapat yang sedikit berbeda di sini. Dia
membedakan antara apa-apa yang dapat dipinjam dari nonMuslim (saat itu adalah tradisi keilmuan Yunani/Aristotle ), yaitu
hal-hal yang terkait dengan bidang metodologi ―abstract tools‖ dan
apa yang tidak dapat dipinjam dari non-Muslim.36 Jasser Auda
menambahkan bahwa cara berpikir seperti itu mirip-mirip
dengan fatwa kontemporer yang dikeluarkan oleh Neo-Literalist
yang membolehkan mengambil atau meniru ilmu pengetahuan
dari Barat yang terkait dengan ―teknologi‖, tetapi tidak boleh
mengambil apalagi meniru ilmu-ilmu dari Barat yang terkait
dengan humanities dan ilmu-ilmu sosial.37
Jasser Auda menyayangkan mengapa para ahli teori
hukum Islam tidak mengambil manfaat dari sumbangan yang
genuine yang diberikan para filosof Muslim kepada filsafat Yunani,
khususnya, logika sebagai ilmu pengetahuan. Sebagai contoh, Ibn
Sina (w. 1037 M) menyumbangkan konsep pemikiran yang
orisinal terhadap logika dengan cara merekonstruksi kembali
teori Aristotle tentang Silogisme setelah membedakan kasuskasus yang melibatkan dimensi waktu yang berbeda (time dependent).
Sumbangan penambahan dimensi waktu terhadap standar
derivasi silogistik Aristotle sangat dirasakan manfaatnya, dan
sangat potensial untuk dimasukkan juga ke dalam struktur logika
hukum Islam. Sumbangan orisinal lain yang diberikan oleh
filosof Muslim tetapi tidak dimanfaatkan oleh para ahli hukum
Islam adalah teori silogistik al-Farabi (w. 950 M) tentang
khazanah intelektual Muslim yang tertulis dalam bahasa Arab (di Indonesia
dikenal dengan sebutan Kitab Kuning, yang digunakan di pesantrenpesantren),menyerang dan memojokkan filsafat, baik sebagai metode,
epistemologi maupun disiplin. Lebih lanjut lihat Bunyah al-aql al-araby, h. 497-8.
36Jasser Auda, Ibid. h. 209. Bandingkan dengan footnote nomer 4 di atas.
37Jasser Auda, Op. cit., Bandingkan dengan pendapat Ibrahim M. Abu-Rabi‘,
pada footnote nomor 10 di atas.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
350
argumentasi induktif. Cara berpikir induktif ini juga sangat penting
untuk dimasukkan ke dalam cara berpikir hukum Islam. Sama
halnya, kritik Ibn Hazm dan Ibn Taimiyyah terhadap logika
Aristotle membuka babakan baru berkembangnya logika induktif
J. S. Mill, namun sekali lagi hukum Islam tidak dapat mengambil
manfaat dan tidak menggunakannya dalam bangunan dasar cara
berpikirnya. Juga sumbangan Ibn Rusdh. Metode Ibn Rusdh
dalam memadukan akal dan wahyu, keterbukaan kepada orang
dan kelompok lain (the Other), penolakannya terhadap siapapun
yang terburu-buru menuduh menyimpang atau murtad (heresy),
dan ajakannya untuk menggunakan filsafat untuk memperbaharui
dan membangun cara berpikir, semuanya mempunyai pengaruh
yang besar terhadap gerakan pembaharuan dan modernism Islam
pada abad yang lalu. Sayangnya, kata Jasser Auda, Ibn Rusdh
sendiri tidak begitu mendiskusikan hubungan antara pandanganpandangannya dalam filsafat dan pandangannya dalam hukum
Islam. Di atas segalanya, agar hukum Islam dapat
memperbaharui dirinya sendiri, adalah sangat perlu untuk
mengadop sikap keterbukaan Ibn Rusdh terhadap semua
penelitian filsafat (Philosophical investigation) dan memperluas
jangkauan radius keterbukaaan ini ke wilayah teori-teori
fundamental hukum Islam atau Us}u>l itu sendiri.38
4. Interrelated Hierarchy. Menurut ilmu Kognisi (Cognitive
science), ada 2 alternasi teori penjelasan tentang kategorisasi yang
dilakukan oleh manusia, yaitu ‗feature-based categorisations’ dan
‗concept-based categorisations’. Jasser Auda lebih memilih kategorisasi
yang berdasarkan ―concept‖ untuk diterapkan pada Us}u>l al Fiqh.
Kelebihan ‗concept-based categorisations’ adalah tergolong metode
yang integrative dan sistematik. Selain itu, yang dimaksud
‗concept‘ di sini tidak sekedar fitur benar atau salah, melainkan
suatu kelompok yang memuat criteria multi-dimensi, yang dapat
38Jasser
Auda, Ibid. h. 210-11.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
351
mengkreasikan sejumlah kategori secara simultan untuk sejumlah
entitas-ent39itas yang sama.
Salah satu implikasi dari fitur interrelated –hierarchy ini
adalah baik daruriyyat, hajiyyat maupun tahsiniyyat, dinilai sama
pentingnya. Lain halnya dengan klasifikasi al-Syatibi (yang
menganut feature-based categorizations), sehingga hirarkhinya berifat
kaku. Konsekuensinya, hajiyyat dan tahsiniyyat selalu tunduk
kepada daruriyyat. Contoh penerapan fitur Interrelated –hierarchy
adalah baik salat (daruriyyat), olah raga (hajiyyat) maupun rekreasi
(tahsiniyyat) adalah sama-sama dinilai penting untuk dilakukan.
5. Multi-dimensionality. Dalam terminologi teori Systems,
dimensionalitas memiliki dua sisi, yaitu,‗rank‘ dan ‗level‘. ‗Rank’
menunjuk pada sejumlah dimensi yang terkait dengan ‗ruang‘,
sedang ‘Level’ menunjuk pada sejumlah kemungkinan tingkatan
atau ‗intensitas‘ dalam satu dimensi. Cara berpikir pada
umumnya dan berpikir keagamaan khususnya, seringkali
dijumpai bahwa fenomena dan ide diungkapkan dengan istilah
yang bersifat dikhotomis, bahkan berlawanan (opposite), seperti
agama/ilmu, fisik/metafisika, mind/matter, empiris/rasional,
deduktif/induktif,
realis/nominalis,
universal/particular,
kolektif/individual, teleologis/deontologis, objektif/subjektif,
dan begitu seterusnya. Berpikir dikotomis seperti itu sebenarnya
hanya merepresentasikan satu tingkat aras berpikir saja (one-rank
thinking), karena hanya memperhatikan pada satu faktor saja.
Padahal pada masing-masing pasangan di atas, dapat dilihat
saling melengkapi (complementary). Contoh, agama dan ilmu dalam
penglihatan awam bisa jadi terlihat kontradiksi, dan ada
kecenderungan meletakkan agama atau wahyu ilahi sebagai lebih
sentral atau lebih penting, akan tetapi jika dilihat dari dimensi
lain, keduanya dapat saling melengkapi dalam upaya manusia
untuk mencapai kebahagiaan atau jika dilhat dari upaya manusia
untuk menjelaskan asal mula kehidupan, dan begitu seterusnya.
Begitu juga mind dan matter dapat dilihat sebagai dua hal yang
39Jasser
Auda, Ibid. h. 48-49.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
352
berlawanan dalam hubungannya dengan data-data sensual, tetapi
keduanya dapat dilihat saling melengkapi jika dilihat dari sudut
pandang teori-teori kognisi atau ilmu tentang kerja otak dan
intelegensi buatan (artificial intelligence). Dari uraian ini, tampak
bahwa cara berpikir manusia seringkali terjebak pada pilhanpilihan palsu yang bersifat biner, seperti pasti/tidak pasti,
qat’iy/zanny, menang/kalah, hitam/putih, tinggi/rendah,
baik/buruk dan begitu seterusnya.40
Analisis Sistematik memperlihatkan bahwa pola pikir
madzhab tradisional hukum Islam seringkali terjebak pada pola
berpikir satu dimensi berpikir (one-dimensional) dan pemikiran
oposisi biner. Metode one-dimensional hanya terfokus pada satu
faktor yang terdapat dalam satu kasus. Oleh karena itu, sebagian
besar fatwa-fatwa yang dikeluarkan hanya berdasarkan satu dalil
saja. Sering diistilahkan dengan dalil al-mas’alah (the evidence of case),
meskipun sebenarnya selalu terbuka variasi dalil yang bermacammacam (adillah) yang dapat diterapkan pada kasus yang sama dan
menghasilkan keputusan hukum yang berbeda. Hal yang sangat
penting untuk dipahami dalam kaitan ini adalah bagaimana
mendudukkan nass. Dalam pengetahuan ulama tradisional, sesuai
dengan pemahaman yang terdapat dalam kitab klasik (kitab
kuning), konsep dalil nass dibagi menjadi dua: Qat’i (sudah pasti) dan
Zanni (belum pasti). Kemudian Nass Qat’i ini, oleh ulama
tradisional dibagi menjadi tiga, yaitu Qat’iyyat al-Dilalah (arti
kebahasaannya pasti), Qat’iyyat al-Tsubut (Keotentikan sejarahnya/
kesahihannya pasti) dan al-Qat’i al-Mantiqi (logikanya pasti).41
Sebenarnya konsep Qat’i ini yang merumuskan adalah ulama
tradisional berdasarkan dugaaan mereka, yang kemudian
dinyatakan sebagai ‗kebenaran pasti‘. Saat sekarang ini, untuk
mengukur dan memvalidasi ―kebenaran‖ hendaknya diukur
dengan ukuran apakah ditemukan bukti pendukung atau tidak?
Semakin banyak bukti pendukung, maka semakin kuatlah tingkat
‗kebenaran pastinya‘ (the principle of evidentalism). Sedang Khaled
40Jasser
41Jasser
Auda, Ibid. h. 50
Auda, Ibid. h. 214
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
353
Abou al-Fadl memperkuat basis asumsi dasar untuk memvalidasi
kesahihan pemikiran dan tindakan keagamaan di tengah
perubahan sosial yang dahsyat di era globalisasi yaitu adanya
asumsi dasar selain berbasis iman, tetapi juga berbasis nilai,
berbasis metodologi dan berbasis akal.42
Kontradiksi yang sepertinya ada hanyalah ada pada segi
bahasa, bukan pada segi logika yang selalu dikaitkan dengan waktu
saat teks dirumuskan. Jika cara pandang ini dipakai, maka yang
menjadi acuan adalah apakah ‗secara substansi‘ terdapat
pertentangan atau tidak dalam teks-teks tersebut? Oleh
karenanya, sangat penting mempertimbangkan dan melibatkan
aspek historis-sosiologis dan ekonomis dalam menyikapi permasalahan
ta’arud al-adillah, dan lebih-lebih persoalan sosial-ekonomi dalam
hubungannya dengan agama, yang jauh lebih kompleks. Menurut
Jasser, untuk mengatasi problematika ini, para ulama fiqh
kontemporer seharusnya menggunakan kerangka pikir maqa>s}id,
yaitu mengambil skala prioritas pada teks dengan mempertimbangkann
kondisi sosial yang ada dan tidak sekedar menganggap satu teks
bertentangan dengan teks yang lain, kemudian dihapus, ditunda
atau diberhentikan (mauquf). Sebab, bagaimana mungkin firmanfirman Allah yang diturunkan oleh Allah sendiri saling
bertentangan? Membenarkan permasalah ta’arud, justru akan
merendahkan dan menuduh bahwa firman Allah tidak
sempurna.43
42Khaled
Abou el-Fadl, Speaking in God’s Name: Islamic Law, Authority, and
Women, Oxford: Oneworld, 2001.
43Jasser Auda, Ibid. h. 216. Persoalan yang sama juga dihadapi oleh Abdullahi
Ahmed an-Na‘im ketika membahas problematika al-nasikh dan al-mansukh,
antara ayat-ayat yang diturunkan di Madinah (Madaniyyah) dan ayat-ayat yang
diturunkan di Makkah (Makkiyyah). Sebagian ulama ada yang berpendapat
bahwa ayat-ayat yang turun belakangan (Madaniyyah) menghapus ayat-ayat
yang turun terlebih dulu (Makkiyyah). An-Naim tidak sependapat dengan cara
berpikir seperti itu. Dia memilih menggunakan istilah ‗menunda‘, dan
bukannya ‗menghapus‘. Baik istilah ‗menunda‘ dan lebih-lebih ‗menghapus‘
memang sangat problematik bagi Jasser Auda. Lebih lanjut Abdullahi Ahmed
an-Na‘im, Toward an Islamic Reformation: Civil Liberties, Human Rights, and
International Law, New York: Syracuse University Press, 1996.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
354
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Konsep naskh dan tarjih hanyalah menambah beban
ketidak-fleksibelan atau kekakuan dalam hukum Islam. Refleksi
mendalam tentang kedua pasang ayat atau periwayatan yang
dianggap
bertentangan
menunjukkan
bahwasanya
ketidaksepakatan dalam pemahaman dapat saja disebabkan
karena perbedaan di seputar lingkungan atau keadaan yang
mengitari periwayatan tersebut, seperti situasi perang dan damai,
kemiskinan dan kemakmuran, kehidupan desa dan kota, musim
panas dan musim dingin, sakit dan sehat, tua dan muda, tingkat
literasi dan pendidikan masyarakat dan seterusnya. Oleh
karenanya, perintah atau anjuran al-Qur‘an atau tindakan dan
keputusan nabi, sebagaimana diceriterakan oleh para pengamat
dan pemerhatinya, dapat diduga sangat mungkin dapat berbedabeda antara yang satu dan lainnya. Ketidakmampuan para ahli
hukum melakukan kontekstualisasi pasti akan berdampak
langsung pada pembatasan fleksibilitas (lack of contextualisation
limits flexibility). Sebagai contoh, menghapus atau tidak
mempedulikan bukti-bukti yang biasa ada dalam konteks
kehidupan yang damai, demi untuk mendahulukan atau
memprioritaskan bukti-bukti yang ada dalam situasi perang,
dibarengi dengan penggunaaan metode literal, secara otomatis
akan membatasi kemampuan para ahli hukum untuk menanggapi
kedua konteks tersebut secara proporsional. Jika cara berpikir ini
digabungkan pula dengan metode berpikir yang memisahkan
segala sesuatu secara biner secara ketat pula, maka hasil yang
diperoleh adalah kesimpulan bahwa kebijakan dan aturan khusus
yang sesungguhnya dimaksudkan hanya berlaku pada situasi dan
kondisi tertentu saja akan dibuat menjadi universal dan berlaku
selamanya.44
44Jasser
Auda, Ibid. h. 222. Uraian Jasser Auda ini mengingat kembali
bagaimana Fazlur Rahman mengusulkan metode tafsir al-Qur‘an dengan
menggunakan pendekatan double movement (pendekatan bolak-balik) antara sisi
Ideal-moral al-Qur‘an - yang berdimensi universal - dan sisi legal-specific - yang
dipraktikkan oleh umat Islam pada era atau periode waktu tertentu - supaya
para pembaca nass-nass al-Qur‘an tidak mudah terjatuh pada hanya satu sisi
legal-specific, yang bersifat partial dan atomistik, dan kehilangan horison berpikir
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
355
Jasser Auda mengajak para pembacanya untuk secara
sungguh-sungguh mulai mempertimbangkan dan menggunakan
pendekatan kritis dan multi-dimensi terhadap teori hukum Islam
di era kontemporer, agar supaya terhindar dari pandangan yang
bercorak reduksionistik serta pemikiran klasifikatoris secara
biner. Hanya dengan cara seperti itu, para pembaca dan
pemerhati hukum Islam akan sadar bahwa hukum Islam
sesungguhnya melibatkan banyak dimensi, antara lain sumbersumber (sources), asal-usul kebahasaan (linguistic derivations), metode
berpikir, aliran-aliran atau madhhab-madhhab berpikir, harus
ditambah pula dimensi budaya dan sejarah, atau ruang dan
waktu. Jika segmen-segmen tadi yang tidak terhubung dan
‗terdekonstruksi‘, maka ia tidak akan dapat membentuk
gambaran realitas hukum Islam yang utuh, kecuali jika kita
mampu menjelaskannya kembali lewat skema keterhubungan
yang sistemik dan keterhubungan secara struktural antar berbagai
segmen tersebut. Jasser berkeyakinan bahwa pendekatan yang
kritis, multi-dimensi, berpikir berbasiskan sistem serta
berorientasi kepada tujuan akan mampu memberi jawaban
kerangka beripikr yang memadai untuk keperluan analisis serta
pengembangan teori hukum Islam, melebihi yang ditawarkan
oleh kalangan postmodernis yang dilihatnya masih sedikit berbau
oposisi biner, reduksionis dan uni-dimensiona.l45
6. Purposefulness/Maqasid-based approach (Selalu mengacu
kepada Tujuan). Kelima fitur yang dijelaskan di depan, yaitu
kognisi (Cognitive nature), utuh (Wholeness), keterbukaan (Openness),
hubungan hirarkis yang saling terkait (Interrelated Hierarchy),
mulidimensi (Multidimensionality), dan sekarang ditambah
Purposefulnes sangatlah saling berkaitkelindan, saling berhubungan
satu dan lainnya. Masing-masing fitur berhubungan erat dengan
yang bermuatan ideal-moral, yang berlaku secara universal. Lebih lanjut Fazlur
Rahman, Islam and Modernity: Transformation of an Intellectual Tradition, Chicago:
The University of Chicago Press, l982, h. 5-7.
45Jasser Auda, ibid. h. 226-7.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
356
yang lain. Tidak ada satu fitur yang berdiri sendiri, terlepas dari
yang lain. Kalau saling terlepas, maka bukan pendekatan systems
namanya. Namun demikian, benang merah dan common link nya
ada pada Purposefulness/Maqa>s}id. Teori Maqa>s}id menjadi projek
kontemporer untuk mengembangkan dan mereformasi hukum
Islam. Teori Maqa>s}id bertemu dengan standar basis metodologi
yang penting, yaitu asas rasionalitas (Rationality), asas manfaat
(Utility) asas keadilan (Justice) dan asas moralitas (Morality).
Diharapkan upaya ini akan memberi kontribusi untuk
pengembangan teori Us}u>l al-Fiqh dan dapat pula menunjukkan
beberapa kekurangannya (inadequacies) nya.46
Ada pertanyaan yang perlu diajukan. Mengapa prinsip
Maqa>s}id tidak begitu popular di lingkungan Us}u>l al-Fiqh dan
hukum Islam pada umumnya? Menurut Jasser Auda mungkin
Us}u>l al-Fiqh, sesuai dengan era perkembangan awalnya, masih
dipengaruhi oleh pola pikir prinsip kausalitas ‗ala filsafat Yunani.
Implikasi dari ekspresi atau istilah yang digunakan teks/nass tidak
memasukkan a purpose implication (dilalah al-Maqsid) . Ekspresi atau
ungkapan yang jelas (Imam Hanafi menyebutnya ‘ibarah; Imam
Shafi‘i menyebutnya sarih), yaitu jenis pembacaan langsung
terhadap nass diberikan prioritas melebihi bentuk-bentuk ekspresi
lainnya. Pembacaan seperti ini meniscayakan bentuk pemahaman
yang literal (literal meaning) dalam bentuk muhkam, nass dan zahir.
Sedangkan ekspresi maqsid (Purpose) hanya mungkin diperoleh
pada salah satu dari kategori ―non clear‖, dengan menggunakan
istilah-istilah seperti iqtidha’, isyarah atau mufassar ataupun ilma’.
Tipe-tipe term seperti ini kurang otoritasnya (lack of yuridical
authority), karena bersifat uncertainty (zanniyyah).47
Kurangnya implication of purpose (Dila>lah al-Maqa>s}id)
merupakan kekurangan yang sudah umum terjadi dalam
kaitannya dengan legal text, bahkan dalam school of philosophy of law
kontemporer sekalipun. The German School, khususnya Jhering dan
French school, khususnya Geny menyerukan ‗purposefulness‘ yang
46Jasser
47Jasser
Auda, Ibid. h. 228
Auda, Op.cit.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
357
lebih besar di dalam hukum. Kedua kelompok ini menyerukan
perlunya ‘reconstruction’ dalam hukum yang berbasis pada ‗interest’
dan ‗the purpose of justice’. Jhering menyerukan pergantian dari
‘mechanical law of causality’ ke ‗law of purpose’. Dia menegaskan
sebagai berikut :
Dalam ‘Cause’ (sebab), objek yang menjadi akibatnya yang
bersifat pasif. Sedangkan dalam ‘purpose’ (tujuan), sesuatu yang
digerakkan bersifat self-active. Pada tataran perbuatan, cause mengacu
pada masa lampau, sedangkan purpose mengacu pada masa depan.
Dunia eksternal, ketika dipertanyakan alasan dari suatu proses,
maka pertanyaan itu merujuk kembali ke belakang (masa
lampau), sedangkan keinginan (will) mengarahkannya ke (masa)
depan….. Perbuatan dan perbuatan dengan tujuannya adalah
sinonim (acting and acting with a purpose are synonymous). Perbuatan
tanpa tujuan adalah sesuatu yang sama mustahilnya dengan akibat
tanpa adanya sebab.48
Lebih jauh lagi, Geny menyerukan suatu metode yang
memberikan signikansi yang lebih terhadap ―tujuan perundangundangan‘ (legislative intent) yang diderivasi dari teks, kemudian
memandu keputusan seorang penafsir (dictates the interpreter’s
decision). Namun, seruan-seruan ini tidak terwujud menjadi
sebuah perubahan besar dalam metodologi umum hukum positif
saat ini. Jadi, peningkatan ‗purposefulness‘ merupakan komponen
yang dibutuhkan oleh filsafat hukum secara general. Sedangkan
dalam sistem hukum Islam, the implication of the purpose (Dilalah alMaqsid) merupakan ekspresi baru yang akhir-akhir ini
mengemuka di kalangan modernis Islam, dalam rangka
memodernisasi Us}u>l al-Fiqh. Selama ini, secara umum, dilalah almaqsid memang belum dinilai sebagai dilalah qat’i (certain) untuk
dijadikan sebagai suatu hujjah hukum (yuridical authority). Hingga
sekarang, secara teoritis, purposefulness masih dilarang untuk
memainkan peranan penting dalam upaya penggalian hukum dari
nass.
48Jasser
Auda, Ibid. h. 229.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
358
Berdasar landasan berpikir tersebut, Jasser Auda
berkeyakinan bahwa tujuan dari hukum Islam (Maqa>s}id al-Syari>’ah
al-Isla>miyyah) menjadi prinsip fundamental yang sangat pokok dan
sekaligus menjadi metodologi dalam analisis yang berlandaskan
pada Systems. Lagi pula, karena efektifitas dari sebuah sistem
diukur berdasar pada terpenuhinya tujuan yang hendak dicapai,
efektifitas dari sistem hukum Islam juga diukur berdasarkan
terpenuhinya tujuan-tujuan pokoknya (Maqasid).49
Beberapa contoh pengambilan Maqasid dalam metode
hukum Islam dapat dijelaskan sebagai berikut :
1) Istihsan (Yuridical Preference) berdasarkan Maqasid. Selama ini,
Istihsan dipahami sebagai upaya untuk memperbaiki metode
qiyas. Menurt Jasser Auda, sebenarnya permasalahannya
bukan terletak pada ‘illat (sebab), melainkan pada Maqasidnya.
Oleh sebab itu, Istihsan hanya dimaksudkan untuk
mengabaikan implikasi qiyas dengan menerapkan maqasidnya
secara langsung. Sebagai contoh: Abu Hanifah mengampuni
(tidak menghukum) perampok, setelah ia terbukti berubah
dan bertaubat berdasarkan Istihsan, meskipun ‘illat untuk
menghukumnya ada. Alasan Abu hanifah, karena tujuan dari
hukum adalah mencegah seorang dari kejahatan. Kalau sudah
berhenti dari kejahatan mengapa harus dihukum? Contoh ini
menunjukkan dengan jelas, bahwa pada dasarnya istihsan
diterapkan dengan memahami dulu Maqasid dalam penalaran
hukumnya. Bagi pihak yang tidak mau mengggunakan
Istihsan, dapat mewujudkan Maqasid melalui metode lain yang
menjadi pilihannya.50
2) Fath Dharai’ (Opening the Means) untuk mencapai
Maqasid/tujuan yang lebih baik. Beberapa kalangan Maliki
mengusulkan penerapan Fath} Z|ara>i’ di samping Sadd Z|ara>i’.
Al-Qarafi menyarankan, jika sesuatu yang mengarah ke
tujuan yang dilarang harus diblokir (Sadd Z|ara>i’) maka
semestinya sesuatu yang mengarah ke tujuan yang baik harus
49Jasser
50Jasser
Auda, Ibid. h. 55.
Auda, Ibid. h. 239.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
359
dibuka (Fath} Z|ara>i’). Untuk menentukan peringkat prioritas
harus didasarkan pada maqa>s}id. Dengan demikian, dari
kalangan Maliki ini, tidak membatasi diri pada sisi
konsekuensi negatifnya saja, tetapi memperluas ke sisi
pemikiran positif juga. 51
3) ‘Urf (Customs) dan Tujuan Universalitas. Ibn Ashur menulis
Maqa>s}id al-Syari>’ah. Dalam pembahasan tentang ‗Urf, ia
menyebutnya sebagai ‗universalitas dalam Islam‘. Dalam
tulisan itu, ia tidak menerapkan ‘urf pada sisi riwayat,
melainkan lebih pada Maqa>s}id-nya. Argumen yang ia
kemukakan sebagai berikut. Hukum Islam harus bersifat
universal, sebab ada pernyataan bahwa hukum Islam dapat
diterapkan untuk semua kalangan, di manapun dan
kapanpun, sesuai dengan pesan yang terkandung dalam
sejumlah ayat al-Qur‘an dan hadis. Nabi memang berasal dari
Arab, yang saat itu merupakan kawasan yang terisolasi dari
dunia luar, yang kemudian berinteraksi secara terbuka dengan
dunia luar. Agar tidak terjadi kontradiksi, maka sudah
semestinya pemahaman tradisi lokal (baca: Arab) tidak
dibawa ke kancah tradisi internasional. Jika dipaksakan maka
kemaslahatan tidak dapat dicapai dan tidak sesuai dengan
Maqa>s}id al-Syari>’ah. Oleh sebab itu, kasus-kasus tertentu dari
‘urf tidak boleh dianggap sebagai peraturan universal. Ibn
Ashur mengusulkan sebuah metode untuk menafsirkan
teks/nass melalui pemahaman konteks budaya Arab saat itu.
Demikian, Ibn Ashur membaca riwayat dari sisi tujuan yang
lebih tinggi, dan tidak membacanya sebagai norma yang mutlak.52
4) Istishab (Preassumption of Continuity) berdasarkan Maqa>s}id. Prinsip
Istishab adalah bukti logis (dalilun ‘aqliyyun). Tetapi, penerapan
prinsip ini harus sesuai dengan Maqa>s}id-nya. Misalnya,
penerapan asas ―praduga tak bersalah sampai terbukti
bersalah‖ (al-Aslu bara’at al-dhimmah), Maqa>s}id-nya adalah
untuk mempertahankan tujuan Keadilan. Penerapan
51Jasser
52Jasser
Auda, Ibid. h. 241.
Auda, Ibid. hlm. 242.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
360
“Praduga kebolehan sesuatu sampai terbukti ada dilarang (alas}lu fi> al-asy-ya>’i al-iba>h}ah h}atta yadullu al-dali>l ‘ala> al-iba>h}ah)
Maqa>s}id-nya adalah untuk mempertahankan tujuan
kemurahan hati dan kebebasan memilih.53
Bagaimana hubungan antara keenam fitur tersebut? Ke
enam fitur tersebut membentuk satu keutuhan yang tidak dapat
terpisah antara yang satu dan lainnya. Masing-masing fitur
mempunyai fungsi dan peran masing-masing, namun fungsi dan
peran masing tersebut terhimpun menjadi satu keutuhan Systems
berpikir keagamaan. Jika masing-masing fitur tidak saling terkait
atau terpisah antara satu dan lainnya, maka tidaklah dapat disebut
sebagai satu kesatuan Systems. Masing-masing fitur mempunyai
fungsi dan peran nya sendiri-sendiri, tetapi saling terkait. Tidak
terlepas sendiri-sendiri. Peran dan fungsi masing-masing item
fitur tersebut antara lain seperti mengendalikan, mengarahkan,
mengkritik, mempertanyakan, mengoreksi, memperbaiki,
mengontrol, mengerem, mempercepat, menghidupkan, memberi
penerangan, membelokkan, memberhentikan dan begitu
seterusnya. Tujuan utama (maqa>s}id al-syari>’ah) utamanya adalah
bagaimana keutuhan peran dan fungsi fitur-fitur tadi dapat
mengantarkan penggunanya selamat sampai tujuan, tanpa harus
menimbulkan kerusakan di tengah jalan dan melukai pengguna
jalan yang lain. Ibarat sebuah kendaraan bermotor (pesawat,
mobil, sepeda motor), bahkan speda onthel sekalipun, tujuan
utama dibuatnya alat (transportasi) tersebut adalah untuk
mengantarkan penggunanya sampai tujuan dengan selamat, tanpa
harus menabrak pagar jalan kiri kanan yang pekarangannya
dimiliki oleh orang lain. Jika tidak dapat mengantakanr
penggunanya sampai tujuan dengan selamat, atau selamat tetapi
sambil menabrak pagar tetangga, maka kendaraan tersebut perlu
masuk bengkel terlebih dahulu, untuk diperbaiki. Untuk sampai
ke tujuan dengan selamat, kendaraan tersebut dilengkapi berbagai
alat yang berfungsi secara sinergis (rem, stang, rantai, gear,
berko/lampu, tempat duduk (sadel), bensin, oli, mesin, roda dan
53Jasser
Auda, Ibid. hlm. 243.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
361
begitu seterusnya). Masing-masing perlu dirawat dan dipelihara,
di chek secara rutin berfungsi atau tidaknya alat-alat tersebut.
Semua alat tersebut mempunyai fungsi dan peran masing-masing,
namun semuanya membentuk satu kesatuan Systems sehingga
secara sinergis dapat berfungsi sebagai alat transportasi yang
dapat mengantarkan penggunanya sampai ke tujuan dengan
selamat.
Begitu pula hubungan antara ke enam fitur yang
dirumuskan Jasser Auda, yaitu Kognisi (Cognition; pemahaman
keagamaan Islam selalu terkait dengan kemampuan akal pikiran
dalam memahami dan melakukan interpretasi); Utuh (Wholeness;
kehidupan beragama Islam sangat kompleks, perlu dipahami
secara utuh, baik bahasa (teks), teologi, sosial, politik, budaya,
hukum, sains, dan membaca al-Qur‘an dan al-hadis juga perlu
utuh, tidak secara selektif dan terpotong-potong; Terbuka
(Openness; hukum Islam tidak boleh tertutup, perlu membuka diri,
tidak eksklusif secara keilmuan, mampu memperbaiki diri dari
dalam), Hirarki pemahaman hukum agama yang saling terkait
(Interrelated hierarchy), bukan sekedar hanya mendahulukan skala
prioritas; Multidimensionalitas (Multi-dimensionality; pemahaman
dan penentuan hukum keagamaan (Islam) memerlukan
pertimbangan dan pemahaman yang menyangkut banyak
dimensi, tidak cukup hanya lewat pemahaman yang bercorak
biner, black and white, dar al-Islam dan dar al-harb, dan selalu
mengacu pada tujuan utamanya (Purposefulness). Masing-masing
fitur mempunyai peran dan fungsinya sendiri-sendiri, namun
membentuk jaringan (network) pemahaman yang rapi sekaligus
kompleks. Masing-masing fitur dapat berperan dan berfungsi
sendiri-sendiri dan juga berfungsi dalam kaitannya dengan fitur
yang lain, baik ber fungsi sebagai pengingat, perbaikan,
penyempurna, pelengkap, pengoreksi dan begitu seterusnya.
Semuanya membentuk satu kesatuan systems berpikir keagamaan
Islam yang utuh. Begitu salah memahami hubungan antara fitur
yang satu dan lainnya, maka kesatuan systems pemahaman
keagamaan akan terganggu. Jika terganggu, maka proses
pemahaman (hukum) keagamaan (Islam) menjadi tidak jernih,
untuk tidak menyebutnya berlawanan dengan perkembangan
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
362
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
peradaban manusia. Kesatuan pemahaman keagamaan yang
menyangkut hukum, filsafat, pendidikan, dakwah, budaya, sosial,
ilmu pengetahuan, politik dan seterusnya perlu menjadi prioritas
paradigma baru dalam merekonstruksi kurikulum dan silabi studi
hukum Islam yang akan datang.
Muslim sebagai anggota warga dunia (World citizenship)
Akhirnya, dengan menggunakan pendekatan dan analisis
Systems, Jasser Auda sampailah kepada usulan dan sekaligus
kesimpulan yang mendasar dalam rangka merespon tantangan
dan tuntutan era global sekarang, yaitu ketika umat Islam menjadi
bagian tak terpisahkan dari penduduk dunia (world citizenship), dan
bukannya hanya bagian dari penduduk lokal-regional, yang hanya
memikirkan dunia lokal-keummatannya sendiri. Masyarakat
Muslim kontemporer dimanapun berada sekarang terikat dengan
kesepakatan dan perjanjian-perjanjian internasional, khususnya
setelah terbentuknya badan dunia seperti Persyarikatan BangsaBangsa (PBB) dengan berbagai urusan sejak dari urusan
kesehatan dunia (WHO), pangan-pertanian (FAO), pendidikan
dan kebudayaan (UNESCO), perdagangan (WTO), keamanan
(Dewan Keamanan PBB), perburuan (ILO), perubahan iklim
(climate change) dunia dan masih banyak yang lain.. Hukum-hukum
yang berlaku di berbagai daerah lokal pun akhirnya
bersinggungan dan berjumpa dan berdialog dengan hukumhukum internasional. Salah satu isu kontemporer yang dihadapi
umat Islam sekarang ini adalah tentang hak-hak asasi manusia
(HAM). Sebagian umat Islam tidak dapat menerimanya sepenuh
hati, karena masih terikat –untuk tidak menyebutnya
terbelenggu- dengan konsep Maqa>s}id Syari>’ah yang lama, sedang
sebagian besar yang lain menerimanya.54 Dalam upaya
menjembatani gap antara pemahaman hukum Islam yang lama
dengan hukum internasional yang disepakati oleh sebagian besar
54Pembahasan
detil tentang hal ini dapat dijumpai dalam Abdullahi Ahmed anNa‘im, Ibid., Juga Mashood A. Baderin, International Human Right and Islamic
Law (Oxford dan New York: Oxford University Press, 2003).
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
363
anggota PBB, maka Jasser Auda – setelah mendekomposisi teori
hukum Islam Tradisional dengan memperbandingkannya dengan
teori hukum Islam era Modern dan era Post-modern serta
menggunakan kerangka analisis Systems yang rinci- mengusulkan
perlunya pergeseran paradigma Teori Maqa>s}id lama (Klasik) ke
teori Maqa>s}id yang baru. Pergeseran dari teori Maqa>s}id lama ke
teori Maqa>s}id baru, dengan mempertimbangkan secara serius
perkembangan pemikiran warga dunia. Berikut adalah
usulannya55 :
Pergeseran Paradigma Teori Maqa>s}id Klasik menuju
Kontemporer
No.
Teori Maqa>s}id Klasik
Teori Maqa>s}id Kontemporer
1.
Menjaga Keturunan (al- Teori yang berorientasi kepada
Nasl)
perlindungan
Keluarga;
Kepedulian yang lebih terhadap
institusi Keluarga.
2.
Menjaga Akal (al-Aql)
Melipatgandakan pola pikir dan
research ilmiah; mengutamakan
perjalanan untuk mencari ilmu
pengetahuan; menekan pola
pikir
yang
mendahulukan
kriminalitas
kerumunan
gerombolan;
menghindari
upaya-upaya
untuk
meremehkan kerja otak.
3.
Menjaga kehormatan; Menjaga
dan
melindungi
menjaga jiwa (al-‘Irdh)
martabat kemanusiaan; menjaga
dan melindungi hak-hak asasi
manusia.
4.
melindungi
dan
Menjaga agama (al-Di>n) Menjaga,
menghormati
kebebasan
beragama dan berkepercayaan.
55Jasser
Auda, Op.cit.,. h 21-3.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
364
5.
Menjaga harta (al-Ma>l)
Mengutamakan
kepedulian
sosial; menaruh perhatian pada
pembangunan
dan
pengembangan
ekonomi;
mendorong
kesejahteraan
manusia; menghilangkan jurang
antara miskin dan kaya.
Perubahan paradigma dan teori Maqa>s}id yang lama ke
teori Maqa>s}id yang baru terletak pada titik tekan keduanya. Tiitk
tekan Maqa>s}id lama lebih pada protection (perlindungan) dan
preservation (penjagaan; pelestarian) sedang teori Maqa>s}id baru
lebih
menekankan
pada
development
(pembangunan;
pengembangan) dan right (hak-hak). Dalam upaya pengembangan
konsep Maqa>s}id pada era baru ini, yang membedakan Jasser Auda
dari pemikir Muslim kontemporer yang lain dalam upaya mereka
mengembangkan konsep Maqa>s}id pada era sekarang adalah
diajukannya konsep ‗human development’ sebagai target utama dari
mas}lah}ah (public interest) masa kini; mas}lah}ah inilah yang mestinya
menjadi sasaran dari Maqa>s}id al-Syari>’ah untuk direalisasikan
melalui hukum Islam yang komprehensif. Selanjutnya, realisasi
dari Maqa>s}id baru ini dapat dilihat dan dichek perkembangannya
dari waktu ke waktu, diuji, dikontrol, diukur dan divalidasi
melalui human development index dan human development targets yang
dicanangkan dan dirancang oleh badan dunia, seperti PBB
maupun yang lain. Dengan begitu, kemajuan dan kesejahteraan
umat Islam dari waktu ke waktu dapat diupayakan,
diperjoangkan, diukur dan dipertanggungjawabkan secara publik.
Penutup
Adalah al-Qur‘an sendiri yang menganjurkan manusia
untuk berubah dan mengubah nasib dan keadaan. Dalam
kerangka besar perubahan jaman seperti yang diungkap dalam
tulisan ini, maka perubahan dan pengembangan kurikulum dan
silabi studi Hukum Islam di perguruan tinggi agama adalah
sesuatu yang tidak dapat tidak memang harus dilakukan. Tidak
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
365
mudah melakukan perubahan, karena umumnya manusia merasa
nyaman dengan yang dimilikinya secara turun temurun. Namun,
kehidupan dan tantangannya terus berubah. Paradigma keilmuan
hukum (Islam) juga terus berubah sesuai dengan perubahan
kehidupan sosial, ekonomi, hubungan antar agama, hubungan
internasional, perkembangan sains dan teknologi dan begitu
seterusnya. Sudah barang tentu, perubahan paradigma dari teori
Maslahah (Maqa>s}id al-Syari>’ah) yang lama ke teori mas}lah}ah yang
baru membutuhkan perubahan Kurikulum dan silabi pada
jenjang S 1, S 2 dan lebih-lebih-lebih S3.
Hanya kegelisahan akademik yang mendalam yang dapat
mengantarkan seseorang untuk dapat melangkah melakukan
perubahan. Kegelisahan akademik yang dipicu oleh
perkembangan kehidupan sosial yang semakin begitu kompleks
mendorong para dosen, guru besar, peneliti untuk selalu
melakukan penyempurnaan kurikulum dan silabi. Perubahan
dilakukan secara berkala, mungkin waktu 5 tahun terlalu lama.
Sense of crisis selalu harus ada dalam benak dosen sebelum masuk
kelas, tetapi langsung diikuti dengan literaur dan hasil penelitian
terbaru untuk dihidangkan dalm perkuliahan.Buku literatur pun
juga terus perlu berubah dari waktu ke waktu.
Epistemologi bukanlah barang abstrak. Ia mudah dirasakan,
dipahami, dilihat, diperhatikan dalam kehidupan sosialkemasyarakatan dan sosial-keagamaan yang paling dekat dengan
kehidupan sehari-hari kita. Proses dan prosedur berpikir adalah
bagian tidak terpisahkan dalam epistemologi. Epistemologi
hukum Islam era baru adalah kemampuan mendialogkan secara
serius teori us}u>l al-fiqh dan qawa>id al-fiqhiyyah dengan problem
kemanusiaan baru di era globalisasi. Problem-problem itu ada
dalam kajian sosial dan kemanusiaan. Oleh karenanya, bukan
waktunya lagi mendikhotomikan, apalagi memisahkan, kajian us}u>l
fiqh dari kajian sosial, kemanusiaan dan sains-teknologi. Syarat
pembaharuan kurikulum, silabi dan literatur dalam studi hukum
Islam paska transformasi IAIN ke UIN adalah kemampuan
program studi, dosen fakultas dan para peneliti untuk
mendialogkan dan mengintegrasikan bahasan agama dalam
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
366
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
kerangka ulum al-din lama dengan kajian sosial, kemanusiaan dan
sains dalam satu kesatuhan paradigma berpikir keagamaan.
Sebelum itu dilakukan, rasanya transformasi itu belum berjalan
seperti yang diharapan. Apa yang dilakukan Jasser Auda dan
Abdullah Saeed dan juga yang lain adalah contoh kecil apa
langkah yang harus ditempuh dan bagaimana cara melakukan
pengembangan paradigma, kurikulum, silabi dan literatur studi
hukum Islam. Semoga dapat memberi inspirasi kepada ilmuan
studi Islam pada umumnya dan studi hukum Islam khususnya.
Daftar Pustaka
Abdullah, M. Amin, Islamic Studies di Perguruan Tinggi: Pendekatan
Integratif-Interkonektif, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2006.
Abdullah, M. Amin, ―Preliminary Remarks on the Philosophy of
Islamic Religious Science‖, Al-Jami’ah, No. 61, 1998.
Abu-Rabi‘, Ibrahim M. (Ed.), The Contemporary Arab Reader on
Political Islam, London and New York: Pluto Press, 2010.
Abu-Rabi‘, Ibrahim M. and Ian Markham (Eds.), 11 September:
Religious Perspectives on the Causes and Consequences, Oxford:
Oneworld Publications, 2002.
Adonis, al-S|a>bit wa al-Mutah}awwil: Bah}s\ fi> al-Itba>’ wa al-Itba>’ ‘Inda alArab, London: Dar al-Saqi, 2002.
Auda, Jasser, Maqasid al-Shariah as Philosophy of Islamic Law: A
Systems Approach, London and Washington: The
International Institute of Islamic Thought, 2008.
Baderin, Mashood A., Intrernational Human Right and Islamic Law,
Oxford and New York: Oxford University Press, 2003.
Barbour, Ian G., Issues in Religion and Science, New York: Harper
Torchbooks, 1966.
Boullata, Issa J. (Ed.), An Anthology of Islamic Studies, Canada:
McGill Indonesia IAIN Development Project, 1992.
Ernst, Carl W. And Richard C. Martin (Eds.), Rethinking Islamic
Studies: From Orientalism to Cosmopolitanism, Columbia: The
University of South Carolina Press, 2010.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
367
el-Fadl, Khaled Abou, Speaking in God’s Name: Islamic Law,
Authority, and Women, Oxford: Oneworld Publications,
2001.
al-Jabiry, Mohammad Abid, Bunyah al-Aql al-Araby: Dira>sah
Tah}li>liyyah Naqdiyyah li Nuz}umi al-Ma’rifah fi al-S|aqa>fah alArabiyyah, Beirut: Markaz Dirasah al-Wihadah al-Arabiyyah,
1990.
al-Jabiry, Mohammad Abid, Madkhal ila> Falsafah al-Ulu>m: alAqla>niyyah al-Mu’a>s}irah wa Tat}awwur al-Fikr al-Ilmy, Beirut:
Markaz Dirasat al-Wihadah al-Arabiyyah, Cetakan ke-5,
2002.
Martin, Richard C. (Ed.), Approaches to Islam in Religious Studies,
Arizona: The University of Arizona Press, 1985.
Majelis Tarjih, Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Tafsir Tematik alQur’an tentang Hubungan Sosial Antarumat Beragama,
Yogyakarta: Pustaka SM, 2000.
Munitz, Milton K., Contemporary Analytic Philosophy, New York:
McMillan Publishing CO., Inc., 1981.
an-Na‘im, Abdullahi Ahmed, Toward an Islamic Reformation: Civil
Liberties, Human Right, and International Law, New York:
Syracuse University Press, 1996.
Pokja Akademika, Kerangka Dasar Keilmuan & Pengembangan
Kurikulum Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga
Yogyakarta,Yogyakarta: UIN Sunan Kalijaga, 2006.
al-Qur’an dan Terjemahannya, Departemen Agama Republik
Indonesia
Rahman, Fazlur, Islam and Modernity: Transformation of an Intellectual
Tradition, Chicago: The University of Chicago Press, 1982.
Ramadan, Tariq, Western Muslims and the Future of Islam, New
York: Oxford University Press, 2004.
Rolston, Holmes III, Science and Religion: A Critical Survey, New
York: Random House, 1987.
Saeed, Abdullah, Interpreting the Qur’an: Towards a contemporary
approach, New York: Routledge, 2006.
Saeed, Abdullah, Islamic Thought: An Introduction, London and
New York: Routledge, 2006.
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
368
M. Amin Abdullah: Bangunan Baru Epistemologi Keilmuan...
Safi, Omit (Ed.), Progressive Muslims: On Justice, Gender,and
Pluralism, Oxford: Oneworld Publications, 2003.
Saridjo, Marwan (Ed.), Mereka Bicara Pendidikan Islam: Sebuah
Bunga Rampai, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2009.
Shahrur, Mohammad, Nahw Us}u>l al-Jadi>dah li al-Fiqh al-Isla>my:
Fiqh al-Mar’ah, Damaskus, 2000.
www.jasserauda.net
www.maqasid.net
Asy-Syir’ah
Jurnal Ilmu Syari’ah dan Hukum
Vol. 46 No. II, Juli-Desember 2012
www.e-compusoft.com
Halaman 1
Rahasia SUKSES
Belajar Bahasa Inggris dengan Mudah
Tanpa Melalui GRAMMAR yang Membosankan !!
Disinilah Akhir Petualangan Anda !!
Ebook ini merupakan titik balik yang secara
revolusioner akan mengubah sejarah perja
lanan hidup anda – tentunya dalam bahasa
Inggris
Bukan saja Anda akan mendapatkan materi
yang tidak pernah Anda dapatkan di kursus
manapun – tetapi kemajuan yang sangat
pesat yang tidak pernah Anda bayangkan
Lihatlah gambar di sebelah kiri Anda.
Begitulah cara belajar bahasa Inggris yang
benar. Karena Bahasa Inggris memang
MUDAH dan MENYENANGKAN. Buktikan !
Mr. Teguh Handoko
Anda diperkenankan menyebarluaskan ebook ini, memberikan nya sebagai bonus kepada rekan
Anda. TANPA MENGUBAH KEASLIAN nya. Copyright by e-Compusoft Training Centre - Jakarta
www.e-compusoft.com
Halaman 2
Kata Pengantar
Yth. Rekan Netter
Terimakasih anda telah mendownload dan menyisihkan waktu untuk membaca ebook ini. Ebook ini
memang sengaja saya tulis untuk
1.
2.
3.
4.
Mereka yang sudah patah arang dengan bahasa Inggris
Mereka yang merasa belajar bahasa Inggris sudah lama tapi hanya jalan ditempat
Mereka yang ingin tahu bagaimana step-by-step yang benar untuk menguasai
bahasa Inggris dengan mudah, cepat dan praktis
Mereka yang sudah mahir berbahasa Inggris tetapi ingin menambahkannya dengan
nilai plus yang tidak dimiliki lainnya – guna mengalahkan pesaing mereka
Terimakasih kepada rekan-rekan yang sebelumnya telah membaca ebook ini sebelum saya berikan
secara GRATIS di internet, serta telah membimbing saya memasuki dunia bisnis online dengan
Mudah dan benar
1.
2.
3.
Padro Widjaja - RahasiaScript.com
Rahmat, ST. – UsahaTerbaik.com
I Nyoman Maulud Kusuma – RahasiaSearchEngine.com
Ebook ini benar-benar GRATIS untuk Anda, silahkan anda miliki, silahkan bagikan sebagai hadiah
atau bonus kepada rekan-rekan anda. Tentu saja anda tidak diperkenankan sedikit pun untuk
mengubah keaslian ebook ini – apalagi mengakui Hak Cipta nya
Jakarta, 12 Desember 2009
Mr. Teguh Handoko
Ketua Yayasan e-Compusoft Indonesia
Direktur e-Compusoft Training Centre
Kepala Litbang DPP LSM ..... (Rhs)
Komisaris utama PT BMH, Tangerang
www.e-compusoft.com
Halaman 3
Chapter I
What is English
Sebelum saya membeberkan kepada anda trick-trick untuk menguasai Bahasa Inggris, tentu saja
saya perlu memberikan pemahaman pada anda „apa sebetulnya Bahasa Inggris itu‟. Selama ini orang
salah paham tentang Bahasa Inggris sehingga mereka keliru dalam memperlakukannya
Bahasa Inggris memang mempunyai karakter yang unik, yang anda perlu mengenalnya – dengan
mengenal keunikan tersebut anda akan mengetahui bagaimana trick nya untuk menguasai bahasa
tersebut dengan cara yang mudah, yang selama ini belum pernah terpikirkan oleh anda. Baik sebelum
saya beberakan pada anda apa itu Bahasa Inggris – kita mundur selangkah ke belakang untuk
mengingatkan kepada anda “apa itu Bahasa”
I.A
What is Language
“ ..language is a means of communication” bahasa adalah alat komunikasi. Coba anda rasakan
benar-benar kalimat tersebut. Lupakan semua pemahaman tentang bahasa yang telah anda miliki
selama ini. Ya, bahasa hanyalah alat komunikasi.
Kenapa bahasa itu diperlukan sebagai alat? apakah benar bahwa tanpa alat tersebut (bahasa)
manusia tidak bisa berkomunikasi? Baiklah
Dalam pergaulan sehari-hari manusia yang pada hakikatnya adalah makhluk sosial saling
berkomunikasi yang intinya yaitu untuk menyampaikan Pikiran (thought), Perasaan (feeling) dan
Kebutuhan (needs)
Anda sakit perut, dan anda ingin agar istri anda tahu bahwa anda sedang sakit perut. Bisakah anda
menyampaikan hal ini tanpa bahasa? bisa .. betul anda bisa menyampaikannya, cukup anda pegang
perut anda, sambil meringis-ringis maka istri anda paham bahwa anda sakit perut
Tapi bagaimana jika anda ingin mengatakan „teman nya bapak mertua saya cacingan” .. Nah disini
anda mulai pusing bagaimana cara menyampaikan pikiran (thought) anda tanpa alat bahasa.
Bagaimana coba, bisa nggak?
Kalau begitu orang mempelajari bahasa pada hakikatnya hanya suatu usaha untuk memiliki dan
mampu menggunakan ALAT tersebut saja? betul, .. tidak lebih karena itu jangan dilebih-lebihkan dan
tidak kurang karena nya jangan dikurang-kurangi.
Saat ini anda akan memulai mempelajari Bahasa Inggris, tujuan akhirnya ya sederhana saja yaitu
bahwa anda mampu menggunakan Bahasa Inggris untuk menyampaikan Pikiran (thought), Perasaan
(Feeling) dan Kebutuhan (needs), selesai.
Tapi saya harus cerdas dong? .. halah, kalau untuk bisa bahasa Inggris harus cerdas mana mungkin
orang gila di London bisa berbicara dalam Bahasa Inggris. Pakai celana saja terbalik, boro-boro
cerdas.
www.e-compusoft.com
Halaman 4
Seorang bayi perempuan usia 10 bulan, anggap saja namanya Neneng sedang duduk di kereta
bayi bersama emak nya. Tiba-tiba melintaslah seorang tukang balon.
Neneng melihat balon itu dan ia merasakan indah, lalu timbul keinginan untuk memiliki balon
tersebut. Perasaan dan kebutuhan tersebut berkecamuk dalam diri nya, ia ingin menyampaikan
perasaan dan kebutuha tersebut kepada mama nya, dia membutuhkan alat yaitu bahasa – tapi
saat itu dia belum punya. Terus bagaimana? ..ya tidak ada cara lain kecuali dia pake alat
pamungkas yaitu MENANGIS – neneng langsung menangis keras sambil menunjuk tukang balon
..ups maaf, menunjuk balon tersebut. Betul, menangis adalah alat komunikasi seorang bayi
Seminggu berlalu ... Neneng kini memiliki kata pertama yaitu EMAK
Minggu kedua .. Neneng memiliki kata berikutnya yaitu BALON
Pada suatu sore ketika tengah belajar berjalan dengan emaknya, melintaslah kembali seorang
tukang balon yang sama. Apakah Neneng masih perlu berkomunikasi dengan “menangis” ?? No
way, dia sekarang sudah memiliki alat untuk mengkomunikasi kan hal tersebut yaitu Bahasa
Dengan santai, neneng menunjuk balon sambil berkata, “emak ..balon ..balon ..” Begitu mudah,
begitu santai, tanpa perlu mengeluarkan tenaga, tanpa perlu mengeluarkan airmata. Neneng dapat
menyampaikan perasaan (feeling) dan kebutuhan nya (needs) dengan menggunakan Bahasa
P.S
Seharusnya begitulah anda belajar Bahasa Inggris, dari awal anda gunakan seperti halnya si
Neneng – padahal baru 2 (dua) kata tapi langsung digunakan sebagaimana fungsinya
Coba kita hening sejenak yuk ..saya minta anda hening sehening mungkin, dan bertanya kepada diri
anda sendiri
“ ...sudah berapa kata Bahasa Inggris kah yang anda milliki saat membaca ebook ini? hanya 2
(dua) kata kah seperti si Neneng? ...”
Jawab dengan jujur? saya yakin jawaban Anda sebagian besar lebih dari 30 kata. Lantas kenapa
tidak anda gunakan sejak dini? bukankah bahasa adalah alat – kenapa anda tidak gunakan
semestinya yaitu sebagai alat komunikasi. Malu dong sama Neneng ..hehe
Atau mungkin anda ingin membela diri dengan mengatakan, “begini Mr.Teguh, saya seorang pemain
valas, dan saya hanya akan mengeluarkan nya saat harga naik? ..oh saya memang sengaja
mendeposito kan semua kata-kata tersebut
Sudahlah, akui saja KESALAHAN TERBESAR yang dimiliki oleh hampir semua orang yang belajar
Bahasa Inggris yaitu “..tidak menggunakan nya sebagai alat ...”
www.e-compusoft.com
Halaman 5
Cara orang berkomunikasi melalui beberapa media yaitu bicara (speaking), ada yang bicara tentu
ada yang mendengar (listening), setelah ditemukannya tulisan maka orang berkomunikasi dengan
menggunakan bahasa tulisan (writing), dan tentu saja ada yang membaca (reading)
Listening, Speaking, Reading dan Writing -> inilah yang disebut dengan 4 keterampilan bahasa atau
4 skills of language. Maksudnya apa? Maksudnya tujuan orang belajar bahasa adalah menguasai 4
keterampilan ini yaitu :
Listening
Jika anda sudah bisa mendengar dan memahami pembicaraan orang
Speaking
Jika anda sudah memiliki kemampuan untuk menyampaikan semua bentuk
pikiran, perasaan dan kebutuhan anda secara lisan
Reading
Jika anda sudah memiliki kemampuan untuk memahami bacaan
Writing
Jika anda sudah mampu untuk menyampaikan pikiran, perasaan atau kebu
tuhan anda dalam bentuk bahasa tertulis
Grammar?? .. itu bukan tujuan orang belajar bahasa, sayang. Karena itu sangatlah meleset jika
anda belajar bahasa Inggris dengan tujuan Grammar. Lalu mulailah anda menghapal rumus-rumus
Grammar ini dan itu, akhirnya malah puyeng – darah tinggi kumat, tiap hari marah-marah di rumah
tanpa sebab. Okey, baik kita lanjutkan yah
“ ..Language is a set of skills ..” maksudnya bahwa bahasa adalah seperangkat keterampilan.
Maksudnya apa nih? okey .. pertama anda harus pahami antara “Pengetahuan” dan “Keterampilan”
samakah mereka?
Tentu anda setuju bahwa mereka tidak sama. Dalam psikologi pengetahuan itu masuk dalam ranah
cognitive (cognitive domain). Pelajaran semasa kita SMP seperti Geografi, Ilmu Bumi itu sifatnya
cognitive – gampang nya hapalan
Keterampilan masuk dalam ranah motoric atau gerak. Pelajaran seperti Mengetik, Berenang, Pencak
Silat semuanya masuk dalam ranah motoric (motoric domain).
Artinya untuk menguasai nya anda WAJIB gerak. Kalau nggak mau bergerak ya nggak akan bisa.
Apalagi yang disebut keterampilan itu apabila sudah dapat kita lakukan secara otomatis tanpa
berpikir (automatically without thinking).
www.e-compusoft.com
Halaman 6
Apa rumus nya agar naik sepeda nggak jatuh?
Apa rumus nya biar mengapung saat berenang?
Tidak ada rumus apapun yang perlu ada hapal untuk dapat melakukan hal tersebut diatas. Yang
diperlukan hanya 1 (satu) langkah sederhana yaitu
Praktek .. Praktek .. Praktek
Gerak ...Gerak ...Gerak ...
Sederhana sekali bukan? penyakitnya juga sebetulnya sederhana
Males ...males.... males
Takut salah ...takut salah ...takut salah
Kemarin saya kaya nya baca deh sebuah iklan berbahasa Inggris di pasang di Amazon,
yang kira2 artinya begini
Dicari seorang guru private Renang, untuk mengajarkan private renang kepada seorang
syekh multimilyarder di Yaman. Cantumkan berapa gaji yang diminta – berapa pun akan
dikabulkan oleh Syekh. Yang penting berhasil – dan ngomong2 syekh nggak akan berani
terjun kedalam air sebelum mahir berenang, takut penyakit ayan nya kumat
Profesional !! .. saya mengundang anda untuk menerapkan semua metode serta teknik
tercanggih anda untuk membuat syekh mampu berenang. Sekali lagi ingat, syekh tidak
akan mau menyentuh air sebelum bisa berenang
Regards,
Abunawar
Hehe..Anda berminat melamar? mungkin anda langsung menggerutu n maki-maki “ .. bahlul nih
syekh. Gimana bisa belajar renang kalo ga mau nyebur, berenang kan keterampilan – motoric domain
ya harus gerak langsung, harus praktek langsung. Masa praktek nya di kasur, mana mintanya
langsung belajar gaya kupu2 duluan ...haduuh – masa Cuma tengkurep di kasur bari ndut2an ....”
Betul, apapun yang sifatnya skill adalah motoric, dan apapun yang sifatnya motoric tidak ada cara lain
kecuali langsung gerak ..gerak ..praktek ...praktek
www.e-compusoft.com
Halaman 7
Siapa lagi yang ingin Mampu mengalahkan 20 Orang
hanya dengan 1 langkah Cerdik atau Saya keluarkan
Rp. 500.000,- langsung dari Dompet saya ..
Gratis !! ..Belajar KungFu metode terbaru dari Jet Lee
Halah, Gratis ?!! .. hajar bleh. Wusss...cepat sekali respon netter saat melihat iklan tersebut. Belum
ada setengah hari pendaftaran sudah ditutup, ada 200 orang pendaftar saat ditutup jam 11 siang.
Pertemuan 01
Pada hari belajar yang ditentukan berdatanganlah 200 orang pecinta gratisan tersebut dan kumpul di
lapangan. Setelah menunggu 3 jam lamanya – waktu itu ngga ada yang berani protes semua diem
aja, takut dimarahin sama Jet Lee, “udah gratis, bawel lage !! ...”
Jet Lee
: Ayo kalian-kalian !!, semua masuk kedalam ruangan kelas ini
(Sibuk sekali para peserta di lapangan itu ada yang cepat2 lepas dasi buka kemeja ganti baju karate, ada cewe
yang buru2 lepas rok panjang mau ganti celana silat komprang bekas punya bapa nya)
Jet Lee
: Ga usah ganti pakean segala. Enjoy aja, ayo masuk pada duduk
yang tertib di meja kalian !!
(dalam waktu singkat duduklah semua peserta didalam ruangan kelas, 1 meja berdua seperti biasanya mereka
belajar dalam kelas, ada papan tulis nya juga lho. Berisik sekali suasana kelas. Tak lama masuklah sang guru)
Jet Lee
: Ehem .. Ehem !! ..
(peserta langsung hening ...)
Jet Lee
Peserta
: Coba 1 orang cowo maju, bagikan buku2 ini .. tiap orang satu buku ya!!
: Siap boz !! .. tapi Gratis kan ??? ..makasih boz!
(tak lama kemudian ..)
Jet Lee
: Buka halaman 1, hari ini kita akan membahas Bab I Pengantar Kungfu
disitu saya akan jelaskan apa itu Kung fu, sejarah kungfu dan perkem
ngan Kung Fu dari jaman ke jaman
(mulailah Jet Lee ceramah, menerangkan kepada peserta Bab I tersebut. Hampir lebih dari 120 menit lamanya)
Jet Lee
: Baik, sekarang kalian kerjakan Latihan 1 s/d 15 yang ada di halaman 9.
Disitu ada Pilihan Ganda, Essay .. jangan ada yang nyontek ya !! ,,kecuali kepepet !!
(baru 20 menit tiba-tiba .. kloneng 3x .. bel kelas berbunyi !!)
www.e-compusoft.com
Halaman 8
Jet Lee
: Ya .. kumpulkan !! ..waktu kalian sudah habis !! ...Datang kembali perte
muan berikutnya yah. Total ada 32 pertemuan Gratis buat kalian !!
Peserta
Jet Lee
: Pake seragam ga boz??
: Sape yang nyuruh ??!!!...hah!! ...criwis lu pade !!
(peserta tersebut langsung ngeloyor pergi ..dan semua peserta pulang)
Pertemuan 02
Jet Lee
: Baik, sekarang buka Bab II yaitu “Rumus-rumus Pukulan”. Kalian bawa
kalkulator kan??
(mulailah Jet Lee menerangkan jenis-jenis pukulan, ada pukulan lurus, pukulan bengkok keatas, ada pukulan
bengkok kekiri, bagaimana menghitungkan efek pukulan melalui kecepatan berbanding ini dan itu ..weleh,
peserta hening, buka kalkulator mengerjakan latihan-latihan tentang pukulan. Mau protes ga ada yang berani,
takut dibilang “udah gratis, pake protes segala” ..
Jet Lee
: Ya!! .waktu kalian sudah habis. Kalian telah mengetahui rumus-rumus
pukulan, besok kita akan membahasa Rumus-rumus Tendangan
Pertemuan 03
: (Pelajaran tentang RumusTendangan)
Pertemuan 04
: (Pelajaran tentang RumusTangkisan)
Pertemuan 32
: (Pelajaran pamungkas tentang 1 (satu) Langkah Cerdik
yaitu Jurus 1000 Langkah Dewa alias Jurus Dewa Kabur)
Jet Lee
: Peserta yang saya cintai. Hari ini saya akan menobatkan 200 orang pende
kar seni kungfu modern. Jangan sombong !! ..Ingat itu !! . Jangan sekali-kali gunakan
jurus pamungkas – kecuali jika sudah tidak ada jalan lain !! ..
Peserta
: Siap guruu !! ...tabik guruu !! ..
(Peserta pada terheran-heran?? lah?? ..kok udahan, dari awal ga pernah ke lapangan?? ..kapan prakteknya??
ya udahlah GRATIS ini, anggap aja itung-itung ngejemur badan n ngabisin umur)
Benarkah 200 Peserta itu kini sudah menguasai Kung Fu? Jika jawaban nya TIDAK ..
Mengapa Demikian ??
Benar sekali !!
Tak satupun dari 200 orang peserta itu yang MENGUSAI KUNG FU. Mereka hanya memiliki
PENGETAHUAN tentang Kung Fu itu saja – bukan menguasai Kung Fu itu sendiri
www.e-compusoft.com
Halaman 9
Berarti sama saja GAGAL dong? betuull ... kenapa gagal? karena mereka tidak praktek kan. Kenapa
harus dipraktekkan? karena Kung Fu adalah SKILL – Kung Fu adalah ketrampilan yang termasuk
dalam motoric domain, motoric artinya gerak – berarti tidak ada cara lain untuk menguasai Kung Fu
kecuali langsung praktek – langsung gerak Wah lancar sekali anda menjawab nya. Mantap !!
I.B
What is English
Nah sekarang kembali anda hening kembali. Dalam buku SuperLearning2000 dikatakan bahwa otak
anda akan lebih cepat menyerap hal yang baru jika jiwa anda dalam keadaan hening. Okey hening
kembali sekarang, dan tanyakan pada diri anda
“ ... Bahasa Inggris itu termasuk Pengetahuan (knowledge) ataukah Ketrampilan (skill) ..??”
Benaaar !! ....Yess !! ...Bahasa Inggris termasuk dalam kategori SKILL atau ketrampilan. Bahkan ada
4 (empat) ketrampilan yang harus anda kuasai dalam bahasa Inggris yaitu Listening, Speaking,
Reading, Writing !!
Jadi untuk menguasai semua nya tidak ada cara lain kecuali langsung gerak – langsung praktek
Ujang
Mr. Teguh
: “ ..Mr. Teguh, saya ingin memiliki kemampuan berbicara”
: “ ..ya ayo, kita langsung gerak – langsung praktek – langsung bicara”
Marihot
Mr. Teguh
: “ ..Mr. Teguh, saya ingin mampu membaca textbook bahasa Inggris
: “ ..okey, ayo langsung kita praktek, langsung kita membaca ...”
Yulimar
Mr. Teguh
: “ ..Sir, saya ingin mampu menikmati film dalam Bahasa Inggris”
: “ ..no problemo, ayo kita langsung praktek – kita langsung menyimak
Mince
: “ .. Mr. Teguh saya ingin lancar bicara, tapi males banget rasanya prak
teknya, gimana jadi nya dong?
: “ ...mendingan ikut acara MIMPI KALI YE ..
Mr. Teguh
Perhatian :
Tidak ada yang cara lain apapun – tidak ada langkah cerdik apapun yang bisa mensiasati
penguasaan skill berbahasa Inggris kecuali anda sendiri yang menebusnya. Dengan bersusah payah,
gerak ..dan gerak ..praktek dan praktek. No other way !!
I.C
Kesalahan Terbesar
Sampai sini anda sudah memahami apa itu hakikat bahasa, apa itu hakikat Bahasa Inggris, apa
perbedaan antara pengetahuan dan ketrampilan, apa saja yang disebut dengan 4 (empat) ketrampilan
www.e-compusoft.com
Halaman 10
bahasa, dan cara belajar bahasa dengan benar. Inilah beberapa kesalahan terbesar orang dalam
belajar Bahasa Inggris
1.
Menganggap bahwa bahasa adalah pengetahuan
Dengan anggapan tersebut mereka berlomba-lomba menghapal rumus-rumus grammar,
mengerjakan latihan demi latihan, sehingga belajar bahasa seperti belajar matematika
full dengan rumus dan rule-rule yang membosankan. Diakhiri dengan bosen, jenuh, bete
akhirnya patah arang dengan Bahasa Inggris. Ini karena yang dipelajari bukan Bahasa Ing
gris itu sendiri tapi hanya PENGETAHUAN tentang Bahasa Inggris
2.
Tidak memperlakukan bahasa sebagaimana mestinya
Hakikat bahasa adalah ALAT komunikasi. Sejak dini, perlakukan bahasa sebagaimana
mestinya yaitu gunakan langsung sebagai alat, praktekkan langsung – anda berlatih lang
sung menggunakan alat itu untuk ber komunikasi
3.
Skill bisa terbentuk hanya dengan 1 langkah Cerdik
Tidak ada langkah cerdik apapun untuk menguasai skill – kecuali anda langsung
yang menebusnya dengan bersusah payah. Langsung gerak, langsung praktek dengan pe
nuh senang hati, sampai skill itu terbentuk secara otomatis dalam diri anda
Masih ingatkan saat pertama kali anda belajar naik sepeda?
Anda tidak menjadwalkannya seminggu 2x bukan? anda tidak menjadwalkannya 1x prak
tek cukup 90 menit bukan? yang ada saat itu hanya sepeda ..sepeda ..disekolah ingat se
peda ..lagi makan pengin buru-buru pegang sepeda ..sepeda ..praktek ..praktek ..penuh ra
sa cinta, tanpa kenal lelah. Hasilnya? ..memuaskan bukan, dalam waktu singkat anda sudah menguasai skill tersebut
4.
Takut salah – dan memegang prinsip Silence is Golden
Biasanya kesalahan no. 4 ini ada kaitannya dengan no.1. Mereka yang menganggap bahwa
bahasa itu pengetahuan, full rumus-rumus, akhirnya takut salah. Mau mengatakan sebuah
kalimat sederhana seperti “saya akan pergi sekarang” ..setengah mati hati-hati nya, dilihat
nya ada kata AKAN berarti Future, tapi ada kata SEKARANG berarti Present. Jadi gimana?
lalu etang etung tai lutung lah orang tersebut dengan rumus-rumus yang akhirnya menyerim
pet diri mereka sendiri. Akhirya diem, ..mhhh... Silence is Golden
Padahal kalau mereka tahu, bahwa bahasa yang paling seenak wudel nya itu ya Bahasa Ing
gris. Bahasa Inggris memang unik n semau gue
www.e-compusoft.com
Halaman 11
Chapter II
English is Unique
Bahasa Inggris adalah bahasa yang unik, nyleneh dan semau gue – menurut saya begitu. Itulah
sebabnya bakal patah arang jika anda belajar Bahasa Inggris dimulai dari peraturan-peraturan
Grammar, karena ternyata peraturan dalam Bahasa Inggris pun tidak ada yang konsisten. Ini adalah
beberapa keunikan Bahasa Inggris itu sendiri
II.A
Bahasa Inggris adalah bahasa konteks
Bahasa Inggris adalah bahasa konteks atau contextual language. Maksudnya bahwa setiap kata bisa
diartikan dengan tepat apabila sudah berada dalam sebuah kalimat, contoh mudah amati kata THAT
dalam kalimat berikut
That is my mother
I know that you are tired
She was so angry that she cried
: that berarti itu
: that berarti bahwa
: that berarti sehingga
Berarti apa arti kata „that‟ itu sendiri? give me the sentence – begitulah yang diucapkan oleh seorang
native teacher yang pernah saya rekrut selama sebulan mengajar di lembaga saya.
Waktu itu saya penasaran ingin buktikan bahwa Bahasa Inggris memang bahasa konteks. Saya tanya
pada dia dalam Bahasa Inggris tentunya, “Sir,apa artinya [si] ...?” jawab dia spontan, “give me the
sentence !! ..”
Itulah sebabnya sia-sia sekali jika anda membuang duit membeli kamus elektronik segala, karena arti
kata Bahasa Inggris bisa diliat dari konteks nya. Pada bab selanjutnya akan saya paparkan
bagaimana mensiasati keunikan ini
II.B
Tidak konsisten antara huruf dan bunyi
Beruntunglah kita dilahirkan di Indonesia, tanah air yang Gemah Ripah loh Jinawi Tata Tentrem Jaja
Miharja ..hehe.. just kidding. Anda masih ingat saat masih duduk di bangku sekolah dasar? Kelas I
SD saat kita belajar membaca, bukan?
Bahasa Indonesia memiliki konsistensi antara huruf dengan bunyi, dan hal itu memudahkan kita saat
pertama kali belajar membaca. Lain halnya dengan Bahasa Inggris, bahasa ini memang benar-benar
semau gue .. coba lihat suasana dalam kelas berikut ini
www.e-compusoft.com
Halaman 12
Guru
Siswa
Guru
Siswa
: Anak-anak coba lihat huruf ini, apa ini ?? > U
: ???
: Ayo monyongkan bibir bulat kedepan ucapkan “uuuuu.....‟
: ..uuu ....uuuu ....
Wah mudah sekali guru SD di Indonesia dalam mengajarkan membaca kepada
siswanya.
Sayangnya situasi diatas tidak akan pernah terjadi di Inggris atau Amerika. Kenapa demikian?
ya itu – karena bahasa Inggris pengucapan nya semau gue. Amati huruf U pada kata-kata
berikut dan bunyikan
put
cut
burn
tune
building
Baik..sekarang kita masuk pada huruf A. Bunyikanlah huruf tersebut pada kata-kata berikut
ini
car
man
fate
village
small
Jadi bagaimana RUMUS membaca nya? STOP !! .. mulai sekarang mohon anda tidak perlu lagi
menyebut kata rumus. Karena memang bahasa Inggris itu semau gue, tidak ada rumus yang bisa
dipercaya!! .. ibarat janji2 yang diucapkan seorang pria di malam Minggu – begitulah Bahasa Inggris.
Hehe ...
Tidak ada RUMUS apapun yang bisa dipercaya dalam Bahasa Inggris !!
II.C
Tidak konsisten dalam Peraturan
Tahukah anda bahwa tidak ada bahasa yang paling unik dan semau gue kecuali Bahasa Inggris? ini
serius lho, kalau saja anda tahu betapa bahasa ini memang benar-benar nyleneh sendiri mungkin
anda akan semakin mantap untuk tidak merasa takut salah saat berbicara . Baik mari kita langsung
lihat contoh kalimat klasik dibawah ini, salah atau benar menurut anda
But she don‟t care
www.e-compusoft.com
Halaman 13
Saya yakin anda langsung berteriak lantang SUAALAAH !! .. harusnya „she doesn‟t care‟ .. Anda
berhak mengatakan begitu, tapi tahukah anda bahwa kalimat tersebut merupakan cuplikan dari salah
satu lagu The Beatles ?? banyak sekali kalimat-kalimat dalam lagu mereka yang kalau dilihat dengan
kacamata Grammar dianggap salah
She done me good
Yes, she do me
Kalau begitu apakah sebaiknya The Beatles belajar grammar dulu? atau mengikuti kursus bahasa
Inggris, atau beranikah saya sebagai guru bahasa Inggris memberikan nilai bahasa Inggris mereka 5
Weleh-weleh, bahasa bukanlah matematika. Bahasa hanyalah alat komunikasi. Yang penting anda
mengerti, saya mengerti. Selesai !! .
Tidak ada istilah SALAH dalam bahasa, yang ada hanya LAZIM dan TIDAK LAZIM.
Mau contoh lain? baik coba anda amati kalimat-kalimat dibawah ini
They know I
I love she too
Saya yakin siswa kelas I SMP pun sudah bisa menjawab dengan mantap bahwa kalimat tersebut
salah. Tapi tahukah anda di sebagian wilayah di Essex, Britania Raya – penduduk disana tidak
mengenal yang kita sebut dengan objective pronouns seperti : me, her, him, them, dll.
Itulah sebabnya mereka dengan relax mengatakan sebagaimana 2 (dua) contoh kalimat diatas.
Mereka salah? No .. kembali camkan baik-baik dari sekarang bahwa tidak ada istilah salah dalam
bahasa, yang ada hanya lazim dan tidak lazim. Kalimat diatas mungkin dianggap tidak lazim jika
diucapkan di London, tapi lazim jika diucapkan di wilayah tersebut.
Apakah masih ada contoh lainnya? tentu saja banyak. Saya jujur katakan pada anda bahwa Grammar
mempunyai aliran-aliran, dan setiap aliran mempunyai kaidah yang tidak serupa. Sekarang kita lanjut
pada perbedaan kaidah grammar antar aliran Grammar itu sendiri. Amati contoh soal berikut
Jane is a nurse. The nurse is ____________
a. He
d. Her
b. She
e. His
c. Him
Jika anda memilih jawaban (B) maka anda mengikuti aliran Transformative-Generative Grammar
(TG Grammar) yang di susun oleh Noam Chomsky, seorang matematikawan yang masuk kedalam
bidang pengajaran bahasa. Bahasa dibuat seperti matematika, ada kalimat positive ada kalimat
negative
www.e-compusoft.com
Halaman 14
Chomsky mengatakan bahwa TOBE serupa dengan simbol sama dengan ( = ). contoh nya
3+1=4
4=3+1
Itulah sebabnya pada kalimat > Jane (she) is a nurse. The nurse is she. Itulah jawaban yang benar
menurut Chomsky. Tapi bukankah dalam bicara, orang lebih sering mengatakan The nurse is her?
yah begitulah resiko kalau anda mau jadi pendekar Grammar – otak atik rumus akhir nya nggak
pernah praktek ngomong – tiba2 masuk tahun 2012 aja. Kiamat !! .. hehe, just kidding
Aliran grammar lainnya seperti Case Grammar, Descriptive Grammar, Prescriptive Grammar, dsb.
Jangan kaget kalau anda membaca buku grammar yang ini mengatakan tenses ada 12, yang lainnya
mengatakan ada 16. Yang ini menyebutnya The Present Progressive sedangkan buku itu
menyebutnya The Present Continuous.
Yang benar yang mana? Tentu yang benar adalah mereka yang tidak fokus pada Grammar.
Yang benar adalah yang belajar bahasa Inggris langsung ke sasaran, membentuk 4 skill !!Dan
back to basic, bahwa hakikat bahasa hanyalah sekedar ALAT KOMUNIKASI
www.e-compusoft.com
Halaman 15
Chapter III
The History of English
Bahasa Inggris kok begitu yah? ... yah gimana lagi, begitulah Bahasa Inggris. Bahasa Inggris
sebetulnya memang merupakan hasil akulturasi dari banyak bahasa, dan hal itu pulalah yang
menyebabkan Bahasa Inggris unik. Disini secara singkat mari kita lihat bagaimana sejarah Bahasa
Inggris itu sendiri agar anda lebih mengenal nya
Jika kita menyebut kata „Inggris‟ biasanya orang menterjemahkannya dengan kata ENGLAND.
Padahal England itu sendiri adalah bagian dari Inggris Raya atau Great Britain, ada juga yang
menyebutnya sebagai United Kingdom (UK), lengkapnya adalah The United Kingdom of Great
Britain and Northern Ireland
Great Britain berbentuk kepulauan (British Isles) yang terdiri dari England, Scotland, Wales dan North
Ireland. Kata „britania‟ itu sendiri ada yang mengatakan berasal dari kata „brighton‟ yaitu nama suku
dari bangsa Celtic yang lebih dahulu mendiami wilayah di kepulauan Britania Raya ini.
III.A
Invasi bangsa-bangsa
Untuk melihat secara lengkap sejarah Bahasa Inggris, anda bisa mencari nya dengan mudah dari
sumber Wikipedia atau lainnya, saya disini hanya sekedar menulis garis besarnya saja – karena
tujuan saya dalam menulis ebook ini adalah membuka rahasia belajar Bahasa Inggris yang benar
kepada anda. Secara kronologis sejarah Bahasa Inggris adalah dimulai dari masuknya invasi
bangsa-bangsa sbb.
Suku Brighton
Note
Romawi (awal s/d akhir abad 4 M)
Suku brighton yang pertama kali menduduki Britania Raya,
selanjutnya bangsa Romawi di awal Masehi – selanjutnya masuk
invasi bangsa Jutes, lalu berganti dengan bangsa Anglo lalu
Saxon, lalu invasi bangsa Danes dan terakhir adalah bangsa
Norman French.
Jutes (abad 5M)
Anglo (abad 6M – OE)
Saxon (abad 6M)
Danes (abad 9M)
Silih berganti masuknya para invasi menyebabkan terjadinya
akulturasi bahasa dan budaya yang membentuk Bahasa Inggris
Norman French (abad 11M – ME)
saat ini
Ada yang sumber yang mengatakan bahwa Bahasa Inggris saat ini 70% merupakan saham dari
bangsa Anglo-Saxon. Dari kata Anglo inilah menjadi kata England yang artinya tanah bangsa Anglo.
Dan bahasa yang mereka gunakan disebut English
www.e-compusoft.com
Halaman 16
Beberapa wilayah di Britania Raya yang menggunakan kata _chester dahulu merupakan base camp
bangsa Romawi, seperti Manchester, Winchester, dsb.
Sedangkan wilayah yang berakhiran dengan –sex seperti essex, wessex dulunya merupakan
kediaman bangsa Saxon
Jelaslah bagaimana Bahasa Inggris saat ini adalah merupakan hasil akulturasi dan proses yang
cukup panjang dari berbagai bangsa dan bahasa. Mungkin hal inilah yang menyebabkan keunikan
bahasa Inggris itu sendiri yang TIDAK KONSISTEN dalam peraturan dan lainnya
III.B
Perkembangan Bahasa Inggris
Bahasa Inggris yang digunakan saat ini tentu saja tidak sama dengan yang dulunya digunakan oleh
Shakespeare saat menulis karya-karya legendarisnya seperti Romeo and Juliet, Hamlet, dsb. Karena
Bahasa Inggris itu mengalami perkembangan yang bisa dikelompokkan dalam 3 (tiga) tahapan
Bahasa Inggris Purba (600 – 1100 Masehi)
Bahasa Inggris purba atau Old English merupakan cikal bakal Bahasa Inggris modern saat ini.
Perkembangannya tentu saja mengikuti dinamika invasi-invasi bangsa-bangsa yang masuk ke
Britania Raya sebagaimana kronologi invasi yang yang ada diatas. Old English dimulai seiring dengan
masuknya invasi bangsa Anglo dan Saxon sekitar akhir abad ke 5. Dalam masa ini sempat lahir
sebuah puisi epic yang terkenal yaitu Beowulf pada sekitar tahun 700 an, dimasa kerajaan
Northumbria. Ini adalah cuplikan dari puisi epic dalam bahasa Inggris purba tersebut
HWÆT, WE GAR-DEna in geardagum,
þeodcyninga þrym gefrunon,
hu ða æþelingas ellen fremedon!
oft Scyld Scefing sceaþena þreatum,
monegum mægþum meodosetla ofteah,
egsode eorlas, syððanærest wearð
feasceaft funden; he þæs frofre gebad,
weox under wolcnum weorðmyndum þah,
oð þæt him æghwylc ymbsittendra
ofer hronrade hyran scolde,
gomban gyldan; þæt wæs god cyning
Download audio nya. Keterangan download ada di halaman belakang ebook ini
www.e-compusoft.com
Halaman 17
Salah satu pengaruh Old English yang masih tertinggal saat ini adalah kosakata seperti
Noun
Verb
: man, woman, child, eyes, nose, mouth, house, dog, cat, life, death, dll.
: eat, drink, sleep, play, walk, love, go, dll.
Kosakata dalam Old English ini diperkaya dengan masuknya bangsa Dane pada pertengahan abad
ke 9, banyak sekali kosakata dalam bangsa Dane (Denmark) yang masuk kedalam Bahasa Inggris
seperti
Noun
Adjective
Pronouns
Verb
: leg, egg, sky, dirt, outlaw
: happy, low, tight, ugly, wrong
: they, their, them
: cut, crawl, get, scant, scare, take, thrust, dll
Pernah diadakan penelitian oleh para ahli bahasa dan ternyata dari 1000 kosakata, 62% diantaranya
berasal dari Old English yang merupakan cikal bakal Bahasa Inggris modern saat ini
Masuknya invasi bangsa Norman French – yang menggunakan bahasa Perancis pada abad 11
dianggap sebagai akhir dari periode bahasa Inggris purba atau Old English
Bahasa Inggris abad Menengah (1100 M – 1450 M)
Bahasa Inggris abad menengah atau Middle English (ME) ini dimulai pada abad ke 11. Pada masa ini
bahasa Perancis digunakan hanya untuk kalangan atas. Dan pada masa inilah banyak sekali
kosakata dari bahasa Perancis yang masuk kedalam bahasa Inggris, seperti
mutton, beef, veal, alliance, city, court, baptism, religion, biscuit, cream, croquette, gourment, blanket,
bourdoir, chair, parlor, literature, attorney, age, chauffeur, dance, poet, dll.
Karya Geoffrey Chaucer yang terkenal yaitu Canterbury Tales dimana 13% kosakata nya dalam
bahasa Perancis. Dibawah ini ada cuplikan dari Canterbury Tales yang ditulis dalam bahasa Inggris
abad menengah
CANTERBURY TALES
by Geoffrey Chaucer (1387)
Whan that Aprille with his shoures soote
The droghte of March hath perced to the roote,
And bathed every veyne in swich licour
Of which vertu engendred is the flour;
Whan Zephirus eek with his sweete breeth
Inspired hath in every holt and heeth
The tendre croppes, and the yonge sonne
Hath in the Ram his halve cours yronne,
www.e-compusoft.com
Halaman 18
And smale foweles maken me lodye,
That slepen al the nyght with open ye
(So priketh hem nature in hir corages);
Thanne longen folk to goon on pilgrimages,
And palmeres for to seken straunge strondes,
To ferne halwes, kouthe in sondry londes;
And specially from every shires en de
Of Engelond to Caunterbury they wende,
The hooly blisful martir for to seke,
That hem hath holpen whan that they were seeke.
Bifil that in that seson on a day,
In Southwerk at the Tabard as I lay
Redy to wenden on my pilgrymage
To Caunterbury with ful devout corage,
At nyght was come into that hostelrye
Wel nyne and twenty in a compaignye,
Of sondry folk, by aventure yfalle
In felaweshipe, and pilgrimes were they alle,
Download audio MP3 nya. Keterangan download ada di halaman belakang ebook ini
Bahasa Inggris Modern
Bahasa Inggris modern terbentuk tidak begitu saja, melainkan secara bertahap. Tahun 1450-1700
disebut dengan early modern English dimana bahasa Inggris abad menengah (ME) mengalami
perombakan besar-besaran termasuk dalam cara mengucapkan (great vowel shift).
Pada masa peralihan ini William Shakespeare menulis karya-karya nya yang sangat terkenal seperti
Romeo and Juliet, Hamlet, Othello, Julius Caesar. Dan pada masa ini pula Bahasa Inggris mendapat
masukan kosakata dari Yunani dan Latin seiring dengan era Renaissance saat itu, seperti
Latin
Yunani
: album, alibi, antenna, autograph, bonus, climax, dictinary, paragraph, dll.
: alphabet, android, anarchy, dilemma, drama, elegy, syllabus, symptom, dll
Tahun 1700 – kini merupakan era Modern English, namun tentu saja Bahasa Inggris tidak pernah
statis. Ia selalu bergerak secara dinamis menyesuaikan dengan perubahan kultur yang selalu
berkembang.
www.e-compusoft.com
Halaman 19
Chapter IV
Welcome to America
IV.A
Koloni Pertama di Amerika
Sejarah Amerika tentunya diawali dengan ditemukannya benua Amerika, ada yang mengatakan oleh
Cristoforo Columbo atau Columbus, ada juga yang mengatakan oleh Amerigo Vespuci – saya tidak
fokus masalah itu. Yang jelas para penjelajah sudah lebih dahulu mendiami wilayah Amerika jauh
sebelum para pendatang dari Inggris tiba di Jamestown, Virginia tahun 1607. Disitulah koloni Inggris
yang pertama – yang memulai sejarah Amerika
Raja Inggris saat itu adalah James I, dan ia memberikan izin pada kaum bisnis untuk bermukim di
daerah baru itu. Orang-orang ini adalah bagian dari Virginia Company, dan mereka berangkat di bulan
Desember tahun 1606, total 214 orang berangkat ke Amerika dan tiba disana pada tanggal 14 Mei
1607 – mereka saat itu disebut dengan British America.
Tentu saja setibanya mereka disana tidak begitu saja mulus, karena harus berbenturan dengan
penduduk asli sana, yaitu suku Algonquins. Itulah sebabnya Kapten John Smith membuat benteng
untuk melindungi koloni ini termasuk dari bahaya musim dingin yang menghabiskan 214 orang
tersebut hanya 60 yang tersisa. Disamping suku yang berbenturan, ada juga penduduk asli yang
bersahabat dan berdagang dengan mereka, yaitu Powhatan – yang akhirnya menikahkan putri nya
Pocahontas dengan John Rofle
Para pemukim di koloni Jamestown ini sangat mengandalkan tembakau sebagai tanaman komersial,
bahkan sampai di jual kembali ke Inggris. Dengan masuknya uang, maka koloni Jamestown
berkembang begitu juga dengan koloni-koloni lainnya. Tahun 1619 awal masuknya orang-orang negro
ke Amerika dan pada tahun ini pulalah diadakan pembentukan dewan, dengan nama-nama tokoh
yang cukup terkenal seperti George Washington, Thomas Jefferson, dll.. Jamestown menjadi ibukota
Virginia sampai tahun 1698.
Koloni lainnya yang menyusul, berkembang dan menyatu dengan koloni pertama ada 13 koloni, dan
13 koloni inilah yang biasa disebut “The Origin of America” – dari 13 inilah asal muasal terbentuknya
The United States of America yang sekarang. Ke 13 koloni tersebutlah yang memproklamirkan
kemerdekaan Amerika Serika tanggal 4 July 1776, mereka adalah koloni Virgnia, Delaware,
Pennsylvania, New Jersey, Georgia, Connecticut, Massachussets, Maryland, South Carolina, New
Hampshire, New York, NorthCaroline, Rhode Island.
V.B
Masuknya bangsa-bangsa lain ke Amerika
Dengan berkembangnya benua Amerika menjadi benua baru yang sangat menjanjikan, maka
mulailah berdatangan bangsa-bangsa lainnya masuk ke Amerika dan membentuk koloni-koloni baru.
Singkatnya seperti bangsa Spanyol (spanish) yang datang ke Amerika di wilayah yang disebut Texas,
kemudian koloni dari Perancis yang datang dan menetap di Canada, mengikuti kesuksesan
pendahulunya termasuk koloni dari Belanda yang menetap di New Amsterdam yang kemudian
berkembang menjadi New York.
www.e-compusoft.com
Halaman 20
Amerika memang benar-benar dianggap simbol kebebasan, secara bertahap masuklah bangsabangsa lainnya mencoba mengadu nasib di Amerika. Jangan heran kalau anda mendengar namanama daerah seperti China Town, Little Tokyo, Little Italy, atau Harlem maupun Bronx yang mayoritas
didiami oleh orang kulit hitam.
Membayangkan Amerika benar-benar seperti sebuah kuali besar yang isinya beraneka macam
sayuran, semuanya menyatu membentuk rasa baru yang disebut The United States of America.
Begitupun dengan Bahasa Inggris yang tadinya masih murni (British English), di Amerika rasanya
berubah menjadi menjadi sebuah rasa baru yang disebut dengan American English
Begitulah ringkasan kelahiran 2 (dua) gaya Bahasa Inggris terbesar yaitu American English (AE) dan
British English (BE). Bagaimana perbedaan rasa Bahasa Inggris diantara keduanya?
IV.C
Perbedaan dalam Grammar
Dibawah ini adalah contoh-contoh bagaimana Bahasa Inggris gaya Amerika (American English atau
AE) memiliki ketidakserupaan dengan Bahasa Inggris murni (British English atau BE). Tentang AE
dan BE ini akan saya terangkan pada Bab III setelah ini
Present Perfect
Orang Inggris dengan British English nya menggunakan Present Perfect untuk menceritakan sesuatu
yang telah tuntas dikerjakan di masa lalu dan masih terasa efek nya di masa sekarang. Tapi bagi
American English hal itu bisa disampaikan dengan menggunakan tidak saja Present Perfect tetapi
juga Simple Past. Perhatikan
I have lost my pen. Can you borrow me yours? (BE)
I lost my pen. OR I have lost my pen. (AE)
He has gone home. (BE)
He went home. OR He has gone home. (AE)
Perbedaan lain dalam penggunaan already, just dan yet. British English menggunakan kata-kata
tersebut hanya dalam tense Present Perfect saja. Tetapi bagi American English, kata-kata tersebut
bebas digunakan di Simple Past sekalipun, amati
He has just gone home. (BE)
He just went home. OR He has just gone home. (AE)
I have already seen this movie. (BE)
I have already seen this movie. OR I already saw this movie. (AE)
She hasn't come yet. (BE)
She hasn't come yet. OR She didn't come yet. (AE)
www.e-compusoft.com
Halaman 21
Auxiliary Verbs
Orang Inggris dengan grammar British English nya (BE) menganggap bahwa auxiliary verbs seperti
have, need adalah auxiliary verbs tetapi bagi American English (AE), kata-kata tersebut bukanlah
auxiliary verb melainkan verb murni. Amati
Have you got a car? (BE)
Do you have a car? OR Have you got a car? (AE)
You needn't reserve seats. OR You don't need to reserve seats. (BE)
You don't need to reserve seats. (AE)
Will /Shall
British English menggunakan kata shall biasanya pada Orang Pertama – untuk menceritakan waktu
yang akan datang. Sebaliknya American English jarang sekali menggunakan shall
I shall/will never forget this favour. (BE)
I will never forget this favour. (AE)
Dalam menawarkan sesuatu BE menggunakan shall, tetapi AE menggunakan should
Shall I help you with the homework? (BE)
Should I help you with the homework? (AE)
Subjunctive
American English biasanya menggunakan subjunctive untuk kalimat yang memiliki kata-kata seperti
like essential, vital, important, suggest, insist, demand, recommend, ask, advice etc. Dalam British
English subjunctive sifatnya formal dan tidak biasanya digunakan. British English lebih sering
menggunakan should + Infinitive or ordinary present and past tenses.
It is essential that every child get an opportunity to learn. (AE)
It is essential that every child gets an opportunity to learn. (BE)
It is important that he be told. (AE)
It is important that he should be told. (BE)
She suggested that I see a doctor. (AE)
She suggested that I should see a doctor. (BE)
She insisted that I go with her. (AE)
She insisted that I should go with her. (BE)
Collective Nouns
American English biasanya mengganggap collective nouns seperti jury, team, family, government dsb.
www.e-compusoft.com
Halaman 22
sebagai singular – tetapi British English dapat menganggap nya sebagai bentuk plural ataupun
singular, amati
The committee meets/meet tomorrow. (BE)
The committee meets tomorrow. (AE)
The team is/are going to lose. (BE)
The team is going to lose. (AE)
Auxiliary verb + do
In British English it is common to use do as a substitute verb after an auxiliary verb. Americans do not
normally use do after an auxiliary verb.
May I have a look at your papers? You may (do) (BE)
You may. (AE)
'Have you finished your homework?' 'I have (done).' (BE)
'I have.' (AE)
As if / like
American English menganggap wajar penggunaan like if ataupun as if. Tapi hal ini disalahkan dalam
British English grammar
He talks as if he knew everything. (BE)
He talks like/as if he knew everything. (AE)
AE biasa menggunakan tobe were untuk unreal condition, tidak demikian dengan BE
He talks as if he was rich. (BE)
He talks as if he were rich. (AE)
The indefinite pronoun One
Americans umumnya menggunakan kata ganti he/she, him/her, his/her untuk merujuk kepada benda
satu. Dalam British English one digunakan dalam kalimat seutuhnya
One must love one's country. (BE)
One must love his/her country. (AE)
Mid position adverbs
Amati penggunaan adverbs yang berada ditengah kalimat ini
He has probably arrived now. (BE)
He probably has arrived now. (AE)
www.e-compusoft.com
Halaman 23
I am seldom late for work. (BE)
I seldom am late for work. (AE)
Adverbs of Time
British English biasa menempatkan adverbs of time di belakang kalimat. Namun bagi American
English bisa dimana saja
Today is Sunday (AE)
It is Sunday today (BE)
Tomorrow is Monday (AE)
It will be Monday tomorrow (BE)
Ini hanya beberapa contoh perbedaan yang sangat umum antara grammar American English dan
grammar British English – masih ada perbedaan-perbedaan lainnya.
IV. D
Perbedaan pengucapan
No
British English
American English
1
car, teacher, mother, four
car, teacher, mother, four
2
last, glass, ask, answer
last, glass, ask, answer
3
between, believe, beyond
between, believe, beyond
Silahkan download audio MP3 nya. Keterangan download ada di halaman belakang ebook ini
Masih ada perbedaan pengucapan (pronunciation) antara American English dan British English
tentunya, belum lagi perbedaan yang ada diantara British English itu sendiri, antara dialek selatan dan
utara misalnya.
Apakah hanya ada 2 (dua) gaya Bahasa Inggris AE dan BE saja? Tidak, masih ada yang disebut
dengan gaya Australian English, Canadian English serta lain-lainnya. Tetapi yang terbesar hanyalah
American English dan British English
IV.E
Perbedaan vocabulary
Dalam kosakata (vocabulary) juga terdapat perbedaan antara American English dan British English.
Misalkan saja orang Inggris menyebut sweets yang artinya permen, tetapi orang Amerika
menyebutnya candies. Berikut adalah beberapa perbedaan kosakata yang populer antara AE dan BE
www.e-compusoft.com
Halaman 24
BE
articulated lorry
autumn
auubergine
B road
biscuit
bonnet
boot
bumper
car park
cinema
condom
crisps
dual carriageway
estate car
flyover
gearbox
glasses
holiday
juggernaut
lift
lorry
motorway or M road
nappy
pavement
petrol
pinafore dress
queue
saloon
silencer
spanner
sweets
taxi
ticking over
trolley
trousers
windscreen
AE
trailer truck
fall
eggplant
rural road
cookies
hood
trunk
fender
parking lot
movie
rubber
chips
divided highway
station wagon
overpass
transmission
spectacles
vacation
18 wheeler
elevator
truck
freeway
diaper
sidewalk
gasoline or gas
jumper
line
sedan
muffler
wrench
candies
cab
idling
card
pants
windshield
www.e-compusoft.com
Halaman 25
IV.F
Perbedaan spelling
Begitupun dalam ejaan (spelling) terdapat perbedaan antara American English dan British English
seperti contoh berikut
BE
AE
colour
color
dialogue
dialog
travell
travel
centre
center
Examlples
BE : harbour, armour, parlour, favourite
AE : harbor armor, parlor, favorite
BE : catalogue, mosque
AE : catalog, mosq
BE : developping country, programme
AE : developing country, program
BE : centre, theatre, sabre, sombre
AE : center, theater, saber, somber
Apakah hanya itu? tentu tidak – diatas hanya lah beberapa contoh sekedar untuk anda ketahui.
Banyak contoh perbedaan ejaan antara AE dan BE seperti
BE
AE
through
plough
doughnut
cheque
grey
pyjamas
gaol
connexion
thru
plow
donut
check
gray
pajamas
jail
connection
Hendaknya perbedaan-perbedaan antara AE dan BE ini tidak menjadi kan langkah anda surut ke
belakang. Karena bagi orang Indonesia perbedaan-perbedaan seperti ini tidak menjadi masalah
apapun, justru kita cenderung mengetahui keduanya tanpa disadari.
Onward no retreat, maju terus pantang mundur kang !!. Saya pernah mengadakan penelitian kecil
pada guru-guru Bahasa Inggris di beberapa tempat di Jakarta, bahkan lembaga bahasa Inggris
dengan label “America” sendiri – toh guru2nya tidak menggunakan AmericanEnglish secara murni,
termasuk saya juga. Maklumin deh, tempat lahirnya juga bukan di London atau Washington kan, tapi
ada yang di Tegal, Brebes, Bangkalan, Medan ..hehe
www.e-compusoft.com
Halaman 26
IV.G
Ragam Bahasa Inggris lainnya
Standard English
Bagaimana pun corak ragam Bahasa Inggris yang ada, semuanya tidak lepas dari 2 (dua) kategori
yaitu bahasa Inggris standard (Standard English) atau bahasa Inggris yang sesuai dengan peraturan
baku serta Non-standard English atau bahasa Inggris non-standard.
Untuk Standard English ada 2 macam yaitu ragam formal (formal English) yang digunakan dalam
suasana resmi seperti pidato resmi, rapat, ceramah, kuliah, surat bisnis, surat lamaran, laporan,
makalah, dll. Serta ragam informal (Informal English) yang biasanya dipakai dalam pergaulan atau
kelompok sosial tertentu, seperti bahasa yang biasa digunakan dalam pergaulan para pelaut, supir,
dll.
Dalam bahasa Inggris, anda tidak perlu mengkhawatirkan perbedaan antara ragam formal dan
informal ini, karena perbedaannya tidak lebih dari 5% saja, contoh :
Formal
Informal
If he were a king, we would build his own castle
if I were you, I would buy that coat
if he was a king ...
if I was you ..
She is taller than I
Who is it? It is I
She‟s taller than me
Who is it? it‟s me
We‟re soon prepared for this
John‟s from London
We are soon prepared for this
John is from London
Itu adalah sebagian contoh yang sangat nyata antara formal English dan informal English. Begitu pula
dalam kosakata terdapat perbedaan tipis antara formal dan informal, seperti penggunaan kata „man‟
menjadi „guy‟ dll. Tidak ada yang perlu anda khawatirkan, tidak ada yang perlu membuat anda surut
ke belakang untuk start mempelajari bahasa Inggris dengan cara yang benar.
Non Standard English
Untuk ragam non-standard English biasanya digunakan dalam lingkungan yang tidak bersentuhan
dengan dunia formal, kadang-kadang dalam lagu kita menjumpai ragam non standard ini, contoh
Standard
Non Standard
I am not going to walk
They weren‟t crazy yet
I should have known better
I ain‟t gonna walk
They wasn‟t crazy yet
I should of knew
Kalau mereka saja relax, menggunakan bahasa Inggris sesuai hakikat nya yaitu alat komunikasi –
tanpa peduli ini itu – lha,kenapa Anda sendiri takut salah – malah lebih parah fokusnya ke Grammar?
www.e-compusoft.com
Halaman 27
IV.H
American English or British English
Setiap orang yang bersekolah tentunya – sudah memiliki kemampuan bahasa Inggris sedikit
banyaknya, termasuk anda. Tapi tahukah anda bahasa Inggris apakah yang dominan dalam diri
anda? American English kah atau British English? Dibawah ini adalah diagnostic test untuk melihat
kecenderungan bahasa Inggris yang ada dalam diri anda.
Download MP3nya. Keterangan download ada di halaman belakang ebook ini
A.
PRONUNCIATION
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
a. New York
a. reptile
a. library
a. December
a. laboratory
a. garage
a. either
a. communicative
a. January
a. brochure
B.
SPELLING
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10
11.
12.
13.
14.
15.
a. calibre
a. favorite
a. analog
a. realize
a. license
a. instal
a. ether
a. airplane
a. gray
a. check
a. program
a. plow
a. pajamas
a. specialty
a. skeptic
b. New York
b. reptile
b. library
b. December
b. laboratory
b. garage
b. either
b. communicative
b. January
b. brochure
b. caliber
b. favourite
b. analogue
b. realise
b. licence
b. install
b. aether
b. aeroplane
b. grey
b. cheque
b. programme
b. plough
b. pyjamas
b. speciality
b. sceptic
www.e-compusoft.com
Halaman 28
C.
VOCABULARY
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
15.
a. movie
a. gas
a. elevator
a. vacation
a. truck
a. fall
a. pants
a. candies
a. cookies
a. sick
a. eat lunch
a. spectacles
a. cab
a. parking lot
b. cinema
b. petrol
b. lift
b. holiday
b. lorry
b. autumn
b. trousers
b. sweets
b. biscuits
b. ill
b. have lunch
b. glasses
b. taxi
b. car park
Silahkan anda kerjakan, penjelasan untuk melihat anda cenderung American English (AE) atau British
English (BE) ada di halaman akhir Chapter V
Which song is American and British ?
Silahkan download 2 (dua) buah lagu berikut, dan tentukan yang
mana dinyanyikan dengan gaya British English (BE) dan yang mana
American English (AE), tentu saja dengan alasan nya. Hehe..kirim
ke email saya [email protected]
Jawaban yang benar akan saya berikan sebuah software
Pronunciation gratis tanpa syarat apapun .. mantap !!
keterangan download ada di halaman belakang ebook ini
www.e-compusoft.com
Halaman 29
Chapter V
Ready for Revolution?
Rekan Netter Yth.
Kini anda sudah mengetahui Apa itu Bahasa Inggris
Anda sudah memahami bahwa bahasa tidak lain hanya sekedar alat komunikasi saja, sekedar
alat untuk menyampaikan pikiran, perasaan dan kebutuhan. Belajar bahasa sama saja dengan
belajar bagaimana menggunakan alat tersebut melalui 4 ketrampilan bahasa yaitu Bicara
(speaking), Mendengar (Listening), Menulis (Writing) dan Membaca (Reading)
Belajar bahasa tujuannya hanya membentuk 4 ketrampilan bahasa itu saja, melalui praktek dan
praktek. Karena skill masuk dalam ranah motoric (gerak). Skill bukanlah Pengetahuan. dan
Bahasa adalah skill – karena nya harus gerak dan gerak. Bahasa bukanlah Pengetahuan. Betapa
salahnya orang yang belajar bahasa untuk menguasai rumus-rumus Grammar. Tujuan kita
bukanlah menguasai PENGETAHUAN tentang Bahasa Inggris. Tetapi menguasai Bahasa Inggris
itu sendiri
Juga anda sudah mengetahui bagaimana Bahasa Inggris adalah bahasa yang tidak konsisten,
baik dalam peraturan, dalam pengucapan,maupun dalam kosakata itu sendiri. Bagaimana
Grammar itu sendiri mempunyai banyak corak ragam aliran dan peraturan.
Pertanyaan saya kepada Anda
Masihkah Anda ingin membuang-buang waktu Anda belajar dengan cara yang Salah?
Bersusah payah menghapal rumus Grammar – sementara mereka sendiri, para pembicara asli
malah tidak mengacuhkan Grammar? Masihkah Anda terbersit perasaan takut salah saat bicara?
sementara mereka sendiri, para pembicara asli – bicara seenak wudel nya tanpa mikirkan aturan
apapun. Banting Stir !! ..Ikuti cara mereka
Hajar aja, ayo bangkit ..kita bentuk skill kita – gerak ..gerak ..gerak. Yang penting I understand
you understand .. selesai !! .. ready for Revolution?
Okey, halaman berikutnya yang akan anda jumpai adalah jurus-jurus praktis dan maut untuk
mengalahkan dan menguasai setiap skill berbahasa Inggris. Bagaimana jurus membentuk speaking
skill dengan mudah, praktis dan cepat – bagaimana membentuk kemampuan reading (reading skill)
dengan mudah, praktis dan cepat, dsb.
www.e-compusoft.com
Halaman 30
V.A
Persiapan Mental
Mungkin anda sesekali terbersit pertanyaan “Mr. Teguh, saya masih NOL nih – gimana sih
langkah2 yang benar untuk bisa menguasai bahasa Inggris? ...”
Anda benar, semuanya pasti ada yang namanya PERTAMA KALI, di Kaskus biasanya “pertamax” :)
Saya pun tidak begitu saja dadakan langsung menguasai bahasa Inggris, walaupun jujur saja saya
belajar bahasa Inggris tanpa bimbingan kursus apapun, dan dalam waktu tidak lebih dari 18 bulan
saya sudah mampu bicara dengan lancar, mampu membaca textbook berbahasa Inggris, mampu
membuat tulisan ber lembar-lembar dalam bahasa Inggris, sebelum akhirnya diterima kuliah di IKIP
Jakarta, Rawamangun (sekarang jadi Universitas Negeri Jakarta)
Dan apa yang saya paparkan disini adalah murni merupakan hasil pengalaman saya dalam belajar
bahasa Inggris secara MANDIRI. Okey .. sebelum Anda membuat gebrakan revolusi diri anda dalam
hal bahasa Inggris inilah yang harus dipersiapkan dan harus ada
1.
Percaya bahwa Anda berbakat
Ini penting, saya minta anda harus yakin dan percaya pada saya bahwa Anda Berbakat.
Karena kalau pun Anda tidak yakin dan percaya bahwa Anda berbakat toh saya akan tetap
buktikan pada Anda bahwa Anda Berbakat. Ini adalah mindset yang utama
2.
Cinta dengan bahasa Inggris
Dalam pandangan saya, ilmu itu ibarat wanita. Kalau anda ingin memiliki ilmu tersebut anda ha
rus mencintai, lalu mendekati, lalu mengejarnya tanpa kenal lelah, korbankan waktu, tenaga
dan materi demi takluknya wanita yang Anda cintai. Dengan cinta inilah anda tidak akan etang
etung tai lutung dalam belajar, tidak usah dijadwalkan 2x seminggu – tapi anda seperti orang
mabuk kepayang, hari demi hari – hanya untuk si dia yaitu bahasa Inggris.
Sampai akhirnya dia pasrah untuk anda miliki, anda nikahi, anda gauli dan membuahkan hasil
yang manfaat. Di awal perjalanan anda mengabdi demi dia, di akhir perjalanan dia mengabdi
pada Anda. Dulu saya mengabdi demi Bahasa Inggris, sekarang bahasa Inggris mengabdi
untuk saya – ibarat pengabdian seorang istri kepada suami. Ciyee ..
Memang apa alasan saya harus mencintai bahasa Inggris?
Baik, pertanyaan anda beralasan – bahwa untuk cinta seorang wanita harus ada hal-hal yang
membuat anda jatuh cinta pada nya. Inilah alasan yang memaksa anda harus mencintai
bahasa Inggris
www.e-compusoft.com
Halaman 31
A.
Apakah anda Cinta Duit?
Kalau anda mengatakan TIDAK CINTA DUIT. Saya tidak akan lanjutkan. Tapi rasanya
anda tadi bilang „Ya‟ ..hehe. Tahukah anda bahwa MUDAH sekali membuat duit deng
an modal bahasa Inggris
- Menjadi instruktur
Halah? berapa sih memangnya bayaran seorang instruktur bahasa Inggris? Okey, un
tuk saat ini bulan Desember 2009 bayaran saya untuk 1 jam mengajar di kantor-kantor
rata-rata Rp. 300.000,-/60 menit. Ya itu kan Mr. Teguh kalau saya masa segitu?
Okey, saya ambil harga terendah cukup 10% saja yaitu Rp. 30.000,-/jam
Anggap saja anda tidak mau bekerja keras, cukup dengan mengajar 4 jam per hari
artinya setiap hari anda menghasilkan Rp. 120.000,- atau lebih dari 3 juta sebulan.
Hanya dengan mengajar dari jam 8 pagi s/d 12 siang, selebihnya anda tidur. Tapi saya
kan bukan sarjana pendidikan bahasa Inggris?
Jujur saja, sudah bukan rahasia lagi – banyak sarjana pendidikan bahasa Inggris tapi
kemampuannya sangat miskin. Anehnya banyak yang hanya tamat SMA saja, bahkan
saya mempunyai seorang siswa yang hanya background SD (Sekolah Dasar), karena
hanya seorang pesuruh sekolah, tapi bahasa Inggris nya sangat lancar – bahkan saat
ini ia sudah membuka kursus bahasa Inggris di daerah nya di Jawa Barat
- Menjadi penterjemah
Penterjemah liar dong? mau liar mau ngga yang penting disini konteks nya DUIT dulu.
Penterjemah liar seperti saya (lha kan belum disumpah) itu tarifnya Rp. 40.000,-/hala
man ukuran A4 dengan spasi 1 ½ .. Anggap saja anda memulai dengan Rp. 8.000,-/
halaman khusus untuk mahasiswa denganmenterjemahkan halaman-halaman dari
textbook perkuliahan mereka, halah ..gampang banget loh, karena saat itu anda su
dah memiliki kemampuan reading. Menterjemahkan 1 halaman benar-benar no sweat,
piece of cake banget.
Kalau masalah marketing tentunya urusan anda. Yang jelas saat ini banyak sekali
kampus-kampus yang isinya karyawan atau pekerja, mereka sudah lelah untuk menter
jemahkan tugas-tugas bacaan dari dosen
Ini baru 2 (dua) contoh sederhana yang bisa anda kembangkan sendiri. Dan saya berta
nya kepada anda, adakah saatnya bahasa Inggris tidak dibutuhkan? atau sekedar dibu
tuhkan ataukah semakin dibutuhkan? Ingat, setiap bayi yang lahir di Indonesia – mere
ka adalah calon-calon konsumen anda, mereka butuh bahasa Inggris
www.e-compusoft.com
Halaman 32
B
Apakah anda cinta ILMU?
Tahukah anda betapa banyak sekali berserakan makanan-makanan enak yang masih
ditulis dalam bahasa Inggris. Benar, bagaikan masakan – nikmat sekali. Saya biasa
belajar mandiri, dan modal saya hanya textbook berbahasa Inggris saja.
Pernah saya main-main ke toko CD Komputer, lalu saya menemukan sebuah CD
yang isinya adalah 4,000 ebook ex.perpustakaan (tentu dalam bahasa Inggris)
Waduuh, Cuma Rp. 20.000,- perak saya bisa dapatkan 4000 ebook isinya dari ber
bagai macam dari fiksi maupun non-fiksi. Apakah hal yang sama bisa anda dapatkan
dalam bahasa Indonesia?
Dan yang lebih nikmat lagi adalah RASA BAHASA INGGRIS ... Percaya atau tidak
tapi nanti anda akan mengakui bahwa bahasa Inggris pun mempuyai rasa yang berbe
da dengan bahasa Indonesia.
Saya tidak suka membaca novel-novel fiksi yang berbahasa Indonesia (bukan berarti
mereka kurang bermutu), tapi jika novel-novel fiksi itu dalam bahasa Inggris saya suka
membaca nya,karena memang bahasa Inggris itu mempunyai rasa – yang tentunya
tidak bisa saya ceritakan – bagaimana sih rasa Duren? – ya monggo cobain sendiri
Hehe
C.
Apakah anda ingin dihormati?
Mari kita menghayal sejenak. Anggap saja tadi pagi ada seorang warga baru pindah
dan tinggal dekat rumah anda. Ya, hanya seorang nenek tua dengan seorang cucu
nya yang masih duduk di bangku SD, katakan lah begitu.
Setiap jam 6 pagi anda liat si nenek itu, hanya pake baju kebaya nenek-nenek, jalan
tunak tunuk didepan rumah anda. Pada pagi yang kesekian kali nya, anda sedang
jogging tiba-tiba melihat nenek itu dari jauh – nampaknya ia sedang menerima telpon
Anda semakin mendekat mengarah pada nya, dan dalam jarak 1 meter anda dengar
si nenek ternyata sedang bercakap-cakap dengan anaknya dalam BAHASA INGGRIS
lancar pula .. Hmm, kesan pertama bagi anda, anda sampai tanpa sadar memperlam
bat langkah anda untuk mendengarkan si nenek, sampai si nenek salah tingkah
Esok pagi nya jam 6 anda lihat si nenek itu kembali jalan pagi, dan melintas dihadapan
anda. Jujur saja, samakah kesan anda terhadap si nenek kemarin lusa, dengan
saat ini? tentu saat ini anda akan merasa sungkan,segan dan menghormati saat si
nenek itu kembali melintas dihadapan anda
Semoga saja beberapa contoh sederhana ini bisa membuka mata anda, betapa
cantiknya wanita yang bernama „bahasa Inggris‟ itu, betapa bernilainya, betapa bisa
membuat anda bahagia baik moril maupun materil. Karenanya anda harus ..
www.e-compusoft.com
Halaman 33
3.
Action untuk memiliki nya
Anda yakin bahwa anda bisa memiliki wanita itu, dan anda pun telah jatuh cinta – kini saat
nya anda take action, bergerak untuk memulai perburuan
Ingat, ilmu serupa dengan wanita. Anda harus mengejarnya kemana pun. Anda harus siap
dengan jinak merpati nya ilmu, kadang terasa mudah kadang terasa ilmu itu menjauh kem
bali yang membuat anda nyaris putus asa. Ingat, begitulah sifat ilmu – jual mahal – ingin te
rus dikejar. Wanita sangat senang melihat anda bersusah payah, berkorban tenaga, pikiran
dan materi demi mendapatkanya
Karena itu anda harus rela berkoban. No gain without pain .. tidak ada kemenangan tanpa
PERIH (pain) yang harus anda rasakan. Dari kata „perih‟ inilah menjadi kata „prihatin‟
V.B
Persiapan Material
Begitulah persiapan mental yang harus anda miliki sebelum anda mulai take action. Lalu bagaimana
dengan persiapan materi ?
Tentu saja, kembali saya mengingatkan – cukupkah wanita anda miliki hanya dengan cinta? anda
harus mengeluarkan mas kawin, mahar untuk memilikinya, lalu membina nya secara terus menerus.
Tenang, persiapan material untuk menguasai bahasa Inggris hanya 1 (satu) saja yaitu KAMUS. Dan
tanda-tanda orang yang kelak dijamin 100% GAGAL dalam belajar bahasa Inggris adalah „malas
membuka kamus‟ sebaliknya tanda-tanda orang yang pasti sukses dalam belajar bahasa inggris
adalah „gemar membuka Kamus‟. Silahkan introspeksi diri anda, tanda-tanda yang manakah yang
ada pada anda saat ini. Kembali anda harus memiliki Kamus
Benar, hanya sebuah Kamus Inggris-Indonesia, Indonesia-Inggris yang perlu anda miliki. Tentu saja
anda harus memiliki kamus yang berkualitas. Saya menyarankan anda untuk membeli sebuah kamus
yang disusun oleh Prof. Drs. Wojowasito, warna Hijau – jangan warna lain. Karena kamus ini
memiliki phonetic transcription yang sesuai dengan standard IPA (International Phonetic Association)
Kamus itulah alat anda, tinggal anda miliki bahan-bahan belajarnya. Ibarat membuat kue putu,
disamping anda telah memilliki alatnya, tentu saja bahan-bahannya. Bagaimana cara membuatnya?
tenang saja, akan saya jelaskan semuanya dalam ebook ini
www.e-compusoft.com
Halaman 34
Chapter VI
Only 1 Way to Rome
Loh?? ..bukankah banyak jalan menuju Roma – Anda benar, tapi tidak semuanya tiba pada waktu
yang sama. Ada yang tiba dalam waktu 1 hari saja, ada yang 3 hari, ada yang seminggu – ada yang
sudah 3 minggu belum muncul juga, ibarat paket TIKI nyangkut di tengah jalan. Ada yang kecapean,
nongkrong dulu di warung kopi terus balik lagi pulang ke rumah.
Maukah Anda saya tunjukan 1 Jalan paling
MUDAH, PRAKTIS dan CEPAT untuk Tiba Di Roma ?
Jika Roma adalah kesuksesan dalam belajar bahasa Inggris, maka hanya ada 1 (satu) jalan paling
mudah, paling praktis dan paling cepat untuk tiba di Roma, yaitu langsung praktek.
Lupakan saja semua tawaran jalan grammar ini dan itu, peraturan ini dan itu. Dan inilah yang akan
saya buka blak-blakan kepada anda. Karena saya ingin anda semua tiba di Roma dengan Mudah,
Praktis dan Cepat
VI.A
Jalan yang Harus dilewati
1.
Passive Vocabulary
Lihatlah bagaimana seorang bayi belajar bahasa. Pertama dia hanya menyerap kosakata
dengan cara menyimak dan mengasosiasikan setiap kosakata baru dengan konteks peristiwa
yang ia alami. Melalui pengulangan dan pengulangan kosakata dan asosiasi, bayi tersebut
mendapatkan suatu kesimpulan arti untuk setiap kosakata yang ia dengar. Akhirnya bayi terse
but mendapatkan pemahaman sedikit demi sedikit dan semakin berkembang hari demi hari pa
da setiap rangkaian kosakata, rangkaian frasa dan kalimat yang ia dengar
Lihat pula bagaiman seorang tukang semir di pantai Kuta belajar bahasa Inggris. Bagaikan seo
rang bayi dia masuk kedalam lingkungan pengguna bahasa tersebut, mendengar
..mengasosiasikan, menyimpulkan melalui trial n error sehingga akhirnya terbentuklah
pemahaman demi pemahaman tentang arti kata, frasa dan kalimat yang ia dengar
Beginilah proses nya : Mendengar -> Asosiasi -> Menyimpulkan -> (kembali ke awal)
Jadi yang dimaksud dengan passive vocabulary apa? yaitu kosakata passive yang anda
pahami tetapi belum bisa menggunakan. Ya seperti bayi itu, seperti tukang semir itu ; orang
bicara anda paham tapi anda sendiri belum bisa menggunakannya. Inilah tahap awal yang
harus anda lalui yaitu membentuk passive vocabulary sebanyak mungkin
www.e-compusoft.com
Halaman 35
2.
Active Vocabulary
Kembali pada bayi diatas yang kini sudah memiliki passive vocabulary berlimpah. Mulailah ia
bereksperimen menggunakan passive vocabulary tersebut. Ia coba menggunakan nya untuk
berkomunikasi melalui bahasa lisan, sekaligus menguji kesimpulan tentang arti kata yang ia
telah yakini selama ini
Kosakata demi kosakata, frasa demi frasa, kalimat demi kalimat ia ujikan dengan cara
menggunakan nya sebagai alat berkomunikasi – dan membuahkan kemantapan kesimpulan
disamping semakin terbentuk kebiasaan-kebiasaan (habit) sebagai awal menuju automatically
without thinking (otomatis tanpa berpikir)
Beginilah prosesnya :
Menguji kesimpulan arti kata, frasa, kalimat -> Kesimpulan akhir
Rekan Netter Yth.
Inilah tahapan-tahapan seseorang dalam perolehan bahasa nya. Melalui passive vocabulary
yang kemudian diolah menjadi active vocabulary dengan cara MENGGUNAKAN nya langsung
dalam komunikasi baik dalam bentuk bahasa lisan maupun tulisan
VI.B
Haruskah jadi tukang semir dulu?
Lantas bagaimana caranya agar passive vocabulary saya berlimpah? dan bagaimana caranya
agar saya menjalankan langkah-langkah belajar bahasa Inggris seperti yang telah diterang
kan sebelumnya yaitu melalui mendengar -> asosiasi -> kesimpulan ?
Jika memang didekat anda terdapat sebuah komunitas yang menggunakan bahasa
Inggris,tentu saja saya sangat menyarankan anda nyemplung dan membaur disitu.
Tetapi jika anda tidak mempunyai komunitas tersebut, maka tidak ada cara lain yang bisa
anda gunakan untuk membentuk passive vocabulary sebanyak mungkin kecuali dengan cara
MEMBACA .. benar, hanya itulah satu-satunya jalan alternative yaitu dengan cara Mendengar
atau Membaca – yang mana saja yang mungkin anda kerjakan
Dengan cara mendengar, anda bisa melakukan asosiasi sesuai konteks yang tengah anda
alami, begitupun dengan membaca – anda bisa melakukan asosiasi sesuai konteks penggalan
adegan (scene) dimana kosakata baru tersebut anda temukan
Tidak ada jalan yang lebih MUDAH, PRAKTIS dan MURAH dalam mem
bentuk passive vocabulary anda kecuali dengan melalui READING !!
www.e-compusoft.com
Halaman 36
Chapter VII
How to Win Speaking Skill
Jika anda tidak tinggal dekat lingkungan yang berbicara bahasa Inggris seperti lingkungan turis di
Pantai Kuta, dll. – maka ketrampilan bicara (speaking skill) adalah ketrampilan yang paling mudah
diperoleh dibandingkan skill lainnya seperti Listening, Reading dan Writing skill. Tentu saja
pembentukan speaking skill tidak berdiri sendiri, sebagaimana yang saya tuliskan sebelumnya, anda
tetap membutuhkan penguasaan kotasakata passive (passive vocabulary) yang berlimpah, itulah
sebabnya mengapa reading skill benar-benar penting dan wajib disertakan dalam pembentukan skill
apapun termasuk kemampuan conversation ini.
VII.a
Macam-macam Conversation
Dalam kegiatan belajar mengajar bahasa Inggris, ada 3 (tiga) jenis conversation atau speaking yaitu
structural conversation, functional conversation dan situational conversation. Silahkan anda amati
contoh-contoh conversation berikut
1.
Structural conversation
Adalah pelajaran conversation yang ditujukan untuk membuat siswa mampu
menggunakan kalimat-kalimat dalam bahasa Inggris menurut tingkat kesulitan struktur
kalimat tersebut. Dari sederhana hingga struktur yang lebih kompleks, amati dialog
antara John dan Mary disebuah restauran
John
Mary
John
Mary
John
2.
: may I borrow your pen?
: yes, you may
: by the way, will you come to my house this afternoon?
: yes, I will
: waiter, give me 2 cups of coffee please
Functional Conversation
Adalah pelajaran conversation yang ditujukan untuk membuat siswa mampu
menggunakan fungsi-fungsi komunikasi dengan benar, amati sbb.
John
Mary
John
Mary
John
: may I borrow your pen?
: yes, please
: by the way, will you come to my house this afternoon?
: with my pleasure
: waiter, give me 2 cups of coffee please
Amatilah bagaimana perbedaan dialog 1 dan 2 tersebut diatas serupa tapi tak sama.
Sekarang amati yang berikut
www.e-compusoft.com
Halaman 37
3.
Situational Conversation
Adalah pelajaran conversation yang ditujukan untuk membentuk kemampuan siswa
mengenali fungsi-fungsi khusus dalam komunikasi – berdasarkan situasi.
John
Mary
John
Mary
John
: may I borrow your pen?
: yes, please
: by the way, will you come to my house this afternoon?
: with my pleasure
: waiter, give me 2 coffees please
Lihat pada frasa 2 coffees – itu adalah salah satu contoh bagaimana penggunaan fung
si-fungsi khusus dalam komunikasi berdasarkan situasi. Di restauran, sudah biasa kita
mengatakan 2 coffees walaupun secara grammar hal tersebut salah, karena „coffee‟
biasanya dianggap sebagai uncountable noun
Kemampuan speaking saya masih NOL – terus bagaimana caranya agar saya mendapatkan tuntunan
belajar speaking yang benar? yang tidak saja membentuk kemampuan structural conversation, tetapi
juga functional conversation dan situational conversation?
Anda tidak perlu khawatir, karena biasanya kursus-kursus menggunakan handbook dari luar –
walaupun yang saya amati kebanyakan buku-buku panduan belajar speaking import lebih
menekankan functional secara berlebihan. Bukan berarti buku-buku impor tersebut tidak manfaat,
tetap saja manfaat hanya saja anda memerlukan waktu yang panjang untuk dapat menguasai
speaking skill ini.
VII.b
Perlukah Pronunciation?
Pronunciation atau makhraj atau pengucapan, merupakan salah satu ketrampilan wajib yang harus
anda miliki pada pembentukan speaking skill anda. Dalam percakapan antara orang Indonesia
dengan native speaker (pembicara asli), seringkali terjadi kesalahpahaman hal ini salah satu
penyebab utama nya adalah Pronunciation yang salah – yang menimbulkan perbedaan arti –
sehingga menimbulkan kesalahpahaman.
Silahkan anda coba membaca nya lebih dulu, selanjutnya anda download file audio nya, ada di
halaman belakang ebook ini.
Anggap saja ada 2 (dua) orang yang sama-sama mengatakan kepada bos, “ini tas saya”. Anda
tentukan siapa yang mengucapkannya dengan benar.
Download pengucapannya. keterangan download ada di halaman belakang ebook ini.
Good, A mengucapkan kalimat diatas dengan pronunciation yang benar. Sedangkan B mengucapkan
kalimat diatas dengan pronunciation yang salah sehingga menimbulkan kesalahpahaman – kalimat si
B ditelinga native speaker itu berarti „ini permohonan saya‟, bukan „ini tas saya‟
www.e-compusoft.com
Halaman 38
Percaya atau tidak, dari 10 orang Indonesia yang telah lancar bicara bahasa Inggris, tidak lebih dari
2% saja yang menggunakan pronunciation dengan benar. Itulah sebabnya betapa seringnya terjadi
miscommunication antara kita dengan native speaker dalam pembicaraan.
Ini adalah contoh-contoh bagaimana Pronunciation itu, dimana jika anda salah mengucapkannya
maka akan menimbulkan perbedaan arti
Day
Tank
See
Dead
Leaf
they
thank
she
dad
leave
Itu hanya sekedar contoh saja, coba anda lihat baris pertama, berikut adalah contoh kata-kata yang
masuk dalam kelompok itu ; day – they, den – then, death – that, daw – though, dsb.
Belum lagi kelompok lainnya.Disni anda bisa melihat betapa pentingnya penguasaan pronunciation
sebagai penyempurnaan pembentukan speaking skill
Apa keuntungan Anda menguasai
Pronunciation?
Bahasa Inggris anda berbeda dari orang kebanyakan
Anda lebih unggul dan menangkan persaingan
Tidak menimbulkan kesalahpahaman saat bicara
dengan orang asing (native speaker)
Anda akan dikagumi rekan-rekan Anda, bahkan
native speaker pun kagum pada Anda
Lha memang dimana bedanya? mungkin anda tambah penasaran. Baik dibawah ini ada bacaan
singkat
My name is Carlo and this is my brother Pete. My brother and I are always together. We
are now with my mother. I have two sisters, they are Kathy and Tammy. I love them very
much
Silahkan anda coba membaca nya lebih dulu, selanjutnya anda download file audio nya dan
dengarkan, keterangan download ada di halaman belakang ebook ini.
www.e-compusoft.com
Halaman 39
Kini anda menyadari betapa pentingnya Pronunciation untuk dikuasai. Dalam pronunciation anda
akan mempelajari apa itu bunyi ledak (plossive sounds), bunyi getar dan tidak getar (voiced and
voiceless sounds), dsb.
Tanpa bermaksud melebih-lebihkan, salah seorang murid saya yang sekarang tinggal di Wisconsin,
USA saat ikut serta dalam eksibisi di Los Angeles, sempat bicara dengan orang amrik – dan orang
amrik tersebut heran mendengar pengucapan murid saya tersebut dan mengatakan “your english is
perfect !! ..” Lain halnya dengan saya, kebetulan waktu itu saya menyewa seorang native teacher dari
Inggris. Dia mengatakan pada saya, “you speak very good English !! ..”
VII.c
Apakah Phonetic Transcription itu?
Phonetic transcription atau phonetic symbol adalah simbol bunyi. Apakah sembarang bunyi? tentu
tidak melainkan simbol bunyi bahasa. Kalau begitu sama dong dengan huruf atau alfabet?
Ooh...beda. Tidak semua bunyi bahasa bisa di „huruf‟ kan. Contoh gampang, tentunya anda sudah
pernah mendengar bagaimana mengucapkan kata-kata ini dalam audio MP3 sebelumnya, amati
awalan bunyi nya
that
this
they
them
their
mother
Adakah huruf yang bisa mewakili „bunyi awal‟ dari setiap kosakata diatas? tidak ada bukan. Tetapi
jangan salah, ada simbol bunyi (phonetic symbol) yang bisa mewakili bunyi diatas. Saya berikan 1
(satu) contoh lain bagaimana manfaat penguasaan phonetic transcription ini untuk belajar mandiri
Anggap saja anda menemukan sebuah kata-kata baru yaitu “pleasure” .. lalu anda liat phonetic
symbols nya sbb.
Setelah anda melihat phonetic symbolsnya anda bisa membaca kata tersebut dengan benar yaitu
download disini
Masih ingat audio MP3 puisi epic “Canterbury Tales)” inilah bunyi kalimat pertama jika dituliskan
dengan phonetic transcription
Bayangkan jika anda tidak bisa membaca phonetic symbol? mungkin anda akan membacanya
dengan salah. Phonetic transcription sangat penting untuk dipahami bagi anda yang ingin mampu
belajar bahasa Inggris secara mandiri. Tentu saja memang itu yang saya inginkan. Anda tidak bisa
bergantung terus kepada guru, saya hanya sekedar membuka simpul tali yang selama ini mengikat
anda, lalu saya tunjukkan jalan, saya tuntun anda beberapa langkah – saya berikan petunjuk lengkap
– dan GO !! ..anda harus melangkah sendiri, sebagaimana saya dulu.
www.e-compusoft.com
Halaman 40
Jadi jelaslah bahwa penguasaan phonetic itu bermanfaat bagi anda untuk belajar mandiri dalam
membunyikan (membaca) dengan tepat kata-kata baru yang anda temukan, disamping untuk menulis
bunyi-bunyi bahasa yang anda dengar
Ada 2 (dua) jenis phonetic transcription yaitu :
(1) Trager-Smith System
Tragger dan Smith adalah nama 2 (orang) linguist yang menciptakan sistim phonetic symbol ini.
Sistim ini hampir sebagian besar digunakan di Amerika. Anda bisa melihat contohnya di kamus
webster. Atau anda bisa cari info nya dari wikipedia
(2) International Phonetic Association (IPA) lebih banyak digunakan, bahkan hampir di semua
negara yang mempelajari bahasa Inggris sebagai bahasa asing atau bahasa kedua. Contohnya bisa
anda lihat di Kamus Hornby, atau Kamus Inggris-Indonesia, Prof. Drs. Wodjowasito, atau yang seperti
dibawah ini
Saya sangat menekankan kepada anda untuk menguasai Phonetic Transcription sistim IPA saja baik
membaca maupun kemampuan menulis menggunakan phonetic tersebut.
VII.d
How to win Speaking Skill
Siapa lagi yang ingin Mampu Bicara Bahasa Inggris dengan
Pronunciation yang benar hanya dalam 4x Belajar dengan Mudah,
Praktis dan Cepat Tanpa melalui GRAMMAR yang Membosankan
atau saya Kembalikan 100% Uang Anda dari dompet saya !!
Haduh? apa ngga lebay neh? ..hehe
Walaupun nampak bombastis namun memang demikian apa adanya. Saya pernah mengatakan pada
anda kemampuan yang paling MUDAH dibentuk adalah speaking skill – walaupun saat ini anda NOL
kemampuan, jika cara belajarnya benar, dalam 4x belajar saja anda sudah lancar mendiskusikan
gambar, bahkan dengan pronunciation yang benar
Itulah sebabnya mengapa saya berani mengatakan pada siapapun yang sudah merasa patah arang,
frustasi dengan bahasa Inggris – ayo, datang kembali – welcome back again brother !! ..saya siap
membuktikan bahwa anda sebetulnya BERBAKAT kok, tarohan yuk !! ..hehe. Baik saya akan
membuktikan bahwa jika cara belajarnya benar, maka anda akan menyadari bahwa bahasa Inggris itu
memang mudah. Mari kita buktikan
www.e-compusoft.com
Halaman 41
Silahkan anda download pelajaran speaking dengan metode, pendekatan serta teknik yang benar
dibawah ini. Link di copy paste saja di browser anda, untuk download. Hubungi saya jika ada
masalah download [email protected] atau [email protected]
Saya siap buktikan - Anda Berbakat !!
Download Lesson 1 – Lesson 4 di:
http://www.myenglish01.e-compusoft.org
Bagaimana tantangan saya?
Saya yakin saya tampil sebagai pemenang karena saya berhasil membuktikan bahwa ternyata anda
BERBAKAT.
Materi speaking 1 s/d 4 diatas sekedar membuktikan bahwa bahasa Inggris itu memang mudah,
bahkan jika cara belajarnya benar – dalam waktu singkat anda sudah memperoleh kemajuan yang
tidak pernah anda bayangkan sebelumnya, bukan?
VII.e
Tahapan pembentukan Speaking Skill
Jika anda melihat rekan anda bicara bahasa Inggris dengan begitu lancar – akuilah .. bahwa dia pun
pernah mengalami saat yang sama seperti yang anda rasakan saat ini. Saat dimana kemampuan
bahasa Inggris nya NOL – dan masa itu pun pernah saya alami juga
Semuanya perlu tahapan, dan sebagaimana ungkapan legendaris “selalu saja ada saat pertama”.
Perbedaannya adalah bahwa mereka yang mengetahui cara yang benar akan dapat tiba di Roma
dengan sangat lebih cepat, mudah dan praktis – dibandingkan mereka yang berusaha mencari jalan
ke Roma tanpa panduan yang benar. Karena tidak semua kursus bahasa Inggris mempunyai
panduan yang benar, untuk menuju Roma dengan cepat, mudah dan praktis
1.
Receptive Speaking
Inilah kemampuan speaking (speaking skill) tahap I yang harus anda miliki. Receptive speaking
artinya kemampuan speaking yang sifatnya menerima serangan – atau gampangnya kemampuan
dalam menjawab pertanyaan.
Ibarat pencak silat – maka tahap I adalah membentuk kemampuan dalam menangkis serangan dulu.
Contoh materi receptive speaking adalah Lesson 1 s/d 4 speaking yang baru saja anda download
diatas. Anda berlatih bagaimana menangkis serangan dalam berbagai variasi kalimat seperti kalimat
www.e-compusoft.com
Halaman 42
nominal, verbal dengan menggunakan kalimat inti (kernel sentence) ibarat silat – adalah serangan
dengan gerakan dasar
2.
Productive Speaking
Jika anda sudah memiliki kemampuan dalam menangkis serangan/menjawab pertanyaan – maka
langkah berikutnya adalah membentuk kemampuan productive speaking atau kemampuan
menyerang, atau bertanya. Disini anda berlatih bagaimana memberikan pertanyaan2
denganmenggunakan berbagai macam variasi kalimat
3.
Descriptive Speaking
Anda sudah memiliki kemampuan menangkis serangan (receptive skill), anda juga sudah memiliki
kemampuan menyerang (productive speaking), maka selanjutnya adalah membentuk kemampuan
gabungan menangkis-menyerang digabungkan dalam rangkaian kalimat sederhana (simple
sentence), kalimat gabungan (compound sentence) dan kalimat kompleks (complex sentence), dan
kalimat rumit gabungan (compound complex)
Itulah tahapan-tahapan pembentukan kemampuan speaking. Jadi anda santai saja, Bidik 1 tahap dulu
dan kuasai secara mapan, barulah melangkah pada tahapan berikutnya. Tentu saja untuk
pembentukan kemampuan speaking tahap II anda sudah harus memiliki passive vocabulary yang
cukup banyak – hal ini bisa diperoleh melalui kegiatan belajar “menterjemahkan bacaan‟ secara
bertahap
www.e-compusoft.com
Halaman 43
Chapter VIII
How to Win Reading Skill
Reading skill – inilah uji nyali sebenarnya .. Reading skill merupakan salah satu skill disamping writing
skill yang benar-benar membutuhkan pengorbanan anda, terutama dalam pikiran, waktu dan tenaga.
Untuk itulah membentuk reading skill benar-benar memerlukan persiapan segalanya – serius lho.
Diantaranya adalah anda harus mengamati pada jam berapa setiap harinya anda dalam keadaan
kondisi pikiran yang fresh – yang nantinya anda curahkan untuk menganalisa kata per kata, frasa per
frasa, kalimat per kalimat demi mendapatkan makna nya. Jangan sampai energi sisa yang anda
gunakan untuk membentuk reading skill
VIII.a Language in Action
Masih ingat kisah tukang semir di Pantai Kuta?
Di pantai Kuta tukang semir ini nyemplung dalam suatu wahana bahasa, dimana didalamnya ia
mendapati berbagai bentuk demonstrasi semua ragam kalimat yang digunakan dalam bahasa, dari
kalimat sederhana, gabungan, kompleks, kompleks-gabungan. Dari ragam bahasa formal, informal
baik baku maupun bahasa yang tidak baku, termasuk slang dan jargon didalamnya. Si tukang semir
bagaikan sebuah kapal yang menyemplungkan diri ditengah-tengah gelombang laut yang tengah
bergelora, carut marut dengan hantaman ombak dari berbagai gaya, berbagai bentuk serta warna.
Dan seperti pepatah “Laut yang tenang tidak akan menghasilkan Nakhoda yang baik”
Akhirnya sedikit demi sedikit, waktu demi waktu – tukang semir tersebut mampu membaca dan
memahami sifat dari setiap gerakan ombak yang datang serta mampu mengendalikannya. Begitulah
dahsyatnya belajar bahasa melalui Listening
Reading pun tak kalah dahsyatnya
Sebagaimana kisah si tukang semir yang bagaikan kapal nyemplung ke samudera kalimat yang
tengah bergelora, begitupun reading. Dalam reading anda sama halnya sebuah kapal yang
nyemplung kedalam gelombang laut pasang yang tengah bergelora, hanya saja yang
membedakannya adalah dalam reading bentuk bahasa yang anda hadapi adalah bentuk bahasa
tulisan.
Dengan segenap kemampuan pikir, anda harus mampu memahami bentuk, sifat dan gaya setiap
kalimat yang menghantam anda – mengendalikannya sehingga anda lama kelamaan terbiasa, bahkan
mengganggap gelombang samudera kalimat tersebut bagian dari diri anda. Ingat, skill adalah sesuatu
yang sudah melebur dalam darah anda, anda dapat melakukannya secara otomatis tanpa berpikir
(automatically without thinking)
Orang yang belajar bahasa melalui Listening atau Reading – tanpa disadari ia mendapatkan
semuanya baik dari vocabulary, grammar maupun pemahaman struktur kalimat. Mantap bukan?
www.e-compusoft.com
Halaman 44
VIII.b The Power of Reading
Okey, Mr. Teguh – anda mengatakan bahwa belajar bahasa yang paling powerful adalah
langsung nyemplung ke wahana listening atau speaking? BENAR !!
Tapi kalau saya amati, lebih mudah belajar bahasa melalui Reading daripada Listening.
Alasan nya kalau listening orang mengucapkan kalimat begitu saja berlalu dan tidak bisa
diamati dan dipahami saat itu juga, sedangkan belajar melalui Reading kita bisa mengamatamati kalimat yang tengah kita hadapi. Berarti lebih mudah belajar melalui Reading dong?
BENAR !!
Okey .. disamping itu belajar melalui wahana listening agak merepotkan karena tidak mudah
mencari suatu wahana listening dimana kita boleh menyatu didalamnya? BENAR !!
Kalau begitu bagaimana alau saya ambil kesimpulan saja bahwa dari kedua wahana belajar
paling dahsyat tersebut yaitu wahana Listening atau Reading – yang paling MUDAH,
MURAH dan PRAKTIS adalah belajar melalui wahana Reading? ..Sangat Benar !!
Tahukah Anda bahwa dengan belajar melalui reading tanpa disadari :
1. Penguasaan kosakata anda akan meningkat dengan pesat
2. Pemahaman struktur kalimat akan terbentuk tanpa disadari
3. Pemahaman grammar terbentuk dengan sendiri nya
Jika ke 3 (tiga) unsur diatas sudah ada pada diri anda, maka membentuk kemampu
an bicara (speaking skill) semudah membalikkan telapak tangan saja.
Kemampuan bahasa Inggris saya masih NOL – kalau begitu saya langsung belajar reading saja tanpa
perlu belajar Speaking lagi. Bukan begitu yang saya maksudkan, speaking skill tetap saja merupakan
skill dasar yang perlu anda bentuk, tapiii ... reading skill adalah skill WAJIB yang harus juga anda
lakukan. Apapun skill bahasa yang tengah anda bentuk, pastikan anda tetap tidak meninggalkan
pembentukan READING SKILL ini.
VIII.c 6 (enam) tahap Reading Skill
Okey kalau begitu saya akan membentuk reading skill sekarang. Saya ambil kamus dan sebuah novel
atau majalah berbahasa Inggris – langsung terjemahkan, bukan?
No !! .. tahan dulu, nanti malah anda patah ..
www.e-compusoft.com
Halaman 45
Sebagaimana halnya pembentukan speaking skill yang memiliki tahapan demi tahapan, begitupun
dalam pembentukan reading skill. Anda tidak cukup bermodal kamus lalu asal comot sembarang
bahan bacaan
Dalam pembentukan reading skill yang sangat menantang bukan saja ARTI kata per kata, tapi
bagaimana mendapatkan makna utuh dari setiap kalimat yang anda hadapi. Untuk contoh klasik coba
anda lihat kalimat berikut ini
If you step on my toes, I won’t run the school
Ini adalah contoh kalimat dimana tingkat kesulitannya bukan pada structure tetapi pada pemilihan arti
kata sesuai konteks. Arti kalimat tersebut adalah “jika kamu menyinggung perasaan ku, aku tidak mau
mengelola sekolah itu”. Contoh lain seperti
The bell having rung, the students all got happy
Kalimat ini selain memiliki struktur kalimat tingkat tinggi (absolute construction), juga tantangan dalam
menentukan arti kata „got‟. Itulah sebabnya anda jangan mengambil sembarang bahan bacaan.
Carilah bahan bacaan yang sudah disusun sedemikian rupa untuk kepentingan pembentukan reading
skill yang biasa disebut dengan Graded Readers, atau Leveled Readers, dsb. bahan bacaan tersebut
dalam bentuk novel fiksi ataupun non-fiksi ukuran saku (pocket book) dan tipis2, dibelakang buku
tersebut ada tulisan tentang tingkat kesulitan bacaan tersebut
Para ahli TEFL membagi kemampuan reading dalam 6 tingkatan, ada yang menyebutnya dengan :
Grade 1, Grade 2, Grade 3 ....s/d Grade 6, ada juga yang menyebutnya dengan Level 1, Level 2,
Level 3, ...Level 6. Yang lain menyebutnya dengan Pre Elementary,Elementary, Pre Intermediate,
Intermediate Pre Advanced, Advanced
Mulai dari Grade 1
Betul, mulailah dengan bahan bacaan berlabel grade 1 atau yang setara. Pilihlah judul novel fiksi
atau non fiksi yang menarik bagi anda, sehingga anda selalu termotivasi untuk mengetahui isi
bacaan tersebut dan menikmati nya
Setelah habis bacaan yang pertama dari grade 1, ambilah judul lainnya yang masih dalam grade
yang sama – jangan langsung melangkah ke grade 2 kecuali jika anda sudah tidak merasakan lagi
kesulitan yang sangat. Begitulah secara rutin setiap hari anda menikmati bacaan-demi bacaan,
naiklah secara bertahap kepada bacaan tingkat berikutnya sampai pada bacaan Grade 6.
Setelah anda merasakan mudahnya memahami bacaan Grade 6 – barulah saatnya ibarat
pendekar turun gunung. Mulailah mengambil majalah, surat kabari, textbook atau literatur apapun.
Ber adaptasi lah sebentar, tidak lebih dari 3 (tiga) bulan anda sudah memiliki kemampuan reading
skill yang permanen
Saat itulah anda akan merasakan sensasi baru – bahwa bahasa Inggris ternyata punya rasa –
punya keindahan yang berbeda, yang tidak anda temukan dalam bahasa Indonesia. Bukan berarti
Bahasa Indonesia ngga indah loh, saya mengatakan bahwa rasa yang anda temukan dalam
bahasa Inggris berbeda sekali.
www.e-compusoft.com
Halaman 46
Terus bahan bacaan Grade 1 s/d 6 cari dimana? cari saja di internet banyak – di www.4shared.com
anda masukkan kata kunci “leveled readers” atau “graded readers”. Saya menyarankan anda memilih
novel (graded readers) yang bersifat fiksi daripada non-fiksi, karena variasi kalimatnya sangat
beragam
VII.d
Cara belajarnya bagaimana?
Persiapannya tentu saja Kamus Inggris-Indonesia, Prof. Drs. Wodjowasito warna hijau, buku tulis dan
Graded Reader 1 (tingkat 1). Pilihlah judul buku yang menarik, sehingga anda sangat bermotivasi
untuk mengetahui jalan cerita nya, menikmati nya sekaligus membiasakan dengan pemahaman
kosakata serta struktur kalimatnya. Buka halaman pertama dan mulai menterjemahkan kalimat demi
kalimat. Anggap saja anda menemukan sebuah paragraf
There, on a bed of earth, was Count Dracula. At first Jonathan thought he was dead. His eyes
were open, and his face was pale. No breath came from his mouth or nose, and there was no sign of a
heart in his chest. But there was something about his eyes that frightened Jonathan. They did not have
the glassy look of death. They looked up into the air above him, but they were filled with a terrible hate.
Lalu anda mulai mencoba menterjemahkannya kalimat demi kalimat, inilah langkah-langkah yang anda
kerjakan
1.
Mengartikan kata yang belum dipahami, dilihat phonetic
nya agar tahu cara mengucapkan kata itu dengan benar
There, on a bed of earth, was Count Dracula
There
bed
earth
count
2.
Memilah arti kata yang sesuai dengan konteks nya
There
bed
earth
count
3.
: sana, disana, kesana
: tempat tidur
: tanah, dunia
: hitung, menghitung, gelar bangsawan
: disana,
: tempat tidur
: tanah
: gelar bangsawan
Menyusun nya agar menjadi sebuah kalimat
Disana, ditempat tidur diatas tanah, gelar bangsawan ..
4.
Menterjemahkan nya menjadi sebuah pemahaman
“Disana, terbaring diatas tanah – Pangeran Drakula ... “
www.e-compusoft.com
Halaman 47
Begitulah, tidak ada cara lain. Saya pernah menterjemahkan 1/3 halaman dan memakan waktu 1 jam
asli. Puluhan kali buka kamus nya – tapi dari hari ke hari frekwensi buka kamus itu berkurang.
Awalnya 1 halaman sampai 20x, selanjutnya 15x ..10x ..5x ..selanjutnya paling2 hanya 1x buka
kamus setelah sekian halaman.
Kembali saya tekankan, pembentukan reading skill hukumnya WAJIB. Dan efeknya suaaaaangat
powerful dalam akselerasi pembentukan skill lainnya. So?? ..
www.e-compusoft.com
Halaman 48
Chapter IX
How to Win Listening Skill
Listening skill atau ketrampilan menyimak serupa dengan reading skill – artinya anda sebagai
decoder harus mampu memecahkan semua kode-kode bahasa lisan yang diucapkan oleh seseorang,
baik itu berupa kata, frasa, ataupun kalimat dari yang sederhana, gabungan, kompleks sampai
gabungan kompleks termasuk variasi bahasa, dll. Cara yang paling mudah adalah dengan terjun
langsung ke wahana sosial dimana kumpul disitu para pembicara asli (native speaker) seperti tempattempat wisata, dll.
Ada alternative lain tanpa harus nyemplung ke wahana semacam itu?
IX.a
Reading adalah stepping stone
Tentu saja, dan saya yakin anda sudah bisa menebak „alternative‟ yang saya maksudkan – yaitu
melalui READING. Betul, reading lagi ..reading lagi. Ya menurut saya memang reading itulah trick
paling jitu, paling cepat dan paling mudah yang bisa membantu terbentuknya skill lain secara praktis.
Karena dalam reading sama halnya anda memiliki decoder untuk
1.
2.
3.
4.
5.
Memahami kata
Memahami frasa
Memahami kalimat
Memahami variasi bahasa
Memahami grammar
Hanya saja dalam bentuk tulisan – dan itu lah stepping stone atau batu loncatan menuju
pembentukan Listening skill. Jika anda sudah memiliki kemampuan memahami literature
berbahasa Inggris – anggap saja Grade 1 – maka anda hanya perlu ber adaptasi sebentar saja untuk
mampu memahami pembicaraan yang menggunakan kalimat yang ada pada Grade 1 tersebut
Bisa juga listening skill ini dibentuk belakangan, yaitu setelah anda memiliki kemampuan reading skill
hingga level 6, barulah anda mulai dengan pembentukan „listening skill‟ ini
IX.b
Bagaimana caranya
Saat ini banyak sekali audio-book gratis tersebar di internet, saya sendiri memiliki hampir lebih dari 40
giga audiobooks. Pilih salah satu audio book yang menarik misalnya “Cinderella”, pertama anda baca
dulu bab I setelah selesai – cobalah dengarkan audio MP3. Lalu lanjut bab II anda baca – lalu
dengarkan audio MP3. Setelah anda merasakan kemudahan, cobalah secara dadakan anda langsung
mendengarkan audio nya tanpa melalui teks nya lagi
Apakah harus rutin? halah ..ini ngga perlu dijelaskan lagi. Skill itu tidak bisa ditebus dengan cara
apapun kecuali dengan praktek ..praktek..dan praktek sampai otomatis tanpa berpikir
www.e-compusoft.com
Halaman 49
Chapter X
How to Win Writing Skill
Writing skill merupakan skill yang dibentuk terakhir, begitu menurut pendapat „Audio Lingual Method”
dengan pendekatan aural-oral approach nya. Mereka mengatakan bahwa tahapan pembentukan
skill adalah Listening before Speaking – Speaking before Reading – Reading before Writing
Writing skill atau ketrampilan menulis merupakan ketrampilan produktif (productive sskill) yang
tahapannya harus melalui passive skill dulu. Dalam menulis serupa dengan speaking – semua
kemampuan passive anda didemonstrasikan hanya saja dalam bentuk tulisan
Tentu saja anda harus sudah berlimpah dalam hal passive vocabulary, disamping pemahaman
struktur kalimat dari
1.
Kalimat sederhana (simple sentence)
Kalimat sederhana adalah kalimat yang hanya berisi sebuah subject dan predicate saja
contohnya
John writes a letter
John is clever
2.
Kalimat gabungan (compound sentence)
Kalimat gabungan adalah kumpulan lebih dari sebuah kalimat sederhana, contoh
John writes a letter and Mary writes a letter
John and Mary writes a letter
John is clever and Mary is clever too
3.
Kalimat kompleks (complex sentence)
Kalimat kompleks adalah kalimat yang menggunakan anak kalimat (subordinate clause)
contoh
John who is from Canada likes Jazz
This is the place which I visited last year
4.
Kalimat kompleks gabungan (compound complex sentence)
Kalimat kompleks gabungan adalah kumpulan lebih dari sebuah kalimat kompleks
contoh
Mozart who was genious met Mary at school because that was the only place where
they can met
www.e-compusoft.com
Halaman 50
X.a
Cara belajar nya
Banyak sekali buku-buku tentang pembentukan writing skill ini, yang sangat saya rekomendasikan
adalah buku-buku serial L.G Alexander diantaranya First Thing First, Practice and Progress,
Developing Skill dan Fluency in English. Untuk writing bisa anda mulai dari Practice and Progress.
Untuk cara belajarnya pun mudah, anggap saja anda sudah memiliki buku Practice and Progress –
maka selanjutnya anda mulai dari passage 1 (cerita 1), sbb.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Anda baca cerita tersebut
Buka kamus untuk kosakata baru yang anda belum mengerti
Baca kembali dan pahami
Jawablah pertanyaan secara tertulis tanpa melihat bacaan
tersebut lagi
Ceritakan kembali cerita tersebut dari sisi anda sebagai penulis
Ceritakan kembali cerita tersebut, kali ini anggap saja penulis
adalah rekan wanita anda
Ceritakan kembali cerita tersebut, kali ini anggap saja penulis
adalah rekan pria anda
Jika sudah selesai anda bisa lanjut pada pelajaran tentang structure, dll. Untuk setiap kata-kata baru
atau struktur baru yang anda temukan, cobalah membuat contoh kalimat anda sendiri. Tentu saja
semua tahapan ini anda kerjakan secara tertulis
Buku Practice and Progress ini sangat bagus sebgai panduan pembentukan Writing Skill, karena anda
akan dibimbing tahap demi tahap, dari mulai menulis dengan menggunakan kalimat simple,
compound, dst.
X.b
Bagaimana dengan Vocabulary
Anda tidak perlu khawatir, disitulah hebatnya Reading .. dengan selalu membaca literature berbahasa
Inggris sebagaimana yang saya tuliskan diatas, kemampuan vocabulary anda sangat pesat sekali.
Itulah sebabnya saya menyarankan pilihlah novel yang sifatnya fiksi – karena lebih kaya dalam
permainan kata, dalam permainan struktur, dalam gaya dan warna, dll.
www.e-compusoft.com
Halaman 51
Chapter XI
How to Win Grammar
Apakah Grammar penting untuk dipelajari secara khusus? Jika anda ingin membentuk kemampuan
writing anda dengan baik tentu saja grammar perlu dipelajari secara khusus, karena apa yang ada
dalam bahasa tulisan adalah gaya bahasa standar formal. Grammar sendiri pada awalnya nampaknya
bermain rumus-rumus,namun pada grammar tingkat tinggi justru bermain feeling dan rumus menjadi
sangat relative.
Jika anda tertarik ingin menguasai grammar secara tuntas dan sistematik, buku-buku yang saya
rekomendasikan adalah sbb.
1.
English Sentence Structure, Robert Krohn
2.
Modern English Structure, Marcella Frank (Vol. 1)
3.
Modern English Structure, Marcella Frank (Vol. 2)
Mulailah anda pelajari dan tuntaskan latihan-latihan pada buku No.1 lalu No. 2..dan terakhir adalah
Modern English Structure Vol. 2 – disitu Grammar sudah tidak berani bermain rumus lagi, tapi
bermain feeling sesuai konteksnya. Maksudnya apa sih? Yah silahkan lakoni dulu, karena susah
sekali saya terangkan kecuali harus anda „rasakan‟ langsung.
Bahasa Inggris, sebagaimana ilmu lainnya – seperti wanita. Dia harus anda minati, anda dekati, anda
kejar, anda korbankan semuanya untuk memiliki nya.
Setelah dimiliki anda gauli, anda melebur – anda merasakan. Rasa yang susah diterangkan dengan
kalimat, mulailah tersingkap rahasia demi rahasia selama pergaulan anda dengan wanita yang kini
telah menjadi istri anda itu, dan melahirkan buah yang manfaat. Di awal perjalanan anda mengabdi
demi memiliki nya,kini dia mengabdi kepada anda. Begitulah ilmu, ciyee ..
Believe it or Not
Saya punya adik yang kini tugas di BPKP bag. investigasi. Dulu waktu masih SMA dia saya push
membentuk bahasa Inggris sesuai dengan apa yang saya paparkan pada ebook ini. Waktu itu dia
baru melangkah membentuk kemampuan reading – saya kasih dia buku2 nya secara bertahap dari
level 1 tentunya, plus dilengkapi Kamus Inggris-Indonesia, Prof. Drs. Wojowasito. Saya sendiri
menggunakan kamus monolingual, Hornby. Saya bilang pada dia
“Nanti suatu saat kamus itu sudah tidak bisa membantu banyak ..dan mau tidak mau kamu akan
beralih menggunakan kamus monolingual (Inggris-Inggris) ini ...”, saya pun sempat mengatakan pada
dia bahwa suatu saat dia akan merasakan RASA bahasa Inggris.
Jujur saat itu adik saya tidak mengerti apa yang saya maksudkan, jadi saya bilang “nanti, coba lihat
saja ...”
www.e-compusoft.com
Halaman 52
Beberapa tahun kemudian saat dia sedang kuliah di STAN, waktu itu dia dapat tugas dari dosennya
membaca textbook “Advanced Accounting”, rupanya dia diam2 baca yang versi Indonesia setelah itu
dia membaca yang original, yang langsung berbahasa Inggris. Lalu dia bilang pada saya
“ Mas Teguh, bener laen ya rasanya ..kalo kita baca yang langsung ber bahasa Inggris” ...
Dan saat itu memang dia tanpa sadar sudah tidak menggunakan kamus Inggris-Indonesia lagi, tetapi
kamus Inggris-Inggris, karena seperti yang saya katakan, semakin dalam anda mempelajari bahasa
Inggris semakin anda bermain rasa, dan anda akan menyadari bahwa bahasa Inggris itu tidak punya
rumus yang pasti, melainkan se-enak wudel nya. Hehe ..
XI.a
Buku Grammar ber bahasa Indonesia
Saya sarankan sebaiknya tidak usah belajar Grammar dari buku-buku ber Bahasa Indonesia.
Bukannya mereka tidak bagus, tapi lebih powerful anda langsung belajar grammar dari buku-buku
yang saya rekomendasikan diatas
Saya kadang merasa prihatin melihat buku-buku pelajaran bahasa Inggris yang dipakai di Sekolah
Dasar (SD) atau Sekolah Menengah pertama (SMP),tidak sedikit penulis nya melakukan kekeliruan
dalam penggunaan struktur kalimat, ataupun grammar. Belum lagi salah ketik itu sudah menjadi hal
umum di buku-buku ber bahasa Indonesia
Saya sampai sekarang masih penasaran
Saya ingin sekali mendapati buku-buku literature berbahasa Inggris (textbook) yang terdapat SALAH
KETIK, walaupun sekedar satu kata saja. Sampai sekarang saya belum pernah mendapatkannya –
barangkali anda sudah? Saya sampai terkagum-kagum, weleh2 ..begitu telitinya disana. Kalau bukubuku ber bahasa Indonesia kan lain, salah ketik dianggap biasa saja seperti
yaitu
yang
-> yaiut
-> yagn
Tapi asik juga sih, jadi ngga terlalu serius. Pernah juga saya jadi fresh ketawa sampai ngeces
membaca salah ketik „analisa --> analsia. Halah, anal ..artinya apa, sia ..dalam bahasa Sunda artinya
kamu, padahal itu buku resmi banget – dibagikan kepada peserta seminar sebelum dimulai. Mana
udah pasang muka wibawa banget tuh yang nyusun buku nya saat dia mau membaca kan ringkasan
hasil penelitian nya didepan peserta seminar
Peace ..No offense
www.e-compusoft.com
Halaman 53
Chapter XII
Miscellaneous
XI.a
Perlukah Kursus Bahasa Inggris
Anda sebenarnya beruntung, jujur saja saat sekolah dulu saya termasuk kurang beruntung – nafsu
besar dana kurang. Saat sekolah saya ingin sekali ingin ikut kursus ini dan itu, tapi keadaan ekonomi
yang kurang mendukung. Paling sedih kalau teman2 sekelas lagi rembugan mau ikut kursus ini dan
itu, saya lebih baik menghindar – saya sebetulnya kepengin tapi dana ngga ada. Hiks
..hehe...nostalgia ni ye
Kelas II SMA semester ke 2 saya bikin gebrakan, saya buat jadwal belajar bahasa Inggris setiap hari
yang saya jalani dengan disiplin. Yang saya pelajari secara teratur saat itu adalah Reading (membaca
novel), Structure/Grammar, Conversation, Writing. Saya selalu membagi waktu saya setiap hari untuk
menyentuh materi tersebut misalnya
Senin
Reading 2 Jam
Speaking 30 menit
Grammar 30 menit
Selasa
Reading 2 Jam
Writing 30 menit
Speaking 30 menit
Rabu
Reading 2 jam
Grammar 30 menit
Speaking 30 menit
Saat saya diterima di UNJ Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris, saat itu bicara saya sudah lancar,
sudah mampu membaca majalah, koran, textbook berbahasa Inggris, sudah lancar menulis
berlembar-lembar. Dan tidak ada satupun teman yang percaya bahwa saya tidak pernah mengikuti
kursus bahasa Inggris dimanapun
Kebiasaan belajar mandiri itu terbawa sampai sekarang, saya belajar mengetik sampai akhirnya saat
ini mencapai kecepatan 600 EPM, juga belajar gitar klasik, teknisi komputer/LAN, video editing,
sampai akhirnya bulan Mei 2008, atau kurang lebih setahun yang lalu saya mulai tertarik dengan
bisnis online, pun saya belajar sendiri – alhamdulillah. Ada kelebihan dan kekurangan nya belajar
sendiri, kelebihannya kita tumbuh sesuai corak warna kita sendiri dari trial-and-error, kekurangannya
ya buang waktu. Tapi puas dong .. Saya tidak menganjurkan anda belajar mandiri, karena jujur saja
hal tersebut buang waktu
Anda tinggal mengikuti arahan yang saya berikan pada ebook ini, karena ternyata kursus bahasa
Inggris terbaik adalah diri anda sendiri. Karena membentuk skill perlu waktu, perlu tenaga, perlu
disiplin. Tidak ada satupun kursus di dunia ini yang sim salabim bisa membuat lidah anda lancar
berbicara hanya dengan dikerok dengan sendok dan di jampi-jampi
Lihat dulu contoh jadwal belajar saya diatas, selalu ada READING bukan? Ya, reading memang kunci
menguasai bahasa Inggris dengan cepat, mudah dan murah. No Gain without Pain ..
www.e-compusoft.com
Halaman 54
Tidak ada kesuksesan tanpa PERIH dulu. Anda tidak berani perih? tidak berani bersusah payah
praktek dan praktek ..gerak dan gerak? ya ngga usah mengkhayal menguasai bahasa Inggris,
walaupn Anda mendatangkan dewa dari Inggris sekalipun hasilnya NOL. Apalagi yang Cuma
mengandalkan kursus di kelas belajar 2x seminggu @ 90 menit dan dirumah tidak maudilatih. Halah
buang duit aja, ujung2nya juga bosen
XI.b
Hebatkah Pengajar Native Speaker?
Mungkin anda terpikir, kalau gurunya langsung Native speaker lebih okey kali? ..Saat ini memang
banyak sekali kursus bahasa Inggris dengan iming-iming label „Native Speaker, dan kursus seperti ini
memang laris dan mahal
Karena sifat manusiawi kita yang sering salah mengambil kesimpulan. Orang beranggapan bahwa
belajar dengan native speaker tentunya akan lebih cepat berhasil daripada belajar bahasa Inggris
dengan orang purworejo, atau orang subang atau orang bangkalan. Padahal sama saja. Apa sih
kedahsyatan belajar dengan native speaker?
Mau yang lebih bagus, atau lebih Mahal?
Kelebihannya ada yaitu selama 90 menit Anda akan mendengar langsung pengucapan yang keluar
dari pembicara asli, dan hal ini membuat kalibrasi pembentukan lsitening skill anda menjadi lebih baik.
Hanya itu, tapi berapa lama anda mendengar orang asing bicara?
Kursus 2x seminggu @ 120 menit
Berarti sama saja per hari nya
= 240 menit/4 jam
= 35 menit
Sekarang anda ambil ebook cerita yang dilengkapi audio, anggap saja “Cinderella”. Anda putar audio
MP3 nya anda dengarkan ceritanya,begitu ada kalimat yang anda tidak mengerti anda PAUSE lalu
anda lihat tulisannya di ebook. Sisihkan waktu dengar dan nikmati dongeng tersebut 60 menit setiap
hari, tanpa harus mengeluarkan biaya kursus yang muaahal
Dengan cara ini kemampuan listening anda akan lebih pesat, karena anda mendengarkan berpuluh2
variasi kalimat yang variatif, yang sangat berbeda dengan kalimat-kalimat yang didengarkan oleh
rekan anda yang ikut kursus dengan native speaker itu. Namanya juga dalam kelas, seberapa banyak
sih ragam kalimat yang dikeluarkan oleh native speaker tersebut saat mengajar
Bayangkan anda? mendengarkan cerita langsung – dengan ragam kalimat yang sangat bervariasi,
bergelora, bersemangat, semarak. Iya kan? ebook yang dilengkapi audio buaaanyak sekali gratisan
nya di internet. Saya sendiri sedot sampai 40 Giga, isi ratusan ebook novel yang dilengkapi Audio
MP3 nya. Kebetulan saya waktu kecil senang banget di dongengin simbah saya menjelang tidur, dari
cerita cindelaras, senggutru, baruklinting, keboiwo, pucuk kalumpang, minakjigong ..dll. Jadi saya
suka banget mendengarkan audio book sambil istirahat
www.e-compusoft.com
Halaman 55
Jangan-jangan instruktur Anda supir Taxi
Nah ini, anda perlu waspadai. Mengajar bahasa Inggris itu tidak mudah, ada ilmu nya tentunya.
Bagaimana teknik mengajar yang benar, bagaimana approach nya, bagaimana metode nya, teori
belajar apa rujukannya, dsb. Itulah sebabnya sampai muncul istilah TEFL (Teaching English as a
Foreign Language), yang intinya adalah bagaimana mengajar bahasa Inggris yang benar itu
Native speaker bukanlah Native Teacher !! .. kadang-kadang terjadi dan ini memang benar-benar
terjadi di salah satu kursus yang bonafide di Jakarta, yang katanya salah seorang native speaker
tersebut adalah supir taxi di negara nya. Haduh, bagaimana seorang supir taxi menguasai ilmu
mengajar?
Saya sendiri pernah menyewa seorang pengajar bule (native teacher) dari Inggris. Saya sewa selama
1 bulan dan tinggal di rumah saya juga. Mungkin dia terkesan dengan keramahan anggota keluarga
saya, sehingga menyatu. Dia mengatakan kurikulum yang digunakan di lembaga yang saya kelola (ecompusoft) jauh lebih baik dari kurikulum lembaga-lembaga yang dianggap bonafide di Jakarta.
Karena sebagai orang bule, dia juga mengajar di sana. Bahkan dalam suatu diskusi santai bersama
kawan-kawan saya juga, dia akhirnya terpojok dan menunjuk pada saya sambil mengatakan “The
Professor !! ..”, wah jadi ndut-ndutan saya saat itu
XI.c
Kursus mana yang terbaik
Tapi saya tetap ingin kursus agar belajar saya terbimbing tanpa trial and error. Kursus manakah yang
dapat menjamin kesuksesan 100% sempurna – bukan 99,999% dan yang 0,001% nya takdir.
hehe..just kidding.
Jawaban saya tidak berubah, kursus itu ada pada diri Anda sendiri.
Tapi kalau anda bertanya kembali pada saya “ ...kursus mana yang bisa memberikan arah petunjuk
tercepat, termudah dan termurah untuk menguasai bahasa Inggris dengan benar dengan
keberhasilan 100% ..?”
Ciri-ciri sebuah Kursus yang baik
Kursus yang tidak fokus pada Grammar
Kursus yang fokus pada pembentukan 4 Skill
Kursus yang Full Conversation
Kursus yang membimbing Anda belajar mandiri
www.e-compusoft.com
Halaman 56
Chapter XIII
From the Deepest Heart of Mine
XIII.a Dari hati ke hati
Sampai disini saya memohon kiranya anda bersedia hening sejenak ..hembuskan sekarang uap
panas nafas Anda biarkan terbuang semua ketegangan, matikan mesin berpikir Anda yang sudah
ngebul terlampau panas, matikan sekarang ..biarkan menjadi dingin kembali .. hening...relax kan
tubuh anda, bersandarlah. Mari saatnya kita bicara dari hati ke hati, anda dengan saya. Saudaraku,
saya ingin bertanya pada anda
Tidakkah Anda ingin
Membuat suatu revolusi dalam kehidupan Anda?
Membuat sebuah loncatan besar dalam karir Anda?
Mampu mengalahkan semua pesaing Anda?
Dihormati dan disegani karena Bahasa Inggris Anda?
Memenangkan masa depan Anda sendiri?
Saudaraku,
Semua ini perlu revolusi – perlu suatu keputusan besar, perlu action .. Betapa banyak orang yang
terpuruk, mereka tidak beranjak naik ke posisi lebih tinggi dalam kehidupan mereka, hanya karena
mereka memang enggan untuk melakukannya, mereka hanyut terhipnotis dalam angan-angan
mereka, bahwa sukses akan datang dengan sendirinya. Mereka tidak mau berdiri, dan membuat
sebuah lompatan besar, karena memang hal ini memerlukan tekad dan nekad, untuk tetap survive
dan berhasil.
Only the Strong .. the Brave and the Intelligent
deserve to Survive. And it’s YOU !!
Hanya mereka yang kuat, berani serta cerdas layak untuk tetap hidup. Dan itulah ANDA !!. Saya
berani mengatakan hal ini, karena Anda telah berhasil membaca ebook ini sampai pada halaman ini.
Sebuah perjalanan yang memerlukan endurance, sebagaimana perjalanan Columbus selangkah demi
langkah, dengan penuh keyakinan, dengan penuh ketabahan luar biasa yang jarang dimiliki orang
kebanyakan – sampai akhirnya menemukan benua Amerika.
www.e-compusoft.com
Halaman 57
Dan begitupula halnya dengan anda yang akhirnya selangkah demi selangkah terus maju secara
konsisten, membaca halaman demi halaman, sampai akhirnya tiba di halaman ini. Sementara
berpuluh orang lainnya mungkin sudah ambruk di halaman awal
Saudaraku,
Anda ternyata memiliki mesin unggul, mesin endurance, kemampuan untuk bertahan, untuk tetap
melangkah maju, berjuang hingga sampai disini. Saatnya anda persiapkan mesin unggul anda, untuk
anda arahkan, anda bidik pada satu titik kemenangan yaitu “Memenangkan Bahasa Inggris”
Saudaraku,
Jika Anda tetap diam, dan tetap tidak mau melangkahkan kaki Anda untuk memenangkan Bahasa
Inggris, maka anda hari ini adalah anda yang sama setahun kedepan, Anda yang sama dua tahun
kedepan.
Tidak inginkah anda take action, bangkit dan melakukan revolusi sehingga Anda yang tadinya
kepompong tanpa disangka oleh siapapun, telah berubah menjadi kupu-kupu yang indah. Anda yang
tadinya diam tidak bergerak, menonton apa yang sedang terjadi – kini mampu membuat terjadi.
Sekarang pilihan ada pada Anda, mau bangkit dan melangkah untuk menjadi kupu-kupu, atau tetap
diam .. dan anda yang sekarang adalah anda yang sama setahun kedepan
Saudaraku,
Pagi-pagi Anda duduk diberanda rumah Anda, menikmati secangkir kopi pagi sambil membaca surat
kabar “The Jakarta Post”, di dompet Anda terdapat kartu membership dari “The British Council
Library”, pusat informasi dan budaya kerajaan Inggris – dimana disitu terdapat perpustakaan, tidak
saja buku yang bisa anda pinjam, tapi juga CD, dsb.
Anda selalu lebih unggul dalam segala hal dari sekeliling anda, karena anda selalu mengambil dari
sumber pertama – yang berbahasa Inggris. Sementara pesaing Anda harus menunggu sampai
diterjemahkan dan diterbitkan dalam Bahasa Indonesia.
Itu adalah salah satu bagian kecil gambaran kehidupan Anda jika Anda mau melangkah. Belum lagi
keistimewaan2 lain yang tentunya Anda sudah bisa membayangkan, bagaimana nikmat nya
dihormati, dipercaya oleh atasan Anda dan rekan bisnis Anda, dsb.
Tapi Bahasa Inggris saya masih NOL !!
Sudahlah, semua pasti ada “saat pertama” nya. Cobalah lepaskan sekarang ikatan waktu, biarkan ia
mencelat ketarik mundur dan mundur ke masa yang telah berlalu, sehari yang lalu, sebulan lalu,
setahun lalu, sewindu lalu, setengah abad lalu
See ...lihatlah?? Anda sempat melihat suasana ketika pertama kali Romy Raphael belum mengerti
apapun tentang hipnotis, anda juga melihat bagaimana seorang Deddy Corbuzier baru pertama kali
mendapatkan pelajaran pertama nya tentang sulap illusi, dan anda pun sempat melihat bagaimana
saya, Teguh Handoko sedang diajarkan Alphabet
www.e-compusoft.com
Halaman 58
Saudaraku,
Kami tidak sekonyong-konyong ada disana, kami pun sempat mengayunkan langkah pertama kami,
langkah kedua, langkah ketiga sampai pada langkah kemenangan. Percayalah, bahasa Inggris itu
mudah, karena bahasa Inggris tidak mengenal rumus yang baku. Percayalah bahasa Inggris itu tidak
memerlukan kecerdasan, karena orang gila di London pun bisa berbahasa Inggris. Bahasa Inggris
hanya memerlukan kemauan untuk gerak ..gerak...dan gerak
Saudaraku,
Bagaimana? Apakah Anda siap untuk memulai langkah pertama Anda besok? sebuah langkah
bersejarah yang akan membuat anda berbeda dari orang sekeliling Anda, sebuah langkah bersejarah
yang akan membuat Anda menjadi seekor kupu-kupu, sebuah langkah bersejarah yang akan
membuat Anda tampil sebagai Pemenang??
Baik, masukkan semua sugesti kesiapan diri Anda. Karena besok anda akan terlahir kembali, sebagai
pasukan yang siap tempur, untuk menggerakkan langkah pertama Anda, membuat suatu revolusi
untuk memenangkan karir Anda, masa depan Anda, kehormatan Anda. Masukan semua sugesti
tersebut sekarang ...lebur..menyatu dalam semesta diri Anda
Bukalah halaman berikutnya esok hari, berikan saya waktu untuk mempersiapkan komando yang
harus Anda lakukan. Karena yang akan saya hadapi besok bukanlah anda yang sekarang, tapi Anda
sebagai pasukan tempur yang sudah siap, tekad dan nekad untuk memenangkan suatu misi – yaitu
menangkan MASA DEPAN ANDA !!
On your feet !! ..Warrior
www.e-compusoft.com
Halaman 59
Chapter XIV
Welcome to e-Compusoft
Welcome to e-Compusoft Online English Training. Begitulah suara saya menyambut Anda pada 4
materi pelatihan conversation yang telah Anda download pada halaman 41 sebelumnya
Sebelum Anda lanjutkan sekali lagi saya ulangi bahwa tidak ada kursus yang lebih baik selain dari
kedisiplinan diri Anda sendiri dalam menjalankan latihan demi latihan, gerak demi gerak, praktek demi
praktek sebagaimana yang telah saya tuliskan pada halaman sebelumnya. Lha, saya saja tidak
pernah kursus kok, dan alhamdulillah berhasil. Tapi ..
XIV.a Macam tipe-tipe dalam Belajar
Tidak semua orang mempunyai tipe belajar yang sama. Adayang lebih cepat menangkap jika
diterangkan daripada membaca, tipe ini disebut tipe Auditive. Ada yang lebih cepat memahami dari
membaca daripada jika diterangkan, tipe ini disebut tipe Visual. Ada pula yang lebih cepat memahami
jika dicontohkan dan langsung praktek, tipe ini disebut tipe motoric.
Bagi Anda yang merasa lebih nyaman dengan cara belajar terbimbing, tentu saja lebih baik mengikuti
kursus yang baik. Mari kita review ciri-ciri kursus yang baik adalah sbb.
Kursus yang tidak fokus pada Grammar
Kursus yang fokus pada pembentukan 4 Skill
Kursus yang Full Conversation
Kursus yang membimbing Anda dapat belajar
Mandiri
Saya tidak bermaksud ber-promosi kepada Anda, saya hanya mengatakan jika Anda mencari sebuah
kursus yang berani memberikan GARANSI 100% kemajuan (Progress Guarantee), bahkan dalam 4x
belajar saja Anda sudah merasakan kemajuan yang luar biasa – saya menyarankan anda belajar di eCompusoft. Disamping memiliki semua ciri-ciri sebuah kursus yang baik, e-Compusoft juga memiliki
keunggulan-keunggulan
XIV.b Keunggulan e-Compusoft
Kursus Bahasa Inggris e-Compusoft memiliki kurikulum dengan sistim Full Conversation – tanpa
basa basi dari awal langsung praktek, tanpa melalui Grammar2an, tanpa rumus2an sehingga dalam
waktu singkat Anda sudah mengalami kemajuan yang sangat pesat dalam berbahasa Inggris.
Bukankah Anda sudah mencoba 4x pelajaran dari e-Compusoft pada download halaman 41 yang
sebelumnya?
www.e-compusoft.com
Halaman 60
Keunggulan lain daripada kurikulum e-Compusoft adalah Progress Guarantee atau Jaminan
Kemajuan. Karena pada setiap tingkat yang Anda lalui, bahkan pada setiap pelajarannya – Anda akan
merasakan kemajuan yang nyata – dalam skill berbahasa Inggris Anda. Rasakan, bagaimana
perubahan yang Anda rasakan dalam pengucapan (pronunciation) setelah menyelesaikan 4x materi
yang saya sebutkan diatas
Apakah hanya itu? No .. Skill Oriented atau bertujuan pada pembentukan SKILL berbahasa. Inilah
keunggulan lain daripada kurikulum e-Compusoft. Kebanyakan kursus bahasa Inggris sifatnya
Grammar-Oriented, mereka fokus pada grammar, berlomba-lomba menghambur-hamburkan rumus
Grammar, sedangkan conversation hanya sekedar basa-basi. Berbeda dengan e-Compusoft, saya
fokuskan kurikulum nya pada pembentukan 4 skill berbahasa yaitu Listening, Speaking, Reading dan
Writing.
Keunggulan lain nya adalah integrated system atau dengan sistim terpadu. Yang dimaksudkan disini
adalah dari sejak dini saya sudah membentuk secara merata 4 skill berbahasa tersebut pada anda
secara terpadu, tentu saja menurut prioritas nya dulu sesuai dengan audio-lingual method yang
mendasari kurikulum e-compusoft ini
Itulah sebabnya mengapa saya berani memberikan TANTANGAN untuk buktikan bahwa sebenarnya
ANDA BERBAKAT berbahasa Inggris,dan itu memang benar. Selama ini banyak orang patah arang,
frustasi dan tidak merasa berbakat semata-mata disebabkan karena kurikulum kursus yang dia ikuti
tidak tepat sasaran. Jika tepat sasaran semua orang bisa merasakan betapa mudahnya berbahasa
Inggris, sebagaimana yang telah Anda rasakan setelah mengikuti 4 materi pelajaran yang telah Anda
download pada halaman 41 ebook ini.
XIV.c Materi Pelatihan
Kursus bahasa Inggris e-Compusoft memang saya tujukan terutama untuk mereka yang masih NOL
dalam berbahasa Inggris. Itulah sebabnya bahasa pengantar yang saya gunakan adalah Bahasa
Indonesia, tetapi jangan salah menjelang akhir-akhir pelatihan, saya sedikit demi sedikit sudah mulai
menerangkan dalam Bahasa Inggris kepada Anda.
Untuk tingkat I atau level Preparatory (persiapan), materi pelatihan yang saya berikan adalah
Introduction to Language
Dalam materi ini saya akan membeberkan pada Anda apa sebenarnya bahasa, apa pula bahasa
Inggris dan keunikannya, dll. Materi ini sudah saya tulis dalam ebook ini
Pronunciation
Banyak orang yang lancar berbahasa Inggris, tetapi pengucapan (pronunciation) mereka salah. Dan
hal ini bisa mengakibatkan kesalahpahaman dalam komunikasi. Contoh nya sudah saya berikan pada
Anda dalam ebook ini. Saya ingin Anda memiliki kemampuan bahasa Inggrisyang benar, yang sangat
berbeda dengan lainnya, tentunya lebih unggul – untuk mengalahkan pesaing Anda. Itulah sebabnya
dalam level I ini saya berikan pelatihan Pronunciation kepada Anda.
www.e-compusoft.com
Halaman 61
Anda akan melatih pengucapan dalam berbagai macam bunyi bahasa, dari bunyi letup (plossive
sound), bunyi getar (voiced sounds), bunyi tidak getar (voiceless sounds), bunyi tumpul, tajam, dll.
Sehingga tidak saja anda lancar berbicara bahasa Inggris – tetapi juga memiliki pengucapan yang
tepat, yang jarang dimiliki oleh siapapun
Receptive Speaking
Receptive speaking adalah kemampuan menjawab pertanyaan-pertanyaan dengan menggunakan
kalimat inti. Dan inilah yang paling utama sebelum Anda membentuk kemampuan productive. Ibarat
silat, anda harus mahir menangkis dulu sebelum mahir melakukan serangan (productive skill).
Dengan kemampuan ini Anda dijamin mampu menghadapi job interview dengan mudah
Basic Structure
Structure sederhana, atau ada juga yang mengatakan Grammar. Saya berikan secara praktis, dan
sangat minim sekali, mungkin hanya 10% dari seluruh materi yang Anda terima.
Basic Listening
Setelah anda cukup memiliki penguasaan dalam menggunakan kalimat inti. Saya akan membentuk
kemampuan Listening anda. Anda akan mendengarkan cerita yang dibawakan langsung oleh native
speaker, lalu saya ajak anda mendiskusikannya. Apakah anda mampu ?? DIJAMIN 100% saat itu
Anda sudah mampu melakukannya, walaupun Anda start mengikuti kursus ini dengan kemampuan
NOL sekalipun
Inilah materi-materi pelatihan yang saya berikan pada level Preparatory selama 32 materi. Jika
seminggu Anda pelajari 2 materi, maka dalam waktu 4 bulan materi tersebut sudah anda kuasai
sepenuhnya. Untuk keunggulan kurikulum e-Compusoft tidak perlu disangsikan lagi, bahkan sempat
diliput dalam surat kabar “Seputar Indonesia” – mungkin anda juga bisa membaca nya di website
resmi mereka.
Dibawah ini adalah review yang saya kutip dari sebuah blog milik seorang Dosen S2 bahasa Inggris,
mata kuliah Method of Teaching tentang e-Compusoft
XIV.d Review Dosen S2 Method of Teaching
Inilah review yang saya copy dengan seizin beliau – dari blog yang beliau kelola, sbb.
.. Beberapa bulan terakhir ini saya memang jarang posting di blog ini, karena saya harus menyelesaikan
beberapa buku-buku (seperti Introduction to Literature, Basic English Structure, The Practice of TEFL
in Indonesian Context, etc – jika anda tertarik untuk memiliki salah satu buku tersebut silahkan kontak
saya dengan meng-klik About Me) selain saya juga harus memberikan seminar pengajaran di wilayah
Jakarta.
Sebulan terakhir ini saya sibuk diminta membuat syllabus untuk beberapa kursus bahasa Inggris yang
baru launching di wilayah Jakarta. Banyak diantara nya yang sekedar meminta saya memberikan
review dan revisi sana sini untuk syllabus kursus mereka yang telah berjalan
www.e-compusoft.com
Halaman 62
Sebagai dosen bahasa Inggris dengan latar belakang S2, di salah satu perguruan tinggi terkemuka di
Jakarta – apalagi spesialisasi saya adalah ‘method of teaching’ – saya mendapat bayaran yang cukup
mahal hanya untuk melakukan review suatu syllabus kursus bahasa Inggris yang sudah berjalan, tentu
saja review yang secara scientific saya berikan ulasan dan revisi untuk melahirkan syllabus yang
unggul
Sekitar 1 minggu di akhir Ramadhan, saya merasa tertarik untuk mengamati bagaimana sepak terjang
kursus bahasa Inggris ONLINE yang sangat marak di dunia maya ini. Hasilnya memang sangat
mengenaskan dan menggelikan. Saya katakan mengenaskan karena hampir 100% kursus bahasa Inggris
yang diselenggarakan secara online tidak memiliki syllabus. Mungkin mereka menganggap bahwa
mengajar bahasa Inggris itu mudah, bahkan kalau perlu seorang pengemis di Amerika pun bisa
membuat kursus bahasa Inggris online atau mengajar secara offline.
Seberapa pentingkah Syllabus dalam pencapaian kesuksesan
belajar Anda?
Okey mari kita lihat ada 3 kelompok remaja yang akan mendaki gunung, sebut saja kelompok Badak
Liar, Kerbo Hitam dan kelompok Merpati Putih. Kelompok Badak Liar dengan santai langsung
berjalan melakukan pendakian untuk sampai ke puncak nya, Kelompok Kerbo Hitam lain lagi mereka
minta didampingi seorang penduduk kampung yang memang dulu pernah bertapa di puncak nya.
Kelompok Merpati Putih lain lagi, sebelum pendakian ia mencoba sourcing mencari narasumber yang
memiliki ‘Peta Jalan’ atau Route – betul ‘peta jalan’ itu tidak gratis, bahkan narasumber itu memiliki
beberapa penawaran ‘Peta Jalan’ ada yang full panorama sungai, ada route full panorama tebing, dsb.
Tidak perlu saya tanya lagi pada Anda, kelompok mana yang memiliki probabilitas paling tinggi untuk
sukses sampai di puncak dengan aman, cepat dan nyaman? tentu saja Merpati Putih – karena mereka
mendaki dengan menggunakan Peta Jalan, atau gampangnya syllabus. Ga asal naik ..
Begitulah gambaran kursus bahasa Inggris online yang marak saat ini. Hampir semuanya sifatnya ‘ayo
jalan aja – kita mendaki bareng2’, ujung2nya boro-boro sampai puncak, malah tersesat, bahkan
kembali pulang, membatalkan perjalanan. Begitulah, banyak sekali kursus bahasa Inggris online yang
sifatnya hanya komersil sekedar menjaring peluang remaja yang lagi mempuyai minat mendaki.
Sebuah Kursus Online dengan syllabus yang membuat saya
terkagum
Awalnya memang sekedar stumble upon, ga sengaja saya melihat link sebuah kursus bahasa Inggris
online dari google ‘ dengan kata kunci ‘kursus bahasa Inggris online”, saya klik dan inilah yang saya
baca di website kursus online tersebut
Saya Tantang Anda, dalam 4x Belajar DIJAMIN MAMPU diskusikan gambar ..belajar dari
NOL, langsung praktek conversation tanpa basa-basi, tanpa Grammar2an …dengan sistim Full
Conversation, dalam waktu 2 Minggu saya siap buktikan bahwa ANDA BERBAKAT !! ..Ikut
tantangan GRATIS nya, silahkan download ebook dan Audio MP3 gratis tanpa syarat – tanpa
daftar2an – tanpa resiko. Materi yang Anda pelajari dijamin 100% belum pernah Anda dapati
www.e-compusoft.com
Halaman 63
dilembaga manapun, walaupun Anda sudah berpetualang ke 1000 kursus bahasa Inggris
sekalipun – DIJAMIN !!’
Weleh2…apalagi ini? saya tersenyum lebar membaca iklan dari sebuah kursus online tersebut.
Okey, no problem. Saya kunjungi link tersebut dan saya coba download materi tantangannya.
Seperti biasa untuk me review sebuah syllabus kursus bagi saya sangatlah mudah, karena
memang itu profesionalisme saya, bahkan mungkin bisa saya kerjakan sambil bernyanyi kecil.
Dan itu yang juga terjadi saat saya download materi I nya, tapi begitu saya mulai mengamati
…menit demi menit ..saya merasakan ada sesuatu yang berbeda dalam materi tersebut
Jujur saya tersentak saat selesai me review materi I nya, .ini benar2 kursus yang tidak asal jadi, saya
yakin 100% pasti memiliki syllabus – dan syllabusnya sangat excellent. Bagimana tidak, dari beberapa
kursus offline yang memiliki syllabus baru kali ini saya melihat rancangan syllabus (syllabus design)
yang integrated, tersusun secara sistimatis dari teknik pengajaran (technique of teaching), pendekatan
pengajaran (approach), metode pengajaran (method of teaching), sampai kepada teori belajar yang
mendasari nya semua nya integrated.
Langsung saya pasang mesin profesionalisme saya sebagai seorang pemerhati metode pengajaran
bahasa Inggris, saya cermati dari teknik pengajaran yang diterapkan yaitu guided oral composition
yang mampu memaksa siswa bicara, dan menggiring tanpa terasa pada penguasaan struktur kalimat
yang lebih kompleks, pendekatan yang diterapkan diwarnai oleh aural-oral approach yang berlandaskan
audio lingual method, serta pembentukan skill nya yang diwarnai kental oleh behaviousme, misalkan
saya lihat dalam salah satu latihan bicara nya
Narrator
Siswa
Narrator
Narrator
: do you come from London?
: no, I don’t come from London
: good !!
: I don’t come from London
Anda mungkin tidak melihat sesuatu yang istimewa disitu bukan? Tetapi kalau Anda seperti saya
seorang profesionalisme dan pemerhati dalam Method of Teaching, mampu melihat bahwa ada warna
teori psikologi aliran behavioursme disitu, yaitu Stimulus – Response – Reward – Reinforcement.
Artinya Bahwa langkah memberikan pertanyaan secara scientifik adalah guru bertanya (stimulus), lalu
siswa menjawab (response), lalu guru memberikan pujian (reward), dan terakhir guru menguatkan
kembali jawaban tersebut (reinforcement). Sangat excellent, bahkan sampai kegiatan terkecil pun
(tanya-jawab) kursus ini menerapkan langkah2 yang sangat scientific berlandaskan ilmu pengajaran
Bahasa Inggris yang ada. Okey, jika Anda tidak melihat sesuatu yang excellent didalamnya wajar saja,
karena memang ini bukan spesialisasi Anda. Ibarat saya mendengarkan lagu Rhoma Irama atau
Mansyur S. bernyanyi, saya tidak melihat sesuatu yang istimewa didalamnya kecuali sekedar
menikmati. Hehe ..
Materi Pelatihan nya yang sangat integrated
Sampai sejauh itu saya masih berusaha melakukan review, kali ini saya lanjut kepada materi yang
dipresentasikan yang katanya total 32 materi selama 4 bulan. Dalam materi GRATISAN nya,
hehe…tentu saja saya tidak perlu mengeksplorasi 32 materi itu.
www.e-compusoft.com
Halaman 64
Disamping sebagai seorang pemerhati spesialisasi Method of Teaching, saya juga sebagai seorang
konsultan penelitian pendidikan. Kursus tersebut memberikan materi pelatihan yaitu
Pronunciation
Receptive Speaking*
Basic Structure
Basic Listening
Introduction to Language
Anda lihat yang saya beri tanda * … No words can say, saya tidak perlu lagi mengomentari, dari
materi-materi pelatihan yang diberikan saja saya sudah berikan nilai excellent karena memang
pembentukan Conversation itu harus diawali dari pembentukan kemampuan PRONUNCIATON. dan
ini sangat 100x langka bahkan nyars tidak pernah Anda dapatkan materi ini kecuali Anda kuliah di
jurusan Bahasa Inggris. Banyak sekali kesalahpahaman dalam komunikasi antara orang Indonesia
dengan orang asing hanya karena masalah pronunciation, dimana kita tidak bisa membedakan antara
pengucapan bunyi beg dengan bag, antara they dengan day, dsb. Itulah sebabnya mengapa materi
pelatihan pronunciation ini sangat WAJIB dibentuk di awal perjalanan belajar Bahasa Inggris.
Materi pelatihan berikutnya adalah Receptive Speaking, Anda tahu apa yang membuat saya terkagum
dan memberikan nilai excellent pada admin kursus tersebut?? lihat kata ‘receptive’ ..ini memiliki
makna yang membuat semua pakar method of teaching terkagum-kagum, karena memang tahap
pembentukan skill berbahasa dimulai dari receptive skill dulu barulah melangkah pada productive skill
– tetapi secara jitu dalam kursus tersebut dituliskan receptive speaking, excellent kembali !!
Belum lagi materi Introduction to Language yang membuka pemahaman hakikat Bahasa Inggris
sesungguhnya itu apa, lalu Basic Listening yang ternyata langsung di narasikan oleh native speaker
dengan aksen British English, serta Basic Structure. Saya mau bilang apa lagi?? tidak ada lagi yang
saya perlu review kecuali saya harus mengenal the man behind the gun yang mengelola kursus bahasa
Inggris online tersebut yang menggunakan nama e-Compusoft Online English Training. ....dst.
www.myenglish01.wordpress.com
XIV.e Ujian Akhir
e-Compusoft menyelenggarakan pelatihan bahasa Inggris dalam bentuk offline, atau belajar seperti
biasa dalam kelas serta online dimana materi anda download via internet atau dikirim dalam bentuk
DVD ke alamat Anda
Contoh materi kursus online adalah yang pernah anda download pada halaman 41 ebook ini. Dimana
anda membuka teks nya lalu mendengarkan narrasi audio MP3 saya, serta mengikuti petunjuk
seolah anda tengah berada dalam kelas biasa
Baik offline maupun online, e-compusoft tetap memberikan ujian akhir (final examination) serta
sertifikat resmi dari e-Compusoft Training Centre yang memiliki izin operasi Nasional. Bedanya,
untuk kursus online, ujian akhir tidak harus 4 bulan – melainkan kapan saja dari kesiapan siswa.
www.e-compusoft.com
Halaman 65
Karena memang kursus bahasa Inggris online (jarak jauh) diperuntukkan untuk mereka yang sibuk,
dan tidak bisa hadir dalam kelas
XIV.e Pendaftaran
Untuk pendaftaran secara offline, Anda dapat datang ke lokasi belajar di Jl. Komplek Yos Sudarso II
No.19 Jakarta Utara 14320. Adapun untuk kursus secara online, anda dapat mengunjungi website
resmi e-compusoft yaitu www.e-compusoft.com
e-Compusoft saat ini memiliki beberapa website yang merupakan partner resmi (authorized partner) yaitu
www.myenglish01.e-compusoft.org, www.teguhhandoko.com, www.belajaringgris.net - dan mungkin
akan semakin bertambah untuk kedepannya.
Dimanapun Anda mendaftarkan diri Anda, semua materi kursus yang Anda dapatkan tetap sama saja,
dan tetap merupakan tanggung jawab saya, Teguh Handoko, selaku direktur e-Compusoft Training
Centre sekaligus Ketua Yayasan e-Compusoft Indonesia
Ada juga partner kerjasama secara offline di Bali, yaitu mendaftar langsung melalui pembelian DVD
materi kursus e-Compusoft. Walaupun Anda membeli DVD secara offline, anda tetap merupakan
siswa resmi (authorized student) daripada e-compusoft selama transfer pembayaran uang kursus
tersebut ataupun pembelian DVD tersebut, ditujukan langsung kepada rekening a/n Teguh Handoko
Susilo
Jadi dimana kursus yang terbaik
Saya tetap tidak mengubah pendapat saya, bahwa kursus yang terbaik ada pada diri Anda sendiri.
Namun jika Anda tidak terbiasa belajar secara otodidak, saya anjurkan anda mengikuti kurikulum eCompusoft
www.e-compusoft.com
Halaman 66
Chapter XV
Last but Not Least
Akhirul kalam, semoga apa yang saya tulis dalam ebook sederhana ini bisa menjadi manfaat bagi
Anda khususnya mereka yang masih belum tahu bagaimana jalan tercepat, termudah dan termurah
untuk tiba di Roma. Dan pada bagian akhir ini saya sekedar share apa yang saya fahami tentang
ilmu, semoga memudahkan Anda untuk mendapatkan ilmu dimanapun anda belajar
XV.a
Ilmu adalah sifat TUHAN
Ilmu, saya ingat waktu masih duduk di bangku SD – bahwa salah satu dari sifat wajib bagi Allah
adalah ILMU. Dan Allah tidak begitu saja menempatkan pada sembarang orang, sebagaimana sifat
NYA yaitu suci dan menyukai kesucian. DIA tidak mungkin menempatkan sifat “ilmu” pada tempat
yang kotor. Itulah sebabnya menuntut ilmu itu harus dilakukan dengan kebeningan, antara yang
memberi dan yang menerima
Saya ingat ayah saya almarhum waktu beliau tinggal di Jepang.Beliau sempat terheran-heran melihat
seorang anak muda melintasi depan gedung sekolahnya, lalu membungkuk memberi hormat. Weleh2
..mereka sangat menghargai Ilmu, ga usah gurunya, gedungnya saja di hormat. Wajar saja kalau
bangsa Jepang dimudahkan untuk masalah ilmu dan teknologi.
Berbeda di tanah air kita saat ini, ..saat ini lho ..mudah2an kedepan akan ada gebrakan yang akan
membawa nusantara ke zaman ke emasan tempo doeloe. Ya di negeri ini, guru digetok murid. Murid
ditempeleng guru sampai pingsan, murid nyatut uang bayaran, guru mengkorupsi uang bantuan
pendidikan. Haduh ..ilmu udah tidak dianggap bernilai, padahal ilmu adalah sifat TUHAN
Banyak orang tapi hanya sedikit yang mau menuntut ilmu. Dari yang menuntut ilmu tidak semuanya
mendapatkan, dari yang telah mendapatkan ..tidak semuanya bisa menjadi manfaat bagi dirinya.
Itulah sebabnya mari kita menuntut ilmu dengan kebeningan, kiranya DIA mau menitipkan sifat NYA
kepada kita. Robbii zidniii ilman naafi‟an ..warzuqnii fahman
XV.b
Ilmu serupa dengan Wanita
A.
Ingin diketahui dan dikenali
Sebagaimana wanita, ilmu berseliweran disekeliling anda. Ingin diketahui keberadaannya.
Itulah sebabnya mengapa di setiap ilmu yang baru anda pelajari diawali dengan kata
pengantar seperti “Apa itu Bahasa Inggris?” ..
www.e-compusoft.com
Halaman 67
B.
Ingin didekati dan dicintai
Sebagaimana wanita, setelah anda mengetahui adanya, mengenalnya. Wanita atau ilmu ingin
sekali anda dekati, bukan ilmu yang mendekat. Begitulah prosedur perolehan ilmu. Andalah
yang mendekati dulu dan menunjukan ketertarikan anda. Wanita hanya memberikan sinyalsinyal keindahan agar anda mau mendekat, begitupun ilmu
C.
Ingin diburu dan dimiliki
Sebagaimana wanita, walaupun dia sudah tertarik pada Anda, tetap saja dia harus memberi
syarat seolah anda yang membutuhkan dia. Anda harus action untuk menunjukkan bahwa
Anda benar-benar ingin mendapatkannya. Wanita senang sekali melihat anda berjuang
berusaha mendapatkan dirinya, walaupun dia sendiri sudah tertarik pada Anda. Begitupun sifat
ilmu – anda harus memburu terus menerus, mengikuti nya. Wanita berbuat seperti ini sekedar
melihat sedalam apa ketulusan “cinta” anda
Sebagaimana wanita, begitulah saat anda mulai mendekati atau mempelajari suatu ilmu.
Kadang terasa mudah, kadang terasa susah, kadang hampir membuat putus asa. Hehe,
wanita kan juga begitu, wanita ingin dirinya diperebutkan dengan susah payah sebagaimana
kompetisi ratusan juta sperma yang berjuang sikut-sikutan untuk mendapatkan 1 (satu) sel
telur. Sebagaimana wanita, begitu pula ilmu. Dan anda jangan nyerah, maju terus ..saya akan
buktikan bahwa Anda berbakat!! lho kok jadi promosi ..hehe.
D.
Ingin dihargai
Sebagaimana wanita, saat ia sudah pasrah pada Anda dan siap anda miliki. Wait !! ..tunggu
dulu, mana mahar nya? .. Wanita sangat senang dihargai setinggi mungkin oleh Anda,
begitupun ilmu. Itulah sebabnya saya sangat prihatin melihat murid-murid di lembaga saya
yang kadang2 ada yang berusaha nyatut uang kursus, melambat2kan diri, nunggak bayaran,
Saya serius mengatakan, dari tahun 1987 saya mengelola lembaga, belum pernah saya
melihat murid seperti ini berakhir dengan sukses. Mereka sudah tidak menghargai wanita,
bagaimana mungkin wanita itu mau dimiliki, mereka tidak mau menghargai ilmu, bagaimana
pula mereka mengharap ilmu itu mau menghargai nya
Ingin miliki wanita GRATIS? memangnya ada wanita yang mau dimiliki dengan gratis?
kayanya ngga ada deh .. bahkan wanita yang „dianggap‟ nakal sekalipun tidak mau kasih
gratis begitu saja pada Anda
E.
Ijab kabul serah terima
Wanita sudah pasrah ingin anda miliki, mahar pengorbanan sudah siap diserahkan. Apalagi?
Tunggu dulu, harus ada prosesi serah terima dari yang memiliki wanita tersebut kepada Anda.
Dalam hal ini orangtua si wanita, bukan? Sebelum diserahkan anda berjanji akan tetap mencin
tai, merawat, membina nya. Begitupun ilmu, walaupun Anda sudah membayar mahar berupa
uang kursus, tetap saja harus ada kesepakatan “apa yang harus anda lakukan‟ terhadap ilmu
tersebut nanti setelah diserahkan
www.e-compusoft.com
Halaman 68
G.
Mencintai, Memelihara dan Membina
Wanita tersebut kini sudah menjadi milik Anda. Yang awalnya anda mengabdi demi
mendapatkannya, kini wanita tersebut mengabdi kepada Anda. Begitupun ilmu, awalnya anda
bersusah payah mengorbankan waktu, materi dan tenaga demi mendapatkannya. Setelah ilmu
tersebut pasrah, ganti ilmu tersebut yang mengabdi kepada Anda
Setahun yang lalu sebelum ebook ini saya tulis. Disitulah awal saya mencoba mengenal
seorang wanita yang namanya BISNIS ONLINE. Siapa sih dia? seberapa cantiknya sih? .. dan
disitulah mulai perburuan saya untuk mengenal, mendekati, memburu dan memiliki wanita
yang bernama bisnis online tersebut.
Setiap pagi saya ke warnet pulang jam 11 malam, demi menguber dan memiliki wanita yang
bernama bisnis online itu. Saya korbankan waktu, tenaga dan materi berjuta-juta rupiah, serius
lho karena saya belajar autodidak tidak ada tempat bertanya. Dan wanita tersebut sekarang
sudah saya miliki, gantian wanita yang bernama bisnis online itu mengabdi pada saya, dengan
income per hari rata-rata lebih dari Rp. 500.000,- Alhamdulilaaah, ..
Sekarang tugas saya adalah tetap mencintai, memelihara dan membina wanita tersebut. Agar
tetap memberikan buah manfaat yang semakin tinggi, dari income rata-rata 100rb per hari,
meningkat dan meningkat terus. Jadi curhat neh, hihi ...
Adakah orang yang bisa mendapatkan wanita tanpa harus bersusah
payah? Ada dong, jika anda bisa membuat si Pemilik Wanita
tersebut mencintai Anda, mengapa tidak? Karena itu berdekatdekatlah, dan berusahalah mencuri hati SANG MAHA. Karena dialah
pemilik wanita tersebut.
Lho, kok jadi ngomongin wanita. Apa perlu saya tulis ebook khusus tentang wanita?? ciye .. waduh
masalah wanita ngga akan tuntas dikupas walau 100 halaman, karena wanita adalah lambang ilmu,
karena wanita adalah sifat langit, yang dari situlah tercipta bumi dan seisinya.
Tanpa langit tidak akan ada bumi, tanpa wanita tidak akan ada pria, tapi jangan salah, langit tidak
akan menjadi alam semesta tanpa bumi dan seisinya makanya wanita tetap butuh pria, dan bumi dan
seisinya tidak bisa berdiri sendiri tanpa adanya langit yang meliputi nya, yang menguasai nya dengan
kasih sayang – makanya sifat wanita sangat posessif terhadap apa yang sudah menjadi bagian dari
semesta dirinya.
Wow, alam semesta memang harus ada wanita dan pria. Dan wanita adalah simbol kehidupan, wanita
lah yang memiliki NAFS (jiwa), makanya ada istilah HAWA NAFSU – artinya wanita lah yang memiliki
jiwa kehidupan. Mana ada istilah Adam nafsu – adanya juga adam bewok al hoRny
XV.d
Gelang sipaku Gelang
www.e-compusoft.com
Halaman 69
Sampai disini, saya Teguh Handoko, director of e-Compusoft Training Centre, dan juga Ketua
Yayasan e-Compusoft Indonesia, Jakarta Utara – dan atas nama e-compusoft mohon dibukakan
setulus-tulusnya kemaafan dari Anda. Jika dalam penulisan ebook sederhana ini ada kalimat yang
silaf
Untuk download audio MP3 yang ada dalam ebook ini, silahkan anda kunjungi www.myenglish01.ecompusoft.org dan isi nama serta email Anda – Gratis !!. Tidak usah khawatir, yang sudah saya
katakan Gratis tidak mungkin ujung-ujungnya bayar. Dan yang sudah saya katakan „bayar‟ tidak akan
menjadi Gratis. Silahkan anda kunjungi, dan isi nama serta email valid anda pada kotak yang ada
seperti dibawah ini – Gratis.
Selanjutnya anda akan mendapat balasan link download anda via email, silahkan langsung anda
download semua audio MP3 yang menyertai ebook ini juga bonus download novel audio MP3 saya
sertakan
Download MP3 Gratis
XV.e
Mohon keikhlasan Hati
Sekali lagi saya mohon diri, semoga apa yang ditulis dalam ebook ini bisa menjadi manfaat dan
membuka wawasan bagi Anda dalam melangkah untuk mendapatkan skill ber bahasa Inggris ini.
Jika Anda merasa mendapatkan manfaat dari ebook yang saya tulis ini, mohon keikhlasan hatinya
untuk Menyebarkan ebook ini kepada 5 (lima) Rekan Anda. atau lebih. Baik dengan cara email,
ataupun melalui posting di forum atau dengan cara lain yang Anda anggap lebih mudah.
Dengan tulus saya mendo‟akan kiranya Allah memudahkan urusan kita, memberikan keberkahan dan
manfaat, khususnya dalam mempelajari bahasa Inggris ini. Terimakasih
Jakarta, 26 Desember 2009
www.e-compusoft.com
Halaman 70
www.e-compusoft.com
Halaman 71
Téléchargement
Explore flashcards